Iklan

Kenali 7 Sifat Rezeki Biar Dia Sering Mampir!


ladybug-drop-of-water-rain-leaf-40731
Rezeki memang benda abstrak, tapi asal tau aja, dia juga punya sifat lho. Kenali sifat-sifat rezeki, biar dia makin sering mampir ke tempat kita!

1. Gak Bisa Dikasarin

Rezeki itu perasaannya halus, makanya dia suka males deket-deket sama orang yang pesimis atau suka marah-marah, nggak sabar nunggu rezeki dateng.
Misal: kita lagi jualan, sampe siang nggak laku-laku, trus kita ngomel, “Huh, payah ini perekonomian, jualan ginian aja susah lakunya.”
Dijamin sampe sore akan terus nggak laku.
Rezeki seneng mendekat ke orang-orang sabar yang selalu optimis, yang wajahnya cerah sekalipun nggak pake produk pemutih.

(lebih…)

Iklan

belajar dari rafi: banyak senyum, banyak rejeki


rafi_dan_hamster

Soal kenapa Rafi begitu seneng tersenyum, mungkin emang udah dari ‘sono’-nya ditakdirkan begitu. Bahkan sejak belum becus melek, dia udah rajin tebar pesona ke mana-mana. Dan pada dasarnya, setiap orang senang diajak tersenyum – walaupun cuma dari seorang bayi yang nggak tau apa-apa. Itulah sebabnya berdekatan dengan Rafi kadang melelahkan bapaknya yang males basa-basi ini, karena harus meladeni obrolan spontanitas banyak orang.

Yang masih jadi misteri buat gue adalah: pepatah ‘banyak senyum banyak rejeki’ nampaknya terealisasikan secara optimal pada diri bocah ini, karena boleh dibilang hampir semua keinginannya bisa terkabul – kadang secara misterius!
Nggak percaya?
Kasus pertama, waktu gue ngajak Rafi ke Carrefour dan lewat bagian hewan peliharaan. Rafi tertarik pada kandang hamster, yang waktu itu belum dia ketahui namanya.
“Puss… puss…” katanya.
“Itu bukan pus, itu namanya hamster,” kata gue.
“Pe-tel,” kata Rafi
“Ya… apalah terserah.”
“Bapak, mau petel bapak…”
Berhubung gue juga berminat pelihara hamster, tadinya udah hampir gue beliin. Tapi Ida memveto.
“Males ah pelihara hamster! Repot! Bau, lagi!”
Negosiasi langsung berakhir saat itu juga, tentunya dengan kemenangan di tangan ibunda yang kejam. Tapi seperti yang ditulis Ida di journalnya yang ini, beberapa hari kemudian tau-tau lewat seorang mas-mas yang nggak kami kenal membawa seekor hamster dalam kardus! Menurut pengakuannya, dia udah telanjur beli hamster tapi nggak bisa ngurusnya karena nggak punya kandangnya. Maka dia nyari orang yang berkenan menampung hamster malang itu. Berhubung waktu itu Ida lagi agak telmi, langsung gue sambar tawaran si mas, dan terkabullah keinginan Rafi untuk punya ‘petel’.
Nggak berhenti sampe di situ. Rafi juga suka sekali lihat ikan. Kalo lagi jalan-jalan di seputar rumah, dia suka mampir di rumah salah satu tetangga yang punya aquarium di terasnya. Cuma ngintip doang di pager, sambil manggil-manggil, “Ikaaan… sini ikaann…”.
Ida, seperti biasa nggak kooperatif soal binatang-binatang peliharaan, sehingga bisa ditebak reaksinya adalah, “Ngapain pelihara ikan! Repot!”
Eh, beberapa hari kemudian, sepulang dari jalan-jalan sore bersama mbak pengasuh, Rafi datang menenteng sebuah kantong plastik berisi beberapa ekor ikan! Kata mbak pengasuh, seorang ibu yang nggak dia kenal memanggil Rafi dan memberikan seplastik ikan itu.
Ikannya sih bukan ikan hias yang cantik jelita, cuma beberapa ikan kecil yang sering dipake sebagai umpan Arwana, tapi buat Rafi ikan ya ikan. Dia senang sekali dengan peliharaan barunya itu, yang lagi-lagi didapat dengan cara ‘misterius’.
Di luar hamster dan ikan, masih ada beberapa hal-hal kecil lainnya yang secara ‘kebetulan’  berhasil terkabul hanya selang beberapa saat setelah terucap dari mulut Rafi. Misalnya, waktu lagi main mobil-mobilan di rumah, Rafi bilang, “Bunda, mau mobil lagi kayak ini, bunda….” Eh tau-tau besoknya seorang tantenya datang bawa mobil persis seperti yang diminta Rafi.
Tapi kejadian yang paling ‘ajaib’ menurut gue adalah waktu Rafi dan Ida lagi jalan-jalan di Senayan City. Setelah makan kenyang di sebuah restoran, rupanya Rafi masih ingin ngemil. Dia bilang, “Bunda, mau donat.”
“Iya, abis dari sini kita beli donat ya.”
Nggak sampe 15 menit kemudian, dateng sebuah keluarga yang duduk di sebelah meja Ida dan Rafi. Keluarga ini, terutama si ibu, nampak tertarik memperhatikan Rafi. Eh, tiba-tiba aja dia membuka sebuah kotak dari rangkaian belanjaannya, dan mengeluarkan… donat!
“Adek mau donat?”
Ida langsung speechless ngeliatnya.
Rafi, semoga rejekimu terus lancar sampe besar ya nak… dan mudah-mudahan nantinya nggak lupa mendoakan bapak biar bukunya best seller… 🙂
foto: Rafi dan ‘petel’ ajaibnya

membangun lingkaran rejeki pak supir


Hughes-Limousines-Chauffeur-985x370.jpg

[sequel posting yang ini]

Hari ini gue tugas di luar kantor lagi. Berangkat pagi bareng-bareng temen gue dari kantor, dan alhamdulillah… supirnya bukan Kasirun.

Pak supir yang kali ini mengantar gue, sebut aja namanya Pak Wakidi (bukan nama sebenarnya juga). Di perjalanan pulang menuju kantor, gue cuma berdua aja sama dia sehingga bisa ngobrol2 banyak.

Beda banget dengan Pak Kasirun, Pak Wakidi ini murah senyum dan punya banyak bahan obrolan. apalagi dia udah lebih dari 10 tahun gabung di kantor gue.

“Saya kenal pak anu, pak anu dan pak anu sejak jaman mereka masih jadi staff marketing di cabang. Wah, sekarang udah pada jadi boss!” katanya.
“Wah Pak Wakidi banyak juga nih kenalannya. Trus gimana, sekarang masih suka nganter mereka pergi nggak?”
“Enggak, soalnya udah pada jadi boss jadi nggak pake mobil operasional lagi – udah dapet jatah mobil masing-masing. Tapi kemarin dulu saya ketemu pak anu di peresmian cabang, eh dia masih inget lho sama saya! Katanya, ‘wah, ini kawan lama ketemu lagi’. Trus tau-tau aja saya dikasih cepek (=seratus ribu). Lumayaaan… Boss-boss itu kalo ketemu saya pada baik-baik pak, ngasih duitnya gede-gede banget.”

Abis itu gue teringat Pak Kasirun yang marah-marah dan menolak nganter penumpang sampe ke rumah dengan alasan udah malem dan besokannya harus tugas pagi.
“Eh, Pak Wakidi kalo tugas malem, biasanya sampe jam berapa?”
“Ya nggak tentu, pernah sampe jam 2 pagi.”
“Trus penumpangnya ada yang minta anter pulang sampe rumah nggak pak?”
“Kalo udah malem banget gitu, dan penumpangnya cewek, biasanya minta anter sampe rumah.”
“Trus? Dianterin nggak?”
“Ya dianterin aja, kan kasihan cewek pulang malem sendirian. Biasanya nanti saya suka dikasih (uang) juga. Katanya daripada naik taksi belum terjamin keamanannya, mending dianter sama saya. Uang taksinya dikasih ke saya.”
“Trus kalo baru pulang jam 2 pagi gitu, Pak Wakidi pulang ke rumah atau enggak? kan besok paginya harus nganter orang lagi.”
“Ya pulang pak. Mobilnya saya bawa pulang aja sekalian ke rumah.”
“Loh, emangnya boleh pak, bawa mobil ke rumah? Bukannya mobil harus pulang kandang ke kantor?”
“Harusnya sih gitu. Tapi daripada mobil saya pulangin ke kantor, trus dari kantor saya pulang ke Bekasi naik motor, trus di jalan saya kenapa-napa, kan malah tambah repot pak. Besok paginya penumpang nggak ada yang nganter. Jadi ya saya minta pengertian aja sama RTK. Mereka kan bisa diajak ngomong baik-baik, kalo kondisinya kaya gitu juga mereka ngerti pak. Beres kan? Saya sih kalo bisa dibawa gampang ya cari yang gampangnya ajalah, hidup kok nyari repot.”

Menarik sekali…

Same office
Same job
+
Different approach and attitude
=
Different result

buat sirtub: ini bukan posting by email, tapi gue lagi buru2 jadi nggak sempet naro gambar
belakangan udah ditambahin gambar dari sini

 

memutus lingkaran setan pak supir


person-human-male-man.jpgDi kantor gue, ada seorang supir bernama Pak Kasirun (bukan nama sebenarnya). Pak Kasirun ini sangat terkenal di kalangan para pegawai – sayangnya nggak dalam konteks yang positif.

Masalahnya, dia ini jarang banget kelihatan senang – atau minimal kalem, deh – saat menjalankan tugasnya sebagai supir. Contohnya; orang namanya supir, hidupnya di jalan, ketemu jalan macet ya seharusnya udah diterima sebagai resiko pekerjaan. Eh, si bapak ini selalu menanggapi kemacetan dengan ngomel2 nggak keruan, mendecak-decakkan lidah, atau secara sangat nggak penting pencet2 klakson bertubi-tubi sementara nenek2 pikun juga bisa liat bahwa kondisi jalan masih kusut.

Di kesempatan lainnya, dia diajak nyari alamat di lokasi yang sama sekali asing buat dia maupun buat penumpangnya. Setau gue, umumnya orang waras akan nyetir pelan-pelan kalo lagi nyari alamat. Kalo dia mah tetep aja tancap gas. Akibatnya, alamat yang dicari bolak-balik kelewatan sehingga dia juga bolak-balik harus bersusah payah u-turn di jalan sempit (tentunya sambil ngomel).

Atau pernah juga dia diminta nganterin panitia ke sebuah acara training di Ciawi, yang lokasinya sekitar 2 KM dari jalan besar. Setelah panitia sampe di tujuan, baru ketahuan ada beberapa barang yang perlu dibeli. Maka seorang anggota panitia minta Pak Kasirun nganter ke toko untuk belanja. Pak Kasirun menolak dengan alasan, “kan tadi ordernya cuma nganter sampe ke lokasi training, bukan mondar-mandir ke toko”

Hari ini, gue dan beberapa temen dapet tugas pergi ke kantor cabang di Kranji, Bekasi. Sebelum berangkat udah pada kasak-kusuk, “Eh tolong cek n ricek ya, JANGAN SAMPE SUPIRNYA SI KASIRUN! Bete gue liat tampangnya.”
Yang kebagian tugas order mobil menjawab dengan yakin, “Tenang, tenang… bukan kok. Tadi gue udah minta ke bagian RTK (Rumah Tangga Kantor) supaya jangan dapet si Kasirun.”

Kami lantas berbondong-bondong turun ke lobby, panggil mobil lewat car call, dan nggak lama kemudian muncullah mobil operasional yang dikemudikan oleh… the one and the only Kasirun.

“Ow.. sh*t,” kata temen gue. Dia langsung menghubungi RTK dan dijawab bahwa nggak ada supir lain yang available kecuali si ganteng satu ini. Maka ya sud, dengan lesu kami naik ke mobil.

“Ke mana ini?” tanya Pak Kasirun
“Ke Kranji Pak, tapi kita harus mampir Jatiwaringin dulu ambil catering,” jawab temen gue.
“Kalo ke Kranji lebih cepet lewat pintu tol Bintara, tapi kalo ke Jatiwaringin dulu jadi harus keluar pintu tol Jatiwaringin. Jadi jauh, macet!” kata Pak Kasirun, mulai mengeluarkan jurus betenya.
“Ya abis gimana dong pak, cateringnya kan harus diambil.”
“Ck, kan jadi jauh nih, mana macet.”

Gue, daripada harus terlibat pembicaraan yagn kurang menarik baik secara emosional maupun intelektual, memilih untuk (pura-pura) tidur aja di jok depan.

Sesampainya di lokasi catering, temen gue turun ngambil pesenan sementara gue dan Pak Kasirun nunggu di mobil. Baru lima menit berjalan, udah mulai terdengar lagu lama, “Ck, mana nih kok nggak keluar-keluar, jangan2 makanannya belum mateng, lagi! Kan jadi lama!”
Gue: ngorok.

Setelah acara selesai, Pak Kasirun bertugas nganter kami semua balik ke kantor, plus ekstra seorang penumpang tambahan yang ingin minta dianter pulang ke Sawangan.
“Pak Kasirun, kita semua tolong didrop ke kantor, abis itu tolong anter ibu yang satu ini ke Sawangan, ya!” kata temen gue.
“Nggak bisa nganter ke Sawangan, udah malem, besok saya ada tugas pagi,” kata Pak Kasirun.
“Lah, Pak, tadi saya udah bilang sama RTK akan ada satu orang yang dianter pulang sampe rumah, katanya OK aja tuh…”
“Mana? Saya nggak dikasih tau kok sama RTK. Pokoknya saya nggak bisa nganter ke Sawangan.”

Akhirnya sesampainya di kantor, semua penumpang turun dengan bersungut-sungut dan tanpa sepatah katapun, not even ‘terima kasih’, ngeloyor dari mobil.

Terus terang sebagai salah satu penumpang yang menyaksikan langsung ulah ajaib Pak Kasirun, gue juga ikutan bete. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, pastinya dari sudut pandang Pak Kasirun perjalanan hari ini juga sangat menjengkelkan. Udah capek-capek nganter ke Kranji, boro-boro dikasih tip – terima kasih aja enggak. Sementara gue tau banget, udah jadi kebiasaan di kantor gue untuk ngasih tip ke supir, minimal 10 ribu. Bahkan nggak jarang yang ngasih 50 ribu, tergantung jarak dan durasi perjalanan. Itu belum termasuk ikutan ditraktir makan siang dan dapet rokok gratis.

Mungkin ini yang bikin Pak Kasirun jadi jutek: temen-temennya sesama supir kayaknya gampang bener ngumpulin tip sampe puluhan ribu dalam sehari, sementara dia cuma bisa nganggur sampe sore karena nggak ada yang mau make (kecuali kepepet kaya kami tadi). Tapi di sisi lain, orang pastinya sulit untuk ikhlas ngasih tip ke supir yang sikapnya kaya dia. Jadinya kayak lingkaran setan:

Supir bete => Penumpang kesel => Penumpang nggak ngasih tip => Supir tambah bete.

Seandainya Pak Kasirun mau memperbaiki sikapnya, mungkin keran rejekinya bisa sedikit lebih lancar, dan dia juga bisa lebih ringan hati menjalankan tugasnya.

Pernah merasa semua orang nasibnya lebih baik dari elo, atau pernah bertanya-tanya kenapa semua orang bersikap nyebelin terhadap lo? Coba introspeksi, jangan-jangan lo telah memulai lingkaran setan a la Pak Kasirun…

Untuk baca pengalaman supir lainnya, klik deh di sini.

Sumber foto

Iklan
  • Komentar Terbaru

    riezal bintan pada job value: solusi keadilan unt…
    pinkuonna pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Momen Pengubah Hidup
    pinkuonna pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Momen Pengubah Hidup
    Nita Prihartini pada Momen Pengubah Hidup
    Momen Pengubah Hidup… pada bsmr = belajar sampe mati…
    Crystal House pada siapa yang sering kesetrum sep…
    power indoarabic pada [2012-011] Ajaran ‘sesat…
    power indoarabic pada [2012-011] Ajaran ‘sesat…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 692 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Diamond Conference Tokyo 2018: Part 1-- Keberangkatan! 8 Mei 2018
      [Senin, 17 April 2018] Jalan-jalan Conference kali ini rasa excitednya agak sedikit beda karenaaaaa ini adalah DIAMOND CONFERENCE PERTAMA AKU... 😍😍😍😍😍😍 Selama ini aku pergi kan untuk Gold Conference, yaitu reward buat title Gold Director and up. Sedangkan seperti namanya, Diamond Conference ini adalah reward khusus buat yg titlenya Diamond and up! Selama ini […]
    • Seminar "Katakan TIDAK Pada Investasi Ilegal"-- MLM vs Money Game. 8 Mei 2018
      Diamond and up Oriflame bersama Top Management Oriflame foto bareng. Tanggal 2 Mei 2017 tahun lalu, sebagai salah satu Diamond Director-nya Oriflame, aku dapat sebuah undangan eksklusif untuk hadir ke acara Seminar Nasional yg diselenggarakan oleh Satuan Tugas Waspada Investasi dan APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). Judul seminar ini adalah-- KATA […]
    • Sewa Modem Wifi Buat Ke jepang? Di HIS Travel Aja! 26 April 2018
      Ceritanyaaa.. aku dan agung baru aja pulang dari Diamond Conferencenya Oriflame di Tokyo.. Ada banyaaaaak banget yg pengen aku ceritain. Satu-satu deh ya nanti aku posting. Tapi aku mau mulai dari soal INTERNETAN selama di sana.. ahahahaha.. PENTING iniii! Untuk keperluan internetan di tokyo kemarin aku dan agung sempet galau. Mau pakai roaming kartu atau se […]
    • Penyebab Kapas Ini Kotor Adalah... 17 Maret 2018
      Kapas ini bekas aku bersihin muka tadi pagi bangun tidur.. Lhoo kok kotor?Emangnya gak bersihin muka pas tidur?Bersihin dong. Tuntas malahan dengan 2+1 langkah.Lalu pakai serum dan krim malam. Kok masih kotor? Naaah ini diaaaa.. Tahukah teman2 kalau kulit wajah kita itu saat malam hari salah satu tugasnya bekerja melakukan sekresi atau pembersihan?Jadi krim […]
    • Join Oriflame Hanya Sebagai Pemakai? Boleh! 16 Maret 2018
      Aku baru mendaftarkan seseorang yg bilang mau join oriflame karena mau jadi pemakai..Dengan senang hatiiii tentunyaaa aku daftarkan..😍😍😍 Mbak ini bilang kalau udah menghubungi beberapa orang ingin daftar oriflame tapi gak direspon karena dia hanya ingin jadi pemakai aja.. Lhoooooo.. Teman2 oriflamers..Member oriflame itu kan ada 3 tipe jenisnya--Ada yg join […]
    • Semua karena AKU MAU 16 Maret 2018
      Lihat deh foto ini..Foto rafi lagi asyik mainan keranjang orderan di Oriflame Bulungan dulu sebelum pindah ke Oriflame Sudirman sekarang. Tanggal 1 Juli 2010.Jam 00.20 tengah malam. Iya, itu aku posting langsung setelah aku foto.Dan jamnya gak salah.Jam setengah satu pagi. Hah?Masih di oriflame? IyaNgapain? Beresin tupo. Jadi ya teman2, jaman sistem belum se […]
    • Kerja Keras yang Penuh Kepastian... Aku Suka! 15 Maret 2018
      Dari club SBN--Simple Biznet, ada 3 orang yg lolos challenge umroh/uang tunai 40 juta.Sedangkan dari konsultan oriflame se-indonesia raya konon ada total sekitar 60-an orang yg dapat hadiah challenge ini. Inilah yg aku suka dari oriflame.Level, title, cash award, maupun hadiah challengenya gak pernah dibatasin jumlahnya! Mau berapapun jumlah orang yg lolos k […]
    • Tendercare Oriflame: Si Kecil Ajaib 14 Maret 2018
      Buat teman-teman yg pemakai oriflame, atau at least pernah liat katalognya, mungkin pernah dengar atau justru pemakai setia si Tender Care ini.Bentuknya keciiil, mungiiil, lha cuma 15 ml doang.. Eh tapi kecil-kecil gini khasiatnya luar biasa.Tender Care ini produk klasiknya oriflame, termasuk salah satu produk awal saat oriflame pertama kali mulai dagang di […]
    • Sharing di Dynamics Sunday Party 4 Maret 2018
      Agenda hari minggu ini berbagi ilmu dan sharing di acara bulanannya teh inett Inette Indri-- DSP, Dymamics Sunday Party! Yeaaaaay! Teh inet udah lama bilang kalau pengen undang aku kasih sharing di grupnya. Aku dengan senang hari meng-iya-kan. Karena buatku berbagi ilmu gak pernah rugi. Jadilah kebetulan wiken ini aku ke Bandung untuk kasih kelas buat team b […]
    • Kelas Bandung, Sabtu 3 Maret 2018 3 Maret 2018
      Ah senaaaang ketemuan lagi sama team bandungku tersayang..😍😍😍😍😍 Hari ini aku bawain materi tentang mengelola semangat.Ini materi sederhana tapi sangat amat POWERFULL.Karena betul2 bikin ngaca sama diri sendiri.Yang banyak dibahas adalah soal MINDSET. Kelas kali ini Agung Nugroho juga ikut berbagi ilmu..Bapak Diamond kasih kelas juga lhooo..😍😍😍😍😍 Seneng […]
  • Iklan
%d blogger menyukai ini: