Menjadi Hebat itu Kewajiban, Bukan Pilihan


boy-catching-a-fish

“Bapak, apakah semua orang punya hobi?”

Berhubung seminggu ini gue cuti, tadi siang gue jemput Rafi dari sekolah dan di jalan muncullah pertanyaan itu.

(lebih…)

Obrolan Makan Siang


Never underestimate the meaning of small talk during lunchtime.

Tanpa kita sadari, ngobrol2 waktu makan siang punya andil tersendiri terhadap kepuasan kerja. “Geng” makan siang di kantor gue yang sekarang ini, dengan sangat menyesal, punya topik obrolan yang sedikit banyak bikin orang nyaris gila. Contoh:

Senin
Geng memutuskan makan siang agak jauh, naik mobil salah seorang dari kami.
“Weits, baru pasang korden ya, di mobil?”
“hehehe…”
“Wah rapi loh bikinannya. Abis berapa duit pasang ginian?”
“Yah, nggak mahal kok…”← sang pemilik mobil mencoba bersikap rendah hati.
“Nggak mahal apanya, gue waktu itu tanya di bengkel langganan gue, dia minta sekian sekian untuk pasang korden… dst dst dst.

Selasa
Geng memutuskan makan siang di deket kantor, jalan kaki. Topik obrolan: tetap mobil.
“Sialan ih, masa tau2 bemper gue penyok.”
“Oh ya? kenapa?”
“Tauk tuh, abis gue masukin ke bengkel pulang2 udah penyok aja.”
“Pasti orang bengkelnya tuh sembarangan, gue juga pernah masukin mobil di bengkel, terus… dst dst dst.

Rabu
Geng makan siang naik mobil.
“Waduh, joknya baru nih!”
“Kulit ya? Kulit ya?”
“Bikin di mana?”
dst dst dst.

Kamis
Geng makan siang di warteg depan kantor. Sebuah mobil melintas.
“Wah wah wah, liat tuh BMW yang baru lewat, mulus man!”
“520 ya?”
“Iya, keluaran taun sekian-sekian, kayak mobilnya si anu.”
dst dst dst.

Jumat
“Makan siang di mana nih kita?”
“Ambas dong, Ambas…”
“Iya, sekalian nyoba mobil barunya si anu…! ”
dst dst dst.

Dari jutaan probabilita topik yang mungkin dibahas, entah kenapa larinya selalu ke mobil lagiiii, mobil lagi. Mulai dari pembahasan tempat cuci mobil yang murah dan bersih, tempat2 yang melayani pengisian ban dengan gas apaan tuh tauk – Nitrogen or Hidrogen or Halusinogen – whatever, bengkel-bengkel terpercaya, tips n trik memoles mobil, biaya untuk mengganti speedometer dengan versi racing, kesan-kesan mengisi bensin dengan BBM keluaran Shell… man, it’s so boring.

Tapi harus gue akui, obrolan di kantor sekarang masih lebih mending dibandingkan dengan di kantor sebelumnya, yang shipping company itu.

Topik obrolan favorit mereka adalah tentang… shipping.

“Minggu ini lifting kita bagus ya?”
“Bagus banget. Mother-vessel di Singapore udah penuh dari hari Selasa.”
“Terus anak2 sales itu ngapain dong?”
“Tauk tuh… eh udah denger belum, katanya sebentar lagi konsensus rate mau dinaikin ya?”
dst dst dst.

Topik runner -up-nya: kredit serba guna. Entah kenapa mereka tergila-gila dengan kredit serba guna. Butuh nggak butuh, kalo ditawarin ambil kredit serba guna pasti langsung pada kalap. Dan peluang emas ini sama sekali nggak disia-siakan oleh bank DKI, penyedia kredit serba guna dengan bunga yang sedemikian rendahnya sampe nggak masuk akal.

“Mana nih, orang dari Bank DKI, katanya mau dateng lagi…”
“Iya nih, gue kemarin nggak tau waktu anak2 pada masukin pengajuan kredit kolektif, jadi ketinggalan deh.” (dengan tampang menyesal).
“Emang orangnya masih akan dateng lagi ya?”
“Janjinya sih gitu, katanya Jumat ini.”
“Sip, gue mau ngajuin ah!”
“Lah kredit yang dari bank Mandiri kemarin bukannya baru keluar?”
“Ya ga papa kan ambil lagi?”
“…”

Second runner-up: tentang harga2 jajanan di seputaran kantor.

“Besok-besok kita jangan makan di sini lagi ya.”
“Kenapa?”
“Pelit banget nih warung, masa teh tawar aja harus bayar.”
“Iya, besok kita ke warung yang sanaan aja, ayamnya gede-gede, murah lagi.”
“Ah masih lebih murah gado-gado yang di tikungan situ, cuma 3500, tehnya gratis.”

=$$$=

Tanpa bermaksud membanding-bandingkan*, obrolan makan siang terbaik yang pernah gue alami terjadi di kantor gue yang sebelumnya lagi. Topik obrolannya bener-bener variatif, informatif, sekaligus menghibur.

Waktu abis tragedi WTC…
“Nonton nggak kemarin beritanya, gila banget ya gedung segede gitu bisa abis…”
“Tapi gue nggak yakin, masa yang ketabrak atasnya kok bisa rontok sampe ke bawah sih?”
“Ya bisa dong, jadi gini penjelasannya… dst dst dst” (salah satu anggota geng yang kebetulan insinyur menjelaskan).

Waktu abis ada yang nerima e-mail iseng dari account misterius di lycos.com…
“Gue penasaran banget siapa sih nih yang ngirim e-mail norak kayak gini!”
“Kayaknya bisa dilacak deh siapa pengirimnya. Bener nggak mas?” (nanya ke salah satu anggota geng yang orang IT)
“Ngelacak siapa pengirimnya sih mungkin susah ya, tapi kalo account lycosnya dibuat dari dalam jaringan kantor kita, bisa dilacak.”
“Gimana caranya?”
“Gini… dst dst dst

Waktu abis ada peristiwa politik nasional yang menggemparkan…
“Lo liat nggak si anu (tokoh politik nasional) ngomong di tivi semalem? Gila, asal jeplak banget sih tuh orang!”
“Lho, lo musti liat dulu dong latar belakangnya. Dulunya kan dia itu ‘orangnya’ si anu..”
“Oh ya? Masa sih? Gue kira selama ini dia deketnya sama si anu.”
“Tapi sebelumnya kan dia bertahun-tahun kerja jadi anak buahnya si anu… dst dst dst.

…tanpa peristiwa nasional yang menggemparkan pun tetep ada aja topik obrolan yang menarik. Waktu ngelewatin lokasi pembangunan sebuah gedung…
“Gue penasaran sama satu hal deh.”
“Apa?”
“Crane yang buat bangun gedung itu. Gimana caranya dia bisa nambah tinggi ngikutin ketinggian gedung yang lagi dibangun sih?”
“Oh, kalo itu gini caranya… dst dst dst.

Gue belum pernah belajar begitu banyak hal baru cuma dari acara ngobrol makan siang.

…atau kalo lagi ada yang mau beli sesuatu…
“Gue lagi pikir2 mau beli digital camera nih. Apa yang bagus ya?”
“Tipe anu aja, bagus, 3 MP..!” (waktu itu kamera 3 MP masih lagi top-topnya)
“Ah jangan, zoomnya digital, bukan optical.”
“Emang apa sih bedanya zoom digital sama optical?”
“Begini….dst dst dst.

…kadang juga suka muncul ide konyol yang dibahas secara berapi-api…
“Tau nggak, kalo menurut gue nih, biar Indonesia bisa bener dan maju harus diambil langkah drastis.”
“Apa, misalnya?”
“Kan udah susah nih, udah turun temurun pada bejat semua moralnya, maka satu-satunya jalan biar negara ini bisa beres, semua orang yang umurnya 40 tahun ke atas harus dihukum mati aja! Biar yang muda-muda ambil alih!”
“Hmm… kalo gitu harus segera direalisasikan dong, sebab dua tiga tahun lagi lo sendiri bisa ikutan kena…!”

Man, they really can talk about everything. Gue belum pernah belajar begitu banyak hal baru cuma dari acara ngobrol makan siang.

Miss u a LOT, guys…!

(a tribute to my old lunch gank yang abis ketemuan tadi siang)

Foto: gue dan sebagian anggota “dream team” gank makan siang.

*Lantas tulisan ini intinya apa kalo bukan perbandingan, heh? Asal banget sih.

%d blogger menyukai ini: