Ingin Hidup Seperti Raja? Ini Triknya.


Andaikan gue dapet 5.000 perak tiap kali denger seorang suami curhat bertemakan salah satu topik berikut, mungkin sekarang gue udah jadi juragan kos-kosan:

  • “Istri gue ampun bawelnya, gue cuma dandanin motor dikit aja udah ribut.”
  • “Sejak kawin, jangan harap deh bisa belanja buat hobi, kalo nggak mau tidur di sofa.”
  • “Kalo ada obyekan, harus pinter-pinter ngumpetin duitnya biar majikan (=istri) nggak ikutan minta jatah.”

Sebelum ngerasain sendiri kehidupan perkawinan, curhat-curhat sejenis bikin gue mikir, “kawin = sengsara”. Tapi setelah ngerasain 14 tahun perkawinan, rasanya gue udah lumayan memenuhi syarat untuk bilang bahwa kesengsaraan para suami dalam sebuah perkawinan biasanya terjadi karena salah konsep.

Begini:

sebagian besar suami, kalo nggak mau dibilang semuanya, ingin diistimewakan oleh istrinya. Dilayani, dihormati, dituruti. Seperti raja. Tapi kenyataannya banyak istri yang kerjanya ngeluh, ngomel, ngambek ke suami. Lalu para suami berkesimpulan, “Beginilah yang namanya perkawinan, inginnya jadi raja, nyatanya sengsara.”

Padahal salahnya bukan di perkawinannya, Bambang.

Salahnya adalah: lu belum memenuhi syarat utama untuk jadi raja, makanya sengsara.

Lu ingin hidup seperti raja?

Maka lu harus penuhi syaratnya:

Jadikan istri lu ratu.

Artinya:

Perhatikan omongannya, kebutuhannya, dan keinginannya.

Kalo seorang ratu ngomong, nggak ada yang asik sendiri nonton TV atau main PUBG: semua orang nyimak. Kalo ratu ingin sesuatu, mana ada yang berani jawab ‘ntar yah kapan-kapan kalo inget’: belum sempet Sang Ratu angkat jari, udah terlaksana.

Fenomena umum: suami-suami yang suka ngeluh istrinya bawel, biasanya nggak bisa menjawab satu pertanyaan sederhana, “Istri lu ngebawelin soal apa sih?”

“Nggak tau gue.”

Ya jelas aja istri lu bawel, karena dia nggak merasa bener-bener didengerin! Itulah sebabnya dia merasa perlu untuk mengulang omongan karena nggak yakin lu nyimak atau enggak. Buat yang merasa istrinya bawel, coba luangkan waktu untuk bener-bener nyimak isi omongan istri. Bangun komunikasi 2 arah.

“Soal ngedengerin istri, OK lah. Tapi soal memenuhi hidup gue pas-pasan, istri gue maunya banyak, mana mampu gue penuhin semuanya?”

Ada yang mikir kayak gini? Maka poin berikut untuk elu:

Bahagiakan dia dulu (dan semua yang dia anggap penting) sebelum membahagiakan diri sendiri

Ini kesalahan cukup fatal yang dilakukan banyak suami: mereka coba-coba menjadi raja sebelum istrinya merasa jadi ratu.

“Istri gue rese banget, cuma beli Gundam 700 ribu aja diusut.”

Oh jelas dia akan rese kalo di momen lu beli Gundam itu, dia udah setahun gak beli baju atau tas baru, tempat bedaknya udah mulai kelihatan dasarnya, tasnya udah mulai brodol benangnya. Atau lebih fundamental lagi: elu dimintain duit buat bayar guru les lagaknya seret banget, ujug-ujug muncul paket isi Gundam. Ya jelas rusuh. Itu namanya bukan rese, itu namanya dia mempertanyakan skala prioritas lu.

Coba balik urutannya, bro.

Beresin duit sekolah, duit les, duit buku buat anak. Amanin juga tabungan pendidikannya. Cek stok make up dan parfum istri, kalo udah pada mau abis, suruh kenalannya yang Oriflame-an dateng bawa katalog. Bebasin mau pilih yang mana. Urusan make-up sama seperti baju, sepatu, dan tas: biar dia yang pilih. Gak usah sok-sokan milihin, pasti salah. Laki mana ngerti ginian. Bayar semuanya dengan muka lempeng, santai, nggak usah pake keluar semburan gas dari hidung maupun lubang lainnnya. Kasih juga duit tunai buat dia jajan lain-lainnya.

KALO itu semua udah beres, lu mau beli Gundam Special Edition yang harga 3 juta pun istri dijamin anteng. Palingan dia komentar, “Aduh, suamiku lucu banget masih demen main ginian.” Sambil ketawa, bukan sambil bawa minyak tanah sama korek.

Hobi fotografi? Lu beli lensa yang 80 juta pun istri bakal anteng selama udah duluan lu beliin tas baru seharga 100 juta yang diisi duit tunai 300 juta buat jajan.

Yang banyak terjadi kan suami rela bayar jutaan buat dandanin motor, tapi uang sekolah anak telat. Bisa beli action figure, tapi uang belanja cuma kebeli mi instan sama sawi. Kalo kondisinya gitu, dan istri ngomel, bukan istrinya yang rese tapi suaminya yang bego (dan miskin atau pelit).

“Tapi kalo duit gue cuma cukup buat menuhin kebutuhan istri gue doang, kapan gue beli Gundam?”

Ya nanti, tunggu duit lu udah banyakan. Mau jadi raja, kan? Mana ada raja miskin. Cari duit lagi sana yang banyak.

“Serius nih, jadi untuk bisa jadi ‘raja’ harus banyak duit dulu?”

Nggak sih. Justru poin berikut yang terpenting:

Jadikan dia yang utama

Tanamkan di otak lu bahwa istri adalah perempuan terpenting kedua setelah ibu lu.

Maka beberapa hal yang nggak bisa lu lakukan kepada ibu lu, nggak bisa juga lu lakukan kepada istri lu.

Pertama, membandingkan.

Mungkin waktu kecil lu pernah melontarkan pernyataan bodoh berikut, “Ibunya si Andi, temenku, baik deh, nggak pernah marah.”

Dan jawaban ibu lu pasti, “Oh kalo gitu sana aja kamu jadi anaknya ibu itu!”

Untuk istri, urusan ‘membandingkan’ bisa berwujud sangat luas:

  • Memuji perempuan lain — minta tidur di sofa
  • Mengajukan saran dengan standar wanita lain, misal “Coba kamu pake baju model ini deh, temen-temenku di kantor banyak yang pake, kelihatannya bagus” — minta tidur di teras
  • Lagi jalan bareng istri, matanya jelalatan liat cewe sampe leher lu bisa muter madep belakang kaya burung hantu — minta tidur di pos satpam

Nggak ada orang waras yang berani membandingkan ratunya dengan ratu lain, maka gue sarankan jangan lakukan kebodohan yang sama.

Kedua, menyepelekan.

Pernah lagi enak-enaknya tiduran dan ibu lu manggil, tapi lu terlalu mager untuk bangun sehingga akhirnya ibu lu harus mengulang panggilannya?

Panggilan kedua dan seterusnya pasti dilengkapi juga dengan petuah soal anak durhaka dan bakti kepada orang tua.

Dosa ‘menyepelekan’ bisa berwujud macem-macem:

  • Diajak ngumpul bareng temen semangat, diminta istri nemenin belanja bulanan muka ditekuk
  • Istri ngelihat lu cepet banget bales WA orang, sementara WA istri sering dianggurin
  • Temen lu dateng minjem duit buat tambahan beli shockbreaker langsung dikasih, istri minta tambahan duit buat belanja pake ditanya ‘duit yang kemarin udah abis?’ Yaelah cumi, kalo ngasihnya cuma 50 ribu nggak kebanyakan nanya dah.

Mungkin lu sekarang belum mampu untuk beliin tas seperti yang diinginkan istri lu, beliin baju sesering yang dia mau, atau ngajak dia ke tempat-tempat yang selayaknya dikunjungi seorang ratu. Tapi selama lu bisa membuktikan bahwa lu sedang berjuang ke sana, mengerahkan semua hal yang lu bisa (dan tidak coba-coba mendahulukan diri sendiri dengan beli Gundam, misalnya), berusaha sekeras yang lu bisa untuk mendudukkan istri lu di tempat sejajar dengan ratu, maka dengan sendirinya elu sudah membuktikan kualitas setara seorang raja.

Poinnya adalah kesungguhan membuktikan, bukan hasil akhirnya. Belum mampu ngajak liburan ke Bali, ya sekali-sekali diajak nginep berdua di hotel kek. Yang dalam kota juga nggak papa, yang penting jadikan momen spesial, anak dititipin dulu. Belum mampu beliin tas LV, ya minimal peka saat ngelihat tas istri udah mulai brodol.

Atau ini nih yang para suami bodoh suka nggak ngeh: ngelihat istri make lipstik padat dengan bantuan kuas. Lipstik padat itu harusnya dioles langsung, kumis lele, bukan pake kuas. Kalo istri lu terpaksa pake kuas, artinya lipstiknya udah kependekan mau abis tapi belum ada uang untuk beli yang baru. Buruan beliin!

Intinya, sekali lagi, pesan gue buat para suami di seluruh dunia:

Ingin hidup seperti raja? Maka jadikan istri lu seorang ratu.

Tinggalkan komentar

7 Komentar

  1. ririey2008

     /  6 Mei 2020

    tulllll mas, heheee……well note from a man and a husband.

    Suka

    Balas
  2. Jadi pengen bikin tulisan tandingan buat para istri. Tapi nunggu saya nikah dan berpengalaman dulu. Belum nikah soalnya hehe

    Ceritanya lucu mas. Cukup menghibur bagi seorang perempuan yg belum menikah. Kadang kalo diimajinasikan dengan kisah nyata abah ibuk saya cukup relate sih wkwkwk.

    Suka

    Balas
  3. Gundamnya jangan dibakar atuh. JUAL AJA JUAL!

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  • Komentar Terbaru

    teguh P21 pada Tujuh Kecurigaan Gue kepada ML…
    jessmite pada McAfee: Antivirus Nggak Tahu…
    Rizal Sofyan Gueci pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Ingin Hidup Seperti Raja? Ini…
    ririey2008 pada Ingin Hidup Seperti Raja? Ini…
    mbot pada Tujuh Kecurigaan Gue kepada ML…
    Erina Aprilia pada Tujuh Kecurigaan Gue kepada ML…
    ayikhaidar pada Penemuan Hari Ini… Atura…
    Itsnahm pada Ingin Hidup Seperti Raja? Ini…
    mbot pada Nostalgia Tentang Benda Ajaib…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 706 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Review: Onward (2020), film bagus yang apes 23 Mei 2020
      Sejak meluncurkan "Toy Story" tahun 1995, citra Pixar di kepala gue adalah sebuah studio yang mampu bikin film dengan perspektif unik. Ya Toy Story itu contohnya, kok ya kepikiran bikin film tentang "kehidupan rahasia" sekumpulan mainan. Film-film mereka lainnya seperti Monsters, Inc (energi jeritan bocah sebagai sumber tenaga listrik, wo […]
    • Review: Forgotten (2017), Ruwetnya Hidup Kalo Ingatan Nggak Bisa Diandalkan 9 Mei 2020
      Kalo kalian suka film yang awalnya nampak biasa-biasa aja, seolah bersenandung "la... la... la...", matahari bersinar, angin berhembus sepoi-sepoi, kupu-kupu beterbangan, tapi lama kelamaan makin gelap, tegang, mencekam, hujan geledek, pintu berderit, bayangan gelap melintas, kaca pecah berhamburan, dan dalam proses tersebut kalian terus dibikin be […]
    • Long Shot, Rom-Com dengan Pesan Khusus Buat Rakyat Indonesia 4 Mei 2020
      Buat penggemar film rom-com, gue sangat merekomendasikan film ini. Lagi ada di Fox Movies, malam ini jam 23.50, besok (5 Mei 2020) jam 22.05, dan Kamis (7 Mei 2020) jam 16.00.Film tahun 2019 ini menceritakan kehidupan Fred (Seth Rogen), jurnalis kere super idealis yang di sebuah pesta nggak sengaja ketemu Charlotte Field (Charlize Theron), mantan baby sitter […]
    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film.Β Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati.Β Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer.Β AMANDA: β€œKita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Menjadi Leader #30 di 'Top 50 Leader Oriflame Jakarta'. 2 Juni 2020
      Setiap tahunnya, oriflame cabang mengumumkan siapa-siapa saja leader yang menduduki posisi Top 50.Yaitu 50 Leader terbaik tahun tersebut dari ratusan ribu konsultan oriflame yang terdaftar di cabang tersebut.Aku terdaftar di cabang Oriflame Jakarta.Alhamdulillah, bulan Maret lalu tepatnya tanggal 30 Maret 2020, diumumkan bahwa aku mewakili Beauty Community-k […]
    • Ini Dia... Bisnis yang Cocok di Segala Musim! 7 Mei 2020
      Tahun 2020 ini mungkin jadi tahun di mana harapan banyak orang terkabul, sekaligus tahun yang paling dibenci orang.Β Lho harapannya terkabul kok malah benci, sih?Lha iya kan, selama ini kalau lagi terjebak kemacetan, banyak orang berharap, kapan ya... jalanan nggak macet lagi. Sekarang terkabul: jalan raya super lancar!Β Buat yang lagi males ngantor/sekolah, m […]
    • Oriflame vs Membangun Perusahaan Startup 10 Januari 2020
      Jadi, 2 hari lalu aku berkesempatan melihat presentasi 14 startup baru dari sebuah perusahaan startup generator program, yang sedang melakukan presentasi di depan para calon investor di singapore. Kalau yg mungkin belum terlalu paham, STARTUP itu kalau simplenya adalah perusahaan yg baru dirintis yg biasanya didirikan karena melihat adanya sebuah kebutuhan p […]
    • [Review] Loved Up Shower Gel Feel Good 4 Januari 2020
      Setelah sore ini galau mau pakai shower gel baru dari seri Feel Good-nya Oriflame yg mana, akhirnya aku memutuskan cobain yang LOVED UP. Kemasannya bentuk tube jadi akan memudahkan banget kalau isinya tinggal sedikit. Gak perlu dibalik botolnya. Atau diisi air lalu dikocok2.. Hahahaha.. Isinya 200ml. Menurutku cukup banyak untuk ukuran shower gel, cukup untu […]
    • Generasi Sandwich. 19 Desember 2019
      Pernah dengar istilah Sandwich Generation atau Generasi Sandwich? πŸ₯ͺπŸ₯ͺπŸ₯ͺπŸ₯ͺπŸ₯ͺ Ini adalah istilah yang dipopulerkan oleh seorang Profesor dari Universitas Kentucky, USA, Dorothy Miller, di dalam sebuah jurnal pekerja sosial yang diterbitkannya tahun 1981. Generasi Sandwich ini adalah generasi yang terhimpit secara finansial untuk mencukupi kebutuhan finansial […]
    • Susu Pembersih, Penting Lho! 9 Desember 2019
      Duluuuu bangeeeet pas aku masih awal2 oriflamean, muka tuh kusam, jerawatan, gak karu2an lah.. Hahahaha.. Lalu aku ikutan training skin care di oriflame, dan dapat pencerahan bahwa langkah pertama perawatan kulit adalah pembersihan wajah yang optimal. Dan sabun muka aja gak cukuuuup ternyata. Sangat disarankan untuk melakukan pembersihan 2 langkah, yaitu sus […]
    • Jadi 'Hero' di PBS Workshop di OEC Jakarta! Seruuuu! 5 Desember 2019
      Jadi hari ini jadwalnya aku ke OEC Jakarta dan ikutan PBS Workshop yang oriflame adakan.Aku ingin tambah ilmu, ya khaaaan?Walaupun sudah bikin dan punya link PBS, aku merasa kalau aku tetap harus datang ke workshop ini karena pasti aku akan dapat sesuatu.Karena kunci untuk maju adalah: JANGAN pernah merasa SUDAH TAU.Β Banyakin belajar. Dan bener aja, aku dapa […]
    • Menghasilkan Uang di Oriflame Lewat Menjual, Begini Caranya! πŸ’°πŸ’°πŸ€‘ 4 Desember 2019
      Masih banyak yang suka bertanya-tanya: Sistem kerja oriflame itu seperti apa sih? Cara kerja oriflame itu bagaimana sih? Mari merapat! Aku akan jelaskan yaaaa.. πŸ˜πŸ˜πŸ€—πŸ€— Jadi, di Oriflame itu ada 2 cara untuk menghasilkan uang. Yang pertama, dengan cara menjual. Yang kedua, dengan cara membangun sebuah team dengan cara mengajak sebanyak mungkin teman kita bergab […]
    • Kenalan Sama Oriflame Lewat Video Ini, Yuk! 😍😍 3 Desember 2019
      Belum pernah tau tentang Oriflame? Atau, sudah pernah tau tapi cuma selewat aja? Yuk kenalan dengan oriflame lewat beberapa fakta menarik di video ini. 😍😍😍😍 Oriflame adalah perusahaan besar yang harus dipertimbangkan kalau teman2 sedang mencari bisnis yang bisa dikerjakan dari rumah atau sambil ngantor. Perusahaan yang pertama kali berdiri di stockholm, swed […]
    • Cerita Dibalik Sebuah Conference Oriflame 😍😍😍 2 Desember 2019
      Aku mau ceritain tentang dibalik sebuah conference international-nya oriflame ya.. Sungguh aku tercengaaaaang banget pas denger penjelasannya di acara Business Day Diamond Conference Sydney, Januari 2019 kemarin. 😍😍😍😍😍 Di oriflame kan ada 2 event konferensi luar negeri-- Gold Conference dan Executive-Diamond Conference. Nah yg naik panggung cerita dan […]
%d blogger menyukai ini: