Kenapa Lu Bakal Kecewa Saat Sedekah Sambil Berharap Balasan Berlipat


sedekah-ilustrasi-_120814161235-689

“Mau dapet rezeki berlimpah? Sedekah aja! Tuhan akan membalas 700 kali lipat! Mau punya uang 700 juta? Cukup sedekah 1 juta! Mau punya uang 7 miliar? Sedekah aja 10 juta!”

Pernah denger ajakan kayak gitu? Atau elu malah lagi pikir-pikir untuk nyoba? Sebelum nyoba, baca dulu deh tulisan ini.

Bukan, gue bukan mau mempermasalahkan ‘sedekah itu harusnya ikhlas, nggak mengharap imbalan’. Ada pemuka agama yang bilang, justru kita hanya boleh mengharap kepada Tuhan, bukan kepada yang lain. Itu gue setuju 100%. Masalahnya, saat lu menyedekahkan duit dengan berharap dapet imbalan duit berkali-kali lipat, ada dua faktor yang berpotensi bikin lu kecewa.

Pertama, Tuhan memang pasti membalas, tapi balasannya belum tentu uang tunai.

Katakanlah lu nyumbang sejuta, dengan harapan dapet 700 juta, cash, dalam tempo selambatnya 3 bulan (sama Tuhan kok masang tempo, ini aja udah salah). Lu tunggu sebulan, dua bulan, tiga bulan, nggak dateng-dateng apa pun yang bisa dituker dengan duit 70 juta. Trus lu kecewa, dan nuduh Tuhan ingkar. Tapi di saat yang bersamaan lu nggak sadar bahwa:

  • Dalam kurun waktu 3 bulan itu, lu udah puluhan kali mondar-mandir berangkat dan pulang kerja naik motor, ngelewatin daerah rawan ranjau paku, tapi nggak sekali pun kena. Diem-diem Tuhan udah mengarahkan ban motor lu menghindari ranjau paku puluhan kali, dan lu terhindar dari pengeluaran sekian puluh dikali 20 ribu buat tambal ban dan 6.000 perak buat beli teh botol setelah ngos-ngosan dorong motor.
  • SIM lu udah setahun mati, dan entah kenapa nggak ada satu pun polisi yang iseng nyegat elu untuk meriksa. Lu terhindar dari bayar denda 500 ribu.
  • Tiap siang lu jajan di warung Amigos (Agak Minggir Got Sedikit) yang piringnya terakhir ketemu sabun pas lebaran 2013. Kuman typhus di piring itu udah mulai bikin tari-tarian saking adat istiadatnya udah mengakar turun-temurun. Lu makan 3 bulan di situ, setiap hari kerja, artinya kurang lebih 60 kali, dan nggak sekali pun kena penyakit. Tuhan udah membalas sedekah lu dengan bikin lu kebal typhus dan terhindar dari rekening rumah sakit 7 juta.
  • Tuhan juga udah puluhan kali menghindarkan motor lu dari ibu-ibu naik matic yang belok kanan sennya ke kiri, alay-alay yang spionnya madep bawah, abang-abang metromini yang kalap ngelihat saingannya rapat belakang, serta pohon dan billboard rubuh kena angin ribut. Kalo sampe kejadian sekaliii aja, lu bisa rugi 14 juta untuk motor. Itu kalo motornya doang yang rusak. Kalo kepala lu bocor, biaya berobat bisa ratusan juta.
  • Di koran selalu ada aja berita perampok, penipu, maling, nyatronin rumah penduduk dengan nyamar jadi petugas PLN atau anter barang. Rumah lu aman-aman aja selama 3 bulan? Nilainya juga ratusan juta.

Poin gue adalah; Tuhan pasti, PASTI bales sedekah lu, tapi siapa bilang balasannya dalam bentuk uang tunai? Lagian terserah Tuhan lah mau balesnya dalam bentuk apa, yang terkait dengan faktor kedua yaitu:

Kedua, Tuhan belum tentu setuju dengan rencana peruntukan duit lu.

Lu butuh duit 700 juta buat apaan sih? Beli rumah? Belum tentu rumah yang lu incer itu aman. Siapa tau akan kena gusur dalam 5 tahun mendatang. Siapa tau akan kelewatan SUTET. Siapa tau akan kena tanah longsor. Lu nggak tau itu. Tapi Tuhan tau, dan Tuhan menghalangi elu untuk beli rumah itu sekarang, sambil menyimpan pilihan yang lebih baik buat elu di kemudian hari. Itulah sebabnya duit yang lu harap nggak cair sekarang.

Intinya, sedekah sambil berharap balasan dari Tuhan itu baik. Tapi sambil berharap, buka mata lebar-lebar. Rezeki bukan cuma dalam bentuk uang tunai. Dan banyak-banyaklah bersyukur.

 

Sumber gambar: Republika

 

Iklan
Tinggalkan komentar

17 Komentar

  1. Terima kasih, Mas. Tambahan dari saya yang sering lupa bersyukur: balasan Tuhan yang bukan materi itu bisa berupa bokek tapi tidak ada pengeluaran dadakan yang bikin pusing, misalnya gas habis, lampu putus, dll.

    Suka

    Balas
  2. anta40

     /  14 September 2016

    Pemikiran menarik Mas Mbot,

    Orang yang bersedekah berharap mendapat balasan materi itu memperlakukan Tuhan kayak mesin. Masukkin kartu, keluar duit.

    Padahal Tuhan membalas menurut waktu dan cara-Nya sendiri. Ngga selalu instan seketika itu juga, dan ngga selalu dalam bentuk materi, tapi juga dalam banyak hal, misal:
    – panjang umur *dan* sehat (apa gunanya panjang umur kalo sakit2an)
    – keluarga yang harmonis
    – mau lanjut sekolah S2/S3 di luar negeri ehh ada aja bantuan. bisa juga beasiswa. pokoknya pengeluaran pribadi minim lah
    – dst

    Suka

    Balas
  3. mellyloveskitchen

     /  1 Juli 2016

    setuju banget iniiii….

    Suka

    Balas
  4. Reblogged this on ad aspera per astra and commented:
    Duh diingetin banget nih untuk ikhlas kalau mau sedekah. Langsung makjleb euy. Thanks Mas Mbot 🙂

    Suka

    Balas
  5. artikel yg bagus bgt….
    ijin copas ya, buat share di grup wa

    Suka

    Balas
  6. Reblogged this on Lala's Random Thoughts.

    Suka

    Balas
  7. Bagus dan setuju banget, om! 😀

    Suka

    Balas
  8. Reblogged this on pinkuonna and commented:
    Suka banget sama postingan si mas Mbot ini 🙂 Khususnya bagian yang “saya bingit ini”: “Tiap siang lu jajan di warung Amigos (Agak Minggir Got Sedikit) yang piringnya terakhir ketemu sabun pas lebaran 2013. Kuman typhus di piring itu udah mulai bikin tari-tarian saking adat istiadatnya udah mengakar turun-temurun. Lu makan 3 bulan di situ, setiap hari kerja, artinya kurang lebih 60 kali, dan nggak sekali pun kena penyakit. Tuhan udah membalas sedekah lu dengan bikin lu kebal typhus dan terhindar dari rekening rumah sakit 7 juta.” (Dalam kasus saya, hampir setiap hari sarapan bubur ayam yang posisi gerobaknya bener-bener amigos banget :D)

    Disukai oleh 1 orang

    Balas
  9. Waaaa, setuju banget sama posting ini 🙂 Boleh izin reblogkah, Mas?

    Suka

    Balas
  10. betul bang. setuju ane. sedekah itu juga mendatangkan kebaikan dan mencegah musibah. Terserah Allah. Dan Allah Maha Tahu yang lebih baik untuk kita dan kita tak tahu sama sekali.

    Suka

    Balas
  1. My Webloglasenasmania
  2. A Blessing in Disguise – p3n1 punya cerita

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: