Pentingnya Keterampilan Ngomong sambil Bermuka Lempeng


komunikasi efektif

Kalau gue boleh mengusulkan sebuah pelatihan wajib untuk seluruh rakyat Indonesia, itu adalah Pelatihan Ngomong Sambil Bermuka Lempeng.

Idih, pelatihan apaan tuh?

Pelatihan Ngomong sambil Bermuka Lempeng (PNSBL) akan mendidik peserta untuk membicarakan masalah yang dirasa mengganggu secara langsung dengan mempertahankan muka lempeng, menjelaskan duduk permasalahan secara jelas dalam intonasi santai, nggak pake nyolot, nggak pake ngegas, nggak pake nyindir, nggak pake drama, dan yang terpenting: nggak pake medsos.

Kenapa ini penting? Berikut beberapa contoh:

(lebih…)

Ingin Hidup Seperti Raja? Ini Triknya.


Andaikan gue dapet 5.000 perak tiap kali denger seorang suami curhat bertemakan salah satu topik berikut, mungkin sekarang gue udah jadi juragan kos-kosan:

  • “Istri gue ampun bawelnya, gue cuma dandanin motor dikit aja udah ribut.”
  • “Sejak kawin, jangan harap deh bisa belanja buat hobi, kalo nggak mau tidur di sofa.”
  • “Kalo ada obyekan, harus pinter-pinter ngumpetin duitnya biar majikan (=istri) nggak ikutan minta jatah.”

Sebelum ngerasain sendiri kehidupan perkawinan, curhat-curhat sejenis bikin gue mikir, “kawin = sengsara”. Tapi setelah ngerasain 14 tahun perkawinan, rasanya gue udah lumayan memenuhi syarat untuk bilang bahwa kesengsaraan para suami dalam sebuah perkawinan biasanya terjadi karena salah konsep.

(lebih…)

nulis sambil ngantor? bisa!


Hari ini pertanyaan berikut masuk di shoutbox gue:

“numpang ngomong ya mbot, cr ngebagi waktu loh antara kerja dan ngeblog gimana si..”

Berhubung jawabannya panjang, gue tulis di posting aja deh. Kali-kali bermanfaat buat lainnya.

Kalo boleh milih, tentunya gue lebih seneng nulis sambil santai, make celana pendek dan kaos robek, sambil denger musik, ngemil kacang dan minum es teh, sesekali ngecek FB dan main game, diseling nonton tv bentar, ngerokok sebatang dua batang, ngetik lagi, dst dst. Tapi makin lama kesempatan seperti itu makin jadi barang mewah, jadi ya… guenya yang harus mengerahkan upaya ekstra untuk tetep bisa nulis, baik untuk blog maupun buku ke dua.

Prinsip 1: tulisan nggak akan mungkin sempurna sebelum ADA

Dulu waktu gue masih punya banyak waktu, untuk bikin sebuah posting gue membutuhkan waktu bisa sampe berhari-hari. Buat yang udah baca buku “Ocehan si Mbot”, tulisan gue tentang Tujubelasan (hal 55 -85) itu gue tulis selama 3 hari non-stop. Diketik dulu di MS Word, pindahin ke Frontpage, dikasih warna-warna background, rapihin dulu kode-kode HTML-nya… wah, pokoknya ribet. Rentang waktu kejadian yang diceritain juga panjang dan detil banget. Tujuannya untuk bikin tulisan yang menurut gue ‘sempurna’.

Kalo sekarang gue melakukan hal yang sama, bisa-bisa blog ini baru gue update 3 bulan sekali. Sekarang, gue memilih tema-tema tulisan yang bisa ditulis segera. Toh kalo ada kesalahan atau ketidaksempurnaan, bisa dipoles belakangan. Tema-tema yang kira-kira akan butuh penulisan yang ribet, gue simpen dulu sebagai draft untuk ditulis kapan-kapan kalo ada waktu luang.

Prinsip 2: keyboard sebagai proses akhir

Artinya, proses penulisan gue lakukan secara abstrak di dalam kepala sebelum gue berkesempatan ketemu keyboard untuk nulis. Kalo prosesor komputer yang buatan manusia aja bisa melakukan multi-tasking alias mengerjakan beberapa kegiatan pada saat yang bersamaan, gue yakin otak buatan Tuhan mampu melakukannya dengan lebih baik lagi. Saat dapet ide, gue biarkan ide itu berkembang di dalam otak seperti adonan roti. Sesiangan proses itu berjalan, sementara gue ngerjain tugas-tugas kantor. Apalagi dalam sehari pasti ada aja saat di mana gue cuma bisa bengong tanpa ngerjain apapun, seperti misalnya ngantri pesen makan siang atau duduk di boncengan ojek. Saat-saat seperti itu gue manfaatkan untuk mengembangkan ide di kepala. Malam harinya, biasanya ide itu udah jadi, tinggal disalin dari dalam kepala ke keyboard.

Prinsip 3: umum ke khusus

Kalo dulu gue menulis sesuatu secara lengkap dari awal sampe akhir, dengan dukungan referensi-referensi hasil browsing di google, sekarang gue memilih untuk memecah ide dalam bentuk yang lebih spesifik. Dengan demikian tulisannya bisa lebih pendek dan lebih gampang ditulis (dan lebih gampang dibaca juga, tentunya).

Prinsip 4: lebih baik sedikit daripada enggak sama sekali

Karena nyari waktu yang khusus untuk duduk diem dan nulis sambil merenung-renung makin sedikit, ya gue manfaatin aja waktu yang ada – sesedikit apapun. Misalnya waktu makan siang. Sebagaimana orang kantoran lainnya, gue punya waktu makan siang 1 jam, dari jam 12.00 – 13.00. Lima belas menit pertama gue pake untuk makan siang, 10 menit untuk salat Zuhur, masih ada 35 menit untuk nulis. Dalam waktu 35 menit mungkin nggak banyak yang bisa ditulis, tapi kan lebih baik daripada enggak sama sekali.

Prinsip 5: ide sebagai ‘password’

Kalo lagi kerja tiba-tiba dapet ide, gue tuliskan ide itu dalam satu – dua kalimat dan gue kirimkan via email ke alamat email pribadi gue. Suatu hari nanti kalo gue lagi butuh tambahan ide, gue tinggal buka email – email pendek itu. Seperti password, ide-ide pendek itu biasanya bisa membuka ‘keran’ ide dalam bentuk yang lebih kompleks.

Begitulah kurang lebih strategi yang gue jalankan untuk menyiasati waktu yang makin terbatas buat nulis. Buat himura323, semoga menjawab ya!

Ada yang punya strategi lainnya? Silakan dibagi di sini.

Behind the scene: Game di Halal Bihalal MP


Whuaaah… capek banget hari ini, tapi seru bangeeet..!

Mungkin nggak banyak yang bisa gue ceritain di sini, mengingat gue nggak sampe 12 jam ikutan dalam acara yang diskedul untuk 2 hari ini, tapi mayan lah ya, itung2 preview buat yang nggak sempet hadir. Gue yakin paling lambat Senin foto2 udah mulai bermunculan di MP. Dan yakinlah, jumlahnya akan buanyaaaakkkk banget!!

Cerita gue dimulai hari Kamis 10 November kemarin. Rapat pleno panitia. Gue dan Ida ngumpul di PlaNgi bareng Iwan, Nozqa, Wiku, Bayu, Ade, Ciput dan tentunya ibu bupati, disusul Wib dan Soraya yang muncul belakangan dan Sigit yang muncul belakangan banget. Ada Nanin juga, nggak sengaja ikutan rapat krn dia baru pulang fitness dan langsung mendaftarkan diri ikut Halal Bihalal. Secara gue kebagian megang game untuk hari Sabtu pagi, semua pada nanya-nanya kayak apa gamenya – dan gue cuma bisa ngasih gambaran selintas aja karena konsep gamenya emang belum gue susun! Hehehe… Toh, besokannya (Jum’at) masih ada hari, pikir gue.

Jum’at 11 November 2005. Pagi-pagi gue udah niat mau cari tukang reparasi tivi, mengingat minggu depan udah mulai ngantor lagi. Eh tau2 ibu gue nitip beliin obat di pasar baru. Abis beli obat pulang ke rumah, sholat Jum’at, pergi lagi untuk urusan “bisnis”, mampir kantor Shanti ngambil pepaya untuk dibawa besok, jemput Ida yang lagi training di Caringin – deketnya Hero Terogong, pulangnya mampir makan bakmi bloon di Theresia, trus sampe rumah pergi lagi ke rumah kakak gue di Sunter untuk minjem mobil. Abis ngambil mobil, gue pesen pastel untuk jatah potluck di Holland Bakery Cikini, belanja-belanja dikit di Hero, baru nyampe rumah. Liat jam, udah jam 9 lewat… trus pikir-pikir: nah lo, gue belum nyiapin apa2 untuk game besok!! Matiiii….!!

Maka malem itu gue ngebut nyiapin game sebisa-bisanya. Yang pertama game Potongan Lagu. Masing-masing peserta dapet 1 kertas kecil bertuliskan satu kata dari sebuah lagu. Waktu nerima kertas itu, mereka nggak tau bahwa itu adalah bagian dari sebuah lagu. Tantangannya adalah gimana cara mereka menemukan kelompoknya (yaitu peserta-peserta yang megang teks dari lagu yang sama) tanpa berunding – hanya dengan membacakan kata yang mereka pegang itu aja.

Berhubung gue nggak tau pasti akan ada berapa jumlah orang yang hadir besok pagi (karena pesertanya kan ada yang dateng sore, ada yang minggu pagi, etc), terpaksa deh gue siapin 5 lagu untuk dipotong-potong: “Aku Seorang Kapiten”, “Naik Kereta Api”, “Topi Saya Bundar”, “Bintang Kecil”, sama “Burung Kakak Tua”.

Dah, beres satu game. Selingan: muncul Bayu dan Ade, Ade-nya mau nginep karena mau berangkat bareng besok. Kembali pada game. Kembali mengalami proses alam di mana kalo udah memasuki tahap desperate dikejar deadline, suka muncul ide-ide yang bermanfaat. Gue tau2 keinget sama game “Win Lose or Draw”: 2 kelompok peserta bersaing adu cepet menebak petunjuk yang digambar di atas flipchart. Tapi berhubung besok belum tentu ada tempat untuk naro flipchart, maka gue modifikasi sedikit jadi game bernama “Body Language”. Cara mainnya: 4 orang maju mewakili kelompok. Kepada wakil kelompok yang 4 orang ini ditunjukkan kartu yang memuat sebuah kata terdiri atas 4 huruf. Tugas wakil kelompok memposisikan tubuhnya sedemikian rupa membentuk huruf sehingga kelompoknya bisa menebak kata apa yang dimaksud.

Sebenernya rada was-was juga untuk make game ini, karena belum pernah diujicoba sebelumnya. Yang namanya game tuh selalu nggak terduga; kadang yang di atas kertas bakal seru ternyata garing, atau sebaliknya – game yang kayaknya udah basi ternyata malah disambut meriah. Tapi, kalo nggak pernah diujicoba kita nggak akan pernah tau ini game akan seru atau garing!

Setelah nemu game ke dua dan nyiapin kartu2 petunjuknya, sebenernya gue masih punya 1 ide game lagi. Konsepnya mirip sama segmen “Tebak Wajah” di kuis Berpacu Dalam Melodi: kepada peserta ditunjukkan 4 potongan gambar wajah secara berurutan di layar, makin lama makin jelas wajahnya tapi makin kecil hadiahnya. Yang terpikir sama gue, karena besok nggak mungkin menampilkan potongan wajah, maka soalnya diganti dengan cuplikan informasi. Makin ke belakang makin jelas siapa yang dimaksud, tapi nilainya makin kecil. Cuma akhirnya ide ini gue drop karena udah kemaleman dan gue juga udah nggak mood nulis2 kartu petunjuk banyak2. Mungkin bisa dipake kapan2.

Selain itu gue juga melengkapi diri dengan sedotan, aqua botol, kertas dan spidol. Alat2 ini fleksibel untuk dipake main game dalam ruangan, bisa jadi banyak kemungkinan. Ditambah dengan game Mystery Guest yang udah beberapa kali gue mainin di kantor2 sebelumnya. Kalo game yang ini andalan deh, pasti bisa bikin suasana jadi seru. Cara mainnya mirip sama kuis Siapa Dia di TVRI dulu. Bedanya, ada 4 orang yang disembunyin di balik layar, tapi hanya 1 yang jadi mystery guest. Sisanya sekedar jadi pengecoh aja. Tugas peserta adalah nebak siapakah yang jadi mystery guest itu, dengan cara mengajukan pertanyaan tertutup (yes / no question). Nanti mystery guestnya ngejawab dengan isyarat yang udah ditentuin, misalnya mengetuk satu kali untuk “Ya” dan dua kali untuk “Tidak”. Tadinya juga sempet kepikiran mau bawain Helium Stick seperti yang gue mainin di acara ini, tapi males bawa2 tongkat pelnya

Seluruh persiapan baru beres jam 1/2 2 saja, dan gue langsung bablass… tidur sampe pagi.

Hari ini, tanggal 12 November; bangun rada kesiangan jam 6, sarapan bubur Tanjung yang nomor 3 terenak di Indonesia, Nanin dateng ontime jam 7 sementara gue belum mandi, dan baru nggelinding jam 8. Sampe lokasi jam 1/2 11 lewat, sementara di jadwal harusnya ice breaker game mulai jam 10. Pritha menyambut Ida dengan pertanyaan,

“Es-nya manaaaaa….?”

“Es apaan??”

“Es breakeeeeerrr….”

Huhuhuhu, nyindir keterlambatan kami rupanya….. maap deh maaaap…!

Game akhirnya baru mulai jam 11 lewat, dibuka dengan game Potongan Lagu. Berhubung jumlah pesertanya 20-sekian, maka gue pake lagu “Topi Saya Bundar” dan “Aku Seorang Kapiten” yang total jumlah potongan katanya 26. Hasilnya sedikit mengejutkan karena yang seharusnya cuma terbentuk 2 barisan ini malah jadi tiga; orang-orang yang kebagian teks ‘Kapiten’ eyel-eyelan nggak mau ngegabung karena masing-masing ngerasa udah melen
gkapi lagunya. Untung akhirnya mereka insyaf dan mau bergabung. Kelompok dengan lagu Topi dinyatakan sebagai pemenang.

Sejak game pertama ini maka peserta terbagi jadi 2 kelompok, kelompok Topi dan kelompok Kapiten. Game ke dua, mendadak gue kepikiran bikin game tambahan. Gamenya ece-ece banget: masing2 kelompok harus mengirim wakil maju. Wakil yang dikirim maju harus memenuhi 5 syarat: (1.) Gabung di MP sebelum 2005 (2.) jumlah contact 100-250 orang (3.) Id-nya mengandung angka (4.) tampilan MP-nya berwarna (nggak putih polos). dan (5.) Pernah jualan sesuatu di Market-nya MP. Wakil yang dikirim ke depan maksimal 5, tapi makin banyak wakil yang dikirim, nilainya makin kecil. Jadi nilai maksimal 50 diberikan untuk kelompok yang bisa memilih 1 wakil yang memenuhi 5 kriteria tsb. Kalo yang dikirim maju 2 orang, maka nilainya 40, dst.

Ini game ece-ece dalam arti kurang seru karena kurang terasa kompetisinya, tapi bagus untuk pengenalan antar anggota kelompok. Untuk bisa ngirim wakil ke depan, mereka harus saling kenalan dulu di kelompok masing-masing kan? Game ini dimenangkan oleh kelompok Kapiten yang ngirim 2 wakil, sementara kelompok Topi kirim 3.

Game berikutnya: Mystery Guest. Kedua kelompok sukses menebak identitas Widji melalui serangkaian pertanyaan yang makin lama makin nggak jelas seperti “Apakah Anda punya pacar di Rawamangun?” “Apakah Anda yang waktu itu ikut Ari jalan-jalan ke rumah Latief?” dan “Apakah Anda mirip Tora?”==> pertanyaan yang ini dianulir karena menyangkut fisik.

Game ke-empat, “Body Language“. Komentar-komentar peserta di awal permainan sempet bikin gue pesimis karena pada bilang ‘huruf apa tuh, nggak jelas!” sementara keempat peraga di depan udah jungkir balik. Shanti malah sampe rebah di lantai demi dedikasinya memperagakan huruf J. Untungnya, setelah lewat beberapa soal peserta mulai bisa menangkap bentuk-bentuk huruf yang diperagakan dan akhirnya seru sendiri. Pheeeewww….. lega. Game ini akhirnya dimenangkan kelompok Kapiten sekaligus mengukuhkan kelompok ini sebagai juara umum.

Jam 12 makan siang, dilanjutkan dengan acara diskusi Forum Multiply For Humanity bersama Ciput. Ini molor 2 jam dari jadwal, seharusnya jam 1 jadi jam 3 aja gitu. Sekitar jam 6 gue Ida dan Nanin beranjak pulang. Ade nggak ikutan pulang, sehingga tempatnya di mobil digantikan oleh Uthe.

Buat panitia, thanks banget buat segala upayanya bikin acara ini terlaksana. Kalian semua emang TOP ABIS !! Ditunggu liputan dan foto-fotonya.

  • Komentar Terbaru

    riezal bintan pada job value: solusi keadilan unt…
    pinkuonna pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Momen Pengubah Hidup
    pinkuonna pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Momen Pengubah Hidup
    Nita Prihartini pada Momen Pengubah Hidup
    Momen Pengubah Hidup… pada bsmr = belajar sampe mati…
    Crystal House pada siapa yang sering kesetrum sep…
    power indoarabic pada [2012-011] Ajaran ‘sesat…
    power indoarabic pada [2012-011] Ajaran ‘sesat…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 692 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Jadi 'Hero' di PBS Workshop di OEC Jakarta! Seruuuu! 5 Desember 2019
      Jadi hari ini jadwalnya aku ke OEC Jakarta dan ikutan PBS Workshop yang oriflame adakan.Aku ingin tambah ilmu, ya khaaaan?Walaupun sudah bikin dan punya link PBS, aku merasa kalau aku tetap harus datang ke workshop ini karena pasti aku akan dapat sesuatu.Karena kunci untuk maju adalah: JANGAN pernah merasa SUDAH TAU. Banyakin belajar. Dan bener aja, aku dapa […]
    • Menghasilkan Uang di Oriflame Lewat Menjual, Begini Caranya! 💰💰🤑 4 Desember 2019
      Masih banyak yang suka bertanya-tanya: Sistem kerja oriflame itu seperti apa sih? Cara kerja oriflame itu bagaimana sih? Mari merapat! Aku akan jelaskan yaaaa.. 😍😍🤗🤗 Jadi, di Oriflame itu ada 2 cara untuk menghasilkan uang. Yang pertama, dengan cara menjual. Yang kedua, dengan cara membangun sebuah team dengan cara mengajak sebanyak mungkin teman kita bergab […]
    • Kenalan Sama Oriflame Lewat Video Ini, Yuk! 😍😍 3 Desember 2019
      Belum pernah tau tentang Oriflame? Atau, sudah pernah tau tapi cuma selewat aja? Yuk kenalan dengan oriflame lewat beberapa fakta menarik di video ini. 😍😍😍😍 Oriflame adalah perusahaan besar yang harus dipertimbangkan kalau teman2 sedang mencari bisnis yang bisa dikerjakan dari rumah atau sambil ngantor. Perusahaan yang pertama kali berdiri di stockholm, swed […]
    • Cerita Dibalik Sebuah Conference Oriflame 😍😍😍 2 Desember 2019
      Aku mau ceritain tentang dibalik sebuah conference international-nya oriflame ya.. Sungguh aku tercengaaaaang banget pas denger penjelasannya di acara Business Day Diamond Conference Sydney, Januari 2019 kemarin. 😍😍😍😍😍 Di oriflame kan ada 2 event konferensi luar negeri-- Gold Conference dan Executive-Diamond Conference. Nah yg naik panggung cerita dan […]
    • Perempuan dan 3 Hal Finansial Penting. 2 Desember 2019
      Turki, Oktober 2019 Di sebuah sesi training yg berkaitan dengan keuangan yg pernah aku hadiri, bapak dan ibu pembicaranya bilang begini, 'Perempuan itu HARUS punya 3 hal ini. Pertama, properti atas namanya sendiri. Kedua, tabungan atas namanya sendiri. Ketiga, rekening proteksi atau asuransi atas namanya sendiri.' 🤔🤔🤔🤔🤔🤔 Pas baru dengar beliau ini […]
    • Kesempatan Hadiah GRATIS Dengan PBS Oriflame di Desember 2019! 1 Desember 2019
      Mau beli produk oriflame dengan harga diskon member? Hematnya 23% lho dari harga katalognya. Lumayaaaan banget kan yaaa.. Nah, kebetulan di bulan Desember 2019 ini, oriflame punya penawaran spesial buat non member yang ingin punya nomer kartu diskon oriflame! Gak cuma bisa belanja hemat diskon 23% tapi juga bisa dapat hadiah GRATIS! 😍😍😍😍 Khusus buat yang bel […]
    • Promo Belanja Oriflame Desember 2019-- Tas Puma Exclusive! 1 Desember 2019
      Tahun 2012, oriflame pernah kerja sama dengan PUMA dan mengeluarkan promo berhadiah tote bag PUMA. Itu aku sukaaaa banget tasnya. Warna hitam dengan lis bagiab atas warna emas elegan. Cakeeeep banget! Udah gitu, siapa yang meragukan kekuatan merk PUMA kan? Sebagai brand olahraga sekelas Nike, Reebok dan Adidas, sudah jelas jaminan mutu buangeeeet! Tas PUMA t […]
    • Essentials Fairness Exfoliating Scrub by Oriflame 1 Desember 2019
      Umumnya, pergantian sel kulit baru akan terbentuk setiap 28 hari sekali. Tapiiiii bertambahnya umur membuat hal ini tidak terjadi secara sempurna.  Akibatnya, terjadi penumpukan sel kulit mati di wajah. Nah, penumpukan sel kulit mati inilah yang bikin wajah jadi keliatan kusam, kalau dipegang rasanya kasar, belum lagi penumpukan sebum di wajah yang bikin kom […]
    • Cara Membuat Link Personal Beauty Store (PBS) Untuk Member Oriflame 28 November 2019
      Sebagai bisnis digital, Oriflame memberikan support kepada para membernya berupa tools digital yang bisa digunakan untuk membesarkan jaringan dan memperluas penjualan. Yang sedang terus digadang2 oleh oriflame saat ini adalah Personal Beauty Store, atau toko online pribadi yang bisa dimiliki oleh setiap membernya. Sudah member oriflame tapi belum punya link […]
    • [Oleh-Oleh Presidential Summit 2019] Apakah Saya Alpha Leader? 28 November 2019
      Hari Senin 25 November 2019 kemarin, jadwalnya datang ke OEC Jakarta, karena mau ikutan kelas ini. Judulnya, Oleh-Oleh Presidential Summit. Presidential Summit ini adalah sebuah sesi khusus saat Top 15 Meeting Leader Oriflame Indonesia di bulan September 2019 kemarin.
%d blogger menyukai ini: