Menjadi Hebat itu Kewajiban, Bukan Pilihan


boy-catching-a-fish

“Bapak, apakah semua orang punya hobi?”

Berhubung seminggu ini gue cuti, tadi siang gue jemput Rafi dari sekolah dan di jalan muncullah pertanyaan itu.

(lebih…)

Mau Berhenti Ngerokok? Gampang, Ini Caranya!


Kalo elu adalah perokok yang lagi nyari cara untuk berhenti, lu sampe di halaman yang tepat. Di posting ini, gue akan cerita tentang apa aja yang gue pelajari dari pengalaman gue berhenti ngerokok, bukan cuma sekali, tapi DUA kali!

Ya, seperti pernah gue ceritain di posting yang ini, gue pernah sukses berhenti ngerokok selama sekitar 11 bulan dari tahun 2011 sampe 2012. Tapi karena sotoy, sok merasa jago udah berhasil ngalahin rokok, gue iseng-iseng ngerokok lagi dan akhirnya… kumat. Tanggal 17 November 2014 gue memulai percobaan kedua untuk berhenti ngerokok, dan sampe sampe posting ini ditulis, hampir 12 bulan kemudian, masih sukses bertahan nggak ngerokok.

Karena berhenti ngerokok itu bikin hidup gue jauh lebih baik, maka di sini gue mencoba berbagi  pengalaman. Kali aja ada yang tertarik nyoba dan merasakan manfaat yang sama. Silakan ditiru kalo merasa cocok! (lebih…)

Pak Supir ini Berani Buka Panti Asuhan. Kita?


pak joko dan ida

Namanya Pak Joko. Profesinya supir freelance di sebuah rumah produksi. Freelance, artinya hanya dipanggil kerja kalau dibutuhkan aja. Tapi beliau berani buka panti asuhan yang menaungi 23 anak.

(lebih…)

Tamu


Pada sebuah peristiwa nggak disengaja, entah berapa tahun yang lalu, gue ketemu seorang teman lama. Katakanlah namanya si Bedul. Sebagaimana lazimnya orang kantoran yang baik dan benar, pertanyaan pertama yang ditukar adalah soal kerjaan. Dari situlah gue tau betapa menderitanya hidup Bedul sebagai pegawai.

Pertama-tama, dia kerja rodi. Nggak jelas kapan boleh pulang dari kantor. Bossnya suka ngasih kerjaan menjelang jam 5 sore. Akibatnya, Bedul pulang malam tiap hari.

Apakah imbalannya sepadan?

Ternyata enggak. Di penilaian kerja tahunan, boss cuma ngasih nilai 3 dari skala 1-5; alias pas-pasan. Wajar kalo Bedul kecewa dan merasa diperlakukan nggak adil. Apalagi saat Bedul melihat banyak orang baru bergabung di perusahaannya, dan dapat posisi yang lebih baik dari dia.

Beberapa bulan setelah ketemu Bedul, gue ketemu dengan Jarwo, yang kebetulan sekantor dengan Bedul. Teringat obrolan dengan Bedul, gue pun nanya ke Jarwo, seperti apa suasana kerja di kantornya.

“Baik-baik aja kok. Suasananya enak, bossnya baik,” jawab Jarwo enteng.

“Lho, kok…”
(lebih…)

ABUMP: Armstrong


Sebagaimana pernah gue ceritain di sini, kerjaan gue di kantor (selain nungguin kapan waktu makan siang dan kapan waktu pulang) adalah bikin bulletin internal. Isinya informasi seputar kebijakan kantor, diolah sedemikian rupa biar gampang dimengerti. Selain itu juga artikel motivasi, alias kata-kata bullshit yang bertujuan bikin orang semangat kerja.

Inspirasi dari tulisan bullshit kali ini datang waktu gue lagi browsing 9gag.com dan nemu gambar ini:

armstrong

maka terciptalah artikel berikut, sebuah ABUMP = Artikel Bullshit Untuk Mata Pencaharian. Selamat menikmati, semoga bermanfaat.

(lebih…)

Akhirnya Terkuak: Jurus Tokcer Mencapai Sukses


Gimana sih caranya mencapai sukses? Kenapa hanya sebagian kecil orang yang bisa sukses besar, sementara sisanya cuma hidup biasa-biasa aja?

Setelah menelaah berbagai literatur, gue akhirnya menemukan apa itu rahasia sukses, dan gimana cara mencapainya.

Sila disimak!

(lebih…)

Bagaimana menulis cerita motivasi?


“Ada seekor gajah yang setiap harinya terikat dengan rantai. Pada saat rantainya dibuka, dia tidak berusaha melarikan karena selama ini merasa ada rantai yang menahan langkahnya. Dalam benaknya, telah terbentuk sebuah rantai imajiner yang terus membelenggu langkahnya.”

Pernah denger cerita motivasi yang kurang lebih pesannya seperti itu?

(lebih…)

Kalau pekerjaan seperti anak kandung sendiri


Di kantor lagi musim performance appraisal, dan mendadak banyak berseliweran obrolan-obrolan bermuatan motivasi kerja. Yang satu ini lumayan unik buat gue, karena memandang pekerjaan dari sudut pandang yang belum pernah terlintas di pikiran gue sebelumnya 🙂

Seorang bawahan bilang, “Boss… kenapa sih gue nggak naik-naik pangkat? Gue udah kerjain semua kerjaan gue. Apa yang lu suruh gue lakuin. Memang sih, ada beberapa yang meleset, tapi kan bukan sepenuhnya salah gue. Itu kan terkait sama divisi lain. Kalo mereka yang lemot dan berimbas pada kerjaan gue, masa gue yang salah sih?”

Si boss menjawab, “Gini deh. Lupain kerjaan, dan inget anak lu di rumah. Sekarang bayangin, pada suatu hari, tetangga lu dateng dan bilang mau ngajak anak lu yang masih balita jalan-jalan ke bonbin. Dia janji mau pulangin anak lu jam 5 sore. Eh ternyata sampe jam setengah 6 belum dateng. Nggak ada kabar, nggak ada sms, nggak ada telepon. Apa yang lu lakuin?”

“Nggak sampe setengah 6 gue udah telepon duluan kali Boss. Nanyain kenapa belum pulang, anak gue baik-baik aja nggak, nangis nggak di jalan, rewel ingin pipis nggak…”

“Kenapa?”

“Ya namanya juga anak, boss. Kalo kenapa-napa kan gue juga yang repot.”

“Tepat sekali. Karena elu merasa anak itu tanggung jawab elu kan? Elu mau memastikan anak lu baik-baik aja, sehat wal afiat nggak kurang suatu apa. Kalo masih belum jelas juga kabarnya, kalo perlu lu susul ke bonbin. Nah, gimana kalo pemikiran kaya gitu lu terapin ke pekerjaan? Saat divisi lain lemot, lu nggak cuma pasrah nunggu. Lu ambil tindakan, datengin, tanya ada masalah apa, dan apa yang bisa lu bantu untuk mempercepat proses mereka. Pokoknya, apapun yang lu bisa untuk memastikan kerjaan lu bisa beres.”

“Tapi kalo kerjaan dianalogikan dengan anak, rasanya gue udah cukup bertanggung jawab kok Boss. Kalo gue ketitipan anak, ya gue akan bertanggung jawab atas keselamatan anak itu.”

“Bukan, bukan. Gue minta lu bayangin pekerjaan sebagai anak kandung lu sendiri, bukan anak tetangga yang dititip ke elu.”

“Emang apa bedanya?”

“Bayangin duit di kantong lu tinggal 5.000 perak. Anak titipan minta makan. Maka lu akan pergi ke warung yang bersih dan sehat, lu beliin nasi lengkap pake lauk dan sayur seharga 3.500 perak, selesailah tanggung jawab lu. Lu udah ngasih makan anak itu secara layak kan?
Tapi kalo yang minta makan adalah anak sendiri, ada orang jual makanan sehat seharga 3.500 perak, lu akan tanya lagi, ‘ada makanan yang lebih baik nggak?’ Kalo ada, dan ternyata harganya 6.000 lu akan beli juga. Kekurangan yang seribu perak urusan belakangan dateng dari mana, ngutang dulu kek, minjem kek, yang penting anak itu mendapat makanan terbaik yang bisa lu kasih ke dia.
Begitu juga dengan kerjaan. Akan beda banget hasilnya kalo lu ngerjain suatu kerjaan hanya untuk menunaikan tanggung jawab, dengan kalo elu bener-bener mengupayakan yang terbaik yang elu bisa untuk kerjaan tersebut.”

“Tapi nggak bisa disamain gitu juga sih Boss. Namanya anak kan bawa nama orang tua. Jadi kita harus bener-bener mengusahakan yang terbaik.”

“Emang kerjaan lu nggak berpengaruh sama nama baik lu? Sekarang gini: bayangin lu asal-asalan ngurus anak, sehingga anak lu tumbuh jadi bengal, dekil, suka ngomong jorok, ingusan, cacingan, dan bau matahari. Trus anak lu keluyuran masuk rumah orang. Maka yang ditanyain pertama selalu orang tuanya: ‘anjrit, anak siapa nih masuk-masuk ke sini? Hus, hus, keluar!’
Sebaliknya, kalo elu ngedidik anak lu dengan bener, trus anak lu jadi anak yang baik, sopan, lucu, dan pinter, maka pertanyaan pertama dari orang juga siapa orang tuanya. ‘Aduh, ini anak kok lucu dan pintar sekali sih, anak siapa sih ini?’
Sekarang nggak usah bayangin lu kerja asal-asalan deh, bayangin lu kerja standar aja. Sekedar memenuhi tanggung jawab. Kira-kira akan ada orang yang tertarik nggak untuk nanyain kerjaan lu? Enggak. Karena ada jutaan hasil kerja lain yang sama kualitasnya dengan kualitas standar lu itu. Tapi kalo lu bikin hasil kerja lu bener-bener keren, maka nggak usah disuruh orang akan penasaran, ‘kerjaannya siapa sih ini? Orangnya pasti OK banget, kayaknya cocok nih untuk gue bajak ke perusahaan gue.’
Sama seperti anak, kerjaan lu akan memberitakan seperti apa kualitas pembuatnya. Baik lu sadari maupun enggak.”

“Yah, idealnya memang kita harus kerja yang bener Boss. Tapi namanya juga manusia boss, kadang kan kita ada malesnya juga ngurus kerjaan, ada bosennya juga.”

“Dengan kata lain, butuh konsistensi dan kedisiplinan. Lagi-lagi sama seperti anak. Bayangin apa jadinya anak lu kalo sikap lu nggak konsisten: hari ini harus mandi dua kali sehari, besok boleh nggak mandi, hari ini harus tertib tidur siang, besok-besok terserah mau ngelayap sampe sore juga boleh. Rusak tuh anak. Memang sulit untuk selalu konsisten menjaga kualitas, tapi sulit itu beda dengan mustahil, kan?”

“Seringkali gue merasa, udah kerja capek-capek percuma aja Boss. Gaji naiknya nggak seberapa, boro-boro naik pangkat. Makanya gue jadi suka males.”

“Kalo elu keluarin duit banyak buat bayar uang sekolah anak, trus ternyata di sekolah anak lu nggak pinter-pinter amat, apa trus lu keluarin anak lu dari sekolah? Apa trus lu merasa rugi udah bayarin uang sekolah, beli seragam dan buku buat dia? Sama anak lu nggak akan main hitung-hitungan untung rugi. Yang ada di pikiran lu cuma gimana caranya anak lu tumbuh jadi orang yang bener. Begitu juga dengan kerjaan. Sekalipun sekarang, atau setahun – dua tahun ke depan lu merasa kerja keras lu nggak ada hasilnya, tapi selama lu bener-bener mengupayakan yang terbaik, suatu hari nanti kerjaan lu akan balas budi ke elu…

“Emang cape ya berdebat sama boss.”

Top 10 Lagu Paling Ngetop (baca: basi) buat Team Building


Buat yang pernah, atau mungkin sering ikutan acara team building training pasti apal sama skenario training berikut:

Peserta dibagi jadi beberapa kelompok, disuruh berkompetisi antar kelompok dalam berbagai permainan bodoh yang nyusahin sampe belepotan, benjol atau minimal memar dan baret-baret, lantas di akhir hari disuruh kumpul lagi dan diajak ‘berdiskusi’ tentang acara training yang telah berjalan dengan kalimat-kalimat yang kurang lebih berbunyi:

“…coba Anda ingat-ingat lagi, menurut Anda faktor apa yang paling berpengaruh atas kelompok Anda sehingga bisa berhasil / gagal total dalam permainan hari ini?”

Setiap peserta seolah-olah bebas mengemukakan pendapat, jadi sah aja kalo lo bilang faktor yang paling berpengaruh adalah karena elo ganteng, atau taat pada orangtua, atau rajin mengisi kenclengan mesjid, tapi sang trainer akan mengarahkan semua pendapat tersebut ke muara yang sama yaitu “kerjasama” sebagai faktor terpenting.

Habis itu seluruh peserta akan diajak membentuk lingkaran, bila memungkinkan ada api unggun tapi kalo kayu bakar lagi mahal ya minimal matiin lampu, dan terkadang dikasih lilin satu orang satu dan / atau saling bergandengan tangan (momen di mana para peserta yang punya kecengan peserta lain akan merasa girang setengah mampus kalo kebetulan posisinya bersebelahan dengan sang kecengan) lantas disetelin sebuah lagu.

Nah… setelah mengikuti ratusan atau mungkin ribuan jam acara training sejenis, baik sebagai peserta, instruktur maupun tukang foto, gue akhirnya bisa menyimpulkan bahwa dari satu training ke training lainnya lagu penutupnya selalu itu-ituuuu aja. Entah karena para pencipta lagu kurang tertarik menulis lagu bertema team building, atau memang para trainernya yang males mikir dan males nyari lagu baru. Buat para mantan peserta team building training, coba simak daftar berikut; adakah yang kalian dengar dalam sesi training yang pernah kalian ikuti?

10. One Moment In Time – Whitney Houston

Kalo di era 90-an kalian kenal sama seorang trainer, coba cek di tasnya atau di mobilnya, PASTI ada kaset lagu ini. Mungkin lagu ini adalah lagu tema olimpiade yang paling sukses sepanjang sejarah, karena sejak diluncurkan di Olimpiade Seoul tahun 1988 dia masih terus direquest oleh para pendengar radio Sonora dalam acara “AMKM” (Anda Meminta Kami Memutar) sampe bertahun-tahun sesudahnya. Popularitasnya sebagai lagu penutup training mulai memudar sejak lagu ini terlalu sering berkumandang di Pasar Baru dan pusat-pusat perbelanjaan lainnya sehingga terkesan kurang eksklusif. Lagu yang bernasib sama (maksudnya orang jadi enek karena terlalu populer dan keseringan diputer di mana-mana antara lain My Love Will Go On-nya Celine Dion dan Unchained Melody-nya Righteous Brothers (ost film Ghost). Oh iya, sama lagu I Just Called to Say I Love You-nya Stevie Wonder yang di tahun 80-an sempet dijadiin lagu latar iklan biskuit Marie Regal di radio. Saking seringnya denger lagu itu sebagai lagu iklan, sekarang kalo denger lagu itu entah kenapa gue merasa ada dorongan untuk bikin teh anget bakal celupan biskuit.

9 Kemesraan – Iwan Fals & Friends

Lagu ini sempet menjetis sebagai lagu penutup team building training, tapi popularitasnya gue lihat rada memudar sejak dia mulai (terlalu) sering dibawakan oleh para bapak pejabat orde baru kalo mendadak ditodong nyanyi dalam sebuah acara ramah tamah nggak penting dengan para kroco. Akibatnya para trainer yang mengklaim dirinya sebagai trainer ‘new age’ atau ‘konsep baru’ atau apalah jadi alergi. Padahal, andaikan gue dapet 5000 perak setiap kali denger / liat pejabat nyanyi lagu “Kemesraan”, mungkin hari ini gue udah bisa beli ruko 4 pintu.

8 That’s What Friends Are For – Dione Warwick

Kalo para peserta trainingnya manusia-manusia era 80-an lagu ini biasanya cukup sukses bikin mereka saling berpelukan, baik karena terharu maupun karena ingin ngelaba. Sedangkan bagi peserta yang lebih muda paling-paling cuma ‘huh?’

7 If We Hold On Together – Diana Ross

Lagu ini sebenernya original soundtrack film animasi “Land Before Time” ; mengisahkan tentang petualangan sekumpulan dinosaurus untuk mencari jati diri dan makna persahabatan. Sebenernya agak ironis kalo dipake saat training team building karena acara trainingnya mengajarkan bahwa nggak ada yang nggak mungkin selama kita mampu bekerja sama, sedangkan lagunya adalah pengiring film yang membuktikan bahwa no matter how tight you hold on together, when it’s time to extict you extict. End of the story.

6 To Be Number One – Giorgio Moroder Project

Sebagai lagu tema ajang FIFA World Cup 1990, lagu ini cukup sukses nempel di kuping orang maupun kuping para trainer. Sayangnya kemudian para abang-abang CD di Kota mulai sering memutar versi techno-dut-nya sehingga membuat sebagian penggemarnya menjadi ilfil. Pamornya semakin merosot saat para mas-mas penjual getuk lindri ikut-ikutan memfavoritkan lagu ini sebagai pengiring dagangan.

5 Wind Beneath My Wings – Bette Midler

Lagu ke dua yang berstatus original sound track film dalam daftar ini. Biasanya efeknya lumayan mengena kalo disertai pengantar yang kurang lebih berbunyi “sudahkah Anda berterima kasih pada banyak orang yang telah membantu kesuksesan Anda selama ini”, membuat para pesertanya bercucuran air mata saking merasa bersalah teringat selama ini mereka kalo nitip beliin gado-gado kepada para OB suka pelit ngasih tip.

4 You Raise Me Up – Josh Groban

Banyak peserta training terharu-biru mendengar lagu ini, tapi sedikit yang cukup kritis untuk curiga bahwa sebenernya lagu ini adalah ungkapan para anggota top management terhadap para kroconya, khususnya pada bait “I am strong, when I am on your shoulders”… Yah yang duduk di atas sih enak, yang harus gendong dari bawah kan pegel (dan kebanyakan dibayar jauh lebih murah, tentunya).

3 The Power of the Dreams – Celine Dion

Kayaknya lagu-lagu Olimpiade memang ideal untuk lagu penutup training. Kurang apa, coba: aransemennya udah pasti megah, vokal penyanyinya pasti dipilih yang bertenaga (bayangin apa jadinya kalo lagu olimpade dibawain sama group Bening). Yang ini adalah lagu temanya Olimpade 1996 di Atlanta. Lirik lagu ini cocok untuk membangkitkan semangat para peserta training untuk berani bermimpi besar, terlepas dari fakta bahwa untuk kebanyakan karyawan kroco minta naik gaji 10% aja udah bikin boss ketawa sampe nangis saking dikira bercanda.

2. We Are The Champion – Queen

Ibarat perkakas, lagu ini mungkin bisa diibaratkan dengan linggis saking serba gunanya. Mulai dari pertandingan tinju, balap karung sampe pertandingan voli antar RW, semua merasa sah-sah aja untuk memutar lagu ini. Termasuk untuk mengiringi pemberian hadiah bagi kelompok yang memenangkan permainan dalam team building training (yang mana hadiahnya biasanya cuma coklat atau minuman kaleng – karena praktis untuk dibagi rata ke semua anggota kelompok. Kalopun alat elektronik, paling banter setrika atau mp3 player made in taiwan).

1. Karena Cinta – Joy Tobing / Koko Delon

Ini dia yang lagi superhit di ajang per-team building training-an. Saking seringnya lagu ini dipake, sampe-sampe gue simpen satu file MP3-nya di flashdisk. Gunanya adalah apabila gue tiba-tiba harus menghadiri sebuah acara training dan mulai melihat gelagat kepanikan di wajah panitia, gue bisa mendekati mereka dan menawarkan jasa baik, “Kenapa panik, file lagu ‘Karena Cinta’-nya ketinggalan ya? Ini gue ada, copy aja kalo mau.”

Biasanya tawaran seperti itu akan disambut dengan terima kasih setinggi langit tak lupa disertai doa agar gue panjang umur dan murah rejeki.

Gambar gue pinjem dari sini.

Artikel bullshit sebagai mata pencaharian


Ini salah satu artikel gue, yang setiap bulan gue tulis untuk bulletin internal di kantor.
Yes, people can actually make a living by writing bullshits… tonguetonguetonguetongue

Siapa takut…?

Anda pasti pernah dengar nama Thomas Alva Edison. Tahukah Anda, bahwa Thomas Alva Edison baru berhasil menemukan bola lampu pijar pada percobaan yang ke 10.000 kali?* Thomas jelas bukan tipe orang takut gagal. Dia memandang bahwa 9.999 kegagalan yang dialaminya adalah proses yang harus ditempuh untuk menemukan bola lampu pijar. Dengan melalui 9.999 kegagalan itulah, ia bisa berhasil menemukan cara ke 10.000, yang akhirnya berhasil.

Atau Anda pasti masih ingat sewaktu masih kecil dulu, Anda jatuh berkali-kali saat baru belajar naik sepeda. Awalnya mungkin Anda putus asa, karena setiap kali mencoba, setiap kali jatuh lagi. Namun setelah mahir, maka keyakinan Anda telah mengalahkan rasa takut… rasa takut untuk gagal.

Sepintas kedua ilustrasi di atas nampak seperti bumi dan langit; yang satu soal penemuan bola lampu pijar dan satunya tentang belajar naik sepeda. Apa hubungannya? Tapi dari keduanya kita bisa menarik benang merah tentang arti kegagalan.

Tanpa kegagalan, Thomas Edison takkan mengetahui faktor-faktor apa saja yang harus dihindari dalam pembuatan bola lampu pijar. Tanpa pernah jatuh, seorang anak tidak akan mengenal posisi mana saja yang kurang seimbang di atas sepeda.

Kegagalan bukan sekedar keberhasilan yang tertunda. Justru dengan belajar dari kegagalan, pengalaman yang kita miliki akan lebih kaya daripada orang yang tidak pernah gagal sama sekali! Dalam konteks banker seperti kita, pengalaman mengecap pahitnya kredit macet, misalnya, justru membuat kita makin mengenal tipe-tipe karakter nasabah, agar semakin waspada di kemudian hari.

Seperti Thomas Alva Edison yang masih mau terus mencoba sekalipun bola lampu pijarnya yang ke 9.999 gagal menyala,
dan seperti seorang anak yang kembali meloncat ke atas sadel setelah jatuh tersungkur,
beranikah kita mencoba lagi,
saat kredit yang semula lancar mengalir tiba-tiba macet?
Siapa takuuut…!

*sebenernya penemu bola lampu pijar bukannya Thomas Alva Edison, tapi ah sudahlah. Orang2 kan taunya dia ini…hehehe… lagian pembacanya adalah para pegawai bank, yang kecil kemungkinan peduli siapa yang menemukan bola lampu.

%d blogger menyukai ini: