Nostalgia Tentang Benda Ajaib Bernama Pager – Tididit!


Do You Remember Your Pager?

Tadi siang iseng-iseng nyamber twitnya salah satu situs berita tentang mahluk-mahluk yang punah secara masal ketika salah satu temen gue nyamber balik dengan:

Langsung deh terkenang-kenang dengan ikon era 90-an ini.

Apa, nggak tahu apa itu pager?

Baiklah, Oom akan ceritakan.

Lebih dari 20 tahun yang lalu, saat orang-orang bepergian cukup dengan bawa dompet, saat nggak nemu colokan listrik bukanlah kiamat, dan saat orang kalo mau motret harus beli film dulu, tersebutlah sebuah alat komunikasi bernama pager. Dibacanya pejer, ya. Bukan, ini bukan yang dipasang di halaman. Kurang lebih begini bentuknya:

memo_jazz.jpg

Cara kerjanya sebagai berikut:

  1. Setiap pager dijual dengan nomor ID tertentu. ID pager Skytel gue dulu adalah 8024973. Nomor ini melekat dengan alatnya, hanya bisa diganti oleh teknisi operator atas permintaan khusus.
  2. Kalo lu mau menghubungi pemilik pager, pertama-tama lu telepon operator pagernya, sebutkan ID yang lu tuju, sebutkan pesannya, dan terakhir sebutkan siapa pengirimnya.

Dengan proses pengiriman pesan yang kayak gitu, berkomunikasi lewat pager jadi punya sisi-sisi yang kadang seru, kadang lucu, kadang ngeselin juga. Ini beberapa di antaranya;

 

Penyalahgunaan Pager: Pesan Masa Depan

Nggak semua pesan yang kita sampein ke operator langsung dikirimkan. Kita bisa minta operator untuk mengirimkannya di jam yang kita tentukan. Fitur ini mungkin dimaksudkan untuk pengingat, tapi praktiknya malah sering diselewengkan.

Masalahnya gini:

Tahun segitu, pager adalah simbol status. Pager dengan layar 4 baris, misalnya, akan jauh lebih eksis daripada yang 1 baris. Tapi percuma punya pager kalo nggak pernah bunyi. Artinya punya pager aja nggak cukup. Lu harus punya pager DAN pagernya sering bunyi, itu baru namanya gaul.

Cara mengakalinya:

  1. Sekitar 1-2 jam sebelum nongkrong sama temen-temen lu, kirimkan pesan sebanyak-banyaknya ke pager lu sendiri tapi dengan perintah pengiriman tunda 1 jam ke depan.
  2. Nongkong bareng temen-temen lu
  3. Pura-pura kaget saat pager bunyi. Boleh tambahkan sedikit ekspresi kesal karena merasa terganggu dengan pager yang TERLALU SERING bunyi.

 

Penyalahgunaan Pager: Sebagai Papan Pengumuman

Selain ID, para pemilik pager juga punya password. Gunanya untuk mengecek pesan yang masuk ke ID kita dengan bantuan operator. Jadi kita tinggal telepon ke operator, sebutkan ID, sebutkan password, terus minta dibacain 10 pesan terakhir yang masuk.

Suatu hari, seorang koordinator mata kuliah ngomong di depan kelas,

“Temen-temen, tadi bu dosen titip pesan, besok nggak bisa ngajar. Tapi, akan ada tugas yang harus dikumpulin besok. Gue belum tau detil tugasnya gimana, katanya dia akan ngabarin lagi sore ini. Biar kalian nggak ketinggalan berita, kalian cek aja pager gue. Nusapage ID 12345, passwordnya ABCD.”

Tentu aja mulai sore itu puluhan orang yang ikutan mata kuliah itu pada rame-rame nelepon nomer pager sang koordinator. Akibatnya sang operator harus bacain 10 pesan yang sama berpuluh-puluh kali. Memang operatornya ada banyak, tapi peserta mata kuliahnya lebih banyak lagi! Akhirnya operatornya ngamuk-ngamuk, “Ini apa-apaan sih, dari tadi kok banyak banget yang nelepon minta bacain pesan? Saya kerjanya ngirim pesan Mas, bukan bacain!”

Penyalahgunaan Pager: Sebagai Sarana Secret Admirer

Karena identitas pengirim pager cuma tergantung pada pengakuan si penelepon doang, maka pager bisa banget jadi sarana secret admirer. Yang lu butuhin cuma ID pager target lu, dan lu bebas ngirim pesan-pesan rahasia dengan nama pengirim samaran, misalnya:

[SELAMAT PAGI, KAMU. HAVE A NICE DAY YA – AKU YG SELALU MENYAYANGIMU]

[UDAH WAKTUNYA MAKAN SIANG LHO! MAEM DULU GIH SANA – CINTAMU]

[KAMU JADI ORANG KOK GANTENG BANGET SIH! – JONI BREWOK]

Tapi dari semuanya, nggak ada yang ngalahin sensasi berurusan dengan mahluk-mahluk tengil bernama operator!

 

Operator Rese

Kerjaan operator pager itu pastilah ngebosenin banget. Nerima telepon, dengerin orang ngediktein pesan, ngetik, kirim. Mungkin karena bete, kadang mereka suka iseng, bahkan nyebelin. Beberapa bentuk keisengan operator pager antara lain:

Kepo

Tipe ini kayaknya mendambakan temen ngobrol, apa daya yang dia dapat setiap hari cuma komunikasi satu arah. Kalo nemu pelanggan yang setipe, bisa terjadi dialog seperti ini nih:

Operator: “Selamat malam dengan Nusapage, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Pesannya: gue baru nyampe rumah, makasih ya buat traktirannya. Dari Nina.”

Operator: “Emang abis ditraktir di mana sih Nin?”

Penelepon: “Di mall dong!”

Operator: “Ih asiknya. Trus sekarang mau pergi lagi atau di rumah aja nih?”

…dst.

 

Mr. Google

Operator tipe ini mungkin maksudnya baik: memberikan pelayanan lebih. Masalahnya, kita nggak nanya sama dia!

Operator: “Selamat malam dengan Starko, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Pesannya: baru mau pulang sekarang. Pasar Minggu Raya macet nggak?”

Operator: “Macet, mas.”

Penelepon; “Sori?”

Operator: “Pasar Minggu Raya macet. Saya barusan abis lewat situ. Baru ganti shift ini.”

Penelepon: “Saya nggak nanya sama situ Mas. Udah kirim aja.”

Operator: “Tapi beneran lho ini Mas. Macet.”

 

 

Komentator

Ini tipe operator pager yang semangat partisipasinya gede banget. Dia nggak ingin cuma jadi pengetik pesan, dia ingin jadi BAGIAN dari pesan tersebut.

Operator: “Selamat malam dengan Nusapage, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Pesannya: aku tahu aku salah. Tapi tolong beri aku kesempatan untuk menjelaskan.”

Operator: “Cie, abis marahan ni ye.”

 

Peringkas

Operator tipe ini kayaknya emang bawaannya males ngetik. Entah kesambet apa dia sehingga memutuskan untuk kerja di posisi yang 99% tugasnya adalah ngetik.

Operator: “Selamat malam dengan Skytel, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Sori gue masih ada bimbingan di kampus. Kalo udah mau jalan, duluan aja. Nanti kalo bisa, gue langsung nyusul ke bioskop.”

Pesan yang terkirim: [SORI GUE NGGAK JADI IKUT]

Sebagai penutup, mari kita kenang eksistensi pager lewat video klip berikut:

Jadi, apa pengalaman berkesan lu dengan pager?

Iklan
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

23 Komentar

  1. mirip punya bokap gw ini ,, pas itu zaman sd.. thn brp ya? 98-2000

    Suka

    Balas
  2. hahah.. saya lahir tahun 1992, jadi pas jaya2nya pager saya baru aja lahir.
    Jadi ga sempet ngerasaain make alat itu, tapi baca tulisan disini,, kayanya seru juga ya.
    Komunikasi 1 arah, udah gitu kirim pesannya harus nelpon operator dulu buat nyampein pesannya (Udah kaya kirim surat via tukang pos. :D).

    Suka

    Balas
  3. danu.emce

     /  7 November 2012

    mantap kang,meskipun saya tidak merasakan zaman benda itu, tapi sepertinya seru juga kalau menyimak tulisan yang anda buat.
    Salam..

    Suka

    Balas
  4. evanda2

     /  15 September 2012

    hahahaha …… jd inget prnh berantem gara2 si oprtr salah nulis tanda baca, salah interpretasi intonasi huhhuhu

    Suka

    Balas
  5. Jadi inget dulu suka pejer-pejeran ama pacar (bukan mAgus).

    Suka

    Balas
  6. dulu memang pager itu lambang gaul banget. Saya malah kagum sama yang kirim pesen lewat pager, apalagi kalau pesennya mesra-mesra gitu. Kok berani ya, kan harus ngomong ke operator dulu pikir saya..

    Suka

    Balas
    • “Sayang, aku sayang banget sama kamu. Mau kamu ada di sini malam ini…”
      “…alamatnya di mana mbak, saya bisa ke sana sekarang.”
      “Bukan buat situ, mas. Sana kirim. “

      Suka

    • evanda2

       /  15 September 2012

      prnh kejadian kaya gini, sok perhaatian deh ah

      Suka

  7. dulu, waktu masih dideketin ama mantan *bukan yang sekarang jadi suami, lho*
    pesannya selalu begini, “aku tunggu di gerbang kampus.” atau “aku tunggu di gramedia.”
    hihihi…

    Suka

    Balas
  8. R u sure udah 20 tahun lalu mas? Setahu saya tahun 1992 belom ada pager (di Indonesia) deh. Atau guenya yg gak gaul…?

    Suka

    Balas
    • Bahkan akhir 80an udah ada starko kok. Tp memang msh jarang dan mahal bgt. Inget pernah liat iklannya di majalah tempo wkt sma. Itu berarti antara th 88 – 91

      Suka

  9. huehehe.. dulu Papa juga pakai pejer.. karena dulu ga satu rumah sama Papa.. jadi kalau lagi kangen, telepon operator lewat wartel dan.. “Papa. telp ke rumah yaaa”
    😀

    Suka

    Balas
  10. bwahahahahaha… ampon deh bacain kelakuan para operator.. *ngakak lagi*
    eh aku belum masuk jaman itu siy.. maklum, eike kan masih kecil :p
    *ketauan lebih muda – *wink2

    Suka

    Balas
  11. trully

     /  13 September 2012

    hihihi dulu gw waktu sma punya pager siy.. tapi bokap punya, operatornya STARKO
    Jadi inget nyokap kalo gak masak, trus nyuruh gw nelpon operator pesannya, “Pah, pulang kerja beliin lawuh ya, mamah gak masak” 😀

    Suka

    Balas
  12. kalau ga salah harganya sktr Rp190rb-an ya,Gung. jaman gw kelas 1-2 SMU msh ngetren tuh hehe…
    dan iklan yg paling gw ingat saat kiper mau nangkap bola, trus dpt pesan di pager “kiri atas” hehe…

    Suka

    Balas
    • Wuah, masih inget harga dan iklannya ya. Gue udah lupa, cuma inget kalo gak salah iuran bulanannya 35 rb.

      Suka

  1. Motorola V3 Razr, Bahagianya Kehilangan HP Dodol | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Komentar Terbaru

    mbot di Yang Terjadi Pada Bahu Ayah In…
    Tjetje [binibule.com… di Yang Terjadi Pada Bahu Ayah In…
    [sharing HRD] negosi… di [sharing HRD] WASPADA! 5 gelag…
    Koper | (new) Mbot… di Realita, Cinta, dan Rock n…
    mbot di Yang Terjadi Pada Bahu Ayah In…
    ganganjanuar di Yang Terjadi Pada Bahu Ayah In…
    mbot di OGC 2017: Udah Pernah ke Roma,…
    Tjetje [binibule.com… di OGC 2017: Udah Pernah ke Roma,…
    mbot di OGC 2017: Udah Pernah ke Roma,…
    enkoos di OGC 2017: Udah Pernah ke Roma,…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 4.247 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
    • Review: 5th Wave (2016) 17 Januari 2016
      Coba deh tonton trailer film ini:Action? Check.Alien? Check.Chloë Grace Moretz? Check.Jelas, gue langsung memutuskan nonton.Ekspektasi gue adalah film sejenis Battle Los Angeles (2011) atau War of the Worlds (2005) atau Independence Day (1996), tentang bumi yang diserang alien jahat dan berisi adegan-adegan perang seru.Begitu filmnya mulai, adegan dibuka den […]
    • Review: Ngenest: Kadang Hidup Perlu Ditertawakan (2015) 5 Januari 2016
      Tentang kenapa di sini kaum Cina ‘diperlakukan khusus’ adalah pertanyaan yang belum berhasil gue temuin jawabannya. Kenapa kita bisa santai bilang, “Si Joko Jawa, Si Tigor Batak, Si Asep orang Sunda,” tapi giliran “Si Ling Ling” mendadak kagok, lantas jadi nginggris: “Chinese”? Atau yang lebih absurd lagi: pencanangan sebutan Cina diganti jadi Tionghoa oleh […]
    • Obrolan Film Merangkap Ujian Kesabaran 9 April 2015
      Setiap orang punya penghayatan beda tentang film. Ada yang suka ngapalin berbagai detil tentang film favoritnya, ada juga yang bisa inget judul aja udah syukur. Sah-sah aja sih sebenernya. Yang bikin senewen adalah NGEDENGERIN orang-orang tipe terakhir saling ngobrol. Kemarin, karena udah kemaleman untuk jalan kaki, gue pulang naik angkot. Di dalemnya ada 2 […]
    • Review: Guru Bangsa: Tjokroaminoto (2015) 6 April 2015
      Baru kali ini gue sampe merasa perlu "belajar" dulu sebelum nonton film. Ada dua pemicunya. Pengalaman nonton film Lincoln: udah mana pengetahuan gue tentang sejarah Amerika minim banget, cuma ngerti Lincoln itu anti perbudakan dan matinya ditembak, eh di filmnya muncul tokoh banyak banget yang mukanya nampak sama semua karena rata-rata berewokan.  […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Banyak orang gagal jalanin MLM? Bukan..mereka BERHENTI. 1 September 2016
      'Udah pernah join dulu mbak, tapi gagal….’ Pernah denger kalimat ini saat mengajak seseorang join oriflame? Saya sering..  Alasan ‘kegagalan’-nya macam-macam.. Ada yg karena modalnya mandeg gara-gara jualan produk oriflamenya sistem hutang maka menilai bisnisnya gagal , ada yg ditolak 10 orang lalu merasa gak bakat dan gagal, ada yg gak naik-naik level […]
    • Konsultan Oriflame seperti siapakah Anda: Neil Armstrong atau Lance Armstrong? 26 Agustus 2016
      Ada dua orang Armstrong yang menempati ruang khusus di hati rakyat Amerika. Keduanya berjasa, telah terbukti komitmennya, dan menunjukkan keberanian yang menginspirasi banyak orang. Namun, kisah mereka memiliki akhir yang berbeda. Yang pertama adalah Neil Armstrong, astronot Amerika. Sebagai orang pertama yang menginjakkan kaki di bulan, namanya kondang ke s […]
    • Bangga Jualan, Sekarang Juga! 25 Agustus 2016
      "Malu Jualan", barengan sama "Gampang Percaya Hoax" dan "Jam Karet"adalah kebiasaan-kebiasaan yang penting segera diberantas karena bikin Indonesia susah maju. Tapi "Malu Jualan" adalah yang paling parah. Beberapa waktu lalu, seorang teman yang lama nggak kedengeran kabarnya tiba-tiba muncul dengan pertanyaan, "Gu […]
    • Kerja Oriflame itu seperti apa sih? 24 Agustus 2016
      Dulu, waktu pertama kali baca tentang Oriflame, liat cerita sukses para top leader yang berhasil dapat penghasilan bulanan hingga puluhan juta, dapat mobil, jalan-jalan ke luar negeri, aku bertanya-tanya, "Ini kerjanya gimana sih sebenernya? Kok kayaknya seru banget. Nggak harus terikat jam kerja kayak kantoran tapi bisa pada punya uang jutaan!" Se […]
    • Skin Pro Oriflame, Membersihkan Wajah 5x Lebih Bersih 23 Agustus 2016
      Membersihkan wajah itu penting! Aku menyarankan metode 2 langkah untuk pembersihan wajah, yaitu: 1. Susu Pembersih 2. Toner Untuk menuntaskan pembersihan, kita mencuci muka menggunakan sabun muka yang sesuai dengan jenis kulit. Cuci muka pakai tangan saja hasilnya ternyata kurang maksimal, karena kotoran dalam pori-pori tidak bisa terangkat sepenuhnya. Orifl […]
    • Edukasi MLM untuk Abang Gojek 22 Agustus 2016
      Aku baru pulang dari training skin care di Oriflame Daan Mogot. Pulangnya seperti biasa panggil Gojek. Di jalan, abang Gojeknya tanya, kenapa ramai sekali kantor Oriflame Daan Mogot hari itu. Rupanya dia biasa mangkal di depan kantor Oriflame dan keramaian hari itu lebih dari biasanya. Aku bilang, habis ada training besar, yang pesertanya sampai 300 orang. T […]
    • Scrub Bibir ala Ida dengan Tendercare dari Oriflame 21 Agustus 2016
      Banyak downline dan pelanggan yang menanyakan, apakah Oriflame sudah mengeluarkan produk scrub untuk bibir. Sayangnya, sampai hari ini belum. Tapi kita bisa membuat scrub bibir sendiri lho, dengan memanfaatkan produk andalan Oriflame, si kecil mungil ajaib Tendercare. Silakan tonton videonya ya! Bonus: Di menit 4:55 ada kejutan khusus gara-gara shootingnya d […]
    • NovAge, Skin Care favorite aku! 19 Agustus 2016
      Soal urusan merawat wajah, aku udah buktiin sendiri deh pokoknya. Produk Oriflame yg sesuai kalau dipakainya secara KONSISTEN dan SABAR, hasilnya beneran NYATA. Sebagai yg kulit wajahnya cukup rewel--sensitif maksudnya, aku dulu takut sekali coba sembarang skin care. Soalnya salah-salah pakai produk pastiii jerawatan dan bruntusan. Ah sedih deh pokoknya. Mak […]
    • Oriflame bagi-bagi Tab Advan, ini pemenang dari teamkuu.. :-) 17 Agustus 2016
      Bulan April 2016 lalu Oriflame bikin challenge KEREN BANGET!Apalagi kalau gak bagi-bagi hadiah kan? Judul challenge-nya 'NOW OR NEVER'.Persyaratannya bisa dibilang MUDAH SEKALI lho. Para konsultan yang ingin dapat hadiah ini cukup meraih level baru 9% atau 12% atau 15% di bulan April 2016, lalu mempertahankannya di bulan berikutnya. Serta ada syara […]
    • Merawat wajah itu SABAR dan KONSISTEN. 20 Juni 2016
      Yang namanya perawatan kulit wajah itu BUTUH WAKTU ya teman2. Minimal banget hasil mulai terlihat nyata pada minggu ke 4 ya.. sekitar 28 hari, sesuai siklus pergantian kulit kita. Baca lagi, aku tulis-- 'MULAI terlihat nyata'. Bukan berarti langsung tau2 muka berubaaaaah gitu. Gak bisa. Tapi umumnya akan terlihat perbedaan pada minggu ke 4. Apalagi […]
%d blogger menyukai ini: