Nostalgia Tentang Benda Ajaib Bernama Pager – Tididit!


Do You Remember Your Pager?

Tadi siang iseng-iseng nyamber twitnya salah satu situs berita tentang mahluk-mahluk yang punah secara masal ketika salah satu temen gue nyamber balik dengan:

Langsung deh terkenang-kenang dengan ikon era 90-an ini.

Apa, nggak tahu apa itu pager?

Baiklah, Oom akan ceritakan.

Lebih dari 20 tahun yang lalu, saat orang-orang bepergian cukup dengan bawa dompet, saat nggak nemu colokan listrik bukanlah kiamat, dan saat orang kalo mau motret harus beli film dulu, tersebutlah sebuah alat komunikasi bernama pager. Dibacanya pejer, ya. Bukan, ini bukan yang dipasang di halaman. Kurang lebih begini bentuknya:

memo_jazz.jpg

Cara kerjanya sebagai berikut:

  1. Setiap pager dijual dengan nomor ID tertentu. ID pager Skytel gue dulu adalah 8024973. Nomor ini melekat dengan alatnya, hanya bisa diganti oleh teknisi operator atas permintaan khusus.
  2. Kalo lu mau menghubungi pemilik pager, pertama-tama lu telepon operator pagernya, sebutkan ID yang lu tuju, sebutkan pesannya, dan terakhir sebutkan siapa pengirimnya.

Dengan proses pengiriman pesan yang kayak gitu, berkomunikasi lewat pager jadi punya sisi-sisi yang kadang seru, kadang lucu, kadang ngeselin juga. Ini beberapa di antaranya;

 

Penyalahgunaan Pager: Pesan Masa Depan

Nggak semua pesan yang kita sampein ke operator langsung dikirimkan. Kita bisa minta operator untuk mengirimkannya di jam yang kita tentukan. Fitur ini mungkin dimaksudkan untuk pengingat, tapi praktiknya malah sering diselewengkan.

Masalahnya gini:

Tahun segitu, pager adalah simbol status. Pager dengan layar 4 baris, misalnya, akan jauh lebih eksis daripada yang 1 baris. Tapi percuma punya pager kalo nggak pernah bunyi. Artinya punya pager aja nggak cukup. Lu harus punya pager DAN pagernya sering bunyi, itu baru namanya gaul.

Cara mengakalinya:

  1. Sekitar 1-2 jam sebelum nongkrong sama temen-temen lu, kirimkan pesan sebanyak-banyaknya ke pager lu sendiri tapi dengan perintah pengiriman tunda 1 jam ke depan.
  2. Nongkong bareng temen-temen lu
  3. Pura-pura kaget saat pager bunyi. Boleh tambahkan sedikit ekspresi kesal karena merasa terganggu dengan pager yang TERLALU SERING bunyi.

 

Penyalahgunaan Pager: Sebagai Papan Pengumuman

Selain ID, para pemilik pager juga punya password. Gunanya untuk mengecek pesan yang masuk ke ID kita dengan bantuan operator. Jadi kita tinggal telepon ke operator, sebutkan ID, sebutkan password, terus minta dibacain 10 pesan terakhir yang masuk.

Suatu hari, seorang koordinator mata kuliah ngomong di depan kelas,

“Temen-temen, tadi bu dosen titip pesan, besok nggak bisa ngajar. Tapi, akan ada tugas yang harus dikumpulin besok. Gue belum tau detil tugasnya gimana, katanya dia akan ngabarin lagi sore ini. Biar kalian nggak ketinggalan berita, kalian cek aja pager gue. Nusapage ID 12345, passwordnya ABCD.”

Tentu aja mulai sore itu puluhan orang yang ikutan mata kuliah itu pada rame-rame nelepon nomer pager sang koordinator. Akibatnya sang operator harus bacain 10 pesan yang sama berpuluh-puluh kali. Memang operatornya ada banyak, tapi peserta mata kuliahnya lebih banyak lagi! Akhirnya operatornya ngamuk-ngamuk, “Ini apa-apaan sih, dari tadi kok banyak banget yang nelepon minta bacain pesan? Saya kerjanya ngirim pesan Mas, bukan bacain!”

Penyalahgunaan Pager: Sebagai Sarana Secret Admirer

Karena identitas pengirim pager cuma tergantung pada pengakuan si penelepon doang, maka pager bisa banget jadi sarana secret admirer. Yang lu butuhin cuma ID pager target lu, dan lu bebas ngirim pesan-pesan rahasia dengan nama pengirim samaran, misalnya:

[SELAMAT PAGI, KAMU. HAVE A NICE DAY YA – AKU YG SELALU MENYAYANGIMU]

[UDAH WAKTUNYA MAKAN SIANG LHO! MAEM DULU GIH SANA – CINTAMU]

[KAMU JADI ORANG KOK GANTENG BANGET SIH! – JONI BREWOK]

Tapi dari semuanya, nggak ada yang ngalahin sensasi berurusan dengan mahluk-mahluk tengil bernama operator!

 

Operator Rese

Kerjaan operator pager itu pastilah ngebosenin banget. Nerima telepon, dengerin orang ngediktein pesan, ngetik, kirim. Mungkin karena bete, kadang mereka suka iseng, bahkan nyebelin. Beberapa bentuk keisengan operator pager antara lain:

Kepo

Tipe ini kayaknya mendambakan temen ngobrol, apa daya yang dia dapat setiap hari cuma komunikasi satu arah. Kalo nemu pelanggan yang setipe, bisa terjadi dialog seperti ini nih:

Operator: “Selamat malam dengan Nusapage, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Pesannya: gue baru nyampe rumah, makasih ya buat traktirannya. Dari Nina.”

Operator: “Emang abis ditraktir di mana sih Nin?”

Penelepon: “Di mall dong!”

Operator: “Ih asiknya. Trus sekarang mau pergi lagi atau di rumah aja nih?”

…dst.

 

Mr. Google

Operator tipe ini mungkin maksudnya baik: memberikan pelayanan lebih. Masalahnya, kita nggak nanya sama dia!

Operator: “Selamat malam dengan Starko, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Pesannya: baru mau pulang sekarang. Pasar Minggu Raya macet nggak?”

Operator: “Macet, mas.”

Penelepon; “Sori?”

Operator: “Pasar Minggu Raya macet. Saya barusan abis lewat situ. Baru ganti shift ini.”

Penelepon: “Saya nggak nanya sama situ Mas. Udah kirim aja.”

Operator: “Tapi beneran lho ini Mas. Macet.”

 

 

Komentator

Ini tipe operator pager yang semangat partisipasinya gede banget. Dia nggak ingin cuma jadi pengetik pesan, dia ingin jadi BAGIAN dari pesan tersebut.

Operator: “Selamat malam dengan Nusapage, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Pesannya: aku tahu aku salah. Tapi tolong beri aku kesempatan untuk menjelaskan.”

Operator: “Cie, abis marahan ni ye.”

 

Peringkas

Operator tipe ini kayaknya emang bawaannya males ngetik. Entah kesambet apa dia sehingga memutuskan untuk kerja di posisi yang 99% tugasnya adalah ngetik.

Operator: “Selamat malam dengan Skytel, untuk nomor ID berapa?”

Penelepon: “12345”

Operator: “OK silakan pesannya.”

Penelepon: “Sori gue masih ada bimbingan di kampus. Kalo udah mau jalan, duluan aja. Nanti kalo bisa, gue langsung nyusul ke bioskop.”

Pesan yang terkirim: [SORI GUE NGGAK JADI IKUT]

Sebagai penutup, mari kita kenang eksistensi pager lewat video klip berikut:

Jadi, apa pengalaman berkesan lu dengan pager?

Iklan
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

23 Komentar

  1. mirip punya bokap gw ini ,, pas itu zaman sd.. thn brp ya? 98-2000

    Suka

    Balas
  2. hahah.. saya lahir tahun 1992, jadi pas jaya2nya pager saya baru aja lahir.
    Jadi ga sempet ngerasaain make alat itu, tapi baca tulisan disini,, kayanya seru juga ya.
    Komunikasi 1 arah, udah gitu kirim pesannya harus nelpon operator dulu buat nyampein pesannya (Udah kaya kirim surat via tukang pos. :D).

    Suka

    Balas
  3. danu.emce

     /  7 November 2012

    mantap kang,meskipun saya tidak merasakan zaman benda itu, tapi sepertinya seru juga kalau menyimak tulisan yang anda buat.
    Salam..

    Suka

    Balas
  4. evanda2

     /  15 September 2012

    hahahaha …… jd inget prnh berantem gara2 si oprtr salah nulis tanda baca, salah interpretasi intonasi huhhuhu

    Suka

    Balas
  5. Jadi inget dulu suka pejer-pejeran ama pacar (bukan mAgus).

    Suka

    Balas
  6. dulu memang pager itu lambang gaul banget. Saya malah kagum sama yang kirim pesen lewat pager, apalagi kalau pesennya mesra-mesra gitu. Kok berani ya, kan harus ngomong ke operator dulu pikir saya..

    Suka

    Balas
    • “Sayang, aku sayang banget sama kamu. Mau kamu ada di sini malam ini…”
      “…alamatnya di mana mbak, saya bisa ke sana sekarang.”
      “Bukan buat situ, mas. Sana kirim. “

      Suka

    • evanda2

       /  15 September 2012

      prnh kejadian kaya gini, sok perhaatian deh ah

      Suka

  7. dulu, waktu masih dideketin ama mantan *bukan yang sekarang jadi suami, lho*
    pesannya selalu begini, “aku tunggu di gerbang kampus.” atau “aku tunggu di gramedia.”
    hihihi…

    Suka

    Balas
  8. R u sure udah 20 tahun lalu mas? Setahu saya tahun 1992 belom ada pager (di Indonesia) deh. Atau guenya yg gak gaul…?

    Suka

    Balas
    • Bahkan akhir 80an udah ada starko kok. Tp memang msh jarang dan mahal bgt. Inget pernah liat iklannya di majalah tempo wkt sma. Itu berarti antara th 88 – 91

      Suka

  9. huehehe.. dulu Papa juga pakai pejer.. karena dulu ga satu rumah sama Papa.. jadi kalau lagi kangen, telepon operator lewat wartel dan.. “Papa. telp ke rumah yaaa”
    😀

    Suka

    Balas
  10. bwahahahahaha… ampon deh bacain kelakuan para operator.. *ngakak lagi*
    eh aku belum masuk jaman itu siy.. maklum, eike kan masih kecil :p
    *ketauan lebih muda – *wink2

    Suka

    Balas
  11. trully

     /  13 September 2012

    hihihi dulu gw waktu sma punya pager siy.. tapi bokap punya, operatornya STARKO
    Jadi inget nyokap kalo gak masak, trus nyuruh gw nelpon operator pesannya, “Pah, pulang kerja beliin lawuh ya, mamah gak masak” 😀

    Suka

    Balas
  12. kalau ga salah harganya sktr Rp190rb-an ya,Gung. jaman gw kelas 1-2 SMU msh ngetren tuh hehe…
    dan iklan yg paling gw ingat saat kiper mau nangkap bola, trus dpt pesan di pager “kiri atas” hehe…

    Suka

    Balas
    • Wuah, masih inget harga dan iklannya ya. Gue udah lupa, cuma inget kalo gak salah iuran bulanannya 35 rb.

      Suka

  1. Motorola V3 Razr, Bahagianya Kehilangan HP Dodol | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

  • Komentar Terbaru

    mbot di My Wonder Woman
    p3n1 di My Wonder Woman
    mbot di My Wonder Woman
    enkoos di My Wonder Woman
    Rafi: manggung lagi,… di demi anak naik panggung…
    mbot di My Wonder Woman
    Johana Elizabeth di My Wonder Woman
    My Wonder Woman | (n… di Di rumah, ibu seperti wol…
    mbot di My Wonder Woman
    mbot di My Wonder Woman
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 6.574 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Diamond Conference Tokyo 2018: Part 1-- Keberangkatan! 8 Mei 2018
      [Senin, 17 April 2018] Jalan-jalan Conference kali ini rasa excitednya agak sedikit beda karenaaaaa ini adalah DIAMOND CONFERENCE PERTAMA AKU... 😍😍😍😍😍😍 Selama ini aku pergi kan untuk Gold Conference, yaitu reward buat title Gold Director and up. Sedangkan seperti namanya, Diamond Conference ini adalah reward khusus buat yg titlenya Diamond and up! Selama ini […]
    • Seminar "Katakan TIDAK Pada Investasi Ilegal"-- MLM vs Money Game. 8 Mei 2018
      Diamond and up Oriflame bersama Top Management Oriflame foto bareng. Tanggal 2 Mei 2017 tahun lalu, sebagai salah satu Diamond Director-nya Oriflame, aku dapat sebuah undangan eksklusif untuk hadir ke acara Seminar Nasional yg diselenggarakan oleh Satuan Tugas Waspada Investasi dan APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). Judul seminar ini adalah-- KATA […]
    • Sewa Modem Wifi Buat Ke jepang? Di HIS Travel Aja! 26 April 2018
      Ceritanyaaa.. aku dan agung baru aja pulang dari Diamond Conferencenya Oriflame di Tokyo.. Ada banyaaaaak banget yg pengen aku ceritain. Satu-satu deh ya nanti aku posting. Tapi aku mau mulai dari soal INTERNETAN selama di sana.. ahahahaha.. PENTING iniii! Untuk keperluan internetan di tokyo kemarin aku dan agung sempet galau. Mau pakai roaming kartu atau se […]
    • Penyebab Kapas Ini Kotor Adalah... 17 Maret 2018
      Kapas ini bekas aku bersihin muka tadi pagi bangun tidur.. Lhoo kok kotor?Emangnya gak bersihin muka pas tidur?Bersihin dong. Tuntas malahan dengan 2+1 langkah.Lalu pakai serum dan krim malam. Kok masih kotor? Naaah ini diaaaa.. Tahukah teman2 kalau kulit wajah kita itu saat malam hari salah satu tugasnya bekerja melakukan sekresi atau pembersihan?Jadi krim […]
    • Join Oriflame Hanya Sebagai Pemakai? Boleh! 16 Maret 2018
      Aku baru mendaftarkan seseorang yg bilang mau join oriflame karena mau jadi pemakai..Dengan senang hatiiii tentunyaaa aku daftarkan..😍😍😍 Mbak ini bilang kalau udah menghubungi beberapa orang ingin daftar oriflame tapi gak direspon karena dia hanya ingin jadi pemakai aja.. Lhoooooo.. Teman2 oriflamers..Member oriflame itu kan ada 3 tipe jenisnya--Ada yg join […]
    • Semua karena AKU MAU 16 Maret 2018
      Lihat deh foto ini..Foto rafi lagi asyik mainan keranjang orderan di Oriflame Bulungan dulu sebelum pindah ke Oriflame Sudirman sekarang. Tanggal 1 Juli 2010.Jam 00.20 tengah malam. Iya, itu aku posting langsung setelah aku foto.Dan jamnya gak salah.Jam setengah satu pagi. Hah?Masih di oriflame? IyaNgapain? Beresin tupo. Jadi ya teman2, jaman sistem belum se […]
    • Kerja Keras yang Penuh Kepastian... Aku Suka! 15 Maret 2018
      Dari club SBN--Simple Biznet, ada 3 orang yg lolos challenge umroh/uang tunai 40 juta.Sedangkan dari konsultan oriflame se-indonesia raya konon ada total sekitar 60-an orang yg dapat hadiah challenge ini. Inilah yg aku suka dari oriflame.Level, title, cash award, maupun hadiah challengenya gak pernah dibatasin jumlahnya! Mau berapapun jumlah orang yg lolos k […]
    • Tendercare Oriflame: Si Kecil Ajaib 14 Maret 2018
      Buat teman-teman yg pemakai oriflame, atau at least pernah liat katalognya, mungkin pernah dengar atau justru pemakai setia si Tender Care ini.Bentuknya keciiil, mungiiil, lha cuma 15 ml doang.. Eh tapi kecil-kecil gini khasiatnya luar biasa.Tender Care ini produk klasiknya oriflame, termasuk salah satu produk awal saat oriflame pertama kali mulai dagang di […]
    • Sharing di Dynamics Sunday Party 4 Maret 2018
      Agenda hari minggu ini berbagi ilmu dan sharing di acara bulanannya teh inett Inette Indri-- DSP, Dymamics Sunday Party! Yeaaaaay! Teh inet udah lama bilang kalau pengen undang aku kasih sharing di grupnya. Aku dengan senang hari meng-iya-kan. Karena buatku berbagi ilmu gak pernah rugi. Jadilah kebetulan wiken ini aku ke Bandung untuk kasih kelas buat team b […]
    • Kelas Bandung, Sabtu 3 Maret 2018 3 Maret 2018
      Ah senaaaang ketemuan lagi sama team bandungku tersayang..😍😍😍😍😍 Hari ini aku bawain materi tentang mengelola semangat.Ini materi sederhana tapi sangat amat POWERFULL.Karena betul2 bikin ngaca sama diri sendiri.Yang banyak dibahas adalah soal MINDSET. Kelas kali ini Agung Nugroho juga ikut berbagi ilmu..Bapak Diamond kasih kelas juga lhooo..😍😍😍😍😍 Seneng […]
  • Iklan
%d blogger menyukai ini: