Kenapa Orang Tersinggung?


sepatu-tersinggung

Belakangan ini, gue lagi nemu banyak banget orang tersinggung. Kadang, tersinggungnya untuk urusan yang nggak terlintas di benak gue sebelumnya.

Misal:

“Gue kesel banget sama si X… masa pas kemarin ke rumah gue, dia kipas-kipas melulu! Ya deh gue tau rumah gue panas nggak pake AC, nggak kayak rumah dia, gedongan!”

Atau:

“Gue lagi bawa mobil, trus gue lihat si Z lagi di halte. Gue tawarin nebeng, eh dia nggak mau! Kurang ajar banget, masa dia lebih milih naik angkot daripada mobil gue?!”

Atau yang paling aneh:

“Gue kemarin di angkot ketemu sama Si Y. Nggak sopan banget dia, masa sepanjang jalan dia tidur, nggak ada basa-basinya banget! Harusnya kan udah tau ada gue, dia ngobrol atau apa kek!”

Tadinya gue kira sifat tersinggungan itu bawaan sejak orok. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, kayaknya gue belum pernah nemu orok tersinggung, deh. Maka gue simpulkan, sifat tersinggungan itu pilihan. Tapi, kenapa sih ada orang memilih tersinggung? Saat ada sekian banyak alternatif bentuk emosi, kenapa pilihan jatuh pada tersinggung? Kenapa nggak milih girang, heran, atau terharu?

“Gue kemarin ketemu Si Y di angkot. Dia tidur terus sepanjang jalan. Terharu banget gue lihatnya.”

Kenapa nggak gitu aja, coba? Mungkin akan sama anehnya dengan tersinggung, tapi minimal kan jadi sesuatu yang beda, gitu.

Setelah sekian lama gue memperhatikan orang-orang tersinggung, akhirnya gue tiba pada satu kesimpulan: tersinggung, seringkali adalah ekspresi pengakuan bahwa ada sesuatu yang nggak beres dengan obyek ketersinggungannya. 

Nggak percaya?

Bayangin lu lagi pake sepatu baru, kinclong, keren, mahal. Elu kemudian menemukan beberapa orang curi-curi pandang ke arah sepatu lu. Apa pikiran lu?

“Weits, pada kagum ya, sama sepatu gue, hmmmm?”

Sekarang bayangin sebaliknya.

Lu pake sepatu butut, ujungnya udah bolong, trus jempol lu nongol. Dilihatin orang pula. Maka yang terlintas di otak lu adalah,

“Ya deh… mentang-mentang sepatu lu pada bagus, ngelihat sepatu gue sampe gitu amat… pasti dalam hati mau ngehina kan…”

Perhatiin obyek yang bikin seseorang tersinggung, biasanya itu adalah sesuatu yang dia anggap kurang atau lemah.

Yang tersinggungan soal rumah, diem-diem merasa rumahnya jelek. Tersinggungan soal mobil? Ya berarti dalam hati dia merasa mobilnya butut. Orang-orang jenis ini, kalo hidupnya udah lebih enakan secara ekonomi, biasanya nggak tersinggungan lagi.

Yang repot adalah kalo seseorang tersinggungan tentang sesuatu yang melekat pada dirinya.

Buat yang di kantornya ada bule, biasanya ada aja orang Indonesia yang tersinggungan mulu sama segala tindak-tanduk si bule.

“Dasar bule kurang ajar, sewenang-wenang nggak ngerti tata krama di negeri orang…” Padahal mungkin bulenya cuma minta dioperin botol saos pas lagi makan bareng. Kenapa orang-orang jenis ini tersinggung? Karena diem-diem, dia merasa bahwa derajat bangsa Indonesia di bawah bangsa si bule.

Dengan kata lain, sebenernya yang menghina bangsanya bukanlah si bule, melainkan dirinya sendiri. Dia sendiri yang berpikir bangsanya jelek, makanya jadi gampang tersinggung kalo berhadapan dengan bangsa lain!

Jadi, poin gue adalah, hati-hati sebelum tersinggung. Saat lu merasa orang lain menghina suku, ras, agama lu, bisa jadi elu sendiri yang lagi menghina. Karena seringkali hinaannya cuma ada di kepala lu sendiri kok. Dan setiap kali lu berpikir ada sesuatu yang melekat di diri lu kurang layak, jelek, atau butut, maka sebenernya elu lagi menghina yang menciptakan elu…

Iklan
Tinggalkan komentar

8 Komentar

  1. Kata penutupnya nyindir soal isu terkini.

    Suka

    Balas
  2. Nolak naik mobil emang ngga mau ngrepotin, malah tersinggung

    Suka

    Balas
  3. Ga habis pikir sama contoh ketersinggungan angkot vs mobil. Biasanya yg nolak naik mobil walopun ditawarin malah merasa segan sm yg punya, nanti ngotorin pdhl mobil bagus.. Yg masalah basa-basi, gak semua orang suka or just literally, ngantuk beneran sampe gak nyadar haha. Masalah pola pikir aja kyanya ya

    Suka

    Balas
  4. liamena

     /  1 November 2016

    Tulisan menyongsong 4 november, he….

    Disukai oleh 1 orang

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: