Rahasia Bukber Sukses


IMG20160623194551

Salah satu acara khas bulan puasa adalah buka bersama, alias bukber. Hanya di bulan inilah orang-orang yang tadinya jarang ketemu bisa ngumpul bareng, cerita-cerita, foto-foto bareng, ketawa-ketawa bodoh, yang kalo belakangan diinget masih bisa bikin senyum-senyum sendiri . Tapi ada kalanya bukbernya garing: obrolannya bikin nyolot, joke-nya joke om-om, ketawanya basa-basi, dan fotonya ala kadarnya.

Realistis aja deh: Jakarta makin macet, hidup di kantor udah nyapein, di jalan banyak kriminalitas, nggak perlu lagi diperberat dengan harus menghadiri bukber garing. Artinya, kita harus pinter memilah dan memilih, acara bukber mana yang layak didatengin dan mana yang penting dihindari. Atau sebaliknya, sebagai penyelenggara bukber kita harus jeli, apakah rencana bukber akan terlaksana atau enggak. Maka, inilah dia: rahasia bukber sukses.

Kalo elu DIAJAK

  1. Cari tau siapa aja yang confirmed akan hadir.
  2. Hitung berapa orang peserta yang masuk minimal lima dari delapan kriteria berikut:
  • celetukannya selalu berhasil bikin elu ketawa lepas, nggak diakhiri dengan narik nafas ‘hhhhh….’ karena sesungguhnya orang yang ketawa ‘hahahahaha…hhhhh’ itu jauh di lubuk hatinya nggak ingin ketawa
  • omongannya menambah pengetahuan lu, baik pengetahuan umum, tren gadget, ataupun gosip seputar lingkungan pergaulan lu
  • namanya ada di recent chat elu dalam kurun waktu maksimal 30 hari ke belakang
  • kalo janjian on time
  • bisa saling ngatain tanpa ada yang merasa tersinggung
  • bisa berperan sebagai pembicara maupun pendengar, nggak mendominasi obrolan tapi juga nggak diem aja kaya botol saos
  • lu inget tanggal ulang tahunnya tanpa bantuan reminder
  • kalo postingnya muncul di Path, lu rela meluangkan waktu beberapa detik ekstra untuk baca, bahkan nge-love

 

  1. Bagi angka yang lu dapat dari poin 2 tadi dengan total peserta. Kalo hasilnya:
  • 80% ke atas: biarpun lokasinya jauh, jalanan macet, ujan geledek, lu HARUS dateng. Nggak akan nyesel deh. Siap-siap pulangnya sakit rahang karena kebanyakan ketawa.
  • Antara 60%-79,99%: Kalo lokasinya bisa dijangkau dalam kurang dari 1 jam, dateng. Kalo enggak, mending cari alasan. Buat yang ngantor, paling ampuh alasan last minute disuruh boss. Buat yang ibu rumah tangga, kasih alasan anak rewel. Jangan bilang anak sakit ya, ntar dibilangin doain anak yang jelek-jelek. Rewel kan bisa multitafsir. Dijamin tokcer, no question asked.
  • Antara 40%-59,99%: Kalo lokasinya bisa dijangkau dalam kurang dari 30 menit, mood lu lagi enak, cuaca cerah, film di bioskop lagi jelek, perjalanan ke rumah lebih jauh, bahkan tukang obat yang suka atraksi pake uler lagi nggak jualan sehingga lu nggak punya kegiatan lain yang lebih menarik, dateng. Di luar itu, keluarin jurus disuruh boss dan anak rewel.
  • Di bawah 40%: Bilang, “Sori nggak bisa join, boss gue lagi rewel.”

Kalo elu MENGAJAK

Mungkin ada kalanya elu yang kangen sama temen-temen lu, sehingga berinisiatif bikin bukber. Lu mencoba merealisasikan ide ini dengan melempar pertanyaan ke group chat. Langsung format ajakan bukber dengan tanggal dan tempat, seperti ini:

“Temen-temen, tanggal 22 Juni kita bukber yuk di Ta Wan Kuningan City!”

Format ini meminimalkan proses tanya jawab yang terlalu mendasar seperti “di mana?” dan “kapan?”

Setelah itu, perhatikan respon mereka:

  1. “Ayoook!” = prospeknya cerah, besar kemungkinan untuk hadir.
  2. “Aduh jauh bangeeet, cari lokasi yang deketan dong” = gue nggak terlalu ingin bukber sama kalian, tapi kalo effortnya nggak gede bolehlah gue dateng buat iseng-iseng.
  3. “Yah… tanggal segitu gue nggak bisa, boleh ganti tanggal nggak?” = gue nggak tertarik bukber sama kalian, tapi gue nggak ingin terang-terangan bilang nggak mau. Orang-orang tipe ini biasanya tetep nggak dateng sekalipun tanggalnya diganti sesuai permintaan.
  4. “Siapa aja yang mau dateng?” = gue sebenernya nggak terlalu tertarik bukber sama elu, tapi kalo ada orang-orang lain yang lebih menarik, boleh lah.
  5. “Kalo gue nggak lembur ya” = gak tertarik bukber bareng elu, dan nanti di hari H akan bilang ‘sori mendadak disuruh lembur’.
  6. “Kalo nggak macet ya”=sama aja bilang ‘nanti abis kiamat ya’. Emang kapan Jakarta nggak macet?

Yang paling tragis adalah:

  1. “…” (nggak ada yang jawab) = Gak ada yang nggak tertarik bukber dengan anggota lainnya, atau mereka nggak tertarik bukber SAMA ELU. Siapin mental kalo tau-tau lu lihat foto mereka di sosmed lagi bukber tanpa elu.

Selamat bukber!

Foto: anggota bukber seru semalem

 

Iklan
Tinggalkan komentar

3 Komentar

  1. Tips tambahan, kalau ada yang jawab dengan tips di atas, silahkan nanya: “Kamu pernah baca Mbot?”.

    Suka

    Balas
  2. Anjir buat bukber aja ada tips & trick-nyaaa! 😂

    Suka

    Balas
  3. sankerenti

     /  24 Juni 2016

    Jyahahahahahahahahahaha… sumpaaah ngakak. Mas agung memang oke sambil ngasih jempol

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: