Ingin Banget Nanya Kepo? Coba Jurus Baru Ini!


pertanyaankepo

Lebaran!

Artinya, waktu untuk bersilaturahim. 

Bersilaturahim, artinya ngobrol-ngobrol. 

Dan buat kita, insan kepo nusantara, ngobrol-ngobrol artinya nanya. 

Celakanya, belakangan makin susah untuk nanya. Liat aja di medsos, orang pada nge-meme-in jawaban nyeleneh untuk pertanyaan favorit Lebaran, seperti ini: 

(lebih…)

Daftar candaan basi yang perlu segera di-move on-kan


Coba inget-inget apakah lu pernah mengalami situasi berikut:

Di kantor, lagi nunggu lift/lagi ngantri makanan di kantin/lagi ngambil air di dispenser, ketemu temen yang ngajak ngobrol, lalu di tengah obrolan dia menyelipkan sebuah candaan. Tentu maksudnya agar menghibur/tampil asik, namun sayangnya candaan tersebut udah terlalu sering lu denger, saking seringnya sampe andaikan lu dapet duit seribu perak tiap kali denger candaan tersebut lu sekarang bisa mampir ke KPK dan bilang, “Mana sini mobil-mobil sitaan kalian, gue beli aja daripada mubazir.”

Pernah?

Maka kemungkinan besar candaan yang lu denger adalah salah satu dari candaan basi berikut ini. Himbauan gue: mari kita move on dari candaan-candaan ini, dan mari mencoba lebih kreatif menciptakan candaan baru. Amin.

Ini dia daftarnya. Silakan tambahin di reply kalo lu punya koleksi candaan basi lainnya. Bukan apa-apa, ini demi kemajuan masyarakat menuju candaan kreatif yang lebih menyegarkan. (lebih…)

[2012-030] Kiat Elegan Pamer Colongan di Social Media


Harus diakui: kadang hidup ini berjalan terlalu indah untuk dinikmati sendiri. Sesudah sekian lama lu eneg ngerasain hidup ngebelangsak sementara orang-orang kayaknya pada bahagia amat, akhirnya datang kesempatan untuk nunjukin lu juga OK. Udah bukan jamannya lagi curcol (curhat colongan), sekaranglah waktunya pamcol (pamer colongan).

Tapi… gimana caranya? (lebih…)

[2012-027] Panduan Menghadiri Resepsi Pernikahan bagi Orang Tolol (baca: for dummies)


resepsi pernikahan ida agung bandung 2005

Siapa yang baru-baru ini menghadiri resepsi pernikahan? Gimana, ketemu orang-orang aneh di sana? Yak, sesudah 67 tahun merdeka dan ada 55 juta orang melek internet di negara ini, sangat memprihatinkan melihat masih banyaknya orang salah tingkah di resepsi pernikahan. Yang gue maksud adalah dalam arti sebenarnya, yaitu bertingkah yang salah.

Daripada sebatas prihatin doang tanpa solusi, gue akan mencoba memberikan panduan dasar mengenai adab yang baik dan mudah-mudahan benar, minimal aman, saat mengunjungi sebuah resepsi pernikahan. (lebih…)

Laman: 1 2 3 4 5

[2012-014] Soegija


Soegija Movie PosterGue punya temen, yang tanpa ditanya sering bercerita kaya gini:

“Tau nggak, tadi pagi pas mau berangkat ke kantor, gue bangun pagi-pagi banget. Jam 5 udah bangun. Trus gue mandi, sarapan, abis itu bingung milih baju. Soalnya minggu lalu kan gue abis belanja, sale di Metro. Gue beli atasan dua, sama sepatu satu. Tapi baju barunya belum dicuci. Akhirnya gue pikir-pikir, pake baju yang lama aja deh, yang baru dicuci dulu. Terus gue berangkat. Eh nggak langsung ding, kan harus manasin mobil dulu. Abis itu baru berangkat. Belum sarapan tuh. Si mbak udah nyiapin roti, gue bawa aja, buat dimakan di kantor. Tumben-tumbenan, jalanan macet banget lho. Padahal gue berangkat masih jam 6. Gue kira di tol ada kecelakaan atau apa, gitu. Taunya nggak ada apa-apa. Untung akhirnya gue berhasil sampe kantor sebelum jam 8.”

Biasanya setelah dia cerita panjang lebar gitu, gue akan nanya, “Trus gimana?”

“Nggak ada. Ya cuma mau cerita aja pengalaman gue pagi ini. Emang nggak boleh?”

Ya boleh-boleh aja sik. Dan kurang lebih seperti itulah perasaan gue setelah nonton film Soegija. (lebih…)

Penemuan hari ini… matoa, “rambutan” (?) dari papua


matoaHari ini gue dan Ida mampir di Ranch Market Oakwood, Mega Kuningan setelah secara tumben berhasil menemukan waktu buat olah raga bareng. Di rak buah-buahan kami nemu buah aneh yang dipasangi tulisan:

MATOA – Rambutan dari Papua

Gue memang pernah denger tentang buah bernama ‘matoa’, tapi baru kali ini gue denger dia dijuluki ‘Rambutan dari Papua’. Penasaran dengan rasanya, kami beli sebungkus untuk membuktikan apakah benar dia pantas dijuluki ‘rambutan’ – mengingat dari segi penampilan udah nggak memenuhi syarat banget karena dia sama sekali nggak berambut. Ternyata… rasanya sama sekali nggak mirip rambutan. Malah cenderung kesat seperti nangka. Kulitnya agak keras seperti manggis. Penampilan luar mirip kurma, tapi ada juga yang bulet seperti duku. Jadi… kenapa dia dijuluki rambutan, sih?

Kalo gue diserahi tugas untuk ngasih julukan buat si buah aneh ini, mungkin gue lebih milih untuk menamakan dia “duku papua”. Atau mungkin “nangpor” = “nangka portable”. Atau “duknang” = “duku yang kenangka-nangkaan”. Atau kalo mau mewakili semua cirinya: “didukdimangdinangyabukram” = “dilihat duku, dipencet manggis, dimakan nangka, yang jelas bukan rambutan”.

Sampe rumah, karena masih penasaran dengan “apanya – yang – rambutan – sih – dari – buah matoa”, gue buka wikipedia dan menemukan jawabannya.

Ternyata rambutan dan matoa itu satu famili, yaitu sapindaceaealias keluarga lerak-lerakan. Anggota lainnya adalah buah lengkeng, leci, dan… tentu aja lerak. Itu lho, yang terkenal sering dipake buat nyuci batik biar nggak cepet belel. Sedangkan sama duku, hubungan matoa masih agak jauh walaupun masih satu ordo yaitu sapindales, tapi beda famili. Duku itu termasuk keluarga meliaceae.

Pertanyaan berikutnya: terus kenapa si matoa nggak dijuluki ‘lengkeng papua’, toh masih satu famili, malah lebih mirip karena sama-sama nggak berambut?

Ada yang pernah segini penasarannya dengan buah-buahan?

Referensi:

Bahasa Menunjukkan Bangsa


Bahasa Eskimo punya perbendaharaan kata yang sangat kaya untuk menjabarkan “es”. Ada aput, sasaq, apingaut, dll. Bahasa Inggris yang pengguna aslinya hidup di 4 musim juga gitu. Mereka punya istilah snow, avalanche, blizzard, flurry, frost, dll. Mungkin karena kehidupan mereka sehari-hari dikelilingi es, maka es menjadi hal yang pentingbuat mereka sehingga mereka jeli mengamati nuansa makna es.

Orang Belanda yang menu hariannya nggak bisa dipisahkan dari keju, punya banyak perbendaharaan kata yang berarti “keju” dalam bahasanya. Mungkin karena sehari-hari mereka ketemu keju, maka keju menjadi hal yang pentingbuat mereka sehingga mereka jeli mengamati nuansa makna keju.

Bahasa Indonesia cuma kenal istilah “es” dan “salju”. “Keju” ya keju. Tapi untuk nuansa makna “bulu”, bahasa kita punya satu jenis bulu yang kayanya nggak ada di bahasa Inggris, Belanda, maupun Eskimo yaitu GAMBRIS – bulu yang tumbuh di sekitar lubang (sori nih) anus.

Apakah lantas bulu maupun lubang anus penting bagi keseharian bangsa Indonesia?

Hmmm… gue nggak berani berspekulasi terlalu jauh…

Referensi:
blognya Andika
Kamus Malesbanget

image rambut dari sini.

Pesan Sponsor:
Planet Holiday Tour and Travel

Ironi “Buruan Cium Gue”


Buruan Cium(kutu) Gue

Tuhan emang maha adil, biar kata hidup di Indonesia (baca: Jakarta) susah, tapi banyak hiburan gratis… Yang terakhir lagi rame tuh soal film Buruan Cium Gue (BCG), yang kalo gue liat-liat banyak mengandung kelucuan yang lucuuuu… banget! Simak deh faktanya:

  1. Lembaga Sensor Film kerjaannya nyensor film sebelum beredar. Kalo ada adegan yang ‘ngga layak tonton’ dipotong. Kenapa? Tentunya supaya adegan2 tsb ga ditonton masyarakat. Film BCG juga udah disensor di LSF, adegan yang ‘serem2’ udah dipotongin. Sampe sini ceritanya masih biasa aja nih… ntar dulu sabar… makin ke belakang akan makin lucu…
    Things start to get funnier waktu pihak produser BCG malah make adegan2 yang kena potong di LSF sebagai trailer iklan di tv swasta.

    Artinya: ibarat LSF udah mungutin kutu dari beras yang mau dijual, sama pemilik toko beras kutunya yg udah dipungutin LSF itu dikumpulin terus dipajang sbg sampel buat ngiklanin berasnya!
  2. Sebagian (besar?) orang yang rame2 nyela2 BCG dengan polos ngaku bhw sama sekali
    belom nonton BCG. Loh, trus dari mana mereka bisa ambil kesimpulan bahwa film tsb ga baik ditonton? Tentunya dari trailer iklan di tivi swasta… *geleng-geleng* yang mana merupakan hasil karya produser BCG sendiri, yang isinya adegan2 yang sebenernya udah ngga ada di film yang beredar… makin lucu kan?

    Ibarat kutu dan beras tadi: konsumen menuntut pemilik toko menarik beras dari
    dagangan krn kalo diliat dari sampelnya, isinya kutu melulu! Padahal, sebenernya berasnya kutuan nggak? =enggak!= Kenapa? =krn kutunya udah dipisahin dari beras, jadi sampel!= Terus, yang majang sampel berkutu sapa? =yang punya tokooo…=
  3. Sebenernya ni film tadinya nggak sukses2 amat, ngga level deh sama film Jelangkung atau AADC yang penontonnya sampe mecahin loket TIM21 gitu. Seandainya ngga diributin, paling2 sebulan di bioskop juga udah turun, dan yang nonton juga dikit. Tapiiii… gara2 diramein dan diprotes, orang jadi penasaran pengen nonton. Hasilnya? Sampe saat ditarik peredarannya,1 juta orang udah berbondong-bondong nonton film ini. Itu belom termasuk yang nonton dari VCD bajakan!
    Analogi kutu & beras: gara2 pembeli anti-kutu ribut2 sama yang punya toko, pembeli yang diem2 (sebab kalo terang2an kan malu) doyan makan kutu pada ngeborong tu beras!
  4. Satu juta penonton itu pada ngedumel sehabis nonton, kecewa… “mana sih adegan vulgarnya?!”
    Lah.. kan udah nggak ada, adegan vulgarnya udah pindah jadi iklan di tivi, (yang bisa ditonton gratis di rumah, ga perlu capek2 n mahal2 ke bioskop).

    Analogi: pembeli beras protes, ngerasa tertipu, krn berasnya ternyata ga ada kutunya!
  5. Pihak produser dengan bersungut2 akhirnya narik tu film dari peredaran. Katanya, “masyarakat terlalu cepat menilai buruk film kami. Baru liat iklannya aja langsung menyimpulkan filmnya vulgar, padahal kan enggak…”
    Eeee.. ntar dulu deh… trus yang awal2nya kepikiran bikin trailer iklan vulgar gitu sapa sih mas…?

[sampe titik ini, memang kita harus rela dan berbesar hati kalo orang bilang otak kita laku dijual mahal-sebab masih orisinil, jarang dipake…]

Beberapa analisa mengapa BCG diributin orang;

Krn ada adegan ciumannya kan?
Nggak juga, di bioskop juga banyak film hollywood yang pake cium2an tapi ngga ada yang ribut. Artinya, kalo bule yang ciuman ga papa, tapi kalo melayu jangan, krn bisa merusak moral melayu2 lainnya.

Jadi, krn yang ciuman melayu, makanya orang pada ribut?
Nggak juga sih, krn film Indonesia yang lain juga banyak menampilkan orang2 melayu bercium2an, malah ada yang adegan ciumannya lebih banyak dari BCG (co: Effel I’m in Love). Mungkin bedanya, krn unsur ciuman di BCG di jadiin judul film. Artinya, ciuman sih boleh, asal jangan diumumin & ditulis gede2 di judul.

Jadi, diributinnya krn judulnya pake “cium”?
Nggak juga sih, buktinya “Ijinkan Aku Menciummu Sekali Saja”nggak bikin orang ribut. Mungkin krn kedengerannya masih menjunjung tinggi adat ketimuran, sopan-santun,
mau nyium pake ijin, sesuai prosedur, gitu loooh… Nanti abis ciuman mau ngapa2in yang lain juga boleh, asal… ijin dulu!

BCG, BCG… lu jadi film kok ya apes benerrrr…

Jurnal lain tentang film ini:
Speak-OUT-Loud : Buruan Cium Gue!
Buruan Cium Gue? Why not?
Cabulkah “Buruan Cium Gue”?

%d blogger menyukai ini: