Coba-Coba Gak Minum Gula Sebulan, Ternyata Begini Akibatnya


infus

Sejak keberhasilannya ‘puasa’ yang manis-manis sebulan penuh, Rafi mulai sering menggugat. 

“Bapak curang! Kenapa cuma aku yang nggak boleh minum manis? Kenapa Bapak boleh?”

“Loh, siapa bilang kamu nggak boleh? Kamu boleh minum manis, tapi… kalo nggak minum manis, dapet hadiah,” jawab gue, “Lagipula, Bapak kan olah raganya jauh lebih banyak daripada kamu.”

Tapi diem-diem gue mikir juga, “Apa iya, konsumsi gula gue udah ideal?”

Gue sih nggak merasa mengonsumsi gula secara berlebihan. Memang gue setiap hari rutin beli Kopiko 78, dan seminggu sekali beli Starbucks, tapi masih dalam batas wajar, toh? 

Di sisi lain, gue baca dari berbagai sumber bahwa gula, dalam bentuk gula olahan (gula pasir, gula batu, gula aren, dan teman-temannya) sama sekali nggak ada kontribusinya terhadap gizi. Semua makanan yang bisa dicerna manusia, termasuk pare yang pahit sekalipun, pasti akan diubah jadi energi dalam bentuk gula darah. Jadi dari segi manfaat, gula olahan itu gak guna. Paling-paling cuma untuk menghibur lidah, sementara mudharatnya lebih banyak karena berpotensi bikin aneka penyakit. Pertanyaan logisnya adalah: lantas ngapain gue menelan zat yang nggak ada gunanya, bahkan bisa bikin penyakit, hanya untuk menghibur lidah, yang sebenernya bisa dihibur dengan cara yang lebih sehat?

Bahayanya lagi, konon gula juga bersifat adiktif, bikin ketagihan, bahkan lebih adiktif dari kokain. Nih, baca laporan eksperimennya di sini. Para produsen makanan tau bener soal ini, makanya mereka demen banget nambahin gula ke produk-produknya. Coba deh baca label produk makanan yang mengaku ‘tanpa bahan pengawet’, maka elu akan nemuin minimal salah satu dari dua zat ini dalam jumlah besar: kalo nggak gula, ya garam. Lha iya, sejak jaman nenek moyang, cara terpopuler mengawetkan makanan tuh kalo nggak dibuat manisan ya asinan! Gula sebagai pengawet ‘alami’ menarik banget buat para produsen makanan, karena selain bikin makanannya tahan lama, bikin konsumennya ingin beli lagi dan lagi. Menguntungkan!

Nah, berbekal literatur sana sini dan motivasi untuk nggak digugat seorang bocah SD, maka pada tanggal 28 Juli 2015 gue menetapkan nggak akan mengonsumsi gula olahan sama sekali. Peraturan yang gue buat sendiri adalah sebagai berikut:

  • Nggak akan mengonsumsi segala jenis makanan yang mengandung gula olahan (dengan demikian buah segar dan juice murni tanpa gula masih dikonsumsi)
  • Menabung uang yang biasanya gue pake untuk beli makanan/minuman bergula

Gue juga ingin tau pengaruh absennya gula ke berat badan gue, maka gue catet berat sebelum mulai puasa gula adalah 93,5 KG.

Hari pertama, sekitar jam 11 siang mulai terasa ‘sakaw’ ingin beli Kopiko 78. Berhasil gue tahan, dan gue masukin 6.500, seharga Kopiko 78, ke dalam amplop. Kenapa nggak minum kopi pahit aja? Karena gue nggak doyan. Pulang kantor lewat minimarket, mendadak ngiler ingin beli Frestea. Dengan susah payah berhasil gue tahan, dan duit 8.100, seharga Frestea, masuk amplop. Begitu seterusnya, tiap kali gue ngiler ingin beli sesuatu yang manis, gue masukin duit seharga benda itu ke amplop. Berlaku juga untuk benda manis yang saat itu mungkin nggak terlalu bikin ngiler, tapi biasanya gue beli dalam waktu tertentu. Misalnya kalo nonton bioskop biasanya beli popcorn caramel, maka gue masukin duit senilai harga popcorn ke amplop. Kenapa nggak beli popcorn yang asin aja? Sama seperti kopi, karena gue nggak doyan.

Seminggu pertama rasanya kayak gejala putus obat. Gelisah, rasanya ingin belok ke minimarket melulu, dan segala makanan manis yang dulu-dulu nggak menarik mendadak jadi nampak menggiurkan. Sebagai pengalih akhirnya gue jadi beli banyak cemilan asin. Nggak lebih sehat juga, tapi minimal supaya seminggu pertama ini bisa fokus pada satu ‘musuh’ dulu deh. Yang jelas, di minggu pertama ini gue jadi sadar bahwa jajanan manis gue ternyata banyak banget. Tiap hari berkali-kali gue harus masukin duit ke amplop.

Minggu kedua, gejala sakaw mulai berkurang. Ngemil yang asin-asin juga berkurang, karena ternyata ngemil asin dalam jumlah banyak tanpa diimbangi minum manis malah bikin mual. Mending nggak usah sekalian.

Minggu ketiga, gue merasa ada sesuatu yang beda. Gue pikir-pikir, apa yang beda, ya? Ternyata sekarang gue nggak pernah ngantuk lagi di kantor! Jadi selama ini gue rutin minum kopi sekitar jam 11 karena di jam itu mulai terasa ngantuk. Eh setelah kopinya distop, ngantuknya malah hilang!

Minggu keempat, ada seorang temen kantor gue yang mulai penasaran ngelihat kebiasaan baru gue. Pas lagi makan siang bareng, tiba-tiba aja dia beliin es podeng buat gue!

podeng

Es podeng dan oknum pembelinya

Di posisi itu, gue udah lebih dari 30 hari nggak makan/minum manis, jadi setan di otak gue mulai bisik-bisik, “Nggak papa lah, emang apa pengaruhnya sih minum es podeng sebiji doang?” Tapi gue pikir-pikir, kalo sekali ini gue nyerah, besok-besok godaannya akan makin dahsyat. Maka dengan berat hati, terpaksa gue biarkan es podeng itu meleleh…

Tanggal 5 September, hari Rafi  boleh minum manis dan gue pun ikutan. Hal pertama yang gue lakukan adalah menghitung duit dalam amplop. Ternyata isinya adalah… 660 ribu! Bayangin, ternyata dalam waktu kurang lebih sebulan, gue yang RASANYA nggak terlalu sering beli makanan/minuman manis menghabiskan duit sebanyak itu. Artinya dalam setahun hampir 8 juta yang gue belanjain buat gula doang! Sayang banget, duit segitu banyak mendingan buat beli gadget baru atau jalan-jalan, deh!

Setelah itu gue nimbang, dan berat gue ternyata jadi 89,1 KG alias turun 4,4 KG dalam waktu sebulanan!

Trus gimana saat gue ketemu gula lagi setelah lebih dari 30 hari? Ternyata biasa aja. Tadinya gue kira segala makanan dan minuman manis itu akan terasa WAH banget, taunya enggak tuh. Malah cenderung cepet mual kalo makan/minum yang manis, seperti yang dirasakan Rafi.

Dengan segala efek positif yang terjadi, tentunya program ini gue terusin sampe sekarang, udah sampe hari ke 95 dengan hanya 2 kali ‘cheat day‘.

Bye bye gula!

Foto: nggak ada hubungannya sama gula dan eksperimen ini, cuma ingin tau berapa banyak orang yang kejebak mengira tulisan ini tentang orang yang sakit gara-gara nggak minum gula… Sumber

Tinggalkan komentar

76 Komentar

  1. pas pengen yg manis2 liatin pasangan bgitu buat obat, terus kalau ga kuat banget ya di kiss
    kan halal
    hoho,,
    atau arahin makan buah kali yah

    Suka

    Balas
  2. seru juga percobaan ente bro.. ane sdh berhenti lama tergoda gula palsu si narkoba.. sejak Juni 2015 sampe hari ini.. paling2 meleset klo ada yg nambahin gula putih di makan siang dari kantin kantor.. sapa yg tau tuh taruh apaan di jualannya ga da labelnya bro.. hehe.. btw mampir di mari bro http://www.terapiairhidrogen.id manteb nih buat detox narkoba..

    Suka

    Balas
  3. kyk nya musti coba
    gw minum es teh manis pake 3-4 sendok teh gede tiap hari

    Suka

    Balas
  4. Entah benar atau salah, tapi saya kurang setuju kalau Gula tidak ada gunanya. Glukosa/Sukrosa/Fruktosa akan diubah menjadi energi, dalam proporsi tertentu, dan Input energi juga harus sesuai dengan output energi. Itu teori yang saya pakai untuk berolahraga atau hiking ke gunung, Gula Merah/Coklat Batangan/Biskuit/Permen sering jadi santapan ringan agar lebih bertenaga. Maaf kalau ada salah-salah tanpa mencantumkan link yang lebih meyakinkan.

    Disukai oleh 1 orang

    Balas
    • Iya, kalo untuk kondisi khusus seperti olah raga, memang butuh gula untuk sumber energi cepat. Para pelari marathon juga suka ngemil pasta gula saat energinya mulai turun. Tapi di luar kondisi-kondisi khusus seperti itu, dan selama kita cukup makan, kita nggak butuh gula.

      Suka

  5. Berasa ada yang lebih baik juga pas ga banyak konsumsi gula selama hamil kemarin, tetapi sekarang kambuh lagi.

    Sepertinya aku akan mencoba tantangan diet gula.

    Yuk mari.

    Suka

    Balas
  6. For those who want to try this sugar-free diet and find it difficult, try sugar-free dark chocolate sparingly. It’ll help.

    Suka

    Balas
    • Kalau gue sih mending nggak makan gula daripada makan coklat pahit gitu, haha

      Suka

  7. ijin share ya bung..
    ini persis dengan pengalaman saya

    Suka

    Balas
  8. btw, baru nyadar. kalo liyat dari feed, sepintas judul post ini agak-agak kayak judul-judul artikel di sidebar kitabmuka. hihi. keren!

    Suka

    Balas
  9. Ijin Share ya Pak, …
    Terimakasih ..

    Suka

    Balas
  10. ijin share kang

    Suka

    Balas
  11. inkmoink

     /  9 November 2015

    Hi mbot,
    Dari awal saya baca judul nya sbnrnya saya uda paham bgt kemana arah tujuan tulisan ini. And yes! Saya ngga kejebak. Entah ya pas saya baca judul nya, tetiba aja saya berasa balik ke 3 thn silam.

    Jadi saya adalah pecinta dan peminum kopi kelas kakap. Otak saya brasa stuck kalo dipagi hari saya ngga kena kopi. Akhirnya ritual minum kopi pun ga bs dilewatkan. Ditambah lagi saya pubya B kantor super rajin yang sll buatin saya kopi (mostly cappuccino krn saya pun ngga doyab kopi hitam).

    Si OB sampai tau kopi kesukaan saya apa dan inisiatif bliin stiap kali keabisan stok yg sll ditagihkan stiap tgl gajian :)) hahaha.. Nah ga cm itu, kantor saya yg berlokasi dalam satu gedunh dengan salah satu mall.dijkt semakin manambah khasanah “asam lambung” saya yg ga kunjung usai krn ketagihan kopi.

    Setiap sore saya ngga pernah absen beli strbcks. Jadi dalam sehari saya pasti ngopi 2x blm lg ditambah kl lg stress smp drmh bs ngopi lg. Ngga perna terpikir akan brenti, krn emg buat saya kopi itu obat. Perna dgr istilah “coffee is a language of its own” ya emang bnr mnrt saya. Sampai suatu waktu saya berasa baju kantor saya mulai terasa sesak dipakai, perut jd aga buncit.

    Krn saya ngga tipe org yg doyan makan, saya jd bingung sendiri apa penyebab nya. Kemudian saya ingat, kl saya ngga pernah putus ngopi. Dan Ya! Konsumsi gula jd satu2nya tersangka dalam kasus ini. Hari itu juga saya putuskan untuk stop ngopi. Wah itu sakau nya luar biasa.. Tp saya ngga kayak km yg nabungin uang kopi, saya sih saya belanjain yg lain. Haahahaha..namanya juga cw ya. Saya men-challenge diri saya untuk ganti kopi ke air mineral. Setiap hari saya minta OB untuk belikan saya 1 kardus air mineral botolan berkadar oksigen. Waktu itu 1 kardus isinya 12. Dan saya menantang diri saya untuk meminum minimal 2 botol setiap jam kantor (botol ukuran 1,5liter) sbg pengganti kopi dan wajib saya konsumsi slm 2 bulan. Nah krn niatnya dadakan jd saya ngga sempat nimbang.

    Setelah menjalani challenge lebih kurang 2 minggu, semua celana, rok, blazer dan baju kantor berasa kendor. Dan saya iseng nimbang berat badan saya 52kg (berarti sebelumnya mgkn 54/55kg kali ya).

    Setelah 2 bulan saya menjalani challenge tsb, saya cb nimbang berat badan lagi dan surprisingly berat badan saya turub drastis jadi 42kg. Jadi bisa dibilang turun 10kg lebih ya. Sejak itu semua baju ngga ada yang muat krn kegedean semua, saya pun berubah haluan jadi pemakai baju ukuran S, yg sebelumnya M kecil.

    So, kesimpulannya gula itu emang biang kerok yg harus dihindari. Thanks ya mbot, uda posting cerita ini dan boleh nulis2 disini.

    Disukai oleh 1 orang

    Balas
  12. tulisan yang inspiratif, kayaknya nyiksa bgt ya om??tp ga bakal tau hasilnya klo ga dilakuin..harus segera dicoba

    Suka

    Balas
  13. Thanks untuk tulisannya. Dan gw sependapat, karena setau gw salah satu ciri orang yang kena diabetes itu adalah sering ngantuk dan lelah bahkan setelah makan nasi yang notabene banyak kali glukosanya. Tapi ini layak dicoba. sekali lagi thanks.

    Suka

    Balas
  14. kayaknya gw mesti copas puasa gula ala elu deh Mbot. Soalnya gw sering ngantuk banget di pagi hari.

    Suka

    Balas
  1. [Menuju Langsing] Kenalan (Lagi) dengan Intermittent Fasting (01) | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  • Komentar Terbaru

    teguh P21 pada Tujuh Kecurigaan Gue kepada ML…
    jessmite pada McAfee: Antivirus Nggak Tahu…
    Rizal Sofyan Gueci pada Momen Pengubah Hidup
    mbot pada Ingin Hidup Seperti Raja? Ini…
    ririey2008 pada Ingin Hidup Seperti Raja? Ini…
    mbot pada Tujuh Kecurigaan Gue kepada ML…
    Erina Aprilia pada Tujuh Kecurigaan Gue kepada ML…
    ayikhaidar pada Penemuan Hari Ini… Atura…
    Itsnahm pada Ingin Hidup Seperti Raja? Ini…
    mbot pada Nostalgia Tentang Benda Ajaib…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 706 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Review: Onward (2020), film bagus yang apes 23 Mei 2020
      Sejak meluncurkan "Toy Story" tahun 1995, citra Pixar di kepala gue adalah sebuah studio yang mampu bikin film dengan perspektif unik. Ya Toy Story itu contohnya, kok ya kepikiran bikin film tentang "kehidupan rahasia" sekumpulan mainan. Film-film mereka lainnya seperti Monsters, Inc (energi jeritan bocah sebagai sumber tenaga listrik, wo […]
    • Review: Forgotten (2017), Ruwetnya Hidup Kalo Ingatan Nggak Bisa Diandalkan 9 Mei 2020
      Kalo kalian suka film yang awalnya nampak biasa-biasa aja, seolah bersenandung "la... la... la...", matahari bersinar, angin berhembus sepoi-sepoi, kupu-kupu beterbangan, tapi lama kelamaan makin gelap, tegang, mencekam, hujan geledek, pintu berderit, bayangan gelap melintas, kaca pecah berhamburan, dan dalam proses tersebut kalian terus dibikin be […]
    • Long Shot, Rom-Com dengan Pesan Khusus Buat Rakyat Indonesia 4 Mei 2020
      Buat penggemar film rom-com, gue sangat merekomendasikan film ini. Lagi ada di Fox Movies, malam ini jam 23.50, besok (5 Mei 2020) jam 22.05, dan Kamis (7 Mei 2020) jam 16.00.Film tahun 2019 ini menceritakan kehidupan Fred (Seth Rogen), jurnalis kere super idealis yang di sebuah pesta nggak sengaja ketemu Charlotte Field (Charlize Theron), mantan baby sitter […]
    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Menjadi Leader #30 di 'Top 50 Leader Oriflame Jakarta'. 2 Juni 2020
      Setiap tahunnya, oriflame cabang mengumumkan siapa-siapa saja leader yang menduduki posisi Top 50.Yaitu 50 Leader terbaik tahun tersebut dari ratusan ribu konsultan oriflame yang terdaftar di cabang tersebut.Aku terdaftar di cabang Oriflame Jakarta.Alhamdulillah, bulan Maret lalu tepatnya tanggal 30 Maret 2020, diumumkan bahwa aku mewakili Beauty Community-k […]
    • Ini Dia... Bisnis yang Cocok di Segala Musim! 7 Mei 2020
      Tahun 2020 ini mungkin jadi tahun di mana harapan banyak orang terkabul, sekaligus tahun yang paling dibenci orang. Lho harapannya terkabul kok malah benci, sih?Lha iya kan, selama ini kalau lagi terjebak kemacetan, banyak orang berharap, kapan ya... jalanan nggak macet lagi. Sekarang terkabul: jalan raya super lancar! Buat yang lagi males ngantor/sekolah, m […]
    • Oriflame vs Membangun Perusahaan Startup 10 Januari 2020
      Jadi, 2 hari lalu aku berkesempatan melihat presentasi 14 startup baru dari sebuah perusahaan startup generator program, yang sedang melakukan presentasi di depan para calon investor di singapore. Kalau yg mungkin belum terlalu paham, STARTUP itu kalau simplenya adalah perusahaan yg baru dirintis yg biasanya didirikan karena melihat adanya sebuah kebutuhan p […]
    • [Review] Loved Up Shower Gel Feel Good 4 Januari 2020
      Setelah sore ini galau mau pakai shower gel baru dari seri Feel Good-nya Oriflame yg mana, akhirnya aku memutuskan cobain yang LOVED UP. Kemasannya bentuk tube jadi akan memudahkan banget kalau isinya tinggal sedikit. Gak perlu dibalik botolnya. Atau diisi air lalu dikocok2.. Hahahaha.. Isinya 200ml. Menurutku cukup banyak untuk ukuran shower gel, cukup untu […]
    • Generasi Sandwich. 19 Desember 2019
      Pernah dengar istilah Sandwich Generation atau Generasi Sandwich? 🥪🥪🥪🥪🥪 Ini adalah istilah yang dipopulerkan oleh seorang Profesor dari Universitas Kentucky, USA, Dorothy Miller, di dalam sebuah jurnal pekerja sosial yang diterbitkannya tahun 1981. Generasi Sandwich ini adalah generasi yang terhimpit secara finansial untuk mencukupi kebutuhan finansial […]
    • Susu Pembersih, Penting Lho! 9 Desember 2019
      Duluuuu bangeeeet pas aku masih awal2 oriflamean, muka tuh kusam, jerawatan, gak karu2an lah.. Hahahaha.. Lalu aku ikutan training skin care di oriflame, dan dapat pencerahan bahwa langkah pertama perawatan kulit adalah pembersihan wajah yang optimal. Dan sabun muka aja gak cukuuuup ternyata. Sangat disarankan untuk melakukan pembersihan 2 langkah, yaitu sus […]
    • Jadi 'Hero' di PBS Workshop di OEC Jakarta! Seruuuu! 5 Desember 2019
      Jadi hari ini jadwalnya aku ke OEC Jakarta dan ikutan PBS Workshop yang oriflame adakan.Aku ingin tambah ilmu, ya khaaaan?Walaupun sudah bikin dan punya link PBS, aku merasa kalau aku tetap harus datang ke workshop ini karena pasti aku akan dapat sesuatu.Karena kunci untuk maju adalah: JANGAN pernah merasa SUDAH TAU. Banyakin belajar. Dan bener aja, aku dapa […]
    • Menghasilkan Uang di Oriflame Lewat Menjual, Begini Caranya! 💰💰🤑 4 Desember 2019
      Masih banyak yang suka bertanya-tanya: Sistem kerja oriflame itu seperti apa sih? Cara kerja oriflame itu bagaimana sih? Mari merapat! Aku akan jelaskan yaaaa.. 😍😍🤗🤗 Jadi, di Oriflame itu ada 2 cara untuk menghasilkan uang. Yang pertama, dengan cara menjual. Yang kedua, dengan cara membangun sebuah team dengan cara mengajak sebanyak mungkin teman kita bergab […]
    • Kenalan Sama Oriflame Lewat Video Ini, Yuk! 😍😍 3 Desember 2019
      Belum pernah tau tentang Oriflame? Atau, sudah pernah tau tapi cuma selewat aja? Yuk kenalan dengan oriflame lewat beberapa fakta menarik di video ini. 😍😍😍😍 Oriflame adalah perusahaan besar yang harus dipertimbangkan kalau teman2 sedang mencari bisnis yang bisa dikerjakan dari rumah atau sambil ngantor. Perusahaan yang pertama kali berdiri di stockholm, swed […]
    • Cerita Dibalik Sebuah Conference Oriflame 😍😍😍 2 Desember 2019
      Aku mau ceritain tentang dibalik sebuah conference international-nya oriflame ya.. Sungguh aku tercengaaaaang banget pas denger penjelasannya di acara Business Day Diamond Conference Sydney, Januari 2019 kemarin. 😍😍😍😍😍 Di oriflame kan ada 2 event konferensi luar negeri-- Gold Conference dan Executive-Diamond Conference. Nah yg naik panggung cerita dan […]
%d blogger menyukai ini: