Dari Filmmaking Workshop @america bagian 1: “Naskah yang Buruk = Nasi Pera”


Bertahun-tahun gue ngecap di blog ini tentang film, ngomentarin suatu film kurang ini atau kurang itu, harusnya begini dan kenapa kok begitu, padahal pengetahuan tentang film masih nol. Itulah alasan kenapa gue tertarik banget dengan program @america yang satu ini: Filmmaking Workshop bersama Monty Tiwa.

Buat yang belum tahu, @america yang berlokasi di Pacific Place lantai 3 ini adalah sebuah pusat kebudayaan yang (kayaknya) didanai oleh pemerintah Amerika. Secara rutin mereka bikin aneka acara yang bagus-bagus. Ada hiburan, ada juga yang berbagi pengetahuan. Dulu gue pernah ngajak Rafi waktu acaranya shooting serial ‘Jalan Sesama’ (versi lokal Sesame Street). Setau gue semua programnya gratis. Kalo mau tau lebih banyak, bisa cek di situs resminya.

Monty Tiwa adalah orang serba bisa yang pernah jadi penulis naskah, editor, sutradara, produser, bahkan penulis soundtrack. Karya terbarunya sebagai sutradara adalah Test Pack. Dalam workshop ini, dia akan menceritakan secara ringkas proses pembuatan film dari awal sampai akhir, dibagi dalam 4 pertemuan.

Sesuai dengan motto gue dalam ngeblog yaitu: “berbagi segala hal yang menarik dan / atau berguna” – maka berikut ini hasil rangkuman sesi pertama. Mudah-mudahan menarik dan bermanfaat buat kalian para penggemar film.

Naskah: Jantung Sebuah Film

Monty membuka workshop dengan menjelaskan bahwa dari 4 kali pertemuan yang akan dilakukan, 2 di antaranya akan khusus membahas tentang penulisan naskah. Ini menunjukkan betapa pentingnya peran sebuah naskah dalam film. Pengibaratan  yang dibuat oleh Monty:

“Naskah itu jantung sebuah film. Bikin film tanpa naskah yang bagus, ibarat seorang koki Masterchef disuruh masak dengan bahan baku nasi pera. Hasilnya nggak akan enak.”

Dalam sesi tanya jawab, gue dapet kesempatan nanya, “Kalau seorang sutradara dapet naskah jelek, seberapa jauh kewenangan dia untuk mengubah naskah tersebut? Boleh nggak sutradara merombak total naskah?

Monty menjawab, “Kalau pertanyaannya ‘boleh’ atau ‘nggak boleh’, jawabannya ‘boleh-boleh aja’. Sutradara sering dijuluki ‘The Little God’ – Tuhan kecil. Dia berkuasa penuh menentukan hasil akhir sebuah film. Tapi namanya manusia, kalo disuruh jadi Tuhan pasti yang bermain kemudian adalah ego. Buat apa ada penulis naskah kalau naskahnya lantas diacak-acak oleh sutradara? Kalau memang dari awal sutradara nggak sreg dengan naskahnya, ya jangan mau kerjain proyek film itu, daripada nanti di tengah jalan pekong (pecah kongsi).

Lagipula, penulis naskah dan sutradara berpikir dari arah yang berbeda. Penulis naskah fokus pada aspek verbal, sutradara pada aspek visual. Akan lebih baik kalau kedua aspek ini dikerjakan oleh 2 orang yang berbeda, agar saling melengkapi.”

Ternyata naskah film punya struktur baku. Klik angka 2 berikut kalo mau tau! 

Iklan
Laman: 1 2 3 4 5 6 7
Tinggalkan komentar

8 Komentar

  1. Emang paling enak jadi komentator, ini jelek, itu jelek, tapi pas disuruh bikin film pendek, alamaaak, ternyata susah bikin film bagus itu..

    Suka

    Balas
  2. Om Agung blm prnh nonton The Last Samurai? *tepok jidat…
    di bbrp event suka dijadikan contoh tuh, Gung. Termasuk di ESQ 165 🙂

    Suka

    Balas
  3. Nah sekarang kalau film Twister (Helen Hunt, Bill Paxton, 1996), siapa tokoh antagonisnya? Yak, tokoh antagonisnya ya angin tornadonya! Tokoh antagonisnya adalah Helen Hunt, keinginannya adalah bertahan hidup, yang menghambat keingingan teresebut adalah angin tornado. Jadi angin tornado itulah tokoh antagonisnya,” kata Monty.

    Iki piye tho mas? Kok antagonis semua, protagonisnya sapa dong?

    Suka

    Balas
  4. Kadang suka ‘sebel’ sama kamu, mas. Karena kok ya sering banget punya kesempatan ikut event-event menarik kayak begini. Dan in the first place: ‘Kok ya ngertiiiii aja kalo ada beginian’.

    On top of that: ketika sudah disajikan, teteup enak dibaca. Sumpe, ‘sebel’ banget gue.

    Suka

    Balas
    • Hehehe kalo yg ini kebetulan tau dr Adit krn bbrp hr sebelumnya abis Whatsapp-an ngomongin script film Test Pack. Trus muncul deh “eh hr minggu nanti ada workshop nulis script lho, mau ikutan gak?”

      Suka

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: