Tujuh Kecurigaan Gue kepada MLM dan yang Terjadi Setelah Istri Gue Join Oriflame


wp-1524629201732..jpg

Hampir 10 tahun lalu, kalo ditanya orang, “profesi apa yang paling bego sedunia?” maka gue akan jawab “anggota MLM”.

Lha gimana nggak bego,  proses gabungnya aja harus pake jebakan betmen.

Gue yakin 100% kalian pernah ngalamin kayak gini: gak ada ujan nggak ada gledek tiba-tiba ada temen lama yang ngajak ketemuan dengan alasan “kangen” (padahal dulu waktu sering ketemu juga nggak akrab-akrab amat), lalu setelah elu meluangkan waktu, tenaga, dan ongkos bermacet-macet datang memenuhi ajakannya tersebut, bak tukang sulap dia mengeluarkan sebuah map presentasi dan mulai ngoceh soal peluang bisnis “hebat luar biasa” yang bisa mendatangkan penghasilan pasif, mobil, rumah, paket jalan-jalan luar negeri. MLM.

Padahal lu tau banget si kampret ini ke mana-mana masih naik angkot, makannya mi instan gak pake telor, rumahnya juga masih ngontrak. Hidupnya sendiri aja masih ngebelangsak kok berani-beraninya ngajak “meraih kebebasan finansial”. Gimana sih!

Penjelasan logisnya cuma satu: pasti dia dulu join karena ketipu omongan upline-nya dan sekarang dia lagi nyari korban buat nemenin dia sama-sama ketipu. Kalo bisnisnya emang bener-bener “hebat luar biasa” pasti nggak usah pake dijebak pun orang akan berbondong-bondong join, ya kan? Selain itu, kalo memang bisnis ini keren banget, maka pasti udah banyak yang bermunculan orang-orang kaya baru dari jalur MLM. Kenyataannya? Yang berseliweran cuma di level-level kroco yang paling lama 3 bulan udah nyerah, sementara sosok yang dielu-elukan sebagai simbol kesuksesan ya cuma dia lagi, dia lagi. Artinya bisnis MLM itu cuma menguntungkan buat yang duluan join. Yang belakangan ya udah nggak kebagian.

Berbekal pengalaman ngeselin serta rangkaian hipotesis inilah  gue memupuk sumpah mati nggak akan membiarkan orang-orang di sekitar gue untuk terjerumus ke lembah kenistaan MLM.

Sampe akhirnya ujug-ujug istri gue, yang telah sah gue nikahi secara agama dan negara,  bilang mau join Oriflame, sebuah perusahaan yang MLM banget.

Whaaat… 

frustratedman

Tapi berhubung dia ngotot banget ingin join, dan gue juga ingin tahu seberapa lama sih kuatnya dia ngejalanin bisnis bego ini, gue biarkan dia daftar Oriflame sementara gue mengamati dengan sederet kecurigaan.

Kecurigaan 1: anggota MLM itu rajin nyari “korban” untuk diajak join karena ngejar bonus untuk setiap orang yang berhasil dijebak, eh… direkrut.

Gue curiga pemasukan utama perusahaan MLM adalah dari uang pendaftaran anggota baru, jadi kalo seluruh penduduk dunia udah direkrut jadi anggota, maka selesailah bisnisnya. Tutup. Bubar jalan.

Yang terjadi: 

Setelah beberapa waktu jadi anggota Oriflame, istri gue berhasil merekrut beberapa orang. “Jadi, udah dapet bonus berapa dari rekrutan baru ini?”

“Belum ada.”

“Lho gimana sih, kan udah berhasil ngerekrut anggota baru?”

“Iya tapi kalo ngerekrut doang, nggak dapet bonus. Mau ngerekrut sejuta orang pun, nggak langsung dapet bonus,” katanya. Lha, gimana sih. Aneh.

“Trus kapan dapet bonusnya?”

“Kalo orang-orang yang direkrut belanja produk sejumlah tertentu, baru upline ada peluang dapet bonus.”

“Baru ‘peluang dapat bonus’? Bukannya tiap kalo downline belanja, upline langsung dapet bonus, gitu?”

“Oh enggak dong, kalo upline mau dapet bonus, maka dia juga harus belanja sejumlah tertentu juga.”

Maka ini membawa gue pada kecurigaan berikutnya.

Kecurigaan 2: Produk MLM itu Gak Wajar Mahalnya, yang Beli Hanya Para Anggota MLM Itu Sendiri yang Ingin Dapet Bonus

Gue pernah diprospek sebuah MLM yang konon menjual jasa sharing video dengan biaya join sekian ratus dollar, plus biaya sewa server sekian puluh dollar per tahun.

Gue jawab, “Lha itu di Youtube juga bisa sharing video, gak pake bayar, boss…”

Itulah tipikal praktik MLM yang mencoba jualan produk nggak masuk akal, yang nggak ada orang waras sudi beli, hanya sekedar iming-iming biar orang mau join karena berharap bonus. Pasti Oriflame juga begitu!

Yang terjadi: 

Harga produk Oriflame ternyata biasa-biasa aja, terbagi jadi beberapa submerk untuk membidik pangsa pasar menengah sampai atas. Deodorannya bahkan lebih murah daripada deodoran merk impor yang dijual secara nonMLM.

activelle

Gue bandingin harga deodoran Oriflame ini dengan merk sebelah yang sama-sama impor, lha kok lebih murah?

Selain itu, ternyata banyak anggota Oriflame yang penjual murni, cuma jualan doang, nggak ngerekrut anggota baru. Artinya, mereka punya pelanggan di luar anggota Oriflame, atau ada orang-orang yang tertarik beli produk Oriflame karena tertarik sama kualitas produknya, bukan karena ingin dapet bonus.

Hm… tapi masih ada kecurigaan gue yang berikut, yaitu:

Kecurigaan 3: Hadiahnya Mustahil Terwujud

Waktu istri gue join, dia lagi jalanin bisnis kue yang omzet bulanannya antara 30 sampe 45 juta. Dengan asumsi margin 30%, maka penghasilan bersih dia tiap bulan dari dagang kue doang berkisar antara 9 sampe 13 juta. Itu duitnya jelas ada, masuk tiap bulan, cash keras.

Lha ini kok malah join Oriflame, katanya ingin jadi Diamond.

“Kalo jadi Diamond, penghasilan bulanannya bisa 25 juta, terus dikasih mobil, sama dapet paket liburan ke luar negeri dua kali setahun,” katanya.

Yea right. Tipikal banget kan iming-imingnya: duit gede, mobil, jalan-jalan ke luar negeri. Kalopun iya bisa sampe ke level Diamond, butuh berapa tahun? Selain itu, berapa orang sih di Indonesia yang bisa sampe ke level Diamond? Ada-ada aja. Daripada cuma ngejar mimpi yang nggak jelas, mending kan bisnis kuenya dirajinin!

Yang terjadi:

Kira-kira setahun setelah istri gue join, upline-nya jadi Diamond. Abis itu bermunculan Diamond-Diamond baru. Ada yang baru 3 tahun join udah jadi Diamond. Ada juga yang memecahkan rekor dunia: 11 bulan jadi Diamond. Diamond-Diamond baru dan bahkan level-level yang lebih tinggi terus bermunculan. Hampir semua dapet mobil. Eh, atau minimal, kelihatan BERFOTO bareng mobil.

Maka ini menimbulkan kecurigaan gue berikutnya, yaitu…

Kecurigaan 4: Hadiahnya adalah Rekayasa

Gue pernah nemu video sekumpulan anggota sebuah MLM yang “ceritanya” lagi ada di depan Menara Eiffel, Paris. Dari kualitas gambarnya dan background-nya yang goyang-goyang nggak keruan, jelas video itu dibuat dengan teknik green screen. Artinya, orang-orangnya nggak beneran ada di Paris. Mungkin mereka cuma shooting di sebuah studio di pelosok Pedurenan, lantas dikasih latar video menara Eiffel.

Mobilnya juga paling gitu. Nggak beneran dikasihin, cuma buat publikasi difoto-foto doang, abis itu dibawa pulang lagi ke kantor.

Yang terjadi: 

Istri gue ngecek STNK orang-orang yang dapat hadiah mobil, eh taunya beneran loh tertulis atas nama anggota Oriflame yang bersangkutan. Trus kalo lagi ada acara jalan-jalan ke luar negeri, foto dan video dokumentasinya banyak banget. Pesertanya juga nampak sampe ribuan orang gitu.

oriflame rombongan

Kalo ini hasil rekayasa di studio, pertanyaan gue: studionya kira-kira segede apa ya?

Ah tapi tetep aja bagi gue MLM itu mencurigakan, atau minimal nggak adil, karena:

Kecurigaan 5: MLM adalah Perbudakan

 

Kalo mau kaya di MLM, tinggal cari downline yang rajin. Begitu dapet satu yang rajin, maka upline tinggal santai, cukup ongkang-ongkang kaki duit datang sendiri. Upline yang kaya adalah dia yang berhasil menemukan orang-orang yang mau diperbudak.

Yang terjadi: 

Ternyata di Oriflame ada istilah “kesundul”. Kalo downline kerja lebih keras daripada upline-nya, maka dia bisa aja punya level yang lebih tinggi daripada upline, dan duit bonus yang lebih banyak pula. Jadi nggak ada ceritanya upline tinggal santai duit datang sendiri dari kerja downline, kalo mau tetep dapet duit, upline juga harus kerja.

Kondisi ini juga sekaligus menjawab kecurigaan gue berikutnya, yaitu:

Kecurigaan 6: Sukses di MLM Hanya Bagi yang Join Duluan

Karena upline menikmati bonus dari hasil kerja downline, maka hanya para upline yang udah duluan join dan punya banyak downline yang bisa sukses. Downline yang join belakangan, ya cuma bisa jadi sapi perahan.

Yang terjadi: 

Oriflame masuk Indonesia tahun 1986, sedangkan Dian Endryana, orang Indonesia pertama yang berhasil mencapai level President Director, baru join Oriflame bulan April 2011. Artinya ada ribuan orang yang join antara tahun 1986 sampe Maret 2011, yang  duluan join daripada Dian, levelnya kalah tinggi dari Dian.

dian endryana

Acara rekognisi Dian Endryana sebagai President Director. Papan cash awardnya bisa dijadiin atap halte bus saking gedenya.  (sumber: fanpage Oriflame Indonesia)

Tapi, kalo emang bener Oriflame udah segitu lamanya beroperasi di Indonesia, artinya membernya udah makin banyak, jadi makin susah dong suksesnya?

Kecurigaan 7: Makin Banyak Anggota MLM, Makin Susah Naik Levelnya

Soalnya, persaingan makin ketat dan makin susah cari rekrutan, ya kan?

Yang terjadi: 

Waktu istri gue mencapai level Director tahun 2010, acara rekognisinya berjalan santai karena di hari itu cuma dia doang yang berhasil jadi Director. Bahkan pake acara dikasih bunga dan diledakin confetti segala, trus dikasih kesempatan pidato kesan dan pesan. Ini videonya:

Bandingin sama suasana rekognisi level Director tahun 2018:

rekognisi director

Sistem borongan, dan karena orangnya banyak ya nggak ada acara pidato sambutan segala. Cuma naik ke panggung, dikasih papan cash award, difoto, turun lagi.

Dengan kata lain, nggak bener bahwa naik level di Oriflame makin susah, lha jumlah orang yang direkognisi di tiap level juga makin banyak kok!

Demikianlah, satu per satu kecurigaan gue terjawab. Berbagai kecurigaan gue tadi bisa terbentuk karena 2 hal:

  1. Ada MLM di luar Oriflame yang dijalankan secara sangat ngeselin, suka ngejebak, nggak bisa lihat mobil nganggur bawaannya mau buat foto bareng mulu, atau:
  2. Ada bisnis yang sebenernya bukan MLM melainkan money game, tapi mengaku-ngaku sebagai MLM

Untunglah gue nggak kelamaan curiga, karena kalo iya, bisa-bisa nggak kebagian ngerasain jalan-jalan gratisan ditraktir Oriflame kayak gini:

di Jepang

Ini lagi menuju Stasiun Shinagawa, Tokyo, ya… bukan Stasiun Jurang Mangu.

background kapal di kusadasi

Ini bukan di Ancol, tapi di pelabuhan Kusadasi, Turki, naik kapal pesiar bintang 5 yang ada di belakang itu

IMG20170929075433

Kalo yang ini lagi nungu bis di Roma, Italia. Makanya nggak ada abang-abang tahu kacang lewat.

Btw, ini jalan-jalan gratis tis ya. Cuma modal ngurus paspor sendiri, ongkos bikin foto buat visa, taksi ke bandara, sama jajan. Selebihnya dibayarin FULL sama Oriflame. Udah dibayarin, dijagain, diladenin, dikasih hiburan, dikasih goodybag pula!

Gara-gara Oriflame juga jadi bisa ikutan tanda tangan akta reward rumah (betulan, bukan rumah keong) kayak gini:

housing program

Beneran gratis tis, syaratnya ya bertahan di level Diamond dalam periode tertentu.

Mau juga? Ayo join, di Oriflame mah nggak pake sistem jebak-jebakan, kalo mau join hayo kalo enggak juga gak papa. Silakan kontak istri gue, Ida, di 0815 711 4356 buat tanya-tanya langsung ya, atau kalo yang lagi baca posting ini di ponsel bisa klik link ini buat kontakan langsung via Whatsapp.

 

 

Iklan
Tinggalkan komentar

6 Komentar

  1. Gung,
    Aku ada beberapa pertanyaan nih:
    1. Untuk ngurus visa udah diurusin semuanya ya? Eropa kan susah ya, kudu dateng sendiri.
    2. Waktu ke Jepang, kalian berdua pake ngurus visa, atau paspornya udah e-paspor?
    3.Kalau bebas visa dengan menggunakan e-paspor, maksimal per kunjungan 15 hari, kalian di Jepang berapa hari?
    4. Kalau iya pake bebas visa, daftarnya di Kedutaan Jepang bayar gak? Temenku ada yang punya visa waiver, kudu bayar. Padahal di konsulat Jepang di Surabaya gratis.
    5. Akte reward rumah, dapet rumah juga Gung? Di daerah mana? Seneng ya rejeki bertubi tubi.
    6. Cerita perjalanan yang ke Jepang kapan di upload di blog? Kutungguin nih.
    7. Aku demen banget ke Jepang. Baru dua kali sih, tapi berkesan banget. Orang orangnya baik dan ramah. Kalian ke pasar Tsukiji gak? Kata temenku, pasar Tukiji dan Tukijan, soalnya pelafalannya kayak orang Jawa, dan kami orang Jawa yang logatnya masih medok. hahahaha.

    Suka

    Balas
    • 1. Iyah. Bahkan kmi sama sekali nggak mampir ke kantor visanya Jepang di Jakarta
      2. Kebetulan paspornya juga udah epaspor
      3. 7 hari
      4. Gak tau
      5. Di Bandung. Program hadiah rumahnya membebaskn milih rumah di mana pun sesuai selera, yang dibayarin 400 jutanya. Kalo harga tumhnya lbh dr itu, sisanya bayar sendiri
      6. Insya Allah seri pertamanya tetbit Sabtu ini. Ida udah mulai nukis duluan di http://www.bisnisbarengida.com
      7. Iya, orangnya baik2. Bukan ‘ramah’ spt orang Indonesia yg demen ngobrol ngalor ngidul, tapi memperlakukn pendatang scr sopan dan melyni scr bersungguh2. Nggak sempet ke Tsukiji padahal Ida ingin ke sana.

      Suka

  2. Tapi sehari2 istrinya tetep jualan produk? Atau gimana?

    Suka

    Balas
    • Tetep. Untuk unlock bonusnya, seorang anggota Oriflame wajib jualan minimal senilai kurang lebih 2 juta per bulan. Ini target abadi, mau levelnya masih kroco sampai President Director targetnya sama

      Disukai oleh 1 orang

    • Ralat sedikit suami, order untuk tutup poin itu 100 poin atau setara kira-kira 800ribu.
      Kalau sudah di level Senior Manager baru jadi 200 poin atau setara 1,6 jutaan.
      Jualan ke orang2 deh senilai ini.

      Dari belanja order dari pesanan pelanggan untuk tutup poin ini kita dapat untung 23% lho!
      Senaaaang 😍😍😍

      Disukai oleh 1 orang

  3. Setuju massbro

    Disukai oleh 1 orang

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  • Komentar Terbaru

    mbot pada bsmr = belajar sampe mati…
    Irene Yunita pada bsmr = belajar sampe mati…
    Nurizza Firdaus pada siapa yang sering kesetrum sep…
    Nurizza Firdaus pada siapa yang sering kesetrum sep…
    arifinlaneaz pada Obrolan Bisnis Misterius
    Risma Budiyani pada Kirimkan email ke si mbot, sel…
    Prasetyo Wardoyo pada siapa yang sering kesetrum sep…
    mbot pada [Menuju Langsing] Kenalan (Lag…
    Josea Agx pada [Menuju Langsing] Kenalan (Lag…
    mbot pada Hidup Mapan Adalah…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 6.434 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

    • @putridmr Ngelihat dr jumlah warganya, kayaknya Kota Kasablanka perlu walikota sendiri 35 minutes ago
    • Kalian yang berencana mau main ke kokas, nggak mau cari mal lain aja gitu? Yg dr arah Kp Melayu, macetnya udah smp Lap Roos. 47 minutes ago
    • RT @Demokratik_: Saya ga pernah percaya sama omongan orang yang trackrecord nya bermuka dua dan menusuk kawan seperjuangan dari belakang, k… 9 hours ago
    • RT @sirilus_bio: Saat kami merasa pilihan kami dicurangi vs saat kalian merasa pilihan kalian dicurangi https://t.co/rzP4THVZGs 2 days ago
    • RT @sabangprayogi: kebaikan itu ada dimana-mana. hanya kadang tak terlihat. seperti bapak pemilik warung ini yang memberikan air mineral da… 3 days ago
    • Gue muslim dan gue MENOLAK menyebut tindakan demo semalam sebagai jihad. Jihad itu membela Allah, bukan membela dukungan politik. 4 days ago
    • RT @TWA_Mangrove: @DKIJakarta Mohon maaf anda mengambil dokumentasi di kawasan TWA Angke Kapuk, sebuah Taman Wisata Mangrove yang sudah ada… 4 days ago
  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Diamond Conference Tokyo 2018: Part 1-- Keberangkatan! 8 Mei 2018
      [Senin, 17 April 2018] Jalan-jalan Conference kali ini rasa excitednya agak sedikit beda karenaaaaa ini adalah DIAMOND CONFERENCE PERTAMA AKU... 😍😍😍😍😍😍 Selama ini aku pergi kan untuk Gold Conference, yaitu reward buat title Gold Director and up. Sedangkan seperti namanya, Diamond Conference ini adalah reward khusus buat yg titlenya Diamond and up! Selama ini […]
    • Seminar "Katakan TIDAK Pada Investasi Ilegal"-- MLM vs Money Game. 8 Mei 2018
      Diamond and up Oriflame bersama Top Management Oriflame foto bareng. Tanggal 2 Mei 2017 tahun lalu, sebagai salah satu Diamond Director-nya Oriflame, aku dapat sebuah undangan eksklusif untuk hadir ke acara Seminar Nasional yg diselenggarakan oleh Satuan Tugas Waspada Investasi dan APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). Judul seminar ini adalah-- KATA […]
    • Sewa Modem Wifi Buat Ke jepang? Di HIS Travel Aja! 26 April 2018
      Ceritanyaaa.. aku dan agung baru aja pulang dari Diamond Conferencenya Oriflame di Tokyo.. Ada banyaaaaak banget yg pengen aku ceritain. Satu-satu deh ya nanti aku posting. Tapi aku mau mulai dari soal INTERNETAN selama di sana.. ahahahaha.. PENTING iniii! Untuk keperluan internetan di tokyo kemarin aku dan agung sempet galau. Mau pakai roaming kartu atau se […]
    • Penyebab Kapas Ini Kotor Adalah... 17 Maret 2018
      Kapas ini bekas aku bersihin muka tadi pagi bangun tidur.. Lhoo kok kotor?Emangnya gak bersihin muka pas tidur?Bersihin dong. Tuntas malahan dengan 2+1 langkah.Lalu pakai serum dan krim malam. Kok masih kotor? Naaah ini diaaaa.. Tahukah teman2 kalau kulit wajah kita itu saat malam hari salah satu tugasnya bekerja melakukan sekresi atau pembersihan?Jadi krim […]
    • Join Oriflame Hanya Sebagai Pemakai? Boleh! 16 Maret 2018
      Aku baru mendaftarkan seseorang yg bilang mau join oriflame karena mau jadi pemakai..Dengan senang hatiiii tentunyaaa aku daftarkan..😍😍😍 Mbak ini bilang kalau udah menghubungi beberapa orang ingin daftar oriflame tapi gak direspon karena dia hanya ingin jadi pemakai aja.. Lhoooooo.. Teman2 oriflamers..Member oriflame itu kan ada 3 tipe jenisnya--Ada yg join […]
    • Semua karena AKU MAU 16 Maret 2018
      Lihat deh foto ini..Foto rafi lagi asyik mainan keranjang orderan di Oriflame Bulungan dulu sebelum pindah ke Oriflame Sudirman sekarang. Tanggal 1 Juli 2010.Jam 00.20 tengah malam. Iya, itu aku posting langsung setelah aku foto.Dan jamnya gak salah.Jam setengah satu pagi. Hah?Masih di oriflame? IyaNgapain? Beresin tupo. Jadi ya teman2, jaman sistem belum se […]
    • Kerja Keras yang Penuh Kepastian... Aku Suka! 15 Maret 2018
      Dari club SBN--Simple Biznet, ada 3 orang yg lolos challenge umroh/uang tunai 40 juta.Sedangkan dari konsultan oriflame se-indonesia raya konon ada total sekitar 60-an orang yg dapat hadiah challenge ini. Inilah yg aku suka dari oriflame.Level, title, cash award, maupun hadiah challengenya gak pernah dibatasin jumlahnya! Mau berapapun jumlah orang yg lolos k […]
    • Tendercare Oriflame: Si Kecil Ajaib 14 Maret 2018
      Buat teman-teman yg pemakai oriflame, atau at least pernah liat katalognya, mungkin pernah dengar atau justru pemakai setia si Tender Care ini.Bentuknya keciiil, mungiiil, lha cuma 15 ml doang.. Eh tapi kecil-kecil gini khasiatnya luar biasa.Tender Care ini produk klasiknya oriflame, termasuk salah satu produk awal saat oriflame pertama kali mulai dagang di […]
    • Sharing di Dynamics Sunday Party 4 Maret 2018
      Agenda hari minggu ini berbagi ilmu dan sharing di acara bulanannya teh inett Inette Indri-- DSP, Dymamics Sunday Party! Yeaaaaay! Teh inet udah lama bilang kalau pengen undang aku kasih sharing di grupnya. Aku dengan senang hari meng-iya-kan. Karena buatku berbagi ilmu gak pernah rugi. Jadilah kebetulan wiken ini aku ke Bandung untuk kasih kelas buat team b […]
    • Kelas Bandung, Sabtu 3 Maret 2018 3 Maret 2018
      Ah senaaaang ketemuan lagi sama team bandungku tersayang..😍😍😍😍😍 Hari ini aku bawain materi tentang mengelola semangat.Ini materi sederhana tapi sangat amat POWERFULL.Karena betul2 bikin ngaca sama diri sendiri.Yang banyak dibahas adalah soal MINDSET. Kelas kali ini Agung Nugroho juga ikut berbagi ilmu..Bapak Diamond kasih kelas juga lhooo..😍😍😍😍😍 Seneng […]
  • Iklan
%d blogger menyukai ini: