Iklan

[Tokyo 2018] 02: Beda Tokyo dan Jakarta


Grand Prince Hotel New Takanawa tempat rombongan Oriflame nginep ini berada di sebuah komplek perhotelan yang namanya mirip-mirip, ada Takanawa-Takanawanya dan Prince-Prince-nya, tapi ini yang terbaru di antara mereka semua. Hotel ini berbintang 4 dengan tarif lebih dari dua juta per kamar per malem, sementara gue dan Ida diinepin 6 malam di sini. Baru untuk kamar hotelnya doang, Oriflame udah ngeluarin lebih dari 12 juta buat kami. Ckckck…

Tapi soal harga kamar, gue yakin bukan cuma Oriflame yang mampu bayarin seharga segitu. Perusahaan-perusahaan lain juga banyak sanggup, malah mungkin di hotel yang lebih mahal. Tapi yang selalu bikin gue terkesan dengan manajemen perjalanan ala Oriflame adalah perhatian mereka akan detail-detail kecil. Misalnya ini, Oriflame lounge:

petugas di depan welcome lounge

Karena rombongan dateng sekitar jam 10 pagi sementara kami baru bisa masuk kamar setelah jam 14.00, maka Oriflame mem-booking sebuah ruangan besar di lobby hotel, jadi para peserta bisa leyeh-leyeh dulu di sini:

ruang tunggu oriflame

Ruangan ini terpisah dari lobby hotel, jadi isinya hanya rombongan Oriflame, nggak nyampur dengan tamu hotel lainnya. Tapi kalo cuma disuruh duduk-duduk doang kan kurang asik, maka disiapin juga minuman, kopi dan teh:

sajian minuman hotel

Tapi masa cuma ngopi dan ngeteh doang, kan kurang seru. Disediain juga wifi gratis:

daftar password wifi

Sementara buat gue dan Ida soal internet udah teratasi sejak di Jakarta karena kami udah nyewa mobile hotspot di HIS. Begitu mendarat di bandara Haneda, mobile hotspot itu yang pertama kali kami coba dan ternyata baik sinyal maupun kekuatan batrenya sangat OK. Baca cerita lengkap Ida tentang mobile hotspot HIS di sini.

Di bagian yang terpisah dengan Oriflame Lounge, Oriflame juga membuka helpdesk untuk melayani aneka pertanyaan para peserta, juga untuk membagikan conference kit:

help desk oriflame

Petugasnya juga lengkap, asalnya dari hampir semua negara asal peserta, jadi kalo mau nanya-nanya nggak akan ada kendala bahasa. Di depan helpdesk ini diparkir koper-koper raksasa bawaan peserta:

tumpukan koper di hotel

Selain itu, tentunya Oriflame nggak lupa memberikan sentuhan budaya lokal di setiap sambutannya. Maka disiapkanlah mbak-mbak berkostum tradisional Jepang ini untuk foto bareng peserta:

penyambutan

Sedangkan bagi gue pribadi, fasilitas yang sangat membahagiakan dari hotel ini adalah:

Ada Sevel, yay! Lumayan untuk melepas kerinduan sebagai mantan anak Sevel Tebet Raya yang kini telah tiada.

Walaupun praktis semaleman baru tidur ayam, tapi sayang kan udah sampe di Tokyo kalo cuma bengong doang. Maka sekitar jam setengah 12 jalan kaki menuju stasiun Shinagawa yang berjarak sekitar 500 meter dari hotel bareng beberapa leader Oriflame lainnya dari Indonesia.

Keajaiban Tokyo pertama yang dirasakan adalah waktu mau nyeberang di zebra cross, sekitar 50 meter dari Stasiun Shinagawa. Zebra cross-nya biasa aja, nggak dilengkapi dengan lampu lalu lintas. Tapi begitu ada pejalan kaki melangkah ke zebra cross, mobil dari jarak 10 meter udah mengurangi kecepatan dan berhenti total sebelum sampe di zebra cross. Kami bisa nyeberang dengan nyaman tanpa dikasih-kasih lampu atau diklaksonin. Ajaib, ternyata di sini sekedar deret-deret coretan cat putih di aspal beneran punya arti!

Sama seperti di Jakarta, tiket keretanya pake kartu magnetik yang bisa diisi ulang dan berlaku sebagai tiket bis, serta bisa dipake belanja di luar stasiun. Ada 2 jenis kartu, Suca dan Pasmo. Gue nggak ngerti di mana perbedaannya karena keduanya bisa dipake di hampir seluruh jalur kereta. Mungkin beda perusahaan penerbitnya aja kali. Ida pilih kartu yang Pasmo.

kartu pasmo

Beli kartu keretanya bisa di mesin otomat yang juga dilengkapi menu berbahasa Inggris. Untuk pembelian kartu Pasmo perdana ada deposit ¥500 (Rp67.500*). Jadi kalo lu mau beli kartu untuk pertama kali dan mau punya saldo ¥1.000 di kartu tersebut, maka yang harus lu bayar adalah ¥1.500. Nanti yang ¥500 bisa lu cairin lagi saat ngembaliin kartu ke mesin di hari terakhir sebelum pulang ke Indonesia.

Beda dengan mesin tiket commuter line di Indonesia, mesin ini bisa ngasih kembalian, berapapun pecahan duit yang lu masukin, baik duit kertas maupun duit logam, mulai dari pecahan ¥50 (Rp6.750) ke atas. Jadi saran gue, kalo jalan-jalan ke Jepang dan dapet kembalian recehan yang lebih kecil dari ¥50, buru-buru deh dipake belanja karena pecahan-pecahan kecil nggak laku di mesin-mesin otomat.

Ini juga yang menyebabkan para mbak-mbak kasir di Tokyo nggak segirang mbak-mbak kasir Indomaret dan Alfamart kalo lu ngeluarin duit kecil, karena di sana duit receh itu gampang didapat. Trus kalo lu mau belanja pake duit receh di Tokyo, nggak usah capek-capek ngitungin duit sebelum dikasih ke kasirnya. Kasih aja segenggem recehan, nanti sama kasirnya dimasukin ke mesin penghitung otomatis. Kalo kurang dia nagih, kalo kelebihan otomatis mesinnya ngeluarin kembalian. Dalam bentuk duit, bukan permen.

OK balik ke soal kereta.

peta railway jepang

Jalur kereta di Tokyo konon salah satu yang paling ruwet di dunia, tapi berkat Google Maps jadi gampang banget. Lu tinggal masukin lokasi yang mau lu kunjungin, nanti dia kasih jalur kereta yang harus lu naikin, naiknya dari peron mana, kode warna peronnya apa, dan kira-kira biayanya berapa.

contoh google maps

Warna di jalurnya itu juga warna yang terpampang di stasiun. Jadi kalo mau naik Yamanote Line ya tinggal cari aja peron yang petunjuknya warna ijo. Gampang banget!

Kami naik kereta ke Yurakucho Station, hampir 9 km dari Stasiun Shinagawa yang ditempuh dalam tempo 8 menit saja. Itu jaraknya kurang lebih sama seperti dari Tebet ke Sarinah, yang kalo di hari kerja, jam makan siang pula, naik gojek pun bisa 45 menit sendiri. Tapi terlepas dari fakta bahwa kereta punya jalur steril yang nggak terganggu oleh kendaraan lainnya, kereta di Tokyo ini emang edan akselerasinya. Gue cek di aplikasi Waze, kecepatan maksimalnya bisa sampe 100 km per jam. Jadi begitu keluar dari peron dia langsung tancap gas dan mencapai kecepatan maksimalnya hanya dalam beberapa detik, udah kaya mobil F1.

Dari Stasiun Yurakucho, masih bermodalkan Google Maps dan nanya-nanya ke penduduk setempat, akhirnya nyampe juga ke restoran tempura bowl halal yang udah diincer Ida sejak masih di Jakarta. Jangan tanya namanya apa, tuh cek aja sendiri di fotonya, hurufnya keriting gitu. Pokoknya tempat ini nggak jauh dari Ginza.

tempura05

tempura06

Kalo mau cari makanan halal di Jepang, carilah stiker bulan sabit biru ini

tempura04

Tempatnya kecil banget, tapi kondang banget.

tempura03

Ini bagian dalemnya, paling maksimal muat 12 orang. Beneran tempat buat makan, bukan tempat buat nongkrong.

Jadi makanannya adalah semangkok nasi dengan topping aneka jenis tempura, mulai dari udang, ayam, sampe sayur mayur, dengan side dish acar sayuran mirip kimchi, chawanmushi, dan tentunya miso soup. Gue baru tau bahwa di Jepang miso soup dihidangkan dalam mangkok kecil begitu aja, nggak dilengkapi dengan sendok bebek seperti di Jakarta. Jadi ya harus langsung diseruput begitu aja dari mangkoknya.

tempura02

tempura01

Nampak yummy? Bukan cuma nampaknya, emang beneran enaaaakk, deh!

antrian depan tempura

Makin siang, antrian di depan resto ini makin panjang

Ngomong-ngomong miso soup, gue jadi inget pengalaman seorang temen yang hobinya mondar-mandir ke Jepang. Buat dia ke Jepang itu ibarat ke Sukabumi gitu lah. Agak sedikit jauh tapi kalo mau tiap minggu ke sana, bisa.

Nah suatu hari, dia pergi makan-makan bareng temen kantornya di sebuah restoran Jepang di Jakarta. Begitu ketemu miso soup, dia langsung seruput dari mangkoknya sebagaimana adat istiadat asli di Jepangnya. Eh, dia malah dikatain jorok oleh temen-temennya yang belum pernah ke Jepang. Memang begitulah biasanya orang kalo kurang piknik, suka ngatain orang lain jorok padahal dirinya sendiri yang katro.

Balik lagi ke restoran. Di resto ini cuma ada 4 menu, harganya berkisar ¥1.000 (Rp134.000) sampai ¥1.500 (Rp202.500). Secara umum resto-resto yang gue datengin selama di Jepang seginian semua harganya, dan ini termasuk restoran kecil/sederhana. Jadi kalo mau makan normal di Jepang, siapin anggaran minimal Rp250 ribu per orang per hari, dengan asumsi makan paginya di hotel. Kalo mau lebih irit dari itu, bisa makan sandwich beli di Sevel, harganya kalo nggak salah sekitar ¥500 (Rp67.500)

Selama makan di restoran ini gue menemukan perbedaan lain antara Tokyo dan Jakarta: saat mereka makan, ya mereka makan doang, nggak sambil ngobrol. Kalopun ngobrol, ngobrolnya sangat sedikit dan dengan suara yang nyaris nggak kedengeran dari sebelah. Kalo di Jakarta kan makan itu untuk bersosialisasi, sambil ngobrol, selfie, dan nongkrong berjam-jam. Itulah sebabnya resto-resto kekinian di Jakarta hampir pasti punya colokan listrik di setiap meja, sementara di Tokyo susah banget nyari resto yang nyediain colokan di meja.

Perbedaan lainnya adalah, resto ini, dan semua resto lain yang kami kunjungi selama di Jepang, menyediakan minuman air putih/teh tawar gratis. Jadi nggak ada deh tuh ceritanya udah bayar makanan mahal-mahal masih harus bayar lagi Aqua botol keciiil seharga Rp15 ribu.

Setelah makan kami melanjutkan perjalanan, tujuan berikutnya belanja oleh-oleh!

[Bersambung]

*seluruh perhitungan konversi Yen ke Rupiah di tulisan ini menggunakan kurs ¥1=Rp135

Iklan

Misteri Pudding Berwujud Lemper


pudding madott

Kejadiannya udah lama (buanget), waktu gue lagi kuliah praktik jurusan Psikologi Pendidikan di Fakultas Psikologi UI. Berarti itu sekitar tahun 2015… OK, 1995.

Iya, gue tau itu 23 tahun lalu.

Iya, artinya gue udah om-om. Puas, puas?

Lanjut.

Salah satu kegiatan kami waktu itu adalah bantuin training berjudul “Pelatihan Pengembangan Diri”. Pesertanya adalah murid-murid SMA yang abis ketangkep tawuran, sehingga materi ‘training’ selama kurang lebih seminggu ini didominasi oleh push up, squat jump, sit up, dan baris berbaris sambil nyeker di atas aspal panas biar pada kapok. Mungkin biar ada bobotnya sedikit, dilibatkanlah kami para mahasiswa praktik dari Fakultas Psikologi selama 2 hari untuk memberikan materi-materi yang beneran untuk pengembangan diri.

Selama dua hari mengasuh anak-anak itu, gue mendapati ada kegiatan yang aneh. Setiap jam 10 pagi dan jam 3 sore, terdengar aba-aba bel, lantas anak-anak itu berlarian untuk ngumpul di suatu titik, ngantri pembagian makanan kecil.

(lebih…)

OGC 2017: (ke)Hujan(an) di Athena (13)


Posting sebelumnya:

Keajaiban konstruksi berusia ribuan tahun

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Masih Selasa 26 September 2017

Belum jam 19.00 saat gue dan Ida keluar dari kawasan Akropolis, jadi masih banyak banget waktu hingga kapal angkat sauh jam 01.00.

“Mau ke mana lagi kita?” tanya gue.

“Kita ke Syntagma square aja, nampaknya rame, banyak kios-kios, tempat jajan, dan di sana ada stasiun MRT untuk pulang,” jawab Ida.

Buka Google Maps, jarak ke sana cuma sekitar 20 menitan jalan kaki. Nggak jauh, dan cuaca juga udah nggak panas.

Tapi… lho, kok langitnya makin lama makin gelap?

(lebih…)

OGC 2017: Sail Off! (05)


Posting sebelumnya:

Kejutan di kamar dan muster drill yang terlewatkan

Baca episode pertama rangkaian posting Oriflame Gold Cruise 2017 di sini

Masih 22 September 2017
Jam: pokoknya sore (udah berhenti mencoba cari tau jam berapa, ribet dengan segala perbedaan zona waktu)

Gue dan Ida menuju public area di dek 14, tempat digelarnya Sail Off Party alias pesta menyambut keberangkatan kapal. Dek 14 ini boleh dibilang dek paling banyak dikunjungi penumpang, karena di sini ada:

(lebih…)

biasa makan cumi asin kok pake pesen teppanyaki sih mbak…,


Malam ini gue dan Ida abis jalan-jalan di Central Park. Dasar istri kurang sadar diet, dia rewel ngajak makan, maka mampirlah kami di sebuah restoran teppanyaki.

Resto ini bener-bener spesialis teppanyaki: menunya cuma ada lima, lima-limanya teppanyaki, dan lima-limanya adalah set menu yang mengandung ikan, udang, dan pilihan antara ayam atau sapi. Ida pesen set menu dengan ayam, sementara sebagai manusia anti binatang laut gue memilih pesen stew sapi tanpa nasi dari restoran sebelah aja dah.

(lebih…)

“Rumah Hantu” di Strawberry Cafe


Dengan sangat telatnya, baru minggu lalu gue tau keberadaan cafe yang berdiri sejak tahun 2004 ini. Sumbernya adalah salah satu temen kantor yang adiknya baru berkunjung ke sana. Yang diceritain bukannya hidangannya, melainkan ‘fasilitas’ berupa rumah hantu yang ada di cafe itu.

Kata temen gue ini, Strawberry Cafe adalah cafe yang dirancang khusus buat ‘tempat bermain’. Cafe ini menyediakan permainan meja seperti Uno, Jenga, dan sejenisnya dalam jumlah banyak, dan ada ‘rumah hantu’ di mana pengunjung bisa menyodorkan diri untuk dikerjain dalam setting hantu-hantuan oleh para pegawai cafe.

Denger deskripsi yang begitu menarik, Sabtu malam gue dan Ida langsung mampir ke sana. Strawberry Cafe punya 2 gerai, di Tanjung Duren dan Gandaria I. Kami memilih yang terakhir karena rada deket dari Tebet dan berdasarkan hasil googling oleh Ida, konon rumah hantunya lebih seru.

Tapi ternyata niat untuk main hantu-hantuan terpaksa ditunda karena sampe sana kami baru tau bahwa rumah hantu libur setiap hari Sabtu. Berhubung udah kadung sampe sana, ya sud kami nyoba 2 jenis minumannya. Yang satu namanya “Cewek Cakep” (rasa Strawberry) dan satunya “Cowok Ganteng” (Oreo Smoothies). Soal rasa nggak usah ditanya (karena sama sekali nggak istimewa <= bentuk sopan dari 'nggak enak') tapi penyajian kedua minuman ini cukup unik. Dalam gelasnya ada gunung berapi kecil berisi es kering sehingga bisa berasep betulan. Tapi jangan kuatir, gelasnya bertumpuk dua jadi gunung berapi dan es keringnya nggak bercampur dengan minuman kita.

Selain itu koleksi mainan mejanya bener-bener luar biasa: buanyak buanget! Quedo, Jenga, Uno Stacko, dan Battleship hanya sebagian kecil permainan yang kami tau. Selebihnya belum pernah kami lihat dan kayaknya seru-seru. Syaratnya, kalo mau pinjem mainan minimal harus makan. “Tapi pesen kentang goreng aja juga boleh kok,” kata mbak waitress. Tentunya itu yang kami pilih.

Karena cafe ini kayaknya membidik para mahasiswa sebagai pengunjung utamanya, harga makanan dan minuman di sini relatif murah – meriah. Rata-rata berkisar 20 ribuan, walau dengan rasa yang “yah gitu deh”. Itulah sebabnya review ini gue fokuskan pada rumah hantunya doang, bukan cafenya secara keseluruhan.

Penasaran, besokannya kami datang lagi. Begitu dibukain pintu langsung bilang, “Mbak, kami mau main rumah hantu!”

Ternyata, untuk main rumah hantu ‘syarat’-nya lebih berat: harus pesan minuman dan makanan sejumlah orang yang datang, dan NGGAK BOLEH pesan makanan kecil seperti kentang goreng lagi plus bayar 5.000 per orang. Berhubung udah kenyang abis makan di Gandaria City, maka kami pesen dua porsi pizza untuk dibungkus aja. Habis pesen kami duduk manis sabar menanti karena katanya rumah hantunya lagi penuh.

Untungnya nggak sampe nunggu 5 menit, mbak waitress datang lagi menghampiri. “Ayo kalo mau main, ada 2 peserta yang batal karena takut,” katanya.

Kami lantas digiring ke lantai 2 lewat tangga berbentuk lorong yang udah dibuat gelap gulita. Biar tambah serem, pihak ‘operator’ nampaknya membakar kemenyan juga. Di tangga ini pula kami ketemu dengan dua orang mbak-mbak yang terduduk lemas, rupanya ini dia calon peserta yang mengundurkan diri karena ketakutan.

Di lantai 2 udah ada 4 orang mbak-mbak peserta yang berkerumun dempet-dempetan di sebuah ruangan gelap, cuma diterangi sebuah lampu kecil berbentuk lilin. Mereka sedang merubungi sebuah kertas yang rupanya berisi ‘petunjuk’ apa yang harus dilakukan berikutnya. Entah seberapa besar pengaruh suasana serem terhadap kemampuan berpikir mereka, tapi kayaknya perintah sederhana yang tertulis di kertas rada sulit mereka pahami hingga akhirnya terdengar suara mas petugasnya, entah dari mana: “INTINYA kalian harus selesaikan puzzle di ruangan sebelah!” Ooo…

Berduyun-duyun kami pindah ke ruang sebelah. Ada meja kecil yang di atasnya tergeletak puzzle kayu, berdampingan dengan sebuah TV yang sedang memutar adegan-adegan film “The Ring”. Kayaknya puzzle ini hanya sebagai pengalih perhatian doang karena pas seluruh peserta lagi konsen ngerjain puzzle, dari lemari kecil di bawah TV muncul mbak-mbak ber-wig panjang, ceritanya Sadako, merayap-rayap di lantai.

“HUAAA!!” teriak keempat mbak-mbak peserta yang langsung dorong-dorongan balik lagi ke ruangan awal kita berkumpul. Sementara gue yang matanya rada kurang awas kalo disuruh gelap-gelapan masih berusaha mengamati lebih jelas kaya apa sih rupa Sadakonya.

Di ruangan tadi kembali keempat mbak-mbak peserta berdiri berdempet-dempetan sambil ngomong, “Eh trus abis ini ngapain lagi nih…”
“Nggak tau, tadi kita disuruh ngapain sih…”
“Bukannya kita harus jalan ke sono?”
“Eh, temen-temen, gimana kalo gue udahan aja…” kata salah satu dari mereka yang sebelumnya beberapa kali mengeluarkan suara seperti mau muntah.
“Jangan mbak, sayang kan udah bayar 5.000,” kata gue. Dia balas menatap gue dengan tatapan seorang waiter kepada pengunjung restoran yang minta kembalian setelah membayar bon seharga 99.950 dengan uang 100 ribuan.

Karena kami kelamaan nggak berani keluar dari ruangan, lagi-lagi terdengar suara petugas dengan nada sebel, “Sekarang kalian harus ambil kertas dekat lampu hijau!”
Sekali lagi kami berbondong-bondong pindah ke ruangan sebelah untuk mengambil kertas dan mudah diduga: udah ada petugas lain yang ngumpet dan nganget-ngagetin dari balik tiang. Sampai titik ini praktis gue nggak terlalu ngeh kayak apa bentuk setannya karena berulang kali cuma terseret-seret peserta lainnya ke sana ke mari.

“Tugas” berikutnya adalah mengambil kertas deket lampu berwarna merah yang digantung di dekat sebuah jendela. Pas lagi ngambil kertas, di balik jendela itu lewatlah sesosok pocong yang alhamdulillah kali ini bisa gue liat dengan jelas. Habis itu berbondong-bondong lagi sambil jejeritan ke ruangan awal, di mana terdengar suara petugas cewek yang diserak-serakin agar mirip suara Mak Lampir: “Sekarang semuanya duduk!” Kami duduk manis, ketika tiba-tiba di jendela di belakang punggung gue muncul wajah perempuan berwig panjang – nampaknya Sadako yang tadi – yang disorot senter dari bawah.

“HIIII!!” seru empat orang mbak-mbak peserta sementara gue memperhatikan wajah itu baik-baik dan akhirnya inget, “Eee… ini kan mbak yang bantuin kita kemarin ya istri?”
“Ssst, suami! Orang dia hari ini lagi jadi hantu, menghargai dikit dong!”
Iya, ternyata itu mbak waitress yang melayani kami kemarin. Memang sejak pertama kali ketemu gue udah terkesan sama dia karena tampangnya lempeng, cocok jadi hantu.

Sebagai atraksi penutup muncul seorang mas-mas yang ceritanya bawa gergaji mesin (dari bau dan suaranya kelihatannya sih mesin pemotong rumput) dan mengacung-acungkannya kepada kami. Abis itu selesai.

Terlepas dari keterbatasan tempat dan fasilitas yang serba seadanya, ide rumah hantu-nya lumayan kreatif. Konon skenario rumah hantunya diganti-ganti terus supaya tetap mengejutkan buat pengunjung. Andaikan mereka punya tempat yang lebih leluasa pasti bisa bikin rumah hantu yang lebih serem.

Dalam perjalanan menuruni tangga, Ida masih aja marahin gue, “suami nih, nggak pas banget, orang suasana lagi tegang malah nyeletuk ‘e ini kan mbak yang kemarin’. Bikin ngedrop tauk”
“Tapi dari kemarin aku liat tampangnya cocok jadi hantu, istri. Datar, soalnya”
Dari kejauhan terdengar suara mbak yang bersangkutan nyaut dengan nada sebel, “Yaaah…Bapak, tega bener!”

Buat yang tertarik tau lebih lanjut tentang Strawberry Cafe, silakan mampir ke website resminya atau halaman FB-nya.

unsolved mystery: apa bedanya es campur dan es shanghai?


Sebagai penggemar aneka jenis es serut, jenis es yang satu ini memang rada membingungkan. Biasanya, sebuah restoran cuma menyediakan es shanghai aja, ATAU es campur aja. Sempet terpikir oleh gue bahwa es campur itu sekedar nama lain dari es shanghai. Toh penampakannya kurang lebih sama: aneka buah-buahan, kolang-kaling, cincau, kadang ada tape singkong juga, ditimbun es serut yang dikucuri sirup merah dan susu kental manis putih. Tapi di beberapa resto, kedua jenis es ini tampil bersamaan di daftar menu. Hasilnya adalah kerancuan parah di kalangan para waiter.

Seperti yang pernah gue alami di sebuah resto masakan sunda di bilangan Cikini Raya. Es Campur dan Es Shanghai sama-sama tercantum di menu. Maka bertanyalah gue kepada mas waiter, “Mas, apa sih bedanya Es Shanghai dan Es Campur?”
“Kalau Es Shanghai pakai santan, pak…” jawab si mas yakin.
“Kalau Es Campur?”
“JUGA”.

=ini dialog 100% nyata, gue nggak ngarang walaupun kedengerannya seperti cuplikan salah satu joke dari e-mail=

Barusan, gue abis makan di sebuah resto bakmi di Jl. Saharjo. Lagi-lagi ada Es Campur dan Es Shanghai di menu.
“Mbak, apa bedanya Es Shanghai dan Es Campur?”
“Kalau Es Campur, pakai cendol, pak. Kalau Es Shanghai tidak pake cendol,” jawab si mbak yang nampak lebih koheren ketimbang mas waiter di Cikini.
“OK, kalau gitu saya pesan Es Shanghai, dan untuk istri saya Es Campur,” kata gue.

Nggak lama kemudian muncul seorang mas waiter membawakan dua mangkok es serut yang selintas nampak identik. Saat dia meletakkan pesanan di meja, gue tanya, “Mas, yang mana yang Es Campur?”
“Yang ini pak,” katanya sambil menunjuk salah satu mangkok. Maka gue serahkah mangkok tersebut kepada Ida.
Nggak lama kemudian ida mulai bertanya-tanya, “Mana, katanya Es Campur ada cendolnya, ini kok nggak ada?”
“Yang ada cendolnya, Es Shanghai, bu,” jawab mas waiter.

Sekitar lima menit kemudian, mbak waiter yang pertama menerima pesanan muncul untuk mengantarkan makanan, dan bilang, “Pak, mohon maaf, seharusnya yang Es Campur yang ini,” katanya sambil menunjuk mangkok di hadapan gue, “YANG ADA CENDOLNYA.

Buat yang lagi makan di resto dan mulai kehabisan bahan obrolan, coba deh cek daftar menunya. Kalo ada Es Shanghai dan Es Campur tercantum di sana, tanyain apa bedanya sama para waiter, dan nikmati pembahasan filosofis tentang makna dan hakikat semangkok es serut…

Gambar: Es Campur (atau Es Shanghai?) dari sebuah resto bakmi di Jl. Saharjo

Cava


Buat penduduk Cikini, Menteng dan sekitarnya gue menghimbau; nangkringlah kalian di Cava!

Gue tertarik sama tempat ini sejak beberapa minggu yang lalu, karena penampakan luarnya yang unik. Baru malam ini kesampean nyoba makan di sana dengan bawa rombongan beranggotakan Ida, Rafi, ibu, satu kakak, satu kakak ipar, dan satu keponakan. Ngeliat dari setting ruangannya yang bergaya modern minimalis plus kehadiran hotspot gratis, kayaknya sih resto ini lebih memposisikan diri sebagai tempat nongkrong orang kantoran ketimbang sebagai restoran keluarga. Nggak heran kalo tampang mas-mas waiternya nampak sedikit shock ngeliat rombongan sirkus gue memasuki arena. Tapi toh mereka tetap melayani dengan ramah dan sabar, termasuk ketika kami dengan noraknya minta diterjemahin beberapa nama makanan berbahasa asing yang tercantum di menu, dan ketika Rafi unjuk kebolehan ‘main’ piano.

Harga makanan berkisar 25 – 80 ribu, dengan penampilan yang ditata apik sedemikian rupa sehingga sayang makannya. Interiornya nyaman banget buat berlama-lama, dan tersedia juga beberapa meja bersofa. Sangat gue rekomendasikan buat kalian yang lagi bosen dengan tempat nangkringnya yang lama.

Note: maaf kalo fotonya burem, lagi nggak bawa kamera sehingga terpaksa difoto pake HP deh.

SAP – Siomay Ayam Perintis


Sebagai makanan yang cukup populer di Jakarta, sebenernya rada mengherankan melihat betapa sedikitnya orang yang menggarap siomay secara serius. Jarang gue menemukan siomay yang bener-bener ‘nendang’ rasanya. Makanya gue girang banget dengan keberadaan produk yang satu ini.

Diproduksi oleh salah satu dedengkot MP, Hagi Hagoromo, siomay yang dimereki “Siomay Ayam Perintis” alias SAP ini bener-bener layak dikasih bintang lima. Rasa ayamnya bener-bener gurih, empuk, dan yang lebih penting lagi: punya ciri khas dibanding siomay-siomay lainnya.

Kemarin Ida pesen 150 potong untuk dibagikan kepada para tetangga, maksudnya sebagai tanda perkenalan dari warga baru di daerah Tebet Timur. Tapi setelah semalem gue makan sepiring penuh, dan pagi ini lagi, kasihan…. kayaknya para tetangga nggak akan kebagian banyak, deh.

Buat yang mau pesen silakan kontak langsung ke Hagi / Yeni di 021-71573507. Dia nggak buka outlet, jadi kalo mau nyicip harus pesen ya. Nanti dianter ke rumah.

Wingko Babat Carrefour Ambassador


Buat para penggemar wingko babat, cemilan tradisional yang sulit ditemukan di Jakarta, coba deh mampir ke Carrefour Ambassador. Di deket bagian minyak goreng ada sebuah stan kecil yang jualan batagor, dorayaki, dan wingko babat.
Wingko babatnya dibuat sesuai pesanan, jadi kalo mau beli pesanlah saat baru dateng – karena masaknya cukup lama. Udah gitu, cetakannya juga cuma bisa bikin 12 pcs sekali masak, jadi buat yang berencana mau beli banyak, misalnya beli 200 pcs untuk suguhan arisan, gue sarankan mending pesen risol kribo aja deh.

Harganya 2.750 per pcs, sepadan dengan rasanya yang gurih dan ukurannya yang lumayan gede (kurang lebih segede diameter kaleng susu kental manis). Lumayan buat obat kangen wingko babat cap kereta api yang akibat kenaikan harga makin lama ukurannya makin kecil. Terakhir gue makan cuma tinggal segede koin gope’an, bayangkan.

Stonegrill Dining


Tempat ini sering banget gue lewatin, karena lokasinya nggak jauh dari kantor di kuningan. Tapi justru karena tempatnya deket kantor, niatan untuk nyoba malah batal melulu karena menu makan siang lebih didominasi oleh nasi padang ketimbang steak.

Malam ini, istri rewel minta dijajanin “bakar-bakaran” – tentunya yang dia maksud bukan jagung. Maka gue buka-buka website andalan untuk nyari referensi makananan, makanmulu.com. Di situ gue ngubek di section ‘steakhouse’ dan menemukan review 2 orang pengunjung tempat ini. Kebetulan dua-duanya ngasih nilai yang bagus, dan disertai dengan deskripsi yang lumayan detil pulak, maka meluncurlah gue, isri, plus bonus Sigit ke sana.

Walaupun papannya terpampang jelas di pinggir jalan, ternyata resto ini posisinya rada nyelip di bagian belakang Kantor Taman. Tempatnya nggak terlalu besar, cuma ada sekitar 50 kursi. Interior ruangan didominasi warna hitam dan merah sesuai logonya. Pilihan musiknya berada pada volume dan jenis musik yang pas dan nggak annoying.

Yang ‘unik’ dari tempat ini adalah; steak disajikan mentah ke hadapan pengunjung. Untuk memasaknya, piringnya dilengkapi dengan sebuah batu panas berbentuk segi empat. “Panas batunya bisa bertahan sampai sekitar setengah jam,” kata waiter-nya menjawab pertanyaan Ida yang kuatir steaknya kurang mateng. Secara umum, pelayanan para waiternya baik dan informatif, nggak segan menjawab pertanyaan tamu yang masih gaptek belum pernah makan di sini.

Menu yang kami coba: Black Angus Tenderloin (gue), Black Angus Rib-Eye (sigit), dan Mixed Grill (Ida). Nggak pinter masak steak? Jangan kuatir, waiternya dengan sigap membantu memberikan tips cara memotong dan membolak-balik daging biar matengnya merata. Nggak usah kuatir ketemu daging alot juga, karena kualitas daging yang tersaji di resto ini rata-rata tergolong tinggi. Mungkin sapinya diajak ngomong baik-baik sebelum disembelih, jadi nggak banyak berontak, gitu loh.

Selain steaknya gue juga nyoba mushroom soup. Buat para penggemar jamur-jamuran, pasti akan suka dengan soup ini karena rasanya yang ‘jamur banget’, kayaknya dibikin dari jamur yang diblender deh. Makanya warnanya item kaya rawon.

Sebagai penutup, kami memilih hidangan sehat: buah potong. Kata Ida, bahkan buahnya pun enak. Kayaknya mas-mas di bagian pembelian bahan bener-bener jago milih bahan-bahan terbaik.

Singkat kata, 5 bintang untuk tempat ini. Damage cost sekitar 200-300k per pax rasanya sepadan dengan kualitas makanan yang disajikan. Kalo berkunjung ke sini di saat weekend, atmosfirnya juga cocok untuk ‘main bisik-bisikan’ :-))

Update: dengan sangat menyesal gue informasikan bahwa tempat ini sekarang udah tutup!

Ratatouille


ratatoulile

Film yang wajib tonton buat para kritikus / penulis review bidang apapun (film, musik, resto, semuanya deh).

Kenapa? Hmmm… baca aja dulu review ini ya!

Sejak pertama kali melihat trailer film ini tahun lalu, gue udah nggak sabar ingin nonton. Dari trailernya, film ini menjanjikan tema cerita yang beda dari film animasi (komputer) pada umumnya. Tema yang sering diangkat biasanya kan seputar ‘sekumpulan tokoh berkelana menuju tempat yang jauh’ – seperti yang bisa kita liat di film Ice Age 1 & 2, Madagascar, atau Happy Feet. Sedangkan Ratatouille ini dengan cueknya bercerita tentang seekor tikus yang mati-matian mewujudkan impian untuk menjadi koki. Lho?

(lebih…)

Mau tau bahasa Inggrisnya “Ayam Kampung”?


Inilah dia, terjemahan bahasa Inggris dari “Ayam Kampung” – just in case someday elo harus jadi guide bule dan ditanyain kenapa ayam goreng suharti mahal amat padahal kan ayamnya kecil-kecil gitu…

(lebih…)

Bubur Tanjung, bubur ayam terenak no. 3 di Indonesia


hayooo... siapa yang ngiler? Klik di sini kalo mau liat lebih jelas
Bubur Tanjung, lagi dibubuhi sambel oncom.

Ini dia, as promised, review tentang bubur ayam terenak ke tiga di Indonesia. Review tentang bubur ayam Mang Oyo sebagai runner-up bisa dibaca di sini, sementara Bubur Barito sebagai juaranya bisa dibaca di sini. Btw, kalo beberapa tahun yang lalu elo pernah nerima forwardan e-mail tentang 3 bubur ayam terenak di Indonesia, itu tulisan gue, hehehe… gue kirim ke salah satu milis, habis itu biasa deh, berkembang biak sampe akhirnya balik ke gue sendiri.

Buat yang nggak terlalu familiar dengan daerah menteng, mungkin rada ribet juga untuk nemuin lokasi mangkalnya Bubur Tanjung. Cuma biar gampang gini aja deh: kalo elo dari arah Kuningan, lurus lewat HOS Cokroaminoto, belok kanan di perempatan yang ada Fuji Image Plaza, abis itu langsung belok kiri di belokan ke kiri yang pertama. Dari situ luruuussss… aja, ngelewatin 2 perempatan kecil, nah lo akan ngeliat kerumunan orang di sebelah kanan jalan. Itulah dia, Bubur Tanjung, bubur terenak nomer 3 di Indonesia. Dia mangkal di depan sebuah rumah putih yang konon kabarnya miik Bambang Tri Hatmodjo, putra mantan presiden Suharto. Cuma mengenai kebenarannya, gue belum pernah ngecek tuh. Mungkin ada yang bersedia keisengan nanya?

Update bulan Oktober 2015: 

Karena warga sekitar merasa terganggu oleh ulah para pengunjung Bubur Tanjung yang suka berisik, akhirnya Bubur Tanjung sekarang pindah lokasi ke halaman mesjid Cut Mutiah. Tempatnya malah lebih nyaman karena ada mejanya, dan ada alternatif jajanan lain di luar bubur ayam 

Lucunya, yang pertama kali mengenalkan gue sama bubur ini justru Ventha,temen gue yang tinggalnya di Sunter. Rupanya dulu waktu sekolah di SD-SMP Cikini, dia sering mampir makan di sini dan ketagihan sampe tua, sehingga bela-belain dateng dari Sunter cuma buat makan bubur ini doang. Jam beroperasinya memang pas buat orang-orang yang nyari sarapan sebelum berangkat ngantor / sekolah, yaitu sejak jam 5.30 pagi sampe sekitar jam 9.00.

Liat nih antriannya di posisi jam 1/2 8! Klik di sini kalo mau liat lebih jelas.
Deretan mobil pengunjung
Anak Harley juga demen makan bubur, klik di sini kalo mau liat lebih jelas
Rombongan pengunjung ber-Harley:
motor boleh sangar,
tapi ma’emnya tetep bubur
biar nggak atit peyut.

Tapi gue sarankan, kalo lo berminat nyoba, usahakan dateng sebelum jam 7.00 deh. Sesudah itu ngantrinya rusuh banget, dan saking lamanya nunggu lo akan mengalami fase-fase sbb: laparsenewen“mana sih buburnya?”kesel jengkel pingin ngamuk ilang lapernya. Ini belum termasuk kalo lagi ada pesenan massal lho! Sebab saking kondangnya ni bubur, kadang suka muncul mas-mas bermobil kijang dan pesen, “Bang, beli buburnya lima puluh, bungkus ya!” Biasanya yang model begini ini untuk konsumsi orang kantoran atau arisan. Nggak heran, walaupun hanya peringkat 3 di Indonesia, soal rasa dia memang di atas tukang-tukang bubur biasa. Selain buburnya juga gurih, ayam gorengnya juga punya aroma khas yang sedap banget. Belum lagi sambel oncomnya yang lain daripada yang lain. Berdasarkan riset gue di dunia perbuburayaman selama ini, kayaknya faktor sambel memang nggak bisa dipandang remeh. Buktinya dari ketiga tukang bubur papan atas yang pernah gue review, masing-masing punya racikan sambel yang beda-beda, yang menambah keunikan rasa masing-masing.

Tampang-tampang pengunjung yang kelaparan, klik di sini kalo mau liat lebih jelas.
Kalo datengnya kesiangan,
ngantrinya harus intensif kaya gini

Rahasia di balik waktu tunggu yang demikian panjang terletak pada proses peracikannya. Jadi, langkah-langkah yang dilakukan sama si tukang bubur adalah:

  1. Menyendok bubur ke dalam mangkok. Gue perhatiin, volume bubur yang dituang selalu 1 1/4 centong. Luar biasa memang akurasinya.
  2. Menaburkan lada.
  3. Meremas dan menaburkan krupuk kecil-kecil putih yang pinggirnya warna-warni.
  4. Menaburkan entah apa, warnanya coklat-coklat kecil mirip tongcai tapi bukan.
  5. Menaburkan rajangan seledri
  6. Menaburkan bawang goreng.
  7. Menyuir-nyuir ayam goreng, langsung dari sepotong besar dada / paha ayam (sesuai permintaan, minta dada atau paha. bahkan bisa minta kulitnya doang.)
  8. Memotong-motong dan menaburkan ati-ampela (optional, sesuai permintaan)
Pak Haji pemilik bubur, klik di sini kalo mau liat lebih jelas
Pak Haji lagi sibuk melayani pembeli

Yang gue bingung, udah bertahun-tahun dia jualan, kok ya nggak pernah kepikiran melakukan seperti tukang-tukang bubur peringkat 1 dan 2, yaitu segala komponen yang akan ditabur-taburkan udah disiapkan sebelumnya. Bubur Barito, misalnya, potongan ayamnya udah dia siapin dalam satu baskom besar, tinggal sendok aja. Mang Oyo bahkan lebih ekstrim lagi, seluruh komponennya udah dipak dalam kantong plastik kecil2, tinggal buka plastiknya, beres. Mungkin menurut Pak Haji pemiliknya, rasa ayam yang udah disuir sebelumnya kurang sedap dibandingkan dengan yang disuir langsung (kali…). FYI, Pak Haji pemilik bubur ini berhasil menunaikan ibadah haji dari hasil berjualan bubur plus jual mobil. Hebatnya, sepulang naik haji, jualannya tambah maju dan dia berhasil beli mobil lagi! Walaupun jualannya udah sukses, dia tetep nggak melupakan orang-orang di sekitarnya. Setiap pagi dia nyediain beberapa mangkok bubur gratis buat para ibu-ibu penyapu jalan (Di daerah situ memang penyapu jalannya ibu-ibu semua). Selain itu dia juga menerapkan peraturan tegas kepada para tukang jualan yang ikutan mengais rejeki di sekitarnya (ada tukang majalah, tukang semir, dan tukang kue cubit) DILARANG MENERIMA UANG PARKIR DARI PENGUNJUNG. Tukang semir yang bantuin markirin mobil menolak pemberian gue dengan tampang cemas, “Jangan, kita di sini nggak boleh minta duit, nanti dimarahin sama Pak Haji…”

Harga seporsi bubur di sini 6 ribu perak 12 ribu perak (harga 2010) 18 ribu perak (harga 2015), tanpa ati-ampela. Nggak tau harga ati-ampelanya berapa, sebab tadi waktu gue dateng ati-ampelanya udah abis. Minuman yang tersedia hanya teh botol dan air kemasan.

Sierra


Sebagai orang yang udah menjelajahi Bandung lebih dari 10 tahun,* gue cukup surprise waktu baca reviewnya Rani tentang Sierra, resto yang gue sama sekali belum pernah denger sebelumnya. Gue emang belum nyobain semua tempat di Bandung sih, tapi biasanya sekalipun belum pernah ngedatengin, paling enggak gue pernah denger namanya. Makanya gue penasaran banget pingin liat kayak apa tempatnya, apalagi Rani ngasih 5 bintang gitu di reviewnya.

Sialnya, di banyak kesempatan gue ke Bandung setelah review itu online, adaaa aja halangannya sehingga gue batal ke Sierra. Yang lagi nggak bawa mobil lah (tempatnya susah dijangkau pake kendaraan umum), yang mendadak pingin nyoba tempat lain lah, yang nggak sempet lah… Sampe akhirnya pas minggu lalu gue ke Bandung, kesampean juga gue ke sana.

Dari tampak luarnya aja resto ini cukup mengesankan. Seperti jamaknya view restaurant lain di Bandung, dia menjual pemandangan kota Bandung dari ketinggian. Dan mulai lo masuk ke parkiran pun lo udah disuguhi pemandangan yang bagus banget. Perlu dicatet juga, gue ke sana siang2. Gue yakin kalo malem2 pasti pemandangannya lebih bagus lagi!

Konsep bangunannya serba minimalis, dengan jendela2 setinggi ruangan yang bikin suasana jadi lebih alami. Lo bisa pilih, duduk di dalem atau di balkon yang mengelilingi resto ini. Dengan adanya jendela2 yang segede-gede gaban** itu, lo tetep bisa menikmati pemandangan sekalipun duduknya di dalem.

Sekarang tentang menunya. Mereka menyajikan berbagai jenis masakan, ada Indonesia, Eropa, sampe Jepang. Gue pesen Chicken Sierra. Sajiannya berupa ayam goreng yang diisi bayam… unik banget. Dan enak juga, dengan porsi yang melegakan bagi orang yang telat makan seperti gue waktu itu. Makanan yang dipesen Ida gue lupa namanya, pokoknya sejenis pasta gitu deh. Enak juga. Sup krimnya pake roti gembung di atasnya, ala Zuppa-Zuppa, tapi di menu namanya bukan Zuppa-Zuppa. Apa, gitu, lupa gue. Yang jelas enak. Cara penyajiannya juga cukup diperhatikan, jadi selain bikin kenyang juga enak dilihat. Yang paling mengesankan buat gue, pramusajinya cukup ramah dan punya product-knowledge yang memadai. Penyakitnya view-restaurant lain di Bandung seperti the Peak, the Valley, atau Kampung Daun adalah pelayanannya yang buruk. Kemungkinan karena nggak usah dilayani dengan baik aja orang udah pada mau dateng dengan motivasi ingin menikmati keindahan pemandangan. Contohnya salah satu kejadian yang bikin gue males dateng lagi ke the Valley: sekitar jam 11 gue manggil waiter untuk mesen minuman dan dijawab dengan fungkeh banget “Udah last order pak, tadi kan udah dibilangin!” Idih, kapan dia ngomongnya sama gue??

Anyway, balik ke Sierra, dengan segala plus point tersebut, harga makanannya juga terjangkau banget. Rata2 20 ribuan, walau ada juga sih steak yang 80 ribuan.
Kesimpulannya: highly recommended banget, Sierra adalah tempat yang wajib dikunjungi kalo ke Bandung, dan the Valley adalah tempat yang wajib dihindari.
*hiperbola banget, kenyataannya cuma 2 bulan di tahun 91, 2 minggu di tahun 93, 3 hari di tahun 97, dan seminggu-seminggu di setiap tahun sesudahnya.
**sebuah ungkapan yang kurang tepat sebenernya, karena gaban itu gak gede2 amat. Nggak segede robotnya Goggle V atau Godzilla, yang jelas.Klik di sini untuk mengunjungi situs tentang serial Space Cop Gaban.

Iklan
  • Komentar Terbaru

    mbot pada Pentingnya Keterampilan Ngomon…
    snydez pada Pentingnya Keterampilan Ngomon…
    mas bro pada Pentingnya Keterampilan Ngomon…
    henie2411 pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    mbot pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    mbot pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    mbot pada [review] Jalanan
    henie2411 pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    sapienzadivita pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    sapienzadivita pada [review] Jalanan
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 683 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Diamond Conference Tokyo 2018: Part 1-- Keberangkatan! 8 Mei 2018
      [Senin, 17 April 2018] Jalan-jalan Conference kali ini rasa excitednya agak sedikit beda karenaaaaa ini adalah DIAMOND CONFERENCE PERTAMA AKU... 😍😍😍😍😍😍 Selama ini aku pergi kan untuk Gold Conference, yaitu reward buat title Gold Director and up. Sedangkan seperti namanya, Diamond Conference ini adalah reward khusus buat yg titlenya Diamond and up! Selama ini […]
    • Seminar "Katakan TIDAK Pada Investasi Ilegal"-- MLM vs Money Game. 8 Mei 2018
      Diamond and up Oriflame bersama Top Management Oriflame foto bareng. Tanggal 2 Mei 2017 tahun lalu, sebagai salah satu Diamond Director-nya Oriflame, aku dapat sebuah undangan eksklusif untuk hadir ke acara Seminar Nasional yg diselenggarakan oleh Satuan Tugas Waspada Investasi dan APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). Judul seminar ini adalah-- KATA […]
    • Sewa Modem Wifi Buat Ke jepang? Di HIS Travel Aja! 26 April 2018
      Ceritanyaaa.. aku dan agung baru aja pulang dari Diamond Conferencenya Oriflame di Tokyo.. Ada banyaaaaak banget yg pengen aku ceritain. Satu-satu deh ya nanti aku posting. Tapi aku mau mulai dari soal INTERNETAN selama di sana.. ahahahaha.. PENTING iniii! Untuk keperluan internetan di tokyo kemarin aku dan agung sempet galau. Mau pakai roaming kartu atau se […]
    • Penyebab Kapas Ini Kotor Adalah... 17 Maret 2018
      Kapas ini bekas aku bersihin muka tadi pagi bangun tidur.. Lhoo kok kotor?Emangnya gak bersihin muka pas tidur?Bersihin dong. Tuntas malahan dengan 2+1 langkah.Lalu pakai serum dan krim malam. Kok masih kotor? Naaah ini diaaaa.. Tahukah teman2 kalau kulit wajah kita itu saat malam hari salah satu tugasnya bekerja melakukan sekresi atau pembersihan?Jadi krim […]
    • Join Oriflame Hanya Sebagai Pemakai? Boleh! 16 Maret 2018
      Aku baru mendaftarkan seseorang yg bilang mau join oriflame karena mau jadi pemakai..Dengan senang hatiiii tentunyaaa aku daftarkan..😍😍😍 Mbak ini bilang kalau udah menghubungi beberapa orang ingin daftar oriflame tapi gak direspon karena dia hanya ingin jadi pemakai aja.. Lhoooooo.. Teman2 oriflamers..Member oriflame itu kan ada 3 tipe jenisnya--Ada yg join […]
    • Semua karena AKU MAU 16 Maret 2018
      Lihat deh foto ini..Foto rafi lagi asyik mainan keranjang orderan di Oriflame Bulungan dulu sebelum pindah ke Oriflame Sudirman sekarang. Tanggal 1 Juli 2010.Jam 00.20 tengah malam. Iya, itu aku posting langsung setelah aku foto.Dan jamnya gak salah.Jam setengah satu pagi. Hah?Masih di oriflame? IyaNgapain? Beresin tupo. Jadi ya teman2, jaman sistem belum se […]
    • Kerja Keras yang Penuh Kepastian... Aku Suka! 15 Maret 2018
      Dari club SBN--Simple Biznet, ada 3 orang yg lolos challenge umroh/uang tunai 40 juta.Sedangkan dari konsultan oriflame se-indonesia raya konon ada total sekitar 60-an orang yg dapat hadiah challenge ini. Inilah yg aku suka dari oriflame.Level, title, cash award, maupun hadiah challengenya gak pernah dibatasin jumlahnya! Mau berapapun jumlah orang yg lolos k […]
    • Tendercare Oriflame: Si Kecil Ajaib 14 Maret 2018
      Buat teman-teman yg pemakai oriflame, atau at least pernah liat katalognya, mungkin pernah dengar atau justru pemakai setia si Tender Care ini.Bentuknya keciiil, mungiiil, lha cuma 15 ml doang.. Eh tapi kecil-kecil gini khasiatnya luar biasa.Tender Care ini produk klasiknya oriflame, termasuk salah satu produk awal saat oriflame pertama kali mulai dagang di […]
    • Sharing di Dynamics Sunday Party 4 Maret 2018
      Agenda hari minggu ini berbagi ilmu dan sharing di acara bulanannya teh inett Inette Indri-- DSP, Dymamics Sunday Party! Yeaaaaay! Teh inet udah lama bilang kalau pengen undang aku kasih sharing di grupnya. Aku dengan senang hari meng-iya-kan. Karena buatku berbagi ilmu gak pernah rugi. Jadilah kebetulan wiken ini aku ke Bandung untuk kasih kelas buat team b […]
    • Kelas Bandung, Sabtu 3 Maret 2018 3 Maret 2018
      Ah senaaaang ketemuan lagi sama team bandungku tersayang..😍😍😍😍😍 Hari ini aku bawain materi tentang mengelola semangat.Ini materi sederhana tapi sangat amat POWERFULL.Karena betul2 bikin ngaca sama diri sendiri.Yang banyak dibahas adalah soal MINDSET. Kelas kali ini Agung Nugroho juga ikut berbagi ilmu..Bapak Diamond kasih kelas juga lhooo..😍😍😍😍😍 Seneng […]
  • Iklan
%d blogger menyukai ini: