Hidup Mapan Adalah…


Sofitel Nusa Dua Bali

Definisi gue tentang “hidup mapan” adalah kalo gue bisa melakukan berbagai hal yang gue sukai tanpa harus mikir biayanya berapa.

Nggak usah punya mobil mewah, Jakarta macet.
Nggak usah punya rumah gede, capek ngepelnya.
Nggak usah punya tas mahal, malah jadi sasaran begal.

Hidup mapan adalah: (lebih…)

[Tokyo 2018] 02: Beda Tokyo dan Jakarta


Grand Prince Hotel New Takanawa tempat rombongan Oriflame nginep ini berada di sebuah komplek perhotelan yang namanya mirip-mirip, ada Takanawa-Takanawanya dan Prince-Prince-nya, tapi ini yang terbaru di antara mereka semua. Hotel ini berbintang 4 dengan tarif lebih dari dua juta per kamar per malem, sementara gue dan Ida diinepin 6 malam di sini. Baru untuk kamar hotelnya doang, Oriflame udah ngeluarin lebih dari 12 juta buat kami. Ckckck…

Tapi soal harga kamar, gue yakin bukan cuma Oriflame yang mampu bayarin seharga segitu. Perusahaan-perusahaan lain juga banyak sanggup, malah mungkin di hotel yang lebih mahal. Tapi yang selalu bikin gue terkesan dengan manajemen perjalanan ala Oriflame adalah perhatian mereka akan detail-detail kecil. Misalnya ini, Oriflame lounge:

petugas di depan welcome lounge

Karena rombongan dateng sekitar jam 10 pagi sementara kami baru bisa masuk kamar setelah jam 14.00, maka Oriflame mem-booking sebuah ruangan besar di lobby hotel, jadi para peserta bisa leyeh-leyeh dulu di sini:

ruang tunggu oriflame

Ruangan ini terpisah dari lobby hotel, jadi isinya hanya rombongan Oriflame, nggak nyampur dengan tamu hotel lainnya. Tapi kalo cuma disuruh duduk-duduk doang kan kurang asik, maka disiapin juga minuman, kopi dan teh:

sajian minuman hotel

Tapi masa cuma ngopi dan ngeteh doang, kan kurang seru. Disediain juga wifi gratis:

daftar password wifi

Sementara buat gue dan Ida soal internet udah teratasi sejak di Jakarta karena kami udah nyewa mobile hotspot di HIS. Begitu mendarat di bandara Haneda, mobile hotspot itu yang pertama kali kami coba dan ternyata baik sinyal maupun kekuatan batrenya sangat OK. Baca cerita lengkap Ida tentang mobile hotspot HIS di sini.

Di bagian yang terpisah dengan Oriflame Lounge, Oriflame juga membuka helpdesk untuk melayani aneka pertanyaan para peserta, juga untuk membagikan conference kit:

help desk oriflame

Petugasnya juga lengkap, asalnya dari hampir semua negara asal peserta, jadi kalo mau nanya-nanya nggak akan ada kendala bahasa. Di depan helpdesk ini diparkir koper-koper raksasa bawaan peserta:

tumpukan koper di hotel

Selain itu, tentunya Oriflame nggak lupa memberikan sentuhan budaya lokal di setiap sambutannya. Maka disiapkanlah mbak-mbak berkostum tradisional Jepang ini untuk foto bareng peserta:

penyambutan

Sedangkan bagi gue pribadi, fasilitas yang sangat membahagiakan dari hotel ini adalah:

Ada Sevel, yay! Lumayan untuk melepas kerinduan sebagai mantan anak Sevel Tebet Raya yang kini telah tiada.

Walaupun praktis semaleman baru tidur ayam, tapi sayang kan udah sampe di Tokyo kalo cuma bengong doang. Maka sekitar jam setengah 12 jalan kaki menuju stasiun Shinagawa yang berjarak sekitar 500 meter dari hotel bareng beberapa leader Oriflame lainnya dari Indonesia.

Keajaiban Tokyo pertama yang dirasakan adalah waktu mau nyeberang di zebra cross, sekitar 50 meter dari Stasiun Shinagawa. Zebra cross-nya biasa aja, nggak dilengkapi dengan lampu lalu lintas. Tapi begitu ada pejalan kaki melangkah ke zebra cross, mobil dari jarak 10 meter udah mengurangi kecepatan dan berhenti total sebelum sampe di zebra cross. Kami bisa nyeberang dengan nyaman tanpa dikasih-kasih lampu atau diklaksonin. Ajaib, ternyata di sini sekedar deret-deret coretan cat putih di aspal beneran punya arti!

Sama seperti di Jakarta, tiket keretanya pake kartu magnetik yang bisa diisi ulang dan berlaku sebagai tiket bis, serta bisa dipake belanja di luar stasiun. Ada 2 jenis kartu, Suca dan Pasmo. Gue nggak ngerti di mana perbedaannya karena keduanya bisa dipake di hampir seluruh jalur kereta. Mungkin beda perusahaan penerbitnya aja kali. Ida pilih kartu yang Pasmo.

kartu pasmo

Beli kartu keretanya bisa di mesin otomat yang juga dilengkapi menu berbahasa Inggris. Untuk pembelian kartu Pasmo perdana ada deposit ¥500 (Rp67.500*). Jadi kalo lu mau beli kartu untuk pertama kali dan mau punya saldo ¥1.000 di kartu tersebut, maka yang harus lu bayar adalah ¥1.500. Nanti yang ¥500 bisa lu cairin lagi saat ngembaliin kartu ke mesin di hari terakhir sebelum pulang ke Indonesia.

Beda dengan mesin tiket commuter line di Indonesia, mesin ini bisa ngasih kembalian, berapapun pecahan duit yang lu masukin, baik duit kertas maupun duit logam, mulai dari pecahan ¥50 (Rp6.750) ke atas. Jadi saran gue, kalo jalan-jalan ke Jepang dan dapet kembalian recehan yang lebih kecil dari ¥50, buru-buru deh dipake belanja karena pecahan-pecahan kecil nggak laku di mesin-mesin otomat.

Ini juga yang menyebabkan para mbak-mbak kasir di Tokyo nggak segirang mbak-mbak kasir Indomaret dan Alfamart kalo lu ngeluarin duit kecil, karena di sana duit receh itu gampang didapat. Trus kalo lu mau belanja pake duit receh di Tokyo, nggak usah capek-capek ngitungin duit sebelum dikasih ke kasirnya. Kasih aja segenggem recehan, nanti sama kasirnya dimasukin ke mesin penghitung otomatis. Kalo kurang dia nagih, kalo kelebihan otomatis mesinnya ngeluarin kembalian. Dalam bentuk duit, bukan permen.

OK balik ke soal kereta.

peta railway jepang

Jalur kereta di Tokyo konon salah satu yang paling ruwet di dunia, tapi berkat Google Maps jadi gampang banget. Lu tinggal masukin lokasi yang mau lu kunjungin, nanti dia kasih jalur kereta yang harus lu naikin, naiknya dari peron mana, kode warna peronnya apa, dan kira-kira biayanya berapa.

contoh google maps

Warna di jalurnya itu juga warna yang terpampang di stasiun. Jadi kalo mau naik Yamanote Line ya tinggal cari aja peron yang petunjuknya warna ijo. Gampang banget!

Kami naik kereta ke Yurakucho Station, hampir 9 km dari Stasiun Shinagawa yang ditempuh dalam tempo 8 menit saja. Itu jaraknya kurang lebih sama seperti dari Tebet ke Sarinah, yang kalo di hari kerja, jam makan siang pula, naik gojek pun bisa 45 menit sendiri. Tapi terlepas dari fakta bahwa kereta punya jalur steril yang nggak terganggu oleh kendaraan lainnya, kereta di Tokyo ini emang edan akselerasinya. Gue cek di aplikasi Waze, kecepatan maksimalnya bisa sampe 100 km per jam. Jadi begitu keluar dari peron dia langsung tancap gas dan mencapai kecepatan maksimalnya hanya dalam beberapa detik, udah kaya mobil F1.

Dari Stasiun Yurakucho, masih bermodalkan Google Maps dan nanya-nanya ke penduduk setempat, akhirnya nyampe juga ke restoran tempura bowl halal yang udah diincer Ida sejak masih di Jakarta. Jangan tanya namanya apa, tuh cek aja sendiri di fotonya, hurufnya keriting gitu. Pokoknya tempat ini nggak jauh dari Ginza.

tempura05

tempura06

Kalo mau cari makanan halal di Jepang, carilah stiker bulan sabit biru ini

tempura04

Tempatnya kecil banget, tapi kondang banget.

tempura03

Ini bagian dalemnya, paling maksimal muat 12 orang. Beneran tempat buat makan, bukan tempat buat nongkrong.

Jadi makanannya adalah semangkok nasi dengan topping aneka jenis tempura, mulai dari udang, ayam, sampe sayur mayur, dengan side dish acar sayuran mirip kimchi, chawanmushi, dan tentunya miso soup. Gue baru tau bahwa di Jepang miso soup dihidangkan dalam mangkok kecil begitu aja, nggak dilengkapi dengan sendok bebek seperti di Jakarta. Jadi ya harus langsung diseruput begitu aja dari mangkoknya.

tempura02

tempura01

Nampak yummy? Bukan cuma nampaknya, emang beneran enaaaakk, deh!

antrian depan tempura

Makin siang, antrian di depan resto ini makin panjang

Ngomong-ngomong miso soup, gue jadi inget pengalaman seorang temen yang hobinya mondar-mandir ke Jepang. Buat dia ke Jepang itu ibarat ke Sukabumi gitu lah. Agak sedikit jauh tapi kalo mau tiap minggu ke sana, bisa.

Nah suatu hari, dia pergi makan-makan bareng temen kantornya di sebuah restoran Jepang di Jakarta. Begitu ketemu miso soup, dia langsung seruput dari mangkoknya sebagaimana adat istiadat asli di Jepangnya. Eh, dia malah dikatain jorok oleh temen-temennya yang belum pernah ke Jepang. Memang begitulah biasanya orang kalo kurang piknik, suka ngatain orang lain jorok padahal dirinya sendiri yang katro.

Balik lagi ke restoran. Di resto ini cuma ada 4 menu, harganya berkisar ¥1.000 (Rp134.000) sampai ¥1.500 (Rp202.500). Secara umum resto-resto yang gue datengin selama di Jepang seginian semua harganya, dan ini termasuk restoran kecil/sederhana. Jadi kalo mau makan normal di Jepang, siapin anggaran minimal Rp250 ribu per orang per hari, dengan asumsi makan paginya di hotel. Kalo mau lebih irit dari itu, bisa makan sandwich beli di Sevel, harganya kalo nggak salah sekitar ¥500 (Rp67.500)

Selama makan di restoran ini gue menemukan perbedaan lain antara Tokyo dan Jakarta: saat mereka makan, ya mereka makan doang, nggak sambil ngobrol. Kalopun ngobrol, ngobrolnya sangat sedikit dan dengan suara yang nyaris nggak kedengeran dari sebelah. Kalo di Jakarta kan makan itu untuk bersosialisasi, sambil ngobrol, selfie, dan nongkrong berjam-jam. Itulah sebabnya resto-resto kekinian di Jakarta hampir pasti punya colokan listrik di setiap meja, sementara di Tokyo susah banget nyari resto yang nyediain colokan di meja.

Perbedaan lainnya adalah, resto ini, dan semua resto lain yang kami kunjungi selama di Jepang, menyediakan minuman air putih/teh tawar gratis. Jadi nggak ada deh tuh ceritanya udah bayar makanan mahal-mahal masih harus bayar lagi Aqua botol keciiil seharga Rp15 ribu.

Setelah makan kami melanjutkan perjalanan, tujuan berikutnya belanja oleh-oleh!

[Bersambung]

*seluruh perhitungan konversi Yen ke Rupiah di tulisan ini menggunakan kurs ¥1=Rp135

[Tokyo 2018] 01: Hello, Tokyo!


Sampe 2 tahun lalu, mana gue nyangka bahwa “kekurangan cuti” akan menjadi salah satu problematika dalam hidup gue. Gue dapet jatah 18 hari cuti setahun, di luar cuti bersama Lebaran, dan udah bertahun-tahun jatah segitu nggak pernah abis kepake.

Sejak Ida jadi Diamond Director Oriflame tahun 2017, gue harus merencanakan cuti dari awal tahun, karena tiap tahunnya akan ada:

  • Director Seminar 7 hari
  • Diamond Conference 7 hari
  • Gold Conference 7 hari

Totalnya 21 hari, jatah cutinya 18 hari, kurang dong?

Untungnya, acara-acara itu biasanya melintasi weekend, jadi ambil cutinya cukup 5-6 hari per event. Repotnya, masih ada acara-acara Oriflame lain yang perlu dihadiri, seperti misalnya Manager Seminar yang walaupun diadainnya di Jakarta tapi tetep aja acaranya seharian jadi harus cuti.

Director Seminar di Jogja bulan Januari kemarin masih aman, pake 3 hari sisa jatah cuti 2017. Untuk ke Jepang, masih ada satu lagi sisa jatah cuti 2017 plus make 5 hari jatah cuti 2018, total 6 hari.

Seperti waktu berangkat Gold Cruise 2017 lalu, kami dapet pesawat yang terbang tengah malam, sekitar jam 23.30, tanggal 16 April 2018. Lumayan, jadi di hari itu gue nggak harus ambil cuti.

Sama seperti waktu Gold Cruise, peserta nggak usah pusing urusan urusan dokumen, karena udah diberesin oleh tim Oriflame.

kelengkapan dokumen

Tiap orang dapet 1 dompet berisi boarding pass untuk pergi dan pulang, paspor, luggage tag untuk dipasang di koper, bahkan surat pengantar dari Oriflame untuk ditunjukin ke imigrasi Jepang kalo diminta. Sejauh ini belum pernah kejadian sih, ada anggota rombongan Oriflame yang dimintai surat pengantar saat mau masuk suatu negara, tapi pihak Oriflame selalu nyiapin surat semacam ini.

nunggu boarding

Rombongan Oriflame nunggu boarding

Penerbangan dari Bandara Sukarno Hatta ke Bandara Haneda, Tokyo makan waktu sekitar 7 jam, kurang lebihnya setara lah dengan waktu tempuh Jakarta Bandung kalo berangkatnya hari Jumat jam 7 malem. Penerbangan kali ini pake maskapai Garuda Indonesia. Dari segi fasilitas nggak beda jauh dengan Qatar Airways yang gue tumpangi waktu Gold Cruise 2017, bedanya adalah di TV-nya banyak film Indonesia dan untuk ngomong ke para pramugarinya nggak perlu mikir dua kali karena bisa pake Bahasa Indonesia. Dan tentunya pas boarding bisa denger lagu-lagu nasional Indonesia versi Twilight Orchestra.

Sejak sebelum berangkat Ida udah ngecek ramalan cuaca dan tau bahwa di hari itu suhu di Tokyo akan berkisar 11 ℃, dan beneran lho… pas pesawat mendarat dan pintu dibuka langsung terasa suhu dalam kabin drop beberapa derajat. Untung gue pake jaket andalan 🙂

dalam pesawat

Sesuai ekspektasi gue, bandaranya bersih dan sangat rapi. Yang mengejutkan adalah petugas imigrasinya ramah banget! Biasanya kayak udah kesepakatan umum, petugas imigrasi harus nampak jutek dan curigaan, tapi di Jepang kok pada sopan dan murah senyum.

touch down jepangWM

 

petugas oriflame di bandara

Begitu lewat pemeriksaan imigrasi udah langsung disambut mbak-mbak Jepang yang bawa logo Oriflame ini

 

Setelah melewati gerbang imigrasi menuju ke luar, sempet ketemu robot ini. Dia kayaknya bertugas menyambut para penumpang yang mau lanjut naik kereta, tapi asli ngomongnya nggak jelas banget (walaupun dia udah berusaha pake bahasa Inggris).

Karena jumlah peserta Diamond Conference ini jauh lebih sedikit ketimbang Gold Conference, maka proses naik ke bis yang akan mengantar ke hotel juga jauh lebih cepet, tertib dan nyaman. Supir bisnya bapak-bapak tua yang dengan penuh khidmat memakai topi seragamnya sebelum nyupir, padahal kalopun dia nggak pake topi juga para penumpang nggak bakal keberatan. Yang beda dengan di Indonesia, kursi bisnya ada seat beltnya lho!

 

foto di bis

Perjalanan menuju hotel

 

Sekitar setengah jam kemudian, gue sampe di Grand Prince Hotel New Takanawa, rumah gue selama seminggu mendatang. Seperti biasa, sambutan khas Oriflame siap menanti!

[Bersambung]

Baca tulisan versi Ida di sini.

Tujuh Kecurigaan Gue kepada MLM dan yang Terjadi Setelah Istri Gue Join Oriflame


wp-1524629201732..jpg

Hampir 10 tahun lalu, kalo ditanya orang, “profesi apa yang paling bego sedunia?” maka gue akan jawab “anggota MLM”.

Lha gimana nggak bego,  proses gabungnya aja harus pake jebakan betmen.

(lebih…)

Nampang VS Memotivasi, Apa Bedanya?


21992725_10154874757571367_4844709773421631975_o

Sekitar 2 tahun lalu, gue menyaksikan presentasi seorang boss kantoran di depan kurang lebih 200 orang kroco-kroconya. Di tengah slide presentasinya dia menyelipkan foto dirinya lagi duduk di pantai salah satu pulau di Yunani.

Dia mengantarkan slide tersebut dengan kata-kata yang kurang lebih sebagai berikut,

(lebih…)

OGC 2017: Udah Pernah ke Roma, tapi… (15)


Posting sebelumnya: 

Hari-hari terakhir di kapal

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

 

Jum’at 29 September 2017

Hari terakhir di kapal.

Sebelumnya udah diumumin bahwa bis yang mengangkut kami dari pelabuhan ke bandara Leonardo Davinci akan diatur berdasarkan jam keberangkatan pesawat. Gue dan Ida sebenernya dapet pesawat siang, tapi Ida punya rencana lain.

“Daripada kita cuma di kapal sampe siang, mendingan kita ikut bis yang berangkat pagi, jadi bisa jalan-jalan dulu di Roma!” kata Ida. Maka jam 5 subuh kami udah sarapan di Ocean View Cafe.

(lebih…)

OGC 2017: Hari-Hari Terakhir di Kapal (14)


Posting sebelumnya:

Kenyang ngerasain hujan ala Yunani

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Rabu 27 September 2017

Baru masuk kapal jam setengah 1 pagi setelah keluyuran seharian di Athena, dan nemuin paket berisi benda-beda ini:

DSCF4393

Jadi di setiap conference Oriflame, selalu ada goody bag berisi aneka produk dan gimmick buat conference selanjutnya, biar pesertanya makin semangat ngejar kualifikasi. Dari isi goody bag tahun ini, yang paling menarik bagi gue tentulah protein powder yang belum masuk Indonesia.

(lebih…)

OGC 2017: (ke)Hujan(an) di Athena (13)


Posting sebelumnya:

Keajaiban konstruksi berusia ribuan tahun

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Masih Selasa 26 September 2017

Belum jam 19.00 saat gue dan Ida keluar dari kawasan Akropolis, jadi masih banyak banget waktu hingga kapal angkat sauh jam 01.00.

“Mau ke mana lagi kita?” tanya gue.

“Kita ke Syntagma square aja, nampaknya rame, banyak kios-kios, tempat jajan, dan di sana ada stasiun MRT untuk pulang,” jawab Ida.

Buka Google Maps, jarak ke sana cuma sekitar 20 menitan jalan kaki. Nggak jauh, dan cuaca juga udah nggak panas.

Tapi… lho, kok langitnya makin lama makin gelap?

(lebih…)

OGC 2017: Akropolis, Athena (12)


Posting sebelumnya: 

Misi berani nyasar naik bis di kota berhuruf keriting

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Masih Selasa, 26 September 2017

Sampe di Akropolis sebenernya udah sore, jam 5 lewat, tapi mataharinya masih semangat aja. Pertama-tama, tentunya beli tiket dulu. Harga tiketnya 20 euro untuk situsnya aja, dan 30 euro kalo mau liat situs plus museum. Karena waktunya terbatas, kami pilih yang 20 euro aja.

(lebih…)

OGC 2017: Misi Berani Nyasar di Athena (11)


Posting sebelumnya: 

Nonton seminar bisnis dalam kemasan showbiz ala Oriflame.

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Masih Selasa, 26 September 2017

Sejak masih di Jakarta, tujuan yang diidam-idamkan Ida kalo udah nyampe ke Athena adalah Akropolis, situs sejarah kebudayaan Yunani. Dan seperti biasa, kami nggak ingin mencapai tempat itu dengan naik taksi. Kurang seru, karena pasti nyampe. Di kota yang baru kami kunjungi, kami suka nyoba-nyoba angkutan umum yang pake rute, karena dengan demikian bisa punya pengalaman lebih banyak dan lebih seru karena ada faktor ketidakpastiannya.

(lebih…)

OGC 2017: Nonton CEO Keringetan di Business Rally, Athena (10)


Posting sebelumnya: 

Perjalanan beberapa jam menuju beberapa ribu tahun yang lalu.

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Selasa, 26 September 2017

Satu hal yang rada bahaya dari ikutan cruise adalah timbulnya kebutuhan untuk menemukan pemandangan baru setiap pagi. Seperti hari ini, pagi-pagi bangun, pergi ke balkon dan menemukan pemandangan kayak gini:

(lebih…)

OGC 2017: Ephesus (09)


 

Posting sebelumnya: 

Jalan-jalan di kota dengan ancer-ancer rumah paling rumit sedunia, dan mainan spooky yang sebaiknya nggak dipasang di depan rumah saat gelap.

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Senin 25 September 2017

Setelah berhari-hari hidup di atas kapal, goyangan ringan dan suara lirih mesin kapal jadi bagian dari kondisi “normal”, sehingga kalo dua hal itu hilang malah terasa aneh. Itu yang gue rasakan saat bangun pagi di tanggal 25 September 2017. Nggak ada goyangan, nggak ada suara mesin, maka cuma satu artinya: kapal udah sandar.

Gue mengarah ke balkon dan menemukan pemandangan ini:

(lebih…)

OGC 2017: Mykonos (08)


Posting sebelumnya:

Serbuan Tim Jaket Biru di seluruh penjuru kapal.

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Minggu 24 September 2017

Dalam perjalanan dari Roma menuju Mykonos, kapal kadang berlayar mepet pesisir, kadang di tengah lautan lepas. Saat-saat lagi mepet pesisir itulah saat-saat yang berbahagia, karena selain dapet pemandangan menarik untuk difoto, juga dapet… sinyal data.

Prediksi Pak Fawzy yang pernah gue tulis di sini bener, wifi kapal nggak sanggup melayani 3.000 emak-emak Oriflame yang demen online. Sinyal wifi kapal nggak pernah lewat dari 50 KB, tapi lebih sering lenyap samsek. Kalopun angkanya membesar, huruf belakangnya mengecil, misalnya jadi 400 B alias 1 KB pun nggak sampe!

(lebih…)

OGC 2017: The Blue Tsunami (07)


Posting sebelumnya: 

Blusukan subuh keliling kapal, siapa yang diuntungin di Oriflame, dan pemasaran desperado bartender kapal.

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Masih Sabtu 23 September 2017

Seperti udah gue bilang di posting-posting sebelumnya, di Oriflame Gold Cruise 2017 ini ada 6.000 konsultan dari seluruh dunia, naik 2 kapal yang masing-masing berkapasitas 3.000-an orang. Seluruh kontingen Indonesia yang berjumlah 450 orang kebagian naik kapal Celebrity Reflection. Dengan jumlah 450 orang itu, Indonesia menjadi negara dengan kontingen terbesar kedua. Lalu, siapa kontingan terbesarnya?

(lebih…)

OGC 2017: Blusukan Subuh Keliling Kapal (06)


Posting sebelumnya: 

Cafe di kapal membuat gue mampu menghayati perasaan kambing-kambing di tanah sengketa.

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Sabtu 23 September 2017

Kebangun jam 4 pagi gara-gara badan gue masih merasa berada di Jakarta yang lebih cepet 4 jam sehingga dia mungkin ingin buru-buru ngantor. Mau tidur lagi nggak bisa, akhirnya gue dan Ida malah jalan-jalan keliling kapal.

Gue ngebayangin kalo ada orang masuk kapal ini dalam keadaan dibius, dia mungkin gak akan sadar bahwa dia ada di dalam kapal. Mungkin dikiranya dia ada di sebuah mall, di daratan.  Foto main atrium berikut mungkin bisa sedikit menggambarkan:

(lebih…)

%d blogger menyukai ini: