[Tokyo 2018] 02: Beda Tokyo dan Jakarta


Grand Prince Hotel New Takanawa tempat rombongan Oriflame nginep ini berada di sebuah komplek perhotelan yang namanya mirip-mirip, ada Takanawa-Takanawanya dan Prince-Prince-nya, tapi ini yang terbaru di antara mereka semua. Hotel ini berbintang 4 dengan tarif lebih dari dua juta per kamar per malem, sementara gue dan Ida diinepin 6 malam di sini. Baru untuk kamar hotelnya doang, Oriflame udah ngeluarin lebih dari 12 juta buat kami. Ckckck…

Tapi soal harga kamar, gue yakin bukan cuma Oriflame yang mampu bayarin seharga segitu. Perusahaan-perusahaan lain juga banyak sanggup, malah mungkin di hotel yang lebih mahal. Tapi yang selalu bikin gue terkesan dengan manajemen perjalanan ala Oriflame adalah perhatian mereka akan detail-detail kecil. Misalnya ini, Oriflame lounge:

petugas di depan welcome lounge

Karena rombongan dateng sekitar jam 10 pagi sementara kami baru bisa masuk kamar setelah jam 14.00, maka Oriflame mem-booking sebuah ruangan besar di lobby hotel, jadi para peserta bisa leyeh-leyeh dulu di sini:

ruang tunggu oriflame

Ruangan ini terpisah dari lobby hotel, jadi isinya hanya rombongan Oriflame, nggak nyampur dengan tamu hotel lainnya. Tapi kalo cuma disuruh duduk-duduk doang kan kurang asik, maka disiapin juga minuman, kopi dan teh:

sajian minuman hotel

Tapi masa cuma ngopi dan ngeteh doang, kan kurang seru. Disediain juga wifi gratis:

daftar password wifi

Sementara buat gue dan Ida soal internet udah teratasi sejak di Jakarta karena kami udah nyewa mobile hotspot di HIS. Begitu mendarat di bandara Haneda, mobile hotspot itu yang pertama kali kami coba dan ternyata baik sinyal maupun kekuatan batrenya sangat OK. Baca cerita lengkap Ida tentang mobile hotspot HIS di sini.

Di bagian yang terpisah dengan Oriflame Lounge, Oriflame juga membuka helpdesk untuk melayani aneka pertanyaan para peserta, juga untuk membagikan conference kit:

help desk oriflame

Petugasnya juga lengkap, asalnya dari hampir semua negara asal peserta, jadi kalo mau nanya-nanya nggak akan ada kendala bahasa. Di depan helpdesk ini diparkir koper-koper raksasa bawaan peserta:

tumpukan koper di hotel

Selain itu, tentunya Oriflame nggak lupa memberikan sentuhan budaya lokal di setiap sambutannya. Maka disiapkanlah mbak-mbak berkostum tradisional Jepang ini untuk foto bareng peserta:

penyambutan

Sedangkan bagi gue pribadi, fasilitas yang sangat membahagiakan dari hotel ini adalah:

Ada Sevel, yay! Lumayan untuk melepas kerinduan sebagai mantan anak Sevel Tebet Raya yang kini telah tiada.

Walaupun praktis semaleman baru tidur ayam, tapi sayang kan udah sampe di Tokyo kalo cuma bengong doang. Maka sekitar jam setengah 12 jalan kaki menuju stasiun Shinagawa yang berjarak sekitar 500 meter dari hotel bareng beberapa leader Oriflame lainnya dari Indonesia.

Keajaiban Tokyo pertama yang dirasakan adalah waktu mau nyeberang di zebra cross, sekitar 50 meter dari Stasiun Shinagawa. Zebra cross-nya biasa aja, nggak dilengkapi dengan lampu lalu lintas. Tapi begitu ada pejalan kaki melangkah ke zebra cross, mobil dari jarak 10 meter udah mengurangi kecepatan dan berhenti total sebelum sampe di zebra cross. Kami bisa nyeberang dengan nyaman tanpa dikasih-kasih lampu atau diklaksonin. Ajaib, ternyata di sini sekedar deret-deret coretan cat putih di aspal beneran punya arti!

Sama seperti di Jakarta, tiket keretanya pake kartu magnetik yang bisa diisi ulang dan berlaku sebagai tiket bis, serta bisa dipake belanja di luar stasiun. Ada 2 jenis kartu, Suca dan Pasmo. Gue nggak ngerti di mana perbedaannya karena keduanya bisa dipake di hampir seluruh jalur kereta. Mungkin beda perusahaan penerbitnya aja kali. Ida pilih kartu yang Pasmo.

kartu pasmo

Beli kartu keretanya bisa di mesin otomat yang juga dilengkapi menu berbahasa Inggris. Untuk pembelian kartu Pasmo perdana ada deposit ¥500 (Rp67.500*). Jadi kalo lu mau beli kartu untuk pertama kali dan mau punya saldo ¥1.000 di kartu tersebut, maka yang harus lu bayar adalah ¥1.500. Nanti yang ¥500 bisa lu cairin lagi saat ngembaliin kartu ke mesin di hari terakhir sebelum pulang ke Indonesia.

Beda dengan mesin tiket commuter line di Indonesia, mesin ini bisa ngasih kembalian, berapapun pecahan duit yang lu masukin, baik duit kertas maupun duit logam, mulai dari pecahan ¥50 (Rp6.750) ke atas. Jadi saran gue, kalo jalan-jalan ke Jepang dan dapet kembalian recehan yang lebih kecil dari ¥50, buru-buru deh dipake belanja karena pecahan-pecahan kecil nggak laku di mesin-mesin otomat.

Ini juga yang menyebabkan para mbak-mbak kasir di Tokyo nggak segirang mbak-mbak kasir Indomaret dan Alfamart kalo lu ngeluarin duit kecil, karena di sana duit receh itu gampang didapat. Trus kalo lu mau belanja pake duit receh di Tokyo, nggak usah capek-capek ngitungin duit sebelum dikasih ke kasirnya. Kasih aja segenggem recehan, nanti sama kasirnya dimasukin ke mesin penghitung otomatis. Kalo kurang dia nagih, kalo kelebihan otomatis mesinnya ngeluarin kembalian. Dalam bentuk duit, bukan permen.

OK balik ke soal kereta.

peta railway jepang

Jalur kereta di Tokyo konon salah satu yang paling ruwet di dunia, tapi berkat Google Maps jadi gampang banget. Lu tinggal masukin lokasi yang mau lu kunjungin, nanti dia kasih jalur kereta yang harus lu naikin, naiknya dari peron mana, kode warna peronnya apa, dan kira-kira biayanya berapa.

contoh google maps

Warna di jalurnya itu juga warna yang terpampang di stasiun. Jadi kalo mau naik Yamanote Line ya tinggal cari aja peron yang petunjuknya warna ijo. Gampang banget!

Kami naik kereta ke Yurakucho Station, hampir 9 km dari Stasiun Shinagawa yang ditempuh dalam tempo 8 menit saja. Itu jaraknya kurang lebih sama seperti dari Tebet ke Sarinah, yang kalo di hari kerja, jam makan siang pula, naik gojek pun bisa 45 menit sendiri. Tapi terlepas dari fakta bahwa kereta punya jalur steril yang nggak terganggu oleh kendaraan lainnya, kereta di Tokyo ini emang edan akselerasinya. Gue cek di aplikasi Waze, kecepatan maksimalnya bisa sampe 100 km per jam. Jadi begitu keluar dari peron dia langsung tancap gas dan mencapai kecepatan maksimalnya hanya dalam beberapa detik, udah kaya mobil F1.

Dari Stasiun Yurakucho, masih bermodalkan Google Maps dan nanya-nanya ke penduduk setempat, akhirnya nyampe juga ke restoran tempura bowl halal yang udah diincer Ida sejak masih di Jakarta. Jangan tanya namanya apa, tuh cek aja sendiri di fotonya, hurufnya keriting gitu. Pokoknya tempat ini nggak jauh dari Ginza.

tempura05

tempura06

Kalo mau cari makanan halal di Jepang, carilah stiker bulan sabit biru ini

tempura04

Tempatnya kecil banget, tapi kondang banget.

tempura03

Ini bagian dalemnya, paling maksimal muat 12 orang. Beneran tempat buat makan, bukan tempat buat nongkrong.

Jadi makanannya adalah semangkok nasi dengan topping aneka jenis tempura, mulai dari udang, ayam, sampe sayur mayur, dengan side dish acar sayuran mirip kimchi, chawanmushi, dan tentunya miso soup. Gue baru tau bahwa di Jepang miso soup dihidangkan dalam mangkok kecil begitu aja, nggak dilengkapi dengan sendok bebek seperti di Jakarta. Jadi ya harus langsung diseruput begitu aja dari mangkoknya.

tempura02

tempura01

Nampak yummy? Bukan cuma nampaknya, emang beneran enaaaakk, deh!

antrian depan tempura

Makin siang, antrian di depan resto ini makin panjang

Ngomong-ngomong miso soup, gue jadi inget pengalaman seorang temen yang hobinya mondar-mandir ke Jepang. Buat dia ke Jepang itu ibarat ke Sukabumi gitu lah. Agak sedikit jauh tapi kalo mau tiap minggu ke sana, bisa.

Nah suatu hari, dia pergi makan-makan bareng temen kantornya di sebuah restoran Jepang di Jakarta. Begitu ketemu miso soup, dia langsung seruput dari mangkoknya sebagaimana adat istiadat asli di Jepangnya. Eh, dia malah dikatain jorok oleh temen-temennya yang belum pernah ke Jepang. Memang begitulah biasanya orang kalo kurang piknik, suka ngatain orang lain jorok padahal dirinya sendiri yang katro.

Balik lagi ke restoran. Di resto ini cuma ada 4 menu, harganya berkisar ¥1.000 (Rp134.000) sampai ¥1.500 (Rp202.500). Secara umum resto-resto yang gue datengin selama di Jepang seginian semua harganya, dan ini termasuk restoran kecil/sederhana. Jadi kalo mau makan normal di Jepang, siapin anggaran minimal Rp250 ribu per orang per hari, dengan asumsi makan paginya di hotel. Kalo mau lebih irit dari itu, bisa makan sandwich beli di Sevel, harganya kalo nggak salah sekitar ¥500 (Rp67.500)

Selama makan di restoran ini gue menemukan perbedaan lain antara Tokyo dan Jakarta: saat mereka makan, ya mereka makan doang, nggak sambil ngobrol. Kalopun ngobrol, ngobrolnya sangat sedikit dan dengan suara yang nyaris nggak kedengeran dari sebelah. Kalo di Jakarta kan makan itu untuk bersosialisasi, sambil ngobrol, selfie, dan nongkrong berjam-jam. Itulah sebabnya resto-resto kekinian di Jakarta hampir pasti punya colokan listrik di setiap meja, sementara di Tokyo susah banget nyari resto yang nyediain colokan di meja.

Perbedaan lainnya adalah, resto ini, dan semua resto lain yang kami kunjungi selama di Jepang, menyediakan minuman air putih/teh tawar gratis. Jadi nggak ada deh tuh ceritanya udah bayar makanan mahal-mahal masih harus bayar lagi Aqua botol keciiil seharga Rp15 ribu.

Setelah makan kami melanjutkan perjalanan, tujuan berikutnya belanja oleh-oleh!

[Bersambung]

*seluruh perhitungan konversi Yen ke Rupiah di tulisan ini menggunakan kurs ¥1=Rp135

Iklan
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

4 Komentar

  1. rikigede

     /  23 Mei 2018

    di Jepang kalo nabrak orang nyebrang langsung dicabut SIMnya gung, ga ada ampun. sama kalo di restoran gitu ga boleh nyolok sembarangan (kecuali dibilang secara khusus boleh nyolok)

    Suka

    Balas
  2. Gung, makanan di Tokyo ada yang lebih murah dari yang dirimu tulis di atas deh. Coba ke pasar Tsukiji, di sana murah, gak sampe ribuan yen. Trus ada lagi di salah satu pasar malam, lupa namanya, ke sana diajak temen jalan, jadi gak inget. Nah di situ ada beberapa kedainya orang Turki, jualan kebab gitu deh. Itu murah, limaratusan dah kenyang, halal pulak. Trus ada kedai sushi chain, namanya sushizanmai, lumayan enak, buka 24jam, makan gak sampe seribu udah kenyang. Itu termasuk mahal menurutku karena di pasar Tsukiji bisa dapet lebih murah.

    Eh Gung, itu access key maksudnya apa ya di foto yang keempat? Ada kode2 dan maksimum 5 devices.

    Suka

    Balas
    • Oh iya, emang kami gagal ke Tsukiji padahal itu salah satu tujuan yang diincer Ida sejak dari Jakarta.
      Access key itu kayaknya untuk wifi deh, jadi selain masukin password juga harus masukin access key. Nggak tau juga, soalnya nggak make wifi di situ karena udah bawa sendiri.

      Suka

  1. [Tokyo 2018] 01: Hello, Tokyo! | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

  • Komentar Terbaru

    Feni Febrianti di siapa yang sering kesetrum sep…
    mbot di My Wonder Woman
    bayutrie di My Wonder Woman
    mbot di My Wonder Woman
    p3n1 di My Wonder Woman
    mbot di My Wonder Woman
    enkoos di My Wonder Woman
    Rafi: manggung lagi,… di demi anak naik panggung…
    mbot di My Wonder Woman
    Johana Elizabeth di My Wonder Woman
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 6.579 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Diamond Conference Tokyo 2018: Part 1-- Keberangkatan! 8 Mei 2018
      [Senin, 17 April 2018] Jalan-jalan Conference kali ini rasa excitednya agak sedikit beda karenaaaaa ini adalah DIAMOND CONFERENCE PERTAMA AKU... 😍😍😍😍😍😍 Selama ini aku pergi kan untuk Gold Conference, yaitu reward buat title Gold Director and up. Sedangkan seperti namanya, Diamond Conference ini adalah reward khusus buat yg titlenya Diamond and up! Selama ini […]
    • Seminar "Katakan TIDAK Pada Investasi Ilegal"-- MLM vs Money Game. 8 Mei 2018
      Diamond and up Oriflame bersama Top Management Oriflame foto bareng. Tanggal 2 Mei 2017 tahun lalu, sebagai salah satu Diamond Director-nya Oriflame, aku dapat sebuah undangan eksklusif untuk hadir ke acara Seminar Nasional yg diselenggarakan oleh Satuan Tugas Waspada Investasi dan APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). Judul seminar ini adalah-- KATA […]
    • Sewa Modem Wifi Buat Ke jepang? Di HIS Travel Aja! 26 April 2018
      Ceritanyaaa.. aku dan agung baru aja pulang dari Diamond Conferencenya Oriflame di Tokyo.. Ada banyaaaaak banget yg pengen aku ceritain. Satu-satu deh ya nanti aku posting. Tapi aku mau mulai dari soal INTERNETAN selama di sana.. ahahahaha.. PENTING iniii! Untuk keperluan internetan di tokyo kemarin aku dan agung sempet galau. Mau pakai roaming kartu atau se […]
    • Penyebab Kapas Ini Kotor Adalah... 17 Maret 2018
      Kapas ini bekas aku bersihin muka tadi pagi bangun tidur.. Lhoo kok kotor?Emangnya gak bersihin muka pas tidur?Bersihin dong. Tuntas malahan dengan 2+1 langkah.Lalu pakai serum dan krim malam. Kok masih kotor? Naaah ini diaaaa.. Tahukah teman2 kalau kulit wajah kita itu saat malam hari salah satu tugasnya bekerja melakukan sekresi atau pembersihan?Jadi krim […]
    • Join Oriflame Hanya Sebagai Pemakai? Boleh! 16 Maret 2018
      Aku baru mendaftarkan seseorang yg bilang mau join oriflame karena mau jadi pemakai..Dengan senang hatiiii tentunyaaa aku daftarkan..😍😍😍 Mbak ini bilang kalau udah menghubungi beberapa orang ingin daftar oriflame tapi gak direspon karena dia hanya ingin jadi pemakai aja.. Lhoooooo.. Teman2 oriflamers..Member oriflame itu kan ada 3 tipe jenisnya--Ada yg join […]
    • Semua karena AKU MAU 16 Maret 2018
      Lihat deh foto ini..Foto rafi lagi asyik mainan keranjang orderan di Oriflame Bulungan dulu sebelum pindah ke Oriflame Sudirman sekarang. Tanggal 1 Juli 2010.Jam 00.20 tengah malam. Iya, itu aku posting langsung setelah aku foto.Dan jamnya gak salah.Jam setengah satu pagi. Hah?Masih di oriflame? IyaNgapain? Beresin tupo. Jadi ya teman2, jaman sistem belum se […]
    • Kerja Keras yang Penuh Kepastian... Aku Suka! 15 Maret 2018
      Dari club SBN--Simple Biznet, ada 3 orang yg lolos challenge umroh/uang tunai 40 juta.Sedangkan dari konsultan oriflame se-indonesia raya konon ada total sekitar 60-an orang yg dapat hadiah challenge ini. Inilah yg aku suka dari oriflame.Level, title, cash award, maupun hadiah challengenya gak pernah dibatasin jumlahnya! Mau berapapun jumlah orang yg lolos k […]
    • Tendercare Oriflame: Si Kecil Ajaib 14 Maret 2018
      Buat teman-teman yg pemakai oriflame, atau at least pernah liat katalognya, mungkin pernah dengar atau justru pemakai setia si Tender Care ini.Bentuknya keciiil, mungiiil, lha cuma 15 ml doang.. Eh tapi kecil-kecil gini khasiatnya luar biasa.Tender Care ini produk klasiknya oriflame, termasuk salah satu produk awal saat oriflame pertama kali mulai dagang di […]
    • Sharing di Dynamics Sunday Party 4 Maret 2018
      Agenda hari minggu ini berbagi ilmu dan sharing di acara bulanannya teh inett Inette Indri-- DSP, Dymamics Sunday Party! Yeaaaaay! Teh inet udah lama bilang kalau pengen undang aku kasih sharing di grupnya. Aku dengan senang hari meng-iya-kan. Karena buatku berbagi ilmu gak pernah rugi. Jadilah kebetulan wiken ini aku ke Bandung untuk kasih kelas buat team b […]
    • Kelas Bandung, Sabtu 3 Maret 2018 3 Maret 2018
      Ah senaaaang ketemuan lagi sama team bandungku tersayang..😍😍😍😍😍 Hari ini aku bawain materi tentang mengelola semangat.Ini materi sederhana tapi sangat amat POWERFULL.Karena betul2 bikin ngaca sama diri sendiri.Yang banyak dibahas adalah soal MINDSET. Kelas kali ini Agung Nugroho juga ikut berbagi ilmu..Bapak Diamond kasih kelas juga lhooo..😍😍😍😍😍 Seneng […]
  • Iklan
%d blogger menyukai ini: