Tamu


Pada sebuah peristiwa nggak disengaja, entah berapa tahun yang lalu, gue ketemu seorang teman lama. Katakanlah namanya si Bedul. Sebagaimana lazimnya orang kantoran yang baik dan benar, pertanyaan pertama yang ditukar adalah soal kerjaan. Dari situlah gue tau betapa menderitanya hidup Bedul sebagai pegawai.

Pertama-tama, dia kerja rodi. Nggak jelas kapan boleh pulang dari kantor. Bossnya suka ngasih kerjaan menjelang jam 5 sore. Akibatnya, Bedul pulang malam tiap hari.

Apakah imbalannya sepadan?

Ternyata enggak. Di penilaian kerja tahunan, boss cuma ngasih nilai 3 dari skala 1-5; alias pas-pasan. Wajar kalo Bedul kecewa dan merasa diperlakukan nggak adil. Apalagi saat Bedul melihat banyak orang baru bergabung di perusahaannya, dan dapat posisi yang lebih baik dari dia.

Beberapa bulan setelah ketemu Bedul, gue ketemu dengan Jarwo, yang kebetulan sekantor dengan Bedul. Teringat obrolan dengan Bedul, gue pun nanya ke Jarwo, seperti apa suasana kerja di kantornya.

“Baik-baik aja kok. Suasananya enak, bossnya baik,” jawab Jarwo enteng.

“Lho, kok…”
(lebih…)

Mencoba Berpikir Terbalik


Ini bukannya mau ikut-ikutan judul postingnya Wib di Multiply (nggak gue link, soalnya bentar lagi akan dibubarin), tapi memang beneran gue baru terpikir suatu konsep yang selama ini gue pikir dari arah yang terbalik.

Tadi malem (16 September 2012) gue nonton debat calon gubernur di Metro TV, dipandu Najwa dan Tomi. Giliran Ahok ditanya tentang pelayanan kesehatan untuk orang miskin. Gue lupa kata-kata persisnya gimana, tapi kurang lebih yang gue inget kayak gini nih dialognya: (lebih…)

4 Level Boss yang ‘Baik’ untuk Bawahan


Sore ini tumben-tumbenan obrolan di sela-sela kubikel rada ilmiah dikit. Topiknya adalah:

“Boss yang baik itu seperti apa sih?”

Ada macem-macem pendapat:

“…yang deket sama anak buahnya.”

“…yang pinter, jadi anak buahnya bisa belajar dari dia.”

“…yang tegas, jadi anak buahnya nggak bingung.”

“…yang bisa bikin seluruh anggota timnya kompak.”

Sedangkan menurut gue, sebenernya “level boss yang baik” dapat diringkas dalam matriks seperti ini:

tipe_pemimpin_all

(lebih…)

Laman: 1 2 3 4 5

[2012-019] Test IQ = timbangan


Salah satu keponakan gue nanya begini:

“Oom Agung, aku abis ikut tes IQ kemarin. Pas waktunya abis masih banyak banget soal yang belum keisi. Ini artinya udah pasti nggak lulus ya?”

Ini termasuk pertanyaan yang lumayan sering gue denger, jadi jawabannya gue tulis aja di sini deh.
Ini jawaban gue: (lebih…)

Kalau pekerjaan seperti anak kandung sendiri


Di kantor lagi musim performance appraisal, dan mendadak banyak berseliweran obrolan-obrolan bermuatan motivasi kerja. Yang satu ini lumayan unik buat gue, karena memandang pekerjaan dari sudut pandang yang belum pernah terlintas di pikiran gue sebelumnya 🙂

Seorang bawahan bilang, “Boss… kenapa sih gue nggak naik-naik pangkat? Gue udah kerjain semua kerjaan gue. Apa yang lu suruh gue lakuin. Memang sih, ada beberapa yang meleset, tapi kan bukan sepenuhnya salah gue. Itu kan terkait sama divisi lain. Kalo mereka yang lemot dan berimbas pada kerjaan gue, masa gue yang salah sih?”

Si boss menjawab, “Gini deh. Lupain kerjaan, dan inget anak lu di rumah. Sekarang bayangin, pada suatu hari, tetangga lu dateng dan bilang mau ngajak anak lu yang masih balita jalan-jalan ke bonbin. Dia janji mau pulangin anak lu jam 5 sore. Eh ternyata sampe jam setengah 6 belum dateng. Nggak ada kabar, nggak ada sms, nggak ada telepon. Apa yang lu lakuin?”

“Nggak sampe setengah 6 gue udah telepon duluan kali Boss. Nanyain kenapa belum pulang, anak gue baik-baik aja nggak, nangis nggak di jalan, rewel ingin pipis nggak…”

“Kenapa?”

“Ya namanya juga anak, boss. Kalo kenapa-napa kan gue juga yang repot.”

“Tepat sekali. Karena elu merasa anak itu tanggung jawab elu kan? Elu mau memastikan anak lu baik-baik aja, sehat wal afiat nggak kurang suatu apa. Kalo masih belum jelas juga kabarnya, kalo perlu lu susul ke bonbin. Nah, gimana kalo pemikiran kaya gitu lu terapin ke pekerjaan? Saat divisi lain lemot, lu nggak cuma pasrah nunggu. Lu ambil tindakan, datengin, tanya ada masalah apa, dan apa yang bisa lu bantu untuk mempercepat proses mereka. Pokoknya, apapun yang lu bisa untuk memastikan kerjaan lu bisa beres.”

“Tapi kalo kerjaan dianalogikan dengan anak, rasanya gue udah cukup bertanggung jawab kok Boss. Kalo gue ketitipan anak, ya gue akan bertanggung jawab atas keselamatan anak itu.”

“Bukan, bukan. Gue minta lu bayangin pekerjaan sebagai anak kandung lu sendiri, bukan anak tetangga yang dititip ke elu.”

“Emang apa bedanya?”

“Bayangin duit di kantong lu tinggal 5.000 perak. Anak titipan minta makan. Maka lu akan pergi ke warung yang bersih dan sehat, lu beliin nasi lengkap pake lauk dan sayur seharga 3.500 perak, selesailah tanggung jawab lu. Lu udah ngasih makan anak itu secara layak kan?
Tapi kalo yang minta makan adalah anak sendiri, ada orang jual makanan sehat seharga 3.500 perak, lu akan tanya lagi, ‘ada makanan yang lebih baik nggak?’ Kalo ada, dan ternyata harganya 6.000 lu akan beli juga. Kekurangan yang seribu perak urusan belakangan dateng dari mana, ngutang dulu kek, minjem kek, yang penting anak itu mendapat makanan terbaik yang bisa lu kasih ke dia.
Begitu juga dengan kerjaan. Akan beda banget hasilnya kalo lu ngerjain suatu kerjaan hanya untuk menunaikan tanggung jawab, dengan kalo elu bener-bener mengupayakan yang terbaik yang elu bisa untuk kerjaan tersebut.”

“Tapi nggak bisa disamain gitu juga sih Boss. Namanya anak kan bawa nama orang tua. Jadi kita harus bener-bener mengusahakan yang terbaik.”

“Emang kerjaan lu nggak berpengaruh sama nama baik lu? Sekarang gini: bayangin lu asal-asalan ngurus anak, sehingga anak lu tumbuh jadi bengal, dekil, suka ngomong jorok, ingusan, cacingan, dan bau matahari. Trus anak lu keluyuran masuk rumah orang. Maka yang ditanyain pertama selalu orang tuanya: ‘anjrit, anak siapa nih masuk-masuk ke sini? Hus, hus, keluar!’
Sebaliknya, kalo elu ngedidik anak lu dengan bener, trus anak lu jadi anak yang baik, sopan, lucu, dan pinter, maka pertanyaan pertama dari orang juga siapa orang tuanya. ‘Aduh, ini anak kok lucu dan pintar sekali sih, anak siapa sih ini?’
Sekarang nggak usah bayangin lu kerja asal-asalan deh, bayangin lu kerja standar aja. Sekedar memenuhi tanggung jawab. Kira-kira akan ada orang yang tertarik nggak untuk nanyain kerjaan lu? Enggak. Karena ada jutaan hasil kerja lain yang sama kualitasnya dengan kualitas standar lu itu. Tapi kalo lu bikin hasil kerja lu bener-bener keren, maka nggak usah disuruh orang akan penasaran, ‘kerjaannya siapa sih ini? Orangnya pasti OK banget, kayaknya cocok nih untuk gue bajak ke perusahaan gue.’
Sama seperti anak, kerjaan lu akan memberitakan seperti apa kualitas pembuatnya. Baik lu sadari maupun enggak.”

“Yah, idealnya memang kita harus kerja yang bener Boss. Tapi namanya juga manusia boss, kadang kan kita ada malesnya juga ngurus kerjaan, ada bosennya juga.”

“Dengan kata lain, butuh konsistensi dan kedisiplinan. Lagi-lagi sama seperti anak. Bayangin apa jadinya anak lu kalo sikap lu nggak konsisten: hari ini harus mandi dua kali sehari, besok boleh nggak mandi, hari ini harus tertib tidur siang, besok-besok terserah mau ngelayap sampe sore juga boleh. Rusak tuh anak. Memang sulit untuk selalu konsisten menjaga kualitas, tapi sulit itu beda dengan mustahil, kan?”

“Seringkali gue merasa, udah kerja capek-capek percuma aja Boss. Gaji naiknya nggak seberapa, boro-boro naik pangkat. Makanya gue jadi suka males.”

“Kalo elu keluarin duit banyak buat bayar uang sekolah anak, trus ternyata di sekolah anak lu nggak pinter-pinter amat, apa trus lu keluarin anak lu dari sekolah? Apa trus lu merasa rugi udah bayarin uang sekolah, beli seragam dan buku buat dia? Sama anak lu nggak akan main hitung-hitungan untung rugi. Yang ada di pikiran lu cuma gimana caranya anak lu tumbuh jadi orang yang bener. Begitu juga dengan kerjaan. Sekalipun sekarang, atau setahun – dua tahun ke depan lu merasa kerja keras lu nggak ada hasilnya, tapi selama lu bener-bener mengupayakan yang terbaik, suatu hari nanti kerjaan lu akan balas budi ke elu…

“Emang cape ya berdebat sama boss.”

job value: solusi keadilan untuk tukang kebunnya tukang ikan


“Kantor sialan, gue udah kerja 5 tahun, nggak pernah naik pangkat. Sedangkan si Bedul, baru 2 tahun jadi staff, tau-tau sekarang udah manager aja. Pasti ini ada permainan!”

Pernah denger curhat kaya gitu? Atau elu sendiri yang pernah ngomel begitu? Kalo iya, kemungkinan elu sedang berhadapan dengan hasil utak-atik sistem yang namanya “job value”.

Apa itu job value?

Kalo diterjemahkan secara ‘plek’, job value ya artinya ‘nilai / bobot pekerjaan’. Job value adalah besaran angka yang menggambarkan nilai suatu jabatan / pekerjaan. Makin besar angkanya, maka makin “berat” pekerjaannya – dan biasanya gajinya juga makin gede.

Kenapa perusahaan merasa perlu menghitung job value?

Terus terang gue juga nggak punya data sejak kapan ada perusahaan menerapkan job value dan mengapa, tapi sebagai ilustrasi kasus berikut mungkin bisa menjadi gambaran:

Pak Somad adalah seorang nelayan. Dia bekerja sendirian, menangkap ikan dengan jaring milik sendiri, naik perahunya sendiri. Setiap hari, rata-rata dia bisa menangkap 50 ikan, yang per ekornya laku dijual seharga Rp 1.000.

Karena rajin menabung, Pak Somad akhirnya punya cukup uang untuk beli satu set jaring baru dan sebuah kapal baru. Tapi berhubung dia nggak mungkin melaut sendirian naik 2 kapal, maka dia lantas mengontak si Sanip, pemuda tetangganya yang masih nganggur dan tiap hari cuma nongkrong main gaple di pos ronda.

Pak Somad bilang sama Sanip, “Nip, lu mau nggak jalanin kapal gue, nangkap ikan? Nanti lu gue bayar Rp. 300 per ikan yang lu tangkep. Mau?”
“Boleh dah Bang,” jawab Sanip.

Maka keesokan harinya, Pak Somad dan Sanip sama-sama melaut, dan sesudahnya hitung-hitungan hasil tangkapan. Sanip dapat Rp 300 per ikan. Tapi berhubung sekarang ikannya jadi dua kali lebih banyak, Pak Somad mulai kerepotan untuk mengangkut dan menjualnya di pasar. Maka dia pun mengontak si Jujum, teman main gaplenya si Sanip.

Pak Somad bilang sama Jujum, “Jum, lu mau gak bantuin jual ikan gue di pasar? Nanti dari setiap ikan yang laku terjual, lu gue bayar Rp 200. Mau?”
“Delapan enam, boss,” kata si Jujum.

Demikianlah bisnis Pak Somad terus berkembang. Dia dan Sanip menangkap ikan, ikannya dijual di pasar oleh Jujum. Uangnya semakin banyak, sehingga Pak Somad membeli lagi kapal-kapal baru dan merekrut lebih banyak lagi tenaga ‘sales’ untuk mengangkut dan menjual ikan di pasar.

Karena tergiur melihat kesuksesan Pak Somad, maka tetangganya yang lain ikut-ikutan jadi nelayan dan sialnya buka kios ikan persis di sebelah kios Pak Somad.

Pada suatu sore, sambil menyetorkan beberapa lembar duit lima ribuan lecek, Jujum yang saat itu sudah naik pangkat menjadi ‘Sales Supervisor’ lapor dengan nada lesu pada Pak Somad, “Boss, sori nih boss, hasil penjualan hari ini cuma 20 ribu. Pelanggan pada lari ke kios ikan sebelah, punya Pak Gofur.”
“Apa?! Sialan si Gofur! Kenapa sih kok pelanggan bisa lari ke kios dia?”
“Soalnya dia punya tukang teriak boss. Tiap hari tuh orang nongkrong di depan kios Pak Gofur, terus teriak deh, ‘ikannya ikaaan, masih baru masih seger!’. Ya kontan aja para pembeli pada demen belok ke sono, boss….”
“Ya udah kalo gitu. Gue juga bisa bayar tukang teriak doang,” jawab Pak Somad emosi.

Dia lantas menghubungi Suep, bintang rock langganan panggung tujubelasan, untuk bertugas sebagai ‘Marketing and Promotion Executive’ alias tukang teriak nawarin ikan. Suep bersedia dengan bayaran Rp. 4.000 per hari.

Belajar dari pengalaman, Pak Somad nggak mau lagi kalah set lagi dari kompetitor. Dia mengambil langkah lebih maju dengan meng-hire Ceu Neneng sebagai ‘Guest Relationship Officer’ yang tugasnya menyambut tamu dan membantu memilihkan ikan. Gajinya Rp. 2.500 per hari. Selain itu Pak Somad juga memenuhi usulan Sanip, yang sekarang sudah menjabat sebagai ‘Production Supervisor’ untuk meng-hire Jambrong sebagai ‘Safety and Equipment Officer’. Tugasnya menjahit jaring robek dan menambal kapal bocor, dengan bayaran Rp. 3.500 per hari.

Usaha Pak Somad terus maju, hingga pada akhirnya dia bersedia menyisihkan sebagian dana untuk mengadakan acara ‘Employee Gathering and Outbond’ di Ciater. Sesudah acara bersenang-senang seharian, para pegawai duduk-duduk sambil makan jagung bakar di sekeliling api unggun dan ngobrol ngalor ngidul.

Awalnya cuma pada ngobrol santai, sampai akhirnya Suep nyeletuk kepada Ceu Neneng, “Ceu, elu enak bener jadi orang ye. Kerjanya Cuma cengar-cengir doang sama tamu, dapet bayaran.”
Denger komentar seperti itu, Ceu Neneng panas. “Eh, jangan sembarangan lu ngomong ye. Lu kira kerjaan gue gampang? Gue kerja pake otak, tau, biar bisa ngebujukin pelanggan beli ikan. Lah timbang elu, cuma modal teriak doang dapet duit. Duitnya lebih gede, lagi! Padahal kan orang mau beli ikan gara-gara bujukan gue, bukan karena dengerin teriakan lo yang sember banget itu!”
“Pada berisik lu semua,” Jambrong menimpali. “Kalo bukan karena gue, tuh kapal kagak ada yang turun ke laut. Kapal nggak ke laut, kagak ada ikan yang dijual, pada pengangguran lu semuanya! Harusnya gue tuh yang bayarannya paling gede!”
“Ngomong lu sama ember!”
“Lah sama aja kan. Muke lu dah mirip ember. Amis, lagi… bekas naro ikan!”
“Ngaca lo, muka lo ruwet kaya jaring!”

Acara gathering berantakan, dan Pak Somad pusing. Masalahnya, tidak semua pekerjaan bisa dihitung-hitung nilainya secara mudah. Kalo tugasnya nangkap ikan seperti Sanip, maka hitungannya gampang: Rp. 300 per ikan, kalau nangkap 10 ya dapatnya Rp. 3.000, kalau nangkapnya 100 ya gajinya Rp. 30.000 dan seterusnya. Jelas.

Tapi untuk menentukan mengapa tukang teriak dibayar Rp. 4.000 dan tukang sambut tamu Rp. 2.500 sedangkan tukang reparasi kapal Rp. 3.500, perlu perhitungan yang sedikit lebih ruwet. Di sinilah diperlukan perhitungan job value, yang menjadi nilai standar untuk membandingkan bobot pekerjaan dari bidang yang berbeda-beda.

Bagaimana menghitung job value?

Ada macem-macem metode untuk menghitung job value, tapi biasanya dihitung berdasarkan:

1. tingkat kesulitan
diukur dengan: seberapa tinggi pendidikan yang harus ditempuh seseorang untuk melakukan pekerjaan itu, apakah memerlukan training / sertifikasi khusus, atau berapa lama pengalaman kerja yang harus dilalui

2. pengaruh finansial
diukur dengan: seberapa besar peran pekerjaan untuk meningkatkan pendapatan perusahaan, atau sebaliknya, untuk menekan pengeluaran perusahaan dan membuat proses kerja menjadi lebih efisien

3. ketersediaan di pasaran
diukur dengan: seberapa banyak tenaga dengan kualifikasi yang cocok tersedia di pasar tenaga kerja, dan seberapa banyak permintaan terhadap kualifikasi sejenis dari kompetitor.

Ketiga faktor tersebut, plus faktor-faktor lain yang dianggap relevan, kemudian dibobotkan menjadi angka, lantas diutak-atik dalam sebuah perhitungan tertentu dan keluarannya adalah sebuah nilai job value. Jadi sebuah perusahaan yang sudah menghitung job value untuk setiap jabatannya bisa bilang: Finance Manager = 50, HR Manager = 43, Sales Manager = 60, dst.

Dengan angka-an
gka baku tersebut maka perusahaan dengan mudah menentukan bahwa gajinya Sales Manager yang job valuenya 60 tadi otomatis lebih besar dari gajinya Finance Manager yang job valuenya 50. Lebih jauh lagi, job value juga membantu perusahaan menentukan susunan jenjang karir dalam perusahaan, dan menghitung biaya tenaga kerja secara lebih akurat.

Kembali ke celetukan orang yang mengawali artikel ini, kemungkinan orang yang nyeletuk itu belum menyadari perbedaan job value dirinya dengan si Bedul. Dalam sebuah perusahaan yang udah menerapkan job value, maka pendapatan seorang pegawai ditentukan oleh seberapa besar job value yang bisa diembannya. Kalau si Bedul menunjukkan bahwa dirinya mampu menangani tugas yang job valuenya lebih besar, maka dalam waktu singkat dia akan dipromosikan ke posisi yang lebih tinggi dan mendapat gaji lebih besar. Sebaliknya, bila seorang pegawai dari hari ke hari cuma mengerjakan hal yang sama terus, nggak punya inisiatif untuk menambah kualitas hasil kerja atau mengajukan diri menerima tantangan tugas yang lebih berat, ya bertahun-tahun dia nggak akan merasakan naik pangkat.

Kalau semua orang di perusahaan menyadari job valuenya masing-masing, maka nggak perlu terjadi saling iri dan dengki seperti di perusahaan Pak Somad. Yang ada malah semangat persaingan yang sehat untuk meningkatkan job value masing-masing, sekalipun jabatan yang diembannya ‘cuma’ tukang kebunnya tukang ikan.

gambar: gettyimages.com

never deal with krocos


Salah satu tugas gue di kantor adalah bikin video presentasi. Berhubung akhir-akhir ini lagi musimnya bikin presentasi budget 2010, dagangan gue laris manis.

Kemarin, datanglah Dullah (bukan nama betulan) dari divisi sebelah, menyampaikan pesan bossnya untuk minta dibuatin video presentasi. Storyboardnya udah OK, cuma tinggal satu masalah:

“Boss minta lagu latarnya pake lagunya Krisdayanti gung, yang ‘Aku Wanita Biasa’,” kata Dullah dengan tampang tertekan – mungkin karena bisa menebak reaksi gue berikutnya.
HAH? Lu gila kali ya? Masa video presentasi budget lagu latarnya tentang perempuan meratapi cinta gitu?”
“Yaaa… abis gimana lagi gung… boss maunya gitu.”

Gue yakin di mana pun kalian kerja pasti pernah mengalami kejadian kayak gini. Dapet request dari seseorang yang sekedar menyampaikan request dari orang lain lagi, sementara request itu amat sangat konyol. Waktu pertama kali mengalami kejadian serupa, biasanya gue menghabiskan banyak energi dan waktu untuk tarik urat leher dengan si pembawa pesan, mencoba membuat dia memahami bahwa requestnya itu konyol. Seringkali berhasil, tapi mentoknya selalu pada kata akhir, “abis gimana, maunya boss gitu”.

Awalnya gue sebel banget dengan kondisi seperti ini. Tapi setelah mengalami beberapa kejadian serupa, akhirnya gue bisa memahami posisi si kroco pembawa pesan. Kalau kita menolak pesannya, maka dia akan terjepit di antara kita dan bossnya, sementara dia nggak bisa berbuat apapun untuk mengatasinya. Mungkin karena dia takut untuk mempertanyakan perintah bossnya, mungkin juga karena dia nggak cukup punya kapasitas mental untuk menilai apakah sebuah perintah itu konyol atau enggak.

Breaking news, my fellow krocos: para boss juga manusia biasa yang bisa (banget) bikin kesalahan. Mereka bisa bikin keputusan ngawur, terburu-buru, atau kurang mikir. Sekedar mengikuti apa perintah para boss, sementara kita tahu betul bahwa perintah itu ngaco atau gila, sama aja dengan menjerumuskan diri kita ke dalam kengacoan dan kegilaan.

Maka akhirnya gue menetapkan satu solusi yang selalu gue lakukan: jangan buang waktu ngomong sama para kroco, ngomong aja langsung sama para boss. Tanya sebenernya apa yang mereka maksud di balik perintah aneh itu. Coba bernegosiasi. Jelaskan bahwa perintah itu ajaib dan kita sedang membantu mereka untuk tidak mempermalukan diri sendiri di hadapan publik. Kadang para boss mau mengubah perintahnya, kadang enggak. Tapi minimal kita bisa lebih memahami alasan di balik sebuah perintah aneh. Dan jangan kuatir para boss itu ngamuk, mereka paling cuma bisa teriak-teriak atau paling parah bikin surat teguran, dan sebagai hamba Tuhan kita cuma perlu takut sama Tuhan.

Dengan kata lain, never deal with krocos, even when you are one.

Btw, senang bisa balik ke MP… komputer gue abis jebol :-p

jebakan betmen waktu wawancara kerja


Beberapa jam yang lalu, seorang temen lama nelepon gue. Ceritanya, dalam waktu dekat ini dia mau mengikuti wawancara kerja. Pertanyaannya yang tadi diajukannya adalah: “Gimana sih caranya menjawab ‘pertanyaan-pertanyaan jebakan’ waktu wawancara kerja?”

Pertanyaan jebakan?
Memang nggak ada definisi pasti tentang istilah yang satu ini, tapi berdasarkan kesimpulan gue sendiri dari hasil ngobrol dengan beberapa orang, yang sering mereka sebut sebagai pertanyaan jebakan adalah:

Pertanyaan yang ditujukan untuk menjebak calon karyawan agar ketahuan begonya sehingga bisa ditolak.

Apa iya begitu?

Kalo kita pikir-pikir lagi, tujuan awal dilakukannya wawancara kerja adalah untuk menemukan calon (-calon) yang paling tepat buat ditempatkan di jabatan yang lowong. Jadi kepentingan utama para petugas recruitment adalah menemukan calon yang tepat, bukannya menolak sebanyak mungkin calon!

Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dalam sebuah wawancara kerja lebih bertujuan untuk menggali kemampuan si calon selengkap dan seakurat mungkin untuk dibandingkan dengan kualifikasi jabatan yang lowong. Kalo pas diterima, kalo nggak pas ya ditolak.

Artinya, sebenernya nggak ada pertanyaan-pertanyaan yang disiapkan khusus untuk membuat seorang calon karyawan ketahuan begonya. Yang benar adalah, banyak kesalahan persepsi dari para calon karyawan atas proses wawancara kerja itu sendiri, yang akhirnya bikin mereka ‘terjebak’ alias gagal meloloskan diri dari saringan tim recruitment.

Prinsip dasar menghadapi wawancara kerja

1. Realistis

Sebagian orang berpendapat bahwa saat diwawancara kita harus ngecap sebanyak mungkin agar nampak lebih keren dan lebih hebat dari keadaan yang sebenarnya. Ini berbahaya banget, karena:

(a) sangat sedikit orang yang bisa ngecap terus menerus selama 1 jam atau lebih secara konsisten. Mungkin di awal-awal sesi wawancara lo berhasil ngecap secara meyakinkan, tapi di bagian tengah dan akhir mungkin lo udah mulai lupa sama ocehan lo sendiri – sehingga akhirnya ‘terjebak’ dengan mengeluarkan pernyataan-pernyataan yang nggak konsisten dan… ketahuan deh belangnya. Dan kalo ini terjadi, rusaklah penilaian atas diri lo.

(b) kalopun lo cukup jenius untuk berhasil ngecap secara konsisten tanpa ketahuan belangnya selama sesi wawancara, pada dasarnya lo memang belum cukup qualified untuk menduduki jabatan yang dituju. Resikonya, saat udah diterima baru ketahuan bahwa lo nggak sehebat yang lo ocehkan sewaktu wawancara sehingga – kemungkinan terburuknya – lo harus meninggalkan jabatan tersebut dengan cara yang jauh lebih memalukan dan menyakitkan ketimbang nggak lolos wawancara sejak awal.

Intinya, jujur aja waktu wawancara, sesuai kondisi yang sebenernya. Nggak usah melebih-lebihkan. Kalo memang pengalaman lo selama ini sebagai staff, nggak usah membual seolah-olah lo adalah manager kawakan.

2. Jelas, lengkap dan terukur

Berusahalah untuk selalu menjawab pertanyaan dengan jawaban yang jelas dan bisa terukur.
Salah satu contoh cara menjawab yang keliru:
“Apa tugas dan tanggung jawab Anda di perusahaan tempat kerja Anda sekarang?”
“Tugas saya membantu proses administrasi keuangan perusahaan…”

‘membantu proses administrasi keuangan’ tuh jelasnya ngapain sih? Nyatet cashflow? Merancang budget tahunan? Mengontrol biaya? Menghitung pajak? Kemungkinannya bisa luas banget.

Setelah ditanya lebih lanjut, baru ketahuan bahwa ternyata si kandidat ini bertugas sebagai kasir untuk bayar klaim biaya tugas pegawai (ganti biaya perjalanan, tiket, hotel, dsb.).

Akan lebih baik kalo si kandidat ini menjawab;
“Saya menjabat sebagai kasir, pak. Tugas saya setiap harinya memeriksa kelengkapan persyaratan klaim yang masuk, dan membayarkannya.”

Semakin lengkap dan jelas keterangan yang lo berikan, semakin mudah petugas menilai apakah lo sesuai dengan kualifikasi jabatan.

3. Positif

Satu faktor yang sering bikin orang merasa ‘terjebak’ waktu wawancara kerja adalah karena mereka lupa bersikap positif. Inget, petugas recruitment bukan temen yang bisa lo curhatin kalo hati lagi sumpek. Jadi nggak usah curcol dengan berkeluh kesah soal ketidakbahagiaan lo di perusahaan sekarang, seperti:
“Apa alasan Anda mencari pekerjaan baru?”
“soalnya gini nih pak… boss saya itu lho… orangnya resek banget… nggak mau ngertiin nasib anak buah… dst dst dst bego tapi sok tahu… blablabla… saya sampe udah nggak tahan lagi, pak…”

Coba bayangin kalo lo berada di posisi si petugas recruitment, apa yang akan terlintas di benak lo saat denger pengakuan kayak gitu? Kasihan, sehingga ingin buru-buru nerima orang itu jadi pegawai? Yang umum terjadi malah sebaliknya.

“Wah gawat nih orang, kayaknya nggak cocok sama bossnya yang dulu. Kenapa ya? Gue harus lebih hati-hati nih, jangan2 justru dianya yang trouble-maker.”

Jadi, walaupun menurut lo boss lo bego, resek dan kejam, atau perusahaan lo yang sekarang berantakan nggak terurus, hindari kata-kata negatif. Jawab diplomatis aja, misalnya, “saya tertarik untuk mencari kesempatan pengembangan karir yang lebih baik”.

4. Jual diri

Saat diwawancara, sebenernya yang terjadi adalah lo berusaha meyakinkan petugas bahwa diri lo adalah calon yang pantas untuk diterima kerja. Prosesnya mirip seperti orang jual barang, harus meyakinkan calon pembeli bahwa barang dagangannya memang pantas dibeli.
Bedakan dengan ngecap dan membual, karena kalo lo melakukan itu sama aja lo nipu pembeli. Jam Rolex KW3 dibilang orisinal, atau mobil bekas angkot dibilang bekas milik dokter.

Dalam konteks wawancara kerja, caranya antara lain:

– tunjukkan minat lo atas jabatan yang dilamar dengan menceritakan alasan kenapa lo tertarik pada bidang tersebut.

– tunjukkan pengetahuan atas perusahaan yang dilamar. Kumpulin sebanyak mungkin informasi, sehingga lo bisa menceritakan dengan detil seperti apa perusahaan tempat lo melamar. Apa bidang usahanya, siapa pemilik sahamnya, apa kekuatannya di pasar, dsb.

– tunjukkan aspirasi lo dengan menceritakan hal-hal yang mungkin selama ini belum pernah lo lakukan, tapi lo yakin bisa melakukannya dengan latar belakang pengalaman yang lo miliki. MIsalnya: “saya memang belum pernah menjabat sebagai kepala divisi keuangan, tapi sebelumnya saya sudah pernah bertugas di semua bagian di divisi keuangan sehingga saya sudah memiliki pemahaman yang lengkap tentang semua proses yang terjadi di dalamnya…”

Semoga sukses di wawancara kerja berikut 🙂

Kalo Psikolog ikut Psikotes (4/4): Naga dan Tukang Duku


Naga menyembur api

cerita sebelumnya:

Gue balik ke kelas, dan kembali disodori all-time classic: EPPS (Edwards Personal Preference Schedule). Ini adalah 225 pasangan kalimat yang harus dipilih, yang nantinya akan menunjukkan preferensi pribadi lo; antara lain apakah elo berambisi tinggi, senang membantu, senang berteman, dan lain-lain. Umumnya orang membutuhkan sekitar 30 menit atau lebih untuk mengerjakan tes ini. Gue, cukup 10 menit dengan hasil yang menunjukkan bahwa gue rajin bekerja, rela disuruh lembur, gemar membantu teman, rapi mengatur meja – pokoknya pegawai teladan.

Tes udah selesai gue isi semuanya, kertas belum diambil oleh petugasnya. Daripada bengong, ya gue mulai mencari kegiatan yang positif yaitu… menghitung dan menuliskan nilai skor tes gue sendiri. Maksudnya sedikit meringankan beban pekerjaan para petugasnya gitu loh. Kan enak udah langsung gue tulisin skornya sekalian. Eh,baru sampe bagian ke dua petugasnya lewat dan setengah shock ngeliat gue sibuk menghitung skor.

“Mas udah selesai ya?”
“Sudah Bu,” jawab gue sopan dengan wajah innocent.
“Ya udah kalau gitu lanjut ke tes berikut saja,” katanya dengan ekspresi rada tersinggung dan langsung merebut kertas gue. Padahal gue kan cuma ingin membantu.

Lembaran2 berikut yang sampai ke meja gue adalah: Wartegg Test dan 3 lembar kertas kosong. Wartegg Test adalah 8 kotak berisi sebuah simbol, dan kita harus meneruskan simbol-simbol tersebut hingga menjadi gambar yang utuh. Tiga kertas kosongnya untuk 3 tes proyeksi yang berbeda: “Draw A Person Test” (DAP) – tes menggambar orang, “Baum Test” – tes menggambar pohon, dan “House Tree Person Test” – tes menggambar rumah, pohon dan orang dalam satu kesatuan. Tes-tes ini adalah tes proyeksi, artinya dengan menganalisa coretan-coretan gambar, seorang psikolog bisa menarik kesimpulan tentang kepribadian seseorang. Tentunya psikolog yang bisa melakukan hal hebat seperti itu adalah psikolog yang telah senior, bukan TIPE SEPERTI GUE INI.

Wartegg, DAP dan Baum gue selesaikan secara baik dan benar. Berani taruhan iris kuping bahwa psikolog manapun yang menganalisanya akan menyimpulkan bahwa penggambarnya adalah orang yang percaya diri namun rendah hati, ramah terhadap tetangga, hidup normal dan teratur serta tentunya nggak gampang mau-an kalo ditawari pindah kerja.

Tapi pas mau bikin HTP… hmmmm… mulai kumat isengnya. Pastinya para ibu-ibu psikolog senior di ruang sebelah udah bosen liat gambar orang yang begitu-begitu aja, jadi… gimana kalo sekali-sekali gue hibur dengan gambar yang sedikit ‘beda’?

Pertama-tama gue buat gambar rumah. Rapi jali pake perspektif 2 titik hilang – sisa kursus waktu persiapan mau daftar masuk Fakultas Seni Rupa :-). Habis itu gue gambarkan 2 orang di depan rumah, lagi lari ketakutan. Lho, kenapa? KARENA RUMAHNYA LAGI DISERBU NAGA. Hehehe… iya, gue nggambar naga besoaaar… bertanduk 3 lagi menyembur rumah pake api yang keluar dari matanya. Trus pohonnya mana? Pohonnya ada di tangan naga, baru dicabut dari tanah dengan akar dan ada seekor monyet jatuh dari pohon. Selain monyet, di depan rumah juga gue gambarkan kucing, plus ada dandang lagi mental (kan ceritanya rumahnya meledak kena semburan naga). Sebagai sentuhan akhir, di sudut kanan bawah gue gambarkan ada kios penjual buah duku, lengkap dengan tulisan “DUKU PALEMBANG ASLI” plus abang penjualnya yang berpeci dan menawari orang lewat, “Dukunya pak…?”

Hmmm… kira-kira interpretasi apa yang dibuat ibu-ibu psikolog tersebut atas HTP test gue ya?

Sebagai kata akhir, sedikit info dan saran dari gue…

…buat para pengelola biro psikologi:

  • kalo someday nemu seorang psikolog di deretan peserta tes, prepare for the worst.
  • prepare for something even worse than the previous point kalo psikolog peserta tes tersebut gemar nge-blog.
  • secara umum, orang-orang yang sudah lulus S1 KEMUNGKINAN BESAR juga udah lulus SD.
  • sekarang udah banyak metode wawancara baru yang lebih eksak, dan judgement “TIPE ORANG SEPERTI ANDA” tidak tergolong sebagai metode yang populer di abad 21.
  • when you get older, you don’t automatically get smarter. Never think yourself as ‘smart’ just because you’re old.
  • Perang Dunia I udah lewat. Mari kita lupakan dan sambut lembaran baru.

…buat perusahaan yang lagi ngerekrut orang:

  • cek dan ricek biro psikologi langganan Anda. Mention “Army Alpha” and see their reaction. If you see any sign of excitement, discontinue the contract.

[tamat]
Gambar naga (yang jauh lebih keren dari gambar gue tadi siang) gue pinjem dari sini

[sharing HRD] negosiasi gaji


Menjawab permintaan dari salah seorang pengunjung di shoutbox gue, kali ini gue mau sharing sedikit pengetahuan yang gue punya tentang proses negosiasi gaji. Tapi perlu dicatat; mengingat sekarang gue udah cukup lama meninggalkan dunia per-HRD-an, mungkin informasi yang gue sampaikan di sini udah nggak terlalu update lagi. Jadi, jangan telen mentah2 apa kata gue, cek dan ricek lagi dari sumber yang lain ya!

Kenapa sih kita harus menegosiasikan gaji?

Kenapa nggak langsung aja ditentuin oleh perusahaan?
Untuk menjawab ini, pertama-tama perlu gue jelasin dulu bahwa struktur gaji di sebuah perusahaan biasanya ditentukan dalam range (rentang), dan range-nya saling overlap satu dengan lainnya. Memang nggak semua perusahaan menetapkan struktur gaji dalam range seperti ini, tapi sebagian besar sih begitu.

Untuk jelaskan coba perhatiin tabel ilustrasi berikut:

Level

Gaji

I

900rb – 1.2 jt

II

1 jt – 1.5 jt

III

1.3 jt – 2.2 jt

…dst

Ada 2 keuntungan penetapan gaji dengan sistem range, ditinjau dari sudut pandang perusahaan:

  1. Memberikan ruang bagi pihak HRD perusahaan tersebut untuk merekrut orang terbaik pada sebuah level. Untuk jelasnya coba simak contoh kasus sbb:Sebuah perusahaan berniat merekrut si X yang saat ini udah bekerja di perusahaan lain. Berdasarkan hasil wawancara diketahui bahwa X menerima gaji 1 juta di perusahaannya sekarang, dan berada di level I. X tentu menolak saat diajak pindah dengan penawaran gaji sama yaitu 1 juta. Berkat sistem gaji yang menggunakan range, maka perusahaan yang baru bisa memberikan penawaran menarik sebesar 1.2 juta kepada X, tanpa harus memposisikannya di level yang lebih tinggi (yang mana terkait dengan pemberian fasilitas / tunjangan yang lebih besar pula).
  2. Memungkinkan perusahaan untuk melakukan efisiensi pengeluaran gaji. Ingat, perusahaan sebagai institusi ekonomis, pastinya mengutamakan prinsip ekonomi pula: pengeluaran sekecil-kecilnya untuk mendapatkan hasil sebesar-besarnya. Kalo seorang pegawai happy-happy aja dengan digaji 900 ribu, kenapa harus ngasih 1 juta? Ilustrasi berikut mungkin bisa memperjelas:Si Y adalah seorang pegawai lugu yang rela ngelembur tanpa banyak nuntut uang tambahan. Di kantor sekarang ia menduduki level I dengan gaji 750 ribu. Melihat fakta seperti ini, maka sambil sedikit bertanduk sang petugas HRD perusahaan tetangga menyodorkan penawaran gaji 900 ribu kepada Y, yang langsung diterima dengan penuh rasa syukur dan hati sumringah.

Nah, melihat kedua contoh di atas, jelas bahwa urusan negosiasi gaji bisa sangat menentukan besaran gaji yang kita terima. Si X dan si Y sama-sama menduduki posisi di level I, kerjaannya sama, tanggung jawab sama, tapi X bisa mendapat gaji lebih besar dari Y hanya karena perbedaan dalam proses negosiasi gaji!

Kesimpulannya: proses negosiasi gaji itu penting banget!

Apa yang harus disiapkan sebelum menegosiasikan gaji?

  1. Kenali pasaran
    Ini penting banget banget! Lo harus tau, untuk kualifikasi yang lo punya sekarang ini, berapa range gaji yang berlaku. Dengan demikian lo bisa mengajukan penawaran yang ‘pas’.
  2. Tetapkan standar yang rasional
    Ini juga nggak kalah penting. Standar ditetapkan berdasarkan kondisi pribadi lo sekarang ini. Maksud gue gini:
    Kalo saat ini lo lagi happy-happy aja di perusahaan tempat kerja lo, trus dateng tawaran untuk pindah ke perusahaan lain, boleh lah lo jual mahal dikit. Minta gaji yang rada2 di luar range. Dikasih sukur, enggak ya udah.
    Tapi sebaliknya, kalo lo saat ini lagi nganggur, trus lo menolak tawaran pekerjaan dengan gaji 1 juta hanya karena lo tau untuk kualifikasi lo rangenya berkisar antara 1.2 – 1.5 juta, ya kurang bijaksana juga. What i’m saying is, memang perlu untuk mengetahui harga pasaran lo berapa, tapi jangan lantas terpaku dan terjebak dengan pasaran tersebut hingga akhirnya mematikan potensi lo untuk berkembang, gitu loh.

Faktor apa aja yang mempengaruhi standar gaji dari sebuah perusahaan?

  1. Industri
    Beda industri, beda juga standar gajinya. Industri telekomunikasi, pertambangan / perminyakan, konsultan, dan consumer goods adalah beberapa industri yang standar gajinya relatif tinggi.
  2. Ukuran perusahaan
    Perusahaan multi-nasional biasanya punya standar gaji lebih tinggi dari perusahaan lokal dari bidang industri yang sama. Tapi, perusahaan2 kelas menengah biasanya masih belum punya standar gaji yang baku – sehingga justru dengan perusahaan tipe ini lo bisa nodong gaji seenaknya berdasarkan wangsit dan disetujui!
  3. Level / lingkup pekerjaan
    Gue sering menemukan, orang salah memperkirakan standar gaji pekerjaan yang dilamar karena terkecoh dengan title / judul pekerjaannya.
    Contoh kasus yang sering terjadi: lowongan pekerjaan dengan judul mentereng “sales supervisor” membuat pelamar mengira pekerjaannya di tingkat manajerial dan mengepalai sebuah tim, nyatanya harus kerja sendiri jualan barang. Atau yang pernah gue temui di sebuah perusahaan milik pemerintah daerah, terjadi kenaikan jabatan berkala secara otomatis – sehingga seorang staff biasa setelah sekian tahun kerja harus jadi “kepala” sesuatu. Akibatnya, struktur perusahaan tersebut mekar terus dari waktu ke waktu karena bermunculan “kepala2” baru, dan banyak “kepala seksi” yang nggak punya anak buah!
    Title pekerjaan bisa mengecoh, “manager” di perusahaan yang satu bisa saja selevel dengan seorang “supervisor” di perusahaan lain atau justru seorang “vice president” di perusahaan lainnya – tergantung seberapa besar beban kerja yang menjadi tanggung jawabnya. Oleh karena itu, sebelum bernegosiasi kenali dulu di level mana pekerjaan yang akan lo lamar ini.

Gimana caranya mengetahui pasaran gaji untuk pekerjaan yang akan gue lamar?

Untuk urusan ini memang rada sulit. Kalo kebetulan lo punya temen yang kerja di industri yang sama, lo mungkin bisa nanya2 sama dia – walaupun pastinya nggak semua orang mau jawab saat ditanya gajinya. Gue salah satunya, sampe detik ini cuma ada satu temen gue yang tau persis gaji gue berapa. Selain itu lo juga bisa ikutan milis2 HRD – kadang di sana suka ada sharing mengenai standar gaji.

Tahap-tahap negosiasi gaji

  1. Pengisian formulir lamaran
    Ya, proses negosiasi gaji dimulai saat lo mengisi formulir lamaran pekerjaan. Biasanya di formulir tersebut ada isian tentang besar gaji yang diinginkan. Make sure lo isi kolom tersebut dengan jumlah yang lo inginkan, tentunya dengan mempertimbangkan faktor kemampuan diri sendiri dan faktor standar peru
    sahaan. Tambah jumlah tersebut dengan 20-30% untuk memberikan ruang just in case ditawar. Jangan, jangan pernah mengosongkan bagian ini, atau mengisinya dengan kata2 basi “mengikuti standar perusahaan” atau “terserah perusahaan”. Waktu gue masih di HRD, kalo nemu pelamar yang ngisi begini suka gue tanya balik, “bener nih gajinya terserah? Dibayar ceban mau?” Oh ya, biar nggak salah paham, tulis jumlah gaji yang lo inginkan itu dalam satuan p.a. (per annuum alias per tahun). Soalnya, ada perusahaan yang menggaji karyawannya secara standar yaitu 12 bulan gaji plus 1 bulan THR, sementara ada juga perusahaan yang per tahunnya bisa belasan hingga puluhan kali gaji yang dibayarkan dalam bentuk bonus ini – itu.
  2. Wawancara pertama
    Biasanya di tahap ini suka muncul pertanyaan tentang jumlah gaji yang lo tulis di formulir. Pertanyaan yang umum muncul adalah, “Jumlah ini negotiable nggak?” Karena tadi jumlahnya udah lo tambah, tentu aja lo jawab dengan “ya”. Pertanyaan lain yang sering muncul adalah “Kenapa Anda minta gaji sekian?” Nah, yang ini perlu dijawab dengan jurus khusus.
    Jangan pernah speechless saat ditanya begini, karena akan melemahkan posisi tawar lo di tahap selanjutnya. Lo akan terlihat asal2an dan nggak ngerti pasaran saat meminta gaji. Jawaban paling bijak adalah, “Karena nilai itu sesuai dengan kualifikasi yang saya miliki sekarang”. Oh ya, saat mengucapkan kalimat itu usahakan intonasi tetap datar dan terkendali, jangan terkesan jumawa sehingga bikin petugas recruitment serasa ingin noyor kepala lo.
    Udah, sampe sebatas dua pertanyaan itu aja yang perlu lo jawab di tahap ini. Sebagaimana pernah gue bahas di sini, jangan mau kalo si petugas berusaha menawar permintaan gaji lo ke titik final di tahap ini. Masih terlalu dini untuk negosiasi gaji, sehingga jawab aja dengan “Biar lebih jelas, mungkin Anda bisa ceritakan dulu paket remunerasi lengkap yang berlaku di perusahaan ini, sebagai bahan pertimbangan saya?” Kalo si petugas recruitment waras dia juga belum mau membeberkan paket remunerasi lengkap di wawancara awal sehingga posisi menjadi case-closed, sama-sama paham belum waktunya untuk bernegosiasi gaji. Atau bila ternyata dia langsung blak2an membuka paket remunerasi lengkap yang ditawarkan, artinya wawancara awal ini sekaligus wawancara final – lo diminta memutuskan akan join atau enggak di tahap itu.
  3. Proses negosiasi gaji
    Setelah rangkaian proses recruitment selesai dan lo berhasil lolos dari semua saringan, lo akan dipanggil sekali lagi untuk menegosiasikan gaji. Sebaiknya lo datang ke tahap ini dengan berbekal informasi, berapa jumlah saingan lo. Kalo ternyata cuma elo sendiri yang lolos, maka posisi tawar lo akan lebih kuat.
    Biasanya di tahap ini, petugas akan mulai dengan menceritakan seluruh paket remunerasi lengkap yang ditawarkan – mulai dari gaji hingga tunjangan2. Catet semuanya, jangan cuma dihafal karena biasanya komponennya cukup ribet. Perhatikan komponen tunjangan kesehatannya gimana? Penggantiannya berapa persen dari tagihan dokter? Berapa jumlah per tahun? Kalo rawat inap dapat kamar kelas berapa? Things like that. Pastikan lo dapet penjelasan yang selengkap mungkin.
    Setelah petugas menjelaskan, biasanya dia akan nanya, “Bagaimana, apakah paket kami sudah sesuai dengan ekspektasi Anda?” Kalo jumlahnya lebih besar dari ekspektasi lo ya case-closed, lo tinggal tanda tangan kontrak kerja. Tapi kalo belum, ya inilah saatnya lo bernegosiasi, tentunya dengan ekspresi yang terkendali dan tidak bikin orang serasa ingin noyor kepala lo, misalnya dengan bilang “Sebenarnya ekspektasi saya lebih besar dari jumlah ini, yaitu sekian rupiah (atau dollar – if you’re one lucky bastard) per tahun.” Kemukakan juga alasan lo, yaitu balik ke harga pasaran kualifikasi yang lo punya plus mengacu juga ke gaji yang lo terima di perusahaan sekarang (kalo elo udah kerja). Kalo lo mau jual mahal bisa bilang dengan “Saat ini saya merasa tidak ada masalah dengan pekerjaan yang sekarang, tentunya saya butuh ‘motivasi’ yang lebih besar untuk berkarir di tempat lain.”
    Ada dua kemungkinan yang akan dilakukan petugas saat mendengar jawaban lo (a) berkata, “sayang sekali, ini final offer dari kami”. atau (b) “mohon tunggu sebentar, akan saya konsultasikan dengan atasan saya dulu”. Apapun yang terjadi, hari itu biasanya lo akan mendapat penawaran final dari perusahaan. Kalo ternyata penawaran finalnya tetep belum memenuhi harapan lo, JANGAN langsung menolak saat itu juga. Kesannya lo mata duitan banget (walaupun mungkin memang iya) dan hanya tertarik untuk bergabung karena faktor penghasilan. Entah kenapa, hari gini masih banyak aja boss2 di perusahaan besar yang berharap orang bergabung di perusahaannya “bukan semata-mata nyari duit” sehingga langsung bete pada kandidat2 yang secara jujur mengakui motivasi kerjanya adalah uang. Lantas kalo bukan karena nyari duit, buat apa dong orang ngelamar kerja? Kelebihan energi?
    Anyway, JANGAN langsung menolak penawaran yang kurang memuaskan itu, dan bilang, “Baik kalau begitu akan saya pertimbangkan dulu di rumah. Boleh saya hubungi Anda lagi besok via telepon?”
    Dengan mengulur waktu seperti ini, lo menghindarkan diri lo sendiri dari keputusan impulsif yang mungkin akan lo sesali.
  4. Pasca negosiasi gaji
    Besokannya, hubungi lagi petugas yang temui kemarin tepat waktu sesuai janji, dan sampaikan keputusan lo. Kalo lo memutuskan untuk batal bergabung, tetep jaga sopan santun dengan bilang “Mohon maaf, setelah saya pikirkan masak2, saya memutuskan untuk tetap di perusahaan saya yang sekarang dulu”. Nggak perlu belagu, lo nggak akan tau kapan lo harus berhadapan dengan si petugas itu lagi. Siapa tau saat ini lo merasa udah nggak butuh lagi dengan dia, eh taunya kapan2 lo ngelamar di tempat lain dan ketemu dia lagi. Biasanya para petugas HRD punya ingatan gajah lho. Jangan lupa bilang terima kasih atas segala effortnya mengurusi proses lamaran lo.

Ok, segitu dulu tips negosiasi gaji dari gue, semoga cukup jelas dan membantu.

Gambar gue comot dari sini.

[Sharing HRD] Hidup bahagia di dalam kotak


“Waduh Mbot, hari ini aku nggak semangat kerja deh…”
“Kenapa?”
“Udah dua minggu ini nggak ada kerjaan, demotivasi deh rasanya.”

Hampir di semua kantor yang pernah gue singgahi, gue ketemu orang yang curhat seperti ini: bete / kehilangan gairah hidup / kurang pe-de / nggak semangat / loyo / lesu karena di kantor nggak punya kerjaan alias ‘masuk kotak’ .

Mungkin aneh kedengerannya, orang ngantor tapi nggak punya kerjaan, tapi ini terjadi di mana-mana. Penyebabnya macem-macem. Bisa karena si karyawan itu sendiri yang dianggap kurang kompeten oleh atasan, tapi di sisi lain nggak melakukan kesalahan yang cukup ‘fatal’ untuk di-PHK. Bisa juga karena ‘politik’ kantor: ada boss baru, sementara si karyawan udah kadung menyandang ‘cap’ sebagai ‘bawaan’ atau ‘pro’ boss yang lama sehingga harus ‘dinetralisir’. Atau karena karyawannya lalai mengupdate kemampuannya sendiri, sehingga lama kelamaan ‘kesalip’ sama tenaga2 yang lebih muda dan pinter. Atau akibat kesalahan setting organisasi perusahaannya: karyawan di-hire secara permanen untuk mengerjakan sebuah proyek yang sifatnya temporer. Tentu aja setelah proyeknya selesai karyawan ybs jadi nggak punya kerjaan. Tapi ada juga sih organisasi yang sedemikian nggak efisiennya sehingga terus menerus merekrut pegawai baru padahal pegawai yang udah ada aja kerjanya kurang jelas… gue nggak sebut nama organisasinya lho ya, takut nanti ada yang tersinggung.

Dampak psikologis dari ‘pengangguran terselubung’ di kantor ini bisa cukup serius lho. Karyawan yang mengalaminya bisa jadi minder, lantas uring-uringan, sampe mengganggu kehidupannya di luar kantor. Dari pengakuan sebagian orang yang mengalami, mereka merasa kurang berharga, sampah masyarakat, malu sama teman2 di sekitar karena dia cuma bisa bengong sementara yang lain sibuk kerja.

Sementara setiap kali gue mendengar keluhan semacam ini, gue malah mikir, “WOOOW… THAT IS MY DREAM JOB…!”

Lha coba aja bayangin: lo dibayar gaji penuh setiap bulan, hanya untuk duduk2 di kantor, dan disediain perangkat komputer gratis pula! Seandainya gue yang berada dalam posisi seperti itu, ada banyaaak banget hal menyenangkan yang bisa gue kerjain. Journal ini gue tulis sekaligus sebagai reminder terhadap diri gue sendiri, bila suatu hari nanti dapet giliran ‘masuk kotak’. Oh iya, tentunya setelah terlebih dahulu memastikan apa iya gue beneran ‘masuk kotak’, atau sekedar berada dalam posisi untuk kreatif dan proaktif menciptakan pekerjaan sendiri.

Ini list yang bisa gue kerjain dari dalam ‘kotak’:

  1. NGEMPI, tentu aja!! Mungkin bisa 10 posting sehari gue bikin. Ganti template CSS tiap hari.
  2. Belajar aneka program komputer. Mulai dari teknik2 Photoshop baru. Nanti kalo udah jago di photoshop, belajar corel, adobe illustrator, flash, premiere, 3d max, autocad, excel… wah banyak deh. Oh iya, gue juga ingin belajar tentang javascript, dan visual basic. Kayaknya ‘cool’ 🙂
  3. Baca novel yang setebel-tebel bantal. Sekarang aja udah banyak banget buku yang gue beli tapi belum sempet dibaca.
  4. Belajar nggambar wajah orang yang betulan. Selama ini gue hanya bisa nggambar kartun doang. Kalo sok2an nggambar muka orang, pasti orangnya protes krn merasa nggak mirip.
  5. Belajar bahasa baru. Itali, spanyol, mandarin dan jepang udah ada dalam list gue. Belajarnya bisa dari paket buku yang ada kasetnya untuk melatih pelafalan.
  6. Terima bikin terjemahan film, seperti waktu jaman kuliah dulu. Wah, ini pekerjaan yang menyenangkan banget, krn film2 yang gue terjemahin biasanya telenovela. Tau sendiri telenovela paling apa sih dialognya? Nggak jauh2 dari “Aku cinta padamu, Alejandro” “Pergi kau keparat!” “Maukah kau menikah denganku?” – dulu program MS Word gue penuh dengan autocorrect untuk memunculkan kata-kata standar tersebut.
  7. Main The Sims sampe simsnya beranak cucu.
  8. Terima pesanan bikin website. Wah, proyek ginian duitnya kenceng lho! Kerjaannya menyenangkan, lagi. Sekalian terima pesenan desain2 yang lain deh: poster, kartu nama, spanduk…
  9. Ngedesain brosur2 baru untuk jualan VCO.
  10. Belajar origami. Siapa tau nanti bisa bikin 2002 bebek2an untuk membalas 1001 burung dari istri.
  11. Terima pesenan bikin baju pake t-shirt transfer 🙂
  12. Belajar sulap. Gue paling seneng nonton sulap, khususnya close-up trick. Itu ada bukunya dan bisa dipelajari sendiri lho!
  13. Nulis novel, cerpen, naskah. Tuh, tambahan duit masuk lagi deh.
  14. Belajar siul.
  15. Ngarang aneka games baru untuk training atau acara2 keriaan lainnya di mana gue seringkali ditodong untuk mengisi acara.
  16. Terima pesenan edit video. Satu lagi sumber duit masuk. Terima video aneka jenis deh, kerahasiaan dijamin.
  17. Olah raga teratur. Namanya orang nggak ada kerjaan tentu bisa pulang tepat waktu dong? Jadi pulang kantor masih bisa olah raga dengan kondisi yang relatif seger, nggak sambil setengah tidur.
  18. Terima pesenan bikin ilustrasi untuk buku dan majalah. Lagi-lagi bisa nambah penghasilan, dengan cara yang menyenangkan.
  19. Jadi broker jual beli rumah. Cukup bermodalkan rajin2 posting di marketnya MP dan aneka situs jualan di internet, beres.
  20. Kerja ‘ngasong’ bikin laporan wawancara recruitment. Ini sumber obyekan utama anak2 psikologi sejak jaman dahulu kala.

Hidup ini tetap indah kok, sekalipun lo udah masuk ‘kotak’. Mungkin malah jadi tambah indah.

[Sharing HRD] Pindah kerja? Awas nyesel…


Pengantar:Sebagai seorang (mantan) makhluk HRD, pikir2 kok gue malah jarang ya nulis tentang per-HRD-an di multiply. Padahal dari obrolan2 sehari-hari, keliatannya cukup banyak juga orang yang tertarik soal HRD. Wajar mengingat di manapun lo kerja, nggak akanmungkin lepas dari urusan sama HRD. Dan untuk beberapa hal, ketidaktahuan bisa berakibat cukup fatal. Di sini gue akan coba share beberapa hal yang gue tau soal HRD, moga2 bermanfaat. Maap-maap sebelumnya kalo ada yang salah!

Bayangin, pada suatu hari lo lagi baik-baik browsing kaskus.com kerja, tiba2 dapet telepon dari head hunter yang nawarin lo kerjaan baru dengan gaji 2 kali lipat. Langsung sikat? Woohoo… sabar dulu boss, urusan pindah kerja nggak sesederhana itu. Pastikan dulu lo udah perhitungin faktor-faktor di bawah ini:

A. Faktor-faktor “Paket”

Kali-kalian
Misalkan gaji lo sekarang 1 juta, terus lo ditawarin kerjaan dengan gaji 1.5 juta. Kenaikan 50%? Ntar dulu. Bisa aja kerjaan baru dengan gaji 1.5 juta itu cuma dibayarkan secara standar aja, 12 bulan per tahun plus bonus 1 bulan THR – totalnya 19.5 juta per tahun. Sementara kerjaan lo sekarang memang cuma 1 juta per bulan, tapi di pertengahan tahun ada bonus 3 bulan gaji, di akhir tahun ada bonus 3 bulan lagi, bonus etc 2 bulan gaji, masih ditambah THR pulak 1 bulan. Totalnya? 21 juta. Jelas lebih besar dibanding 19.5 juta. Ini kali-kalian sederhana banget, tapi banyak orang yang nggak ngeh dan keburu nafsu aja waktu nerima tawaran.

Pajak
Gue sendiri nggak terlalu ngeh soal itung2an PPh 21, tapi biar aman, make sure gaji yang baru itu setelah atau sebelum dipotong pajak. Selisihnya bisa gede banget, lho.

Cash Benefit
Gaji sekarang 1 juta. Tapi masih ditambah tunjangan2 cash seperti uang transport 100 ribu per bulan, tunjangan pendidikan anak 100 ribu, tunjangan ini itu 300 ribu… total 1.5 juta per bulan. Dapet tawaran baru bergaji 1.5 juta? Ngapain.

Non-Cash Benefit.
Non-cash benefit adalah tunjangan yang tidak bisa dicairkan dalam bentuk uang, tapi bisa lo manfaatkan dalam keadaan tertentu, biasanya dengan sistem reimbursement (penggantian). Yang paling umum diberikan dalam bentuk ini adalah tunjangan kesehatan. Ada juga beberapa kantor di mana lo bisa reimburse pulsa HP, biaya training, bahkan pakaian. Bajunya lo beli sendiri, trus bonnya bisa lo ganti jadi duit di kantor. Kadang orang nggak memperhitungkan tunjangan model ini dengan pemikiran “toh palingan nggak akan kepake ini lah”. Tapi sebagai orang yang pernah masuk RS seminggu dan dapet bill hampir 6 juta, i suggest you should.

B. Faktor-faktor “Personal Development”

Jenjang karir
Mungkin kalo dilihat dari paket, yang dikasih oleh perusahaan lo sekarang kalah dibandingkan perusahaan yang lagi berusaha ‘membajak’ elo. Tapi perusahaan lo sekarang ini adalah perusahaan yang dikelola secara profesional, bisnisnya lagi tumbuh, dan stabil sementara di perusahaan yang ‘sana’ dirutnya sepupunya owner, direktur finance menantu, asisten managernya keponakan… wah, pikir2 lagi deh sebelum telanjur frustrasi akibat karir mentok dihadang silsilah!

Jenis pekerjaan
Uang nggak bisa membeli kebahagiaan (baca: kepuasan kerja). Ini pepatah jadul, tapi hasil pengamatan atas pengalaman orang-orang di sekitar gue menunjukkan kebenaran pepatah itu. Mungkin lo akan ngira selama lo dapet paket lebih bagus, nggak papa deh punya kerjaan basi-basi dikit, yang penting duit, Man! Tapi percaya deh; ke-BETE-an saat berhadapan dengan kerjaan baru yang berlawanan dengan minat dan kompetensi elo, bahkan parahnya nggak menjanjikan keahlian / pengetahuan baru, nggak akan bisa dikompensasi dengan uang. Lebih baik lo stay di kantor lama!

C. Faktor “Biaya”

Biaya harian
Balik ke contoh di atas, dikantor sekarang lo digaji 1 juta dan ada kantor baru menjanjikan gaji 1.5 juta. Tapi itung juga biaya harian yang ahrus lo keluarin, apakah lebih kecil, sama, atau bahkan lebih besar? Misalkan di kantor sekarang, lo cukup naik bis 1 kali ke kantor. Pengeluaran lo 2400 perak per hari, atau 12 ribu per minggu, atau 48 ribu per bulan. Sedangkan di kantor baru lo harus naik 2 bis plus 1 kali ojek satu kali jalan, sehingga butuh 10 ribu per hari, 50 ribu per minggu, dan 200 ribu per bulan. Nutup nggak dengan kenaikan ‘paket’ yang ditawarkan?
Biaya harian ini mencakup juga:

  • biaya makan; apakah di kantor baru nanti juga ada warung-warung murah seperti di kantor lo yang sekarang, atau harus makan di foodcourt mahal tiap hari?
  • biaya pendukung tugas; misalnya apakah di kantor baru nanti lo harus sering jalan ke luar kantor pake mobil pribadi tanpa ada penggantian bensin dan parkir, atau harus make HP lo lebih sering?

Biaya ‘reputasi’
Boss gue di kantor sebelumnya pernah bilang “Reputasi itu lebih berharga dari uang” dan gue sepenuhnya setuju. Misalkan lo harus pindah ke perusahaan kompetitor, atau harus pindah dalam waktu yang baru sebentar banget (di bawah 1 tahun), atau harus pindah secara mendadak (kurang dari 1 bulan sejak pemberitahuan), itung semua itu sebagai credit minus terhadap reputasi lo. Catatan2 itu akan terbawa sepanjang umur karir lo, dan potensial untuk jadi bahan pertanyaan waktu wawancara interview kerjaan2 berikutnya. Jangan salah paham, bukannya gue menentang orang untuk pindah ke kompetitor atau jadi kutu loncat, tapi make sure apa yang akan lo dapet di tempat baru sepadan dengan credit2 minus itu. Pastikan kerjaan baru lo nanti memang layak untuk diraih dengan ‘pengorbanan’ tersebut.

Kesimpulan:
Jangan mudah tergiur sama tawaran kerjaan baru. Patokannya gampang aja: pastikan keputusan lo pindah ke kantor baru akan membawa manfaat yang lebih besar ke diri lo, ketimbang stay di kantor lama. Tapi kalo setelah semua faktor lo itung untung-ruginya dan ternyata emang bener2 untung, tunggu apa lagi, cabuuut!

  • Komentar Terbaru

    The making of mas ka… di Top Secret Mission: Mas K…
    Meyke Meray Wahyu di siapa yang sering kesetrum sep…
    Kiruu キルー di [2012-011] Ajaran ‘sesat…
    Tri Setyowati di siapa yang sering kesetrum sep…
    deehandut (@deehandu… di siapa yang sering kesetrum sep…
    Leones Henka Dewana di siapa yang sering kesetrum sep…
    Liya Kholida di siapa yang sering kesetrum sep…
    Lauw Christin di siapa yang sering kesetrum sep…
    Ryan Noor Arifin di siapa yang sering kesetrum sep…
    Riza Firli di Nostalgia Tentang Benda Ajaib…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 4.167 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Jepret!

    Desain kekinian yang mengingatkan untuk terus istighfar Alhamdulillah kantor baru, mobil baru Foto keluarga pake baju baru, karena #kerenhaksegalabangsa #kerenhaksegalabangsa Ramayana challenge @kantanandana #kerenhaksegalabangsa Ramayana challenge, yay! Can you spot the difference? 
@sasha_sjam Bioskopnya dingin... #bioskop #sarung #dingin Jalur neraka
#macet #jakarta #casablanca #transjakarta Mungkin ini versi Iwan Fals yang lbh penyayang 
#mp3 #name #singer #iwanfals Pikachu versi haram, soalnya nampak blasteran sama babi
#pikachu #badut #babi #fail #bandung #gasibu
  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
    • Review: 5th Wave (2016) 17 Januari 2016
      Coba deh tonton trailer film ini:Action? Check.Alien? Check.Chloë Grace Moretz? Check.Jelas, gue langsung memutuskan nonton.Ekspektasi gue adalah film sejenis Battle Los Angeles (2011) atau War of the Worlds (2005) atau Independence Day (1996), tentang bumi yang diserang alien jahat dan berisi adegan-adegan perang seru.Begitu filmnya mulai, adegan dibuka den […]
    • Review: Ngenest: Kadang Hidup Perlu Ditertawakan (2015) 5 Januari 2016
      Tentang kenapa di sini kaum Cina ‘diperlakukan khusus’ adalah pertanyaan yang belum berhasil gue temuin jawabannya. Kenapa kita bisa santai bilang, “Si Joko Jawa, Si Tigor Batak, Si Asep orang Sunda,” tapi giliran “Si Ling Ling” mendadak kagok, lantas jadi nginggris: “Chinese”? Atau yang lebih absurd lagi: pencanangan sebutan Cina diganti jadi Tionghoa oleh […]
    • Obrolan Film Merangkap Ujian Kesabaran 9 April 2015
      Setiap orang punya penghayatan beda tentang film. Ada yang suka ngapalin berbagai detil tentang film favoritnya, ada juga yang bisa inget judul aja udah syukur. Sah-sah aja sih sebenernya. Yang bikin senewen adalah NGEDENGERIN orang-orang tipe terakhir saling ngobrol. Kemarin, karena udah kemaleman untuk jalan kaki, gue pulang naik angkot. Di dalemnya ada 2 […]
    • Review: Guru Bangsa: Tjokroaminoto (2015) 6 April 2015
      Baru kali ini gue sampe merasa perlu "belajar" dulu sebelum nonton film. Ada dua pemicunya. Pengalaman nonton film Lincoln: udah mana pengetahuan gue tentang sejarah Amerika minim banget, cuma ngerti Lincoln itu anti perbudakan dan matinya ditembak, eh di filmnya muncul tokoh banyak banget yang mukanya nampak sama semua karena rata-rata berewokan.  […]
    • Battle of Surabaya: Menikmati Seriusnya Proses Jualan Film 23 Maret 2015
      Seumur-umur jadi penggemar film Indonesia, baru kali ini gue ngelihat film yang upaya pemasarannya seserius ini. Bayangin aja, filmnya belum jadi, tapi trailernya udah didaftarin ikut lomba. Eh, masuk nominasi di Golden Trailer Award, bahkan menang di International Movie Trailer Festival. Ngomong-ngomong, baru sekarang loh gue tau ada festival untuk trailer […]
    • Preview: Tomorrowland (2015) 11 Maret 2015
      Gue pertama kali nonton teaser trailer film ini tahun lalu, dan langsung memutuskan akan nonton. Adegannya bikin penasaran banget: ada seorang cewek ABG yang mendadak bisa pindah lokasi saat menyentuh sebuah pin berlogo T. Pin apa itu? Kenapa dia bisa mindahin orang? Pindahnya ke mana? Sukses banget trailernya bikin orang penasaran ingin nonton film ini.Baru […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Banyak orang gagal jalanin MLM? Bukan..mereka BERHENTI. 1 September 2016
      'Udah pernah join dulu mbak, tapi gagal….’ Pernah denger kalimat ini saat mengajak seseorang join oriflame? Saya sering..  Alasan ‘kegagalan’-nya macam-macam.. Ada yg karena modalnya mandeg gara-gara jualan produk oriflamenya sistem hutang maka menilai bisnisnya gagal , ada yg ditolak 10 orang lalu merasa gak bakat dan gagal, ada yg gak naik-naik level […]
    • Konsultan Oriflame seperti siapakah Anda: Neil Armstrong atau Lance Armstrong? 26 Agustus 2016
      Ada dua orang Armstrong yang menempati ruang khusus di hati rakyat Amerika. Keduanya berjasa, telah terbukti komitmennya, dan menunjukkan keberanian yang menginspirasi banyak orang. Namun, kisah mereka memiliki akhir yang berbeda.Yang pertama adalah Neil Armstrong, astronot Amerika. Sebagai orang pertama yang menginjakkan kaki di bulan, namanya kondang ke se […]
    • Bangga Jualan, Sekarang Juga! 25 Agustus 2016
      "Malu Jualan", barengan sama "Gampang Percaya Hoax" dan "Jam Karet"adalah kebiasaan-kebiasaan yang penting segera diberantas karena bikin Indonesia susah maju. Tapi "Malu Jualan" adalah yang paling parah. Beberapa waktu lalu, seorang teman yang lama nggak kedengeran kabarnya tiba-tiba muncul dengan pertanyaan, "Gu […]
    • Kerja Oriflame itu seperti apa sih? 24 Agustus 2016
      Dulu, waktu pertama kali baca tentang Oriflame, liat cerita sukses para top leader yang berhasil dapat penghasilan bulanan hingga puluhan juta, dapat mobil, jalan-jalan ke luar negeri, aku bertanya-tanya, "Ini kerjanya gimana sih sebenernya? Kok kayaknya seru banget. Nggak harus terikat jam kerja kayak kantoran tapi bisa pada punya uang jutaan!" Se […]
    • Skin Pro Oriflame, Membersihkan Wajah 5x Lebih Bersih 23 Agustus 2016
      Membersihkan wajah itu penting! Aku menyarankan metode 2 langkah untuk pembersihan wajah, yaitu: 1. Susu Pembersih 2. Toner Untuk menuntaskan pembersihan, kita mencuci muka menggunakan sabun muka yang sesuai dengan jenis kulit. Cuci muka pakai tangan saja hasilnya ternyata kurang maksimal, karena kotoran dalam pori-pori tidak bisa terangkat sepenuhnya. Orifl […]
    • Edukasi MLM untuk Abang Gojek 22 Agustus 2016
      Aku baru pulang dari training skin care di Oriflame Daan Mogot. Pulangnya seperti biasa panggil Gojek. Di jalan, abang Gojeknya tanya, kenapa ramai sekali kantor Oriflame Daan Mogot hari itu. Rupanya dia biasa mangkal di depan kantor Oriflame dan keramaian hari itu lebih dari biasanya. Aku bilang, habis ada training besar, yang pesertanya sampai 300 orang. T […]
    • Scrub Bibir ala Ida dengan Tendercare dari Oriflame 21 Agustus 2016
      Banyak downline dan pelanggan yang menanyakan, apakah Oriflame sudah mengeluarkan produk scrub untuk bibir. Sayangnya, sampai hari ini belum. Tapi kita bisa membuat scrub bibir sendiri lho, dengan memanfaatkan produk andalan Oriflame, si kecil mungil ajaib Tendercare. Silakan tonton videonya ya! Bonus: Di menit 4:55 ada kejutan khusus gara-gara shootingnya d […]
    • NovAge, Skin Care favorite aku! 19 Agustus 2016
      Soal urusan merawat wajah, aku udah buktiin sendiri deh pokoknya. Produk Oriflame yg sesuai kalau dipakainya secara KONSISTEN dan SABAR, hasilnya beneran NYATA. Sebagai yg kulit wajahnya cukup rewel--sensitif maksudnya, aku dulu takut sekali coba sembarang skin care. Soalnya salah-salah pakai produk pastiii jerawatan dan bruntusan. Ah sedih deh pokoknya. Mak […]
    • Oriflame bagi-bagi Tab Advan, ini pemenang dari teamkuu.. :-) 17 Agustus 2016
      Bulan April 2016 lalu Oriflame bikin challenge KEREN BANGET!Apalagi kalau gak bagi-bagi hadiah kan? Judul challenge-nya 'NOW OR NEVER'.Persyaratannya bisa dibilang MUDAH SEKALI lho. Para konsultan yang ingin dapat hadiah ini cukup meraih level baru 9% atau 12% atau 15% di bulan April 2016, lalu mempertahankannya di bulan berikutnya. Serta ada syara […]
    • Merawat wajah itu SABAR dan KONSISTEN. 20 Juni 2016
      Yang namanya perawatan kulit wajah itu BUTUH WAKTU ya teman2. Minimal banget hasil mulai terlihat nyata pada minggu ke 4 ya.. sekitar 28 hari, sesuai siklus pergantian kulit kita. Baca lagi, aku tulis-- 'MULAI terlihat nyata'. Bukan berarti langsung tau2 muka berubaaaaah gitu. Gak bisa. Tapi umumnya akan terlihat perbedaan pada minggu ke 4. Apalagi […]
%d blogger menyukai ini: