bsmr = belajar sampe mati rasa


Sebagai lulusan psikologi, sebuah bidang ilmu yang kurang nyambung dengan dunia perbankan, plus bidang kerja di bidang desain dan komunikasi, boleh dibilang selama 4 tahun terakhir gue adalah pegawai bank gadungan. Statusnya doang kerja di bank, tapi praktis gue nyaris nggak tau apa-apa tentang teknis perbankan. Jadi gue selama ini cuma merasa perlu tau hal-hal yang berkaitan langsung sama kerjaan gue, seperti ukuran kertas, urusan cetak – mencetak, dan lay-out. Sementara yang namanya kliring, agunan, dokumentasi, dan segala tetek bengek lainnya hampir blas nggak ngerti sama sekali.

Makanya gue merasa apes banget ketika beberapa bulan yang lalu dapet surat perintah untuk ikutan uji sertifikasi BSMR (Badan Sertifikasi Management Risiko). Jadi rupanya Bank Indonesia mewajibkan setiap pegawai bank untuk punya sertifikat BSMR ini. Tujuannya tentu aja mulia, yaitu memastikan agar semua praktisi perbankan ngerti soal risiko duit orang yang dititipkan di tangan mereka, lebih bertanggung jawab, dan nggak ugal-ugalan main spekulasi yang buntutnya bisa bikin repot masyarakat luas.

Kantor gue rupanya udah mengantisipasi adanya orang-orang sebego gue, maka sekitar bulan Oktober lalu gue dikirim ikutan training persiapan ujian BSMR. Dengan sangat terpaksa dan ogah-ogahan, gue pun berangkat ke tempat training karena merasa akan total mangap seharian saking nggak mudeng dengan materinya.

Di luar dugaan, ternyata training sehari itu cukup menarik buat gue. Awalnya emang iya gue bengong denger istilah-istilah ajaib seperti solvency, systemic risk, on dan off balance sheet, sampe sovereign risk dan option contract. Tapi berhubung trainernya nampak bersemangat dan antusias menjelaskan istilah-istilah ajaib itu, akhirnya gue ketularan juga. Kalo ngeliat cara dia membawakan, kayaknya dunia risiko perbankan sama menariknya dengan petualangan Indiana Jones. Saking parahnya gue ketularan antusiasme sang trainer, sepulang training gue dengan sok taunya memasang target dapet nilai 100 di ujian nanti. Apa susahnya sih, pikir gue. Trainingnya waktu itu di bulan Oktober akhir, ujiannya tanggal 12 Desember. Masih banyak waktu untuk belajar, kan?

Secara teoritis sih iya, waktu belajarnya banyak buanget. Tapi biasalah, tiap kali terlintas niat untuk belajar, terdengar bisikan setan, ‘ngapain belajar sekarang, ntar malah lupa lagi. Waktunya kan masih banyaaak… udahlah santai aja’ Begitu seterusnya sampe tau-tau aja waktu ujian tinggal 2 minggu lagi dan gue belum belajar sama sekali!

Parahnya, di sisa waktu yang tinggal 2 minggu itu tiba-tiba gue ketumpukan banyak banget kerjaan sampe pulang malem hampir tiap hari, bahkan pernah pulang pagi jam 6 teng… akibatnya sampe detik-detik terakhir menjelang ujian diktat BSMR gue masih licin mulus nggak pernah dibuka. Salah seorang temen yang juga dijadwalkan ujian bareng gue tanggal 12 Desember malah udah memutuskan mau WO aja. “Percuma gung, gue dateng ujian juga nggak akan lulus… orang nggak belajar sama sekali…”

Denger dia ngomong gitu terus terang gue sempet tergoda juga untuk ikutan bolos. Apalagi dia udah jauh lebih lama jadi banker ketimbang gue, dengan bidang kerja yang 100% nyambung dengan perbankan – bukan tukang desain lay-out kaya gue. “Dia aja yang jauh lebih ngerti soal perbankan nggak PeDe, apalagi gue, ya?” pikir gue waktu itu.

Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, kalopun gue memutuskan untuk nggak ikutan ujian, di kesempatan berikutnya juga belum tentu lulus, kan? Padahal perusahaan cuma ngasih kesempatan ngulang 1 kali. Kalo sampe 2 kali gagal ujian, percobaan ke tiga harus bayar sendiri, yaitu sejumlah 1,5 juta perak. Waiks!

Akhirnya dengan modal nekad dan secara drastis menurunkan target nilai, yang tadinya mau ngincer nilai 100 sekarang cuma berharap dapet nilai asal lulus doang yaitu 66, gue semaleman belajar BSMR. Kebetulan ada beberapa temen yang ngasih contoh latihan soal plus hasil browsing di internet, jadi gue belajar dengan nyoba ngerjain soal-soal itu. Setelah ngerjain soal gue buka kunci jawaban dan ternyata nilai gue adalah… 20! Ida bolak-balik ngeledekin gue yang belajar sambil berulang-kali ketiduran berselimutkan diktat, “Mana nih yang katanya mau belajar, kok tidur melulu dari tadi?” Yah, gimana ya… faktor U (=umur) ternyata sangat berpengaruh dalam ketahanan begadang…

Tanggal 12 Desember pagi, gue dateng ke ruang ujian dengan target yang kembali menurun, dari 66 ke nilai berapapun deh asal jangan sampe 0. Setelah menempuh waktu ujian kurang lebih 1 jam yang dijaga ketat kayak ujian pendaftaran masuk CIA, gue akhirnya legaaa karena BSMR sial itu berlalu sudah. Lulus nggak lulus bodo amat deh, yang penting gue mau bayar utang tidur!

Seminggu kemudian, tanggal 19 Desember 2009, gue malah udah lupa sama sekali sama yang namanya BSMR sampe tiba-tiba seorang temen kirim message di HP, “BSMRnya lulus nggak, hari ini pengumuman lho!” Waduh, iya juga. Untung ada yang ngingetin . Buru-buru gue buka website bsmr.org, dan ternyata nilai gue masih kosong, belum diupdate. “Jangan-jangan webmasternya nggak tega nginput nilai gue saking jeleknya”, pikir gue.

Tanggal 19-20 gue coba terus masuk situs bsmr tapi tetep aja nilai gue blank, sampe akhirnya hari Senin tanggal 21 temen gue ngasih tau bahwa nilai bsmr juga bisa dilihat lewat SMS. Maka gue kirimlah sms ke nomer yang dia kasih, dan ini dia jawabannya:

“Nomor ID Anda adalah sekian-sekian, nilai ujian Anda tanggal 12 Desember 2009 adalah 76 (LULUS)”

Asal tau aja, nomor ID itu ada 16 digit, jadi pelan-pelan gue baca ulang sms itu, takut salah baca… eh ternyata bener. Jadi gue lulus…! Cihuy!

Entah ya, apakah para pegawai bank lain yang ‘beneran’ ngerti soal perbankan akan segirang gue lulus ujian BSMR, tapi yang jelas gue super duper girang. Akhirnya… setelah 4 tahun kerja di bank ada selembar sertifikat yang mengukuhkan kompetensi gue di bidang perbankan, hehehe…

Apakah selesai sampe di sini? Sayangnya, belum. BSMR ada 5 level, dan semakin tinggi jabatan seseorang di bank, semakin tinggi juga level sertifikasi BSMR yang harus dimilikinya. Yang jelas, hikmah yang bisa gue tarik dari pengalaman ini adalah:

  1. Kalo ngasih training, berusahalah tampil antusias. Walaupun materinya garing, kalo dibawakan dengan antusias pesertanya pasti ikut ketularan.
  2. Waktu sebulan itu ternyata cepat sekali berlalu.
  3. Orang yang nampak lebih ngerti dari kita belum tentu lebih PeDe
  4. Jangan menyerah sebelum berperang, karena siapa tau musuhnya jauh lebih jiper ketimbang kita
  5. Never ever underestimate kemampuan mental kita sendiri, terutama dalam situasi-situasi kepepet 🙂

BSMR… siapa takut?

Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

31 Komentar

  1. Irene Yunita

     /  6 Mei 2019

    Hallo..aku hari ini Training BSMR level 1 , sama besok jugaa ..Gatau kapan waktu ujian nya.. pas training tadi yaa Ada bnyak yang aku bingung..aku sama temen aku peserta training Paling muda ..yg lainnyaa senior2 gtu ..Doain Saya Dan temen saya biar lulus dapet nilai bagus..Amin…. soalnyaa aku Takut bgt ga lulus… krn Ada senior aku 2 org yg ga lulus…Soalnya Ada bnyak bgt dikasih latihan soal gtu..Ada 119 soal dalam part 1… semogaa Hawa males ga menghantui aku hehehe.😁😁😁😁

    Suka

    Balas
  2. Selamat yah lulus BSMR…gua ampe mules2 mulu ampe wkt ujian…Salam kenal…br baca bukunya lo…!!!Btw BI gelo yak semua org yg di perbankan kudu BSMR!!! apa sih cita2 BI..Jadi Pak Agung…resiko sistemik itu apa???

    Suka

    Balas
  3. krn disini rame ucapan selamat, mau nitip selamat utk mas agus atas perubahannya.

    Suka

    Balas
  4. Lhoh kok ga ktemu ?? Padahal sama gw jg ujian tgl 12 kemaren.Rasa2nya ga mau ngelanjutin tingkat berikutnya deh….Ujiannya ga enak, mana perut besar begini..jadinya dudukpun ga nyaman. Sempat ditawarin ruangan khusus…tp malu sama yang lain. hehehe..yang penting LULUS !

    Suka

    Balas
  5. Thanks tipsnya gung, n congrats ya..

    Suka

    Balas
  6. wew keren! slamet, mas Agung…

    Suka

    Balas
  7. Wahhh..congratzss ya mas agung, ga sia2 deh begadang-begadang..

    Suka

    Balas
  8. revinaoctavianitadr said: btw, masih di bank yang dulu bukan siy, mas?yang kartu namanya diselipin di paketan CD jurnal itu, loh.*reply-nya bernada nanya (bukan menggugat).sembari ngelirik ke m’Denny

    nah nanya kayak gitu nggak akan menggugah hati agung yang teguh kukuh berlapis baja..cobalah bertanya sedikit heroik,”mas agung di tempat kerja yang dulu DIPECAT gara-gara suka ngeblog ya?”

    Suka

    Balas
  9. top banget, jadi ambil alih century nih? 🙂

    Suka

    Balas
  1. Momen Pengubah Hidup | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  • Komentar Terbaru

    riezal bintan pada job value: solusi keadilan unt…
    pinkuonna pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Momen Pengubah Hidup
    pinkuonna pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Momen Pengubah Hidup
    Nita Prihartini pada Momen Pengubah Hidup
    Momen Pengubah Hidup… pada bsmr = belajar sampe mati…
    Crystal House pada siapa yang sering kesetrum sep…
    power indoarabic pada [2012-011] Ajaran ‘sesat…
    power indoarabic pada [2012-011] Ajaran ‘sesat…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 692 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Jadi 'Hero' di PBS Workshop di OEC Jakarta! Seruuuu! 5 Desember 2019
      Jadi hari ini jadwalnya aku ke OEC Jakarta dan ikutan PBS Workshop yang oriflame adakan.Aku ingin tambah ilmu, ya khaaaan?Walaupun sudah bikin dan punya link PBS, aku merasa kalau aku tetap harus datang ke workshop ini karena pasti aku akan dapat sesuatu.Karena kunci untuk maju adalah: JANGAN pernah merasa SUDAH TAU. Banyakin belajar. Dan bener aja, aku dapa […]
    • Menghasilkan Uang di Oriflame Lewat Menjual, Begini Caranya! 💰💰🤑 4 Desember 2019
      Masih banyak yang suka bertanya-tanya: Sistem kerja oriflame itu seperti apa sih? Cara kerja oriflame itu bagaimana sih? Mari merapat! Aku akan jelaskan yaaaa.. 😍😍🤗🤗 Jadi, di Oriflame itu ada 2 cara untuk menghasilkan uang. Yang pertama, dengan cara menjual. Yang kedua, dengan cara membangun sebuah team dengan cara mengajak sebanyak mungkin teman kita bergab […]
    • Kenalan Sama Oriflame Lewat Video Ini, Yuk! 😍😍 3 Desember 2019
      Belum pernah tau tentang Oriflame? Atau, sudah pernah tau tapi cuma selewat aja? Yuk kenalan dengan oriflame lewat beberapa fakta menarik di video ini. 😍😍😍😍 Oriflame adalah perusahaan besar yang harus dipertimbangkan kalau teman2 sedang mencari bisnis yang bisa dikerjakan dari rumah atau sambil ngantor. Perusahaan yang pertama kali berdiri di stockholm, swed […]
    • Cerita Dibalik Sebuah Conference Oriflame 😍😍😍 2 Desember 2019
      Aku mau ceritain tentang dibalik sebuah conference international-nya oriflame ya.. Sungguh aku tercengaaaaang banget pas denger penjelasannya di acara Business Day Diamond Conference Sydney, Januari 2019 kemarin. 😍😍😍😍😍 Di oriflame kan ada 2 event konferensi luar negeri-- Gold Conference dan Executive-Diamond Conference. Nah yg naik panggung cerita dan […]
    • Perempuan dan 3 Hal Finansial Penting. 2 Desember 2019
      Turki, Oktober 2019 Di sebuah sesi training yg berkaitan dengan keuangan yg pernah aku hadiri, bapak dan ibu pembicaranya bilang begini, 'Perempuan itu HARUS punya 3 hal ini. Pertama, properti atas namanya sendiri. Kedua, tabungan atas namanya sendiri. Ketiga, rekening proteksi atau asuransi atas namanya sendiri.' 🤔🤔🤔🤔🤔🤔 Pas baru dengar beliau ini […]
    • Kesempatan Hadiah GRATIS Dengan PBS Oriflame di Desember 2019! 1 Desember 2019
      Mau beli produk oriflame dengan harga diskon member? Hematnya 23% lho dari harga katalognya. Lumayaaaan banget kan yaaa.. Nah, kebetulan di bulan Desember 2019 ini, oriflame punya penawaran spesial buat non member yang ingin punya nomer kartu diskon oriflame! Gak cuma bisa belanja hemat diskon 23% tapi juga bisa dapat hadiah GRATIS! 😍😍😍😍 Khusus buat yang bel […]
    • Promo Belanja Oriflame Desember 2019-- Tas Puma Exclusive! 1 Desember 2019
      Tahun 2012, oriflame pernah kerja sama dengan PUMA dan mengeluarkan promo berhadiah tote bag PUMA. Itu aku sukaaaa banget tasnya. Warna hitam dengan lis bagiab atas warna emas elegan. Cakeeeep banget! Udah gitu, siapa yang meragukan kekuatan merk PUMA kan? Sebagai brand olahraga sekelas Nike, Reebok dan Adidas, sudah jelas jaminan mutu buangeeeet! Tas PUMA t […]
    • Essentials Fairness Exfoliating Scrub by Oriflame 1 Desember 2019
      Umumnya, pergantian sel kulit baru akan terbentuk setiap 28 hari sekali. Tapiiiii bertambahnya umur membuat hal ini tidak terjadi secara sempurna.  Akibatnya, terjadi penumpukan sel kulit mati di wajah. Nah, penumpukan sel kulit mati inilah yang bikin wajah jadi keliatan kusam, kalau dipegang rasanya kasar, belum lagi penumpukan sebum di wajah yang bikin kom […]
    • Cara Membuat Link Personal Beauty Store (PBS) Untuk Member Oriflame 28 November 2019
      Sebagai bisnis digital, Oriflame memberikan support kepada para membernya berupa tools digital yang bisa digunakan untuk membesarkan jaringan dan memperluas penjualan. Yang sedang terus digadang2 oleh oriflame saat ini adalah Personal Beauty Store, atau toko online pribadi yang bisa dimiliki oleh setiap membernya. Sudah member oriflame tapi belum punya link […]
    • [Oleh-Oleh Presidential Summit 2019] Apakah Saya Alpha Leader? 28 November 2019
      Hari Senin 25 November 2019 kemarin, jadwalnya datang ke OEC Jakarta, karena mau ikutan kelas ini. Judulnya, Oleh-Oleh Presidential Summit. Presidential Summit ini adalah sebuah sesi khusus saat Top 15 Meeting Leader Oriflame Indonesia di bulan September 2019 kemarin.
%d blogger menyukai ini: