5 Fase Siklus Hidup Sebuah Group Chat



gambar gue pinjem dari sini

Bagi kalian pengguna smartphone kemungkinan besar sedang; atau minimal pernah; tergabung dalam sebuah group chat. Baik itu BB Group, Whatsapp Group, Kakao Group, atau Line Group.

Tahukah kalian, bahwa pada dasarnya group chat juga punya siklus hidup?

Coba cek udah sampe di mana siklus hidup grup chat kalian!

1. Honeymoon

Ini adalah fase baru terbentuknya group chat. Biasanya group chat beranggotakan orang-orang yang sehari-harinya jarang ketemu secara offline, jadi fase ini terasa sangat indah dan hore. Obrolannya didominasi dengan tegur sapa hangat dan saling bertanya kabar.

Yono: Hai allll…!!!

Wati: Hai Yono…!!!

Yono: Hai Watiii!! Wah, udah lama ya kita nggak ketemu!

Budi: Hai Yono, hai Wati, hai semuanyaaa!!!

Yono: Waaah, ada Budi juga ya di sini? Wah seruuu!!!

Budi: Iyaaa!!! Eh, si Dina dan Susi minta di-invite juga tuh di sini!

Berkat semangat para anggota selama fase Honeymoon ini, biasanya jumlah anggota grup akan bertambah secara sangat pesat. Kadang pertambahannya terlalu pesat hingga terjadilah fase berikut yaitu:
 

2. Overcrowded

Anggota maksimal BBM group 30 orang, Whatsapp 50 orang, Line 100 orang dan Kakao unlimited. Kadang fase Overcrowding terjadi saat batas maksimal anggota tercapai, kadang jauh sebelum itu. Yang jelas, tiap orang punya batas toleransi yang berbeda-beda untuk seberapa banyak pesan grup yang sudi mereka baca dalam sehari.

Ciri-ciri fase Overcrowding adalah sebagian besar anggota merespon obrolan grup secara sangat telat, atau sekedar nongol tanpa merespon obrolan sebelumnya; sementara sebagian kecil anggota (biasanya hanya 2-3 orang) mendominasi obrolan di group.

Yono (Mon, 09.31): Mana nyangka ya, sekarang udah pada jadi boss begini.

Wati (Mon, 09.32): Haha! Kalo gue sih belom! Masih kroco!

Yono (Mon, 09.33): Ah, kroco apanya. Eh, kerja di mana sih sekarang?

Wati (Mon, 09.34): Masih di PT X kok. Kamu?

Yono (Mon, 09.35): Baru aja join PT Y. Kalo yang lainnya pada di mana ya?

Wati (Mon, 09.36): Iya nih. Coba kita absen. Budi sekarang gawe di mana sih?

Budi (Fri, 22.31): Eh sori baru bales, masih di kantor yang lama kok Wat.

Hendra (Sat, 08.21): Hai semuanya, ada siapa aja nih di sini?

Terjadinya fase Overcrowding juga bisa dipercepat bila sebagian besar anggota group chat kurang mengenal satu dengan lainnya, atau joinnya akibat faktor paksaan dari moderator atau sekedar nggak enak aja nolaknya.
 

3. Falling Apart

Fase ini ditandai dengan lenyapnya beberapa anggota secara misterius. Kalau ditanya kenapa, 80% persen dari mereka akan jawab “Sori kemarin ke-delete dari grup soalnya baru ganti ponsel, tolong invite lagi dong,” tapi kalo di-invite ulang, biasanya dalam 2 minggu mereka akan kembali menghilang dari daftar member.

Frekuensi obrolan menurun drastis, kalo pun ada biasanya nggak berkembang.

Yono (Mon, 08.56): Morning all!

Wati (Mon, 08.57): Pagi! Have a nice day!

Yono (Tue, 08.52): Pagi!

Wati (Tue, 08.53): Morning!!

 

4. Separatism

Di fase ini beberapa anggota grup mulai menyadari bahwa sebenernya mereka cuma nyambung sama sebagian kecil anggota grup aja. Akibatnya mereka diem-diem mulai menyempal bikin grup baru.

Yono (09.53): Pada kemana nih, kok sepi amat?

Di grup sempalan…

Hendra (10.01): Tuh, kalian dicariin tuh…

Susi (10.02): Lu aja gih sana jawabin

Dina (10.03): Haha, malesss…

Di tahap ini intensitas obrolan semakin berkurang hingga paling-paling cuma ucapan selamat kalo ada yang ulang tahun, itupun disingkat.

Yono (07.03): Eh, hari ini Wati ulang tahun lhooo… selamat ulang tahun yaaa…

Hendra (15.36): HBD Wati, WYATB

5. Solitaire

Ini adalah tahap di mana moderator iseng-iseng melihat daftar group dan menemukan ini:

Iklan
Tinggalkan komentar

44 Komentar

  1. winkthink

     /  15 Juni 2013

    Apalagi kalau grupnya dibuat orang yang bertujuan untuk jualan. Sekarang yang sungkan malah pembeli ya kalau nolak penjual 😛

    Suka

    Balas
  2. lucu banget endingnya

    Suka

    Balas
  3. Ahaha..bnr bgt nih maas.. Untungnya gw dari dulu ga pernah pake BB, jd cuma denger doang perilaku gengges orang di BB spt broadcast abuser dan ping abuser, kl di watsap untungnya orang kynya blm pd tau keberadaan fitur broadcast, jd aman. Pernah juga di-add sm grup yg random, semua orang yg ga terlalu deket di-add, jdnya banyakan pada diemnya..akirnya satu persatu pd cabut..hihi

    Suka

    Balas
    • iya, unsur kedekatan dg para anggota grup berbanding terbalik dengan probabilita untuk minggat diem2 🙂

      Suka

  4. RY

     /  28 Mei 2013

    Aku juga lagi ngalamin. Dulu ada 2 grup di WhatsApp dan semuanya aktif, tapi ya sekarang udah jarang-jarang. Biarin ajalah, yg penting grupnya masih ada dan infonya cukup yg penting-penting ajah ….. hehehhhe

    Suka

    Balas
    • Coba dicek, jangan2 grupnya masih ada tapi membernya udah gak ada…

      Suka

    • RY

       /  28 Mei 2013

      Hahahhha, ada sih beberapa yg aktif tapi ya dia-dia lagi orangnya …..

      Suka

  5. hahaha… ada ada aja., tapi emang ada..
    paling bete kalau broadcast di grup pdhl beritanya udh basi pake hoax lagi.. *langsung melipir

    Suka

    Balas
    • Yang paling populer berita kebutuhan transfusi darah tuh. Sebagian besar hoax.

      Suka

  6. Aku newbie dlm hal grup chat beginian, jd masih meraba-raba nih sekarang udah sampe mana tahapannya. Emang lebih enak model ngeblog terus sahut2an deh, orangnya bisa siapa aja, dan jejaknya rekamannya juga selalu akan tetap ada… kecuali kalau kena gusuran kayak di MP dulu… ilang deh jejaknya.

    Suka

    Balas
    • Makin ke sini pengguna internet makin gak peduli dg arsip. Bahkan twitter pun berhenti menyimpan arsip twit setelah lewat sekian puluh ribu twit. Konsekuensi gaya hidup yanf semakin dinamis, kayaknya.

      Suka

    • Bikin tulisan, Gung. Bahasan bagus tuh soal kearsipan, kedinamisan, memori di dunia internet. Meski gue mungkin termasuk yang kurang suka dan bakal terseok2 mengikuti perkembangan ini. Jadi segalanya muncul sangat cepat, merembet dengan cepat, menghilang juga dengan cepat. Heeehh…melelahkan buat orang sudah sepuh seperti gue.

      Suka

  7. Ada tahap 4b, om… Grup sempalan pun masih ada sempalannya 😀
    Groupchatception

    Suka

    Balas
  8. Bbm gue masih ada gak a group gropnya? Dah gak nyala lagi bb gue hihihi

    Suka

    Balas
  9. hahaha. kebetulan di Watsapp, udah tahap overcrowded, yang ada tiap hari bacain chat orang2 tanpa pernah ikut ngobrol. udah leave grup eh di add lagi. terpaksa dimute aja. sungkan kalo ngeleave. hahah

    Suka

    Balas
  10. bener bener psikolog hebat

    Suka

    Balas
    • ini nggak ada kaitannya dengan psikologi, ini nyeletuk bebas :-p

      Suka

    • Lha ya itu nyeletuknya aja kayak psikolog.. apalagi ngomong beneran hehehe.. *kabur sebelum ditimpuk kue

      Suka

  11. Hahahaha aku pernah ngalami tuh fase nomer 5, ga ngeh kalau udah pada kabur.

    Suka

    Balas
  12. kayak BBG yg skrg msk tahap…..Falling Apart haha…

    Suka

    Balas
  13. jampang

     /  27 Mei 2013

    pernah ikutan, terus keluar karena yang ngobrol itu2 aja orangnya…. dan kalau ketinggalan obrolan…. sampe ratusan….

    😀

    akhirnya keluar

    Suka

    Balas
  14. ini inspirasi nulisnya dari pengalaman sendiri,temen, atau pengalaman istri ? hihihi….

    Suka

    Balas
  15. ..bener nih begitu adanya grup.. lalu kalalu ada yg tdk saling suka, bikin grup sempalan juga wkwkwk

    Suka

    Balas
    • bikin persatuan grup aja sulit ya, gimana persatuan Indonesia

      Suka

  16. haha. klo kebanyakan anggota kadang emang suka aneh sendiri 😀

    Suka

    Balas
    • siapa yang jadi aneh, moderatornya ya? Karena anggotanya banyak tapi ternyata sibuk chat di grup sebelah?

      Suka

    • maksudnya sayanya. bingung mau balas chat yang mana. sama kadang tanpa sengaja dicuekin

      Suka

  17. Hahahahahaa….gue gak punya smartphone dan gak gabung ke grup chatting mana2 Gung, jadi aman sentosa. Heheheheheh.

    Suka

    Balas
  18. Ooohh… namanya grup sempalan toh 😀
    Mau nambahin alasan cabut di fase falling apart: “Duh hape gw hang mlulu nih kebanyakan grup, jadi kmaren abis apusin semua grup… ntar invite lagi ya!” *tapi nggak kunjung approve* hahahaha
    Tulisan kece mas! Bisa aja nih baca fenomena masa kini 😀

    Suka

    Balas
    • Iya bener, biasanya gadget gak ngerti apa2 dijadiin kambing hitam, haha!

      Suka

  19. potrehkoneng

     /  27 Mei 2013

    :))

    Suka

    Balas
  20. hahahaha… asli no comment …

    Suka

    Balas
    • Speechless karena abis bikin grup sempalan ya…

      Suka

    • hahahahaha.. ga. kl adminnya aku grupnya asik koq ^_^, cuma 7 org XD
      yg aku ikutin tuh yg kena 😛

      Suka

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: