Prinsip Wing Chun: Worth It Nggak?


wing chun ip man

Gambar gue pinjem dari sini

Selama beberapa bulan terakhir ini, gue ikut latihan wing chun di kantor. Itu lho, aliran bela diri yang ada di film Ip Man. Tapi kalo gue bilang ‘selama beberapa bulan terakhir’ jangan bayangin latihan rutin penuh disiplin ya. Kadang bolos latihan karena ada tugas luar kota, kadang karena diajak temen-temen nonton, kadang karena males aja. Yah, wing chun ala kantoran lah.

Berhubung pesertanya sedikit, biasanya setelah latihan selesai ada sesi tanya jawab sama Sifu (guru). Bagian sini yang seru, karena topiknya nggak terbatas soal wing chun tapi juga aliran bela diri lainnya. Maklum sifunya juga menguasai beberapa aliran di luar wing chun.

Di salah satu kesempatan tanya jawab, gue nanya begini:

Sifu, kadang di bis kan suka ada orang yang ngaku-ngaku baru keluar penjara, ada yang ngamen setengah nodong dengan belaga mabok, ada preman malakin penumpang. Ada nggak sih jurus wing chun yang ringan aja, sekedar buat nakut-nakutin mereka biar nggak ngocol?

Di luar dugaan, ternyata Sifu jawab begini:

Nggak ada, karena jangan pernah memulai pertarungan kalo nggak siap bikin lawan mati.

Loh?

Akhirnya Sifu cerita pengalaman pribadinya.

Suatu hari, beberapa belas tahun yang lalu, waktu dia masih kuliah tapi udah master kick boxing dan wing chun, dia jalan-jalan ke mal. Di depan mal ada beberapa anak STM nongkrong godain cewek lewat.  Merasa terpanggil untuk membela, Sifu membentak, “HEH, JANGAN GANGGU! ITU ADIK GUE!”

Anak-anak STM itu diem, Sifu pun lewat.

Puas jalan-jalan di mal, Sifu ke parkiran mau ngambil motor. Tanpa dia sadari, rupanya 6 orang anak STM udah ngebuntutin dia dari tadi. Begitu sampe di parkiran yang sepi, mereka ngeroyok. Ada yang bawa balok segala untuk senjata.

Ternyata 6 orang anak STM yang beraninya keroyokan bukan tandingan master wing chun. Mereka babak belur, malah baloknya dipake oleh Sifu untuk menggetok kepala salah satu di antaranya sampe gegar otak. Buntutnya rame, sampe urusan ke polisi segala.

Pasca kejadian itu, Sifu dipanggil dateng ke rumah pamannya, orang yang pertama kali ngajarin wing chun ke dia. Di sana, si paman ngajak ‘sparring’ alias latihan tarung. Ternyata namanya doang ‘sparring’, karena prakteknya Sifu dihajar habis-habisan oleh pamannya. Setiap kali selesai satu ronde, si paman nanya, “Jadi, kenapa lu ribut di mal?”

“Karena nolongin orang.”

Dihajar lagi, ditanya lagi, “Kenapa lu ribut di mal?”

“Karena nolongin orang.”

Dihajar lagi, ditanya lagi pertanyaan yang sama. Dijawab yang sama, dihajar lagi. Begitu seterusnya sampe akhirnya Sifu mikir, “Kayaknya ada yang salah sama jawaban gue.”

Maka waktu ditanya lagi, “Kenapa lu ribut di mal?”

Sifu jawab, “Karena saya bodoh.”

“Yak, bener.” Baru acara ‘sparring’ berhenti.

Tapi abis itu Sifu nggak terima dan nanya sama pamannya, “Jadi kalo nggak boleh untuk nolongin orang, buat apa saya belajar bela diri?”

Pamannya jawab, “Ya terutama biar elu nggak mati kalo dihajar orang.”

Nggak puas dengan jawaban itu, Sifu nanya terus sampe akhirnya si paman menjelaskan.

“Tiap tindakan ada konsekuensinya. Lu mau hajar anak orang sampe mati pun gue nggak larang, selama lu udah pikirin konsekuensinya. Masalahnya kemarin lu nggak mikir. Makanya sekarang lu gue suruh mikir,” kata pamannya.

***

“Artinya, sekali pun kita udah menguasai wing chun, kita nggak boleh pake untuk berantem, gitu?” tanya gue masih kurang mudeng.

Sifu menjawab, “Ya boleh. Tapi hanya setelah kita siap dengan segala konsekuensinya. Worth it nggak kita hajar orang itu?

Kalo misalnya kita ditodong orang, kita lagi bawa handphone plus duit, yang kalo ditotal katakanlah nilainya 5 juta, pikir dulu: apakah nyawa si penodong itu sepadan sama harta kita yang 5 juta itu. Kalo menurut kita worth it, hajar aja. Jangan berhenti sebelum lawannya mati, minimal nggak bangun lagi. Kalo nggak sepadan, ya udah, kasih aja harta kita.”

“Emangnya harus sampe mati ya Sifu? Kalo ‘diberi’ satu dua kali aja kan paling orangnya udah kabur,” kata gue masih ngeyel.

“Itu namanya kita nggak respek sama lawan. Kita anggap remeh kemampuan lawan. Kita anggap lawan akan menyerah setelah ‘diberi’ satu dua kali. Gimana kalo enggak? Gimana kalo dia ngelawan terus? Kita udah siap atau belum? Pikir juga kemungkinan yang akan terjadi sesudahnya: kalo menang, kita siap nggak urusan sama polisi? Kita tega nggak lihat anak istri lawan yang mendadak kehilangan mata penghasilan? Kalo kalah, apa kita rela masuk rumah sakit yang mungkin biayanya jauh lebih gede?” kata Sifu.

“Jadi, intinya, kalo saya lihat orang nodong di bis, saya boleh hajar atau enggak?” tanya gue lagi.

“Boleh, selama kita anggap worth it.”

“Yang bisa dianggap worth it itu seberapa banyak? Sepuluh juta ke atas, gitu?”

“Terserah masing-masing orang. Kalau menurut kita ngebelain 5.000 perak udah worth it untuk matiin orang, silakan. Yang penting siap sama semua konsekuensinya.”

“Jadi, kalo sekarang Sifu jalan-jalan di mal dan lihat ada orang digodain, nggak akan bantuin nih?”

“Bantuin orang nggak mesti pake wing chun. Lapor satpam juga udah cukup, kan? Kalo bantuin orang pake wing chun, coba pikir lagi, apa bener kita niatnya tulus mau bantu, ada ada unsur ingin pamer di depan cewek?”

***

Buat gue, obrolan ini inspiratif banget karena bukan cuma untuk urusan hajar menghajar orang, tapi di banyak bidang lain kadang kita suka lupa menerapkan prinsip sederhana: worth it nggak?

Lagi bawa mobil, tiba-tiba ada mobil lain mau nyelak antrian, kita ngotot nggak mau ngasih, akhirnya senggolan, mobil lecet dan harus keluar duit ratusan ribu untuk benerin: worth it nggak? Apa nggak mendingan kita ngalah aja ngasih mobil itu masuk?

Asisten rumah tangga teledor, ngegosongin baju kesayangan waktu nyetrika, kita ngamuk, ngusir dia pulang, akhirnya repot karena nggak punya asisten: worth it nggak? Apa nggak lebih baik dikasih tau baik-baik biar nggak terulang lagi?

Ada temen minjem duit 50 ribu, orangnya lupa balikin, kita diem-diem kesel, merasa kecolongan, dendam, merusak hubungan: worth it nggak? Kenapa nggak ditagih aja terus terang?

Pada akhirnya, sebagian besar permasalahan hidup kita sebenernya nggak terlalu penting dipikirin, atau solusinya ternyata jauh lebih gampang dari yang kita kira.

Punya masalah? Worth it nggak untuk dipermasalahin?

Catatan:

Buat cewek-cewek, gue sangat menyarankan belajar wing chun ini. Sebagai bela diri yang dikembangkan oleh seorang biksu perempuan, gerakan-gerakannya cocok untuk cewek dan efektif melumpuhkan lawan tanpa harus mengandalkan tenaga besar. Selain itu, jurus-jurusnya cocok untuk pertarungan jarak deket, sebagaimana tindak kejahatan biasanya dilakukan di tempat-tempat yang sempit seperti dalam bis, angkot, atau bahkan dalam rumah sendiri.

Iklan
Tinggalkan komentar

32 Komentar

  1. Intinya doktrinnya saya merasa ada kekeliruan si penulis…saya bukan orang yg terlibat dalam salah satu beladiri manapun.Saya cuman orang biasa saja tapi suka nonton IP man dan tertarik jg sama seni beladiri Wing Chung tapi tuilisan ini saya mungkin keliru

    Suka

    Balas
    • “Keliru” atau baru “mungkin keliru “? Yang jelas dan pake bukti dong

      Suka

  2. Bagus juga tapi filosofinya gak menjawab pertanyaan dan arogan…masak klo worth trus harus berakhir dngn membunuh klo hanya memberi pelajaran malah jadinya gak worth lagi,,ini doktrin atau filosofi yg sanagt2 keliru!setiap orng yg cakap beladiri akan mengajarkan klo lawannya entah itu salah sekalipun klo dah gak berdaya jngn lagi kita mpe mencederai yg fatal apalagi ampe membunuh…bela diri ini malah menjadi mengajarkan kesombongan dan tidak ada sifat kemanusiaan…ini perlu dikoreksi yg nulis

    Suka

    Balas
  3. mas kalo boleh tau nama sifu n perguruannya apa?

    Suka

    Balas
  4. Kl mau belajar wing chun ada kelas etika dan filosofinya ya? Kok sifunya bs bijak2 ya..hebaat.. emg kl mw bljr wingchun ada di mn aja ta mas?

    Suka

    Balas
    • haha ya nggak setiap kelas wing chun ada pembahasan filosofinya kayak gini. Ini kebetulan aja sifunya nggak pelit berbagi pengalaman.
      Konon udah mulai banyak sih tempat belajar wing chun, tapi nggak tau lokasinya di mana aja. Ini juga ikutan karena sifunya dateng ke kantor.

      Suka

  5. gung, minta kontak gurunya dong kalo boleh. gw jg punya ide nyaranin kegiatan seperti ini ke HR kantor gw. pilihannya antara wing chun atau aikido

    Suka

    Balas
  6. ga worthn it nih baca postingan ini. mending gw kerja aja 😀

    Wing chu kayaknya boleh jg neh. secara gw juga penggemar IP Man 🙂

    Suka

    Balas
  7. worth it ga ya… so.. aku milih mundur kl ga worth it.. setuju ^^

    Suka

    Balas
  8. emang selalu worth kalo baca postingannya om mbot. hehe
    Wing Chun memang salah satu cabang bela diri yang menarik. kalo dari film IPman punya diceritain kalo tarungnya nyante banget tapi mematikan. jadi pengen belajar juga 😀

    Suka

    Balas
    • belajar deh, seru.
      suka liat jurusnya yg selalu multi fungsi, serangan sekaligus tangkisan

      Suka

  9. engkus.
    recommended:
    ip man 1
    ip man 2
    ip man 3
    kungfu wingchun

    ip man 3.5 dan 4 kurang

    Suka

    Balas
  10. jampang

     /  25 Mei 2013

    like this.

    berpikir sebelum bertindak….

    Suka

    Balas
  11. worth it nggak? nah ini kadang kalau lg emosi gak kepikiran panjang gini mas . TFS

    Suka

    Balas
  12. Mau nanya Wing Chun kayak apa ya? Gak jadi deh, paling nanti disuruh cari di google. 😀

    Suka

    Balas
  13. pengen siy komen panjang lebar di sini tentang perlu enggaknya bertindak kalau diselak antrian dll, tapi dipikir lagi, worth it gak ya ? 😀 *dikeplak yg punya postingan :))*

    Suka

    Balas
  14. jadi pengen belajar juga nih kalau sifunya begitu …

    Suka

    Balas
    • iya, selain wawasannya luas, Sifunya juga mantan personal trainer di gym jadi pola latihannya lumayan sesuai dengan kaidah kesehatan modern. Nggak semua sifu bela diri punya pengetahuan seperti itu lho.

      Suka

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: