Nostalgia Tentang Benda Ajaib Bernama Pager – Tididit!


Do You Remember Your Pager?

Tadi siang iseng-iseng nyamber twitnya salah satu situs berita tentang mahluk-mahluk yang punah secara masal ketika salah satu temen gue nyamber balik dengan:

Langsung deh terkenang-kenang dengan ikon era 90-an ini.

Apa, nggak tahu apa itu pager?

Baiklah, Oom akan ceritakan.

Lebih dari 20 tahun yang lalu, saat orang-orang bepergian cukup dengan bawa dompet, saat nggak nemu colokan listrik bukanlah kiamat, dan saat orang kalo mau motret harus beli film dulu, tersebutlah sebuah alat komunikasi bernama pager. Dibacanya pejer, ya. Bukan, ini bukan yang dipasang di halaman. Kurang lebih begini bentuknya:

motorola memo jazz

Pager Motorola Memo Jazz warna kuning mirip pager gue jaman dulu. Model yang dimiliki sejuta umat karena harganya yang relatif murah.
Foto dicomot dari sini.

Cara kerjanya sebagai berikut:

  1. Setiap pager dijual dengan nomor ID tertentu. ID pager Skytel gue dulu adalah 8024973. Nomor ini melekat dengan alatnya, hanya bisa diganti oleh teknisi operator atas permintaan khusus.
  2. Kalo lu mau menghubungi pemilik pager, pertama-tama lu telepon operator pagernya, sebutkan ID yang lu tuju, sebutkan pesannya, dan terakhir sebutkan siapa pengirimnya.

Dengan proses pengiriman pesan yang kayak gitu, berkomunikasi lewat pager jadi punya sisi-sisi yang kadang seru, kadang lucu, kadang ngeselin juga. Ini beberapa di antaranya;

Iklan
Laman: 1 2 3 4 5 6 7
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

23 Komentar

  1. mirip punya bokap gw ini ,, pas itu zaman sd.. thn brp ya? 98-2000

    Suka

    Balas
  2. hahah.. saya lahir tahun 1992, jadi pas jaya2nya pager saya baru aja lahir.
    Jadi ga sempet ngerasaain make alat itu, tapi baca tulisan disini,, kayanya seru juga ya.
    Komunikasi 1 arah, udah gitu kirim pesannya harus nelpon operator dulu buat nyampein pesannya (Udah kaya kirim surat via tukang pos. :D).

    Suka

    Balas
  3. danu.emce

     /  7 November 2012

    mantap kang,meskipun saya tidak merasakan zaman benda itu, tapi sepertinya seru juga kalau menyimak tulisan yang anda buat.
    Salam..

    Suka

    Balas
  4. evanda2

     /  15 September 2012

    hahahaha …… jd inget prnh berantem gara2 si oprtr salah nulis tanda baca, salah interpretasi intonasi huhhuhu

    Suka

    Balas
  5. Jadi inget dulu suka pejer-pejeran ama pacar (bukan mAgus).

    Suka

    Balas
  6. dulu memang pager itu lambang gaul banget. Saya malah kagum sama yang kirim pesen lewat pager, apalagi kalau pesennya mesra-mesra gitu. Kok berani ya, kan harus ngomong ke operator dulu pikir saya..

    Suka

    Balas
    • “Sayang, aku sayang banget sama kamu. Mau kamu ada di sini malam ini…”
      “…alamatnya di mana mbak, saya bisa ke sana sekarang.”
      “Bukan buat situ, mas. Sana kirim. “

      Suka

    • evanda2

       /  15 September 2012

      prnh kejadian kaya gini, sok perhaatian deh ah

      Suka

  7. dulu, waktu masih dideketin ama mantan *bukan yang sekarang jadi suami, lho*
    pesannya selalu begini, “aku tunggu di gerbang kampus.” atau “aku tunggu di gramedia.”
    hihihi…

    Suka

    Balas
  8. R u sure udah 20 tahun lalu mas? Setahu saya tahun 1992 belom ada pager (di Indonesia) deh. Atau guenya yg gak gaul…?

    Suka

    Balas
    • Bahkan akhir 80an udah ada starko kok. Tp memang msh jarang dan mahal bgt. Inget pernah liat iklannya di majalah tempo wkt sma. Itu berarti antara th 88 – 91

      Suka

  9. huehehe.. dulu Papa juga pakai pejer.. karena dulu ga satu rumah sama Papa.. jadi kalau lagi kangen, telepon operator lewat wartel dan.. “Papa. telp ke rumah yaaa”
    😀

    Suka

    Balas
  10. bwahahahahaha… ampon deh bacain kelakuan para operator.. *ngakak lagi*
    eh aku belum masuk jaman itu siy.. maklum, eike kan masih kecil :p
    *ketauan lebih muda – *wink2

    Suka

    Balas
  11. trully

     /  13 September 2012

    hihihi dulu gw waktu sma punya pager siy.. tapi bokap punya, operatornya STARKO
    Jadi inget nyokap kalo gak masak, trus nyuruh gw nelpon operator pesannya, “Pah, pulang kerja beliin lawuh ya, mamah gak masak” 😀

    Suka

    Balas
  12. kalau ga salah harganya sktr Rp190rb-an ya,Gung. jaman gw kelas 1-2 SMU msh ngetren tuh hehe…
    dan iklan yg paling gw ingat saat kiper mau nangkap bola, trus dpt pesan di pager “kiri atas” hehe…

    Suka

    Balas
    • Wuah, masih inget harga dan iklannya ya. Gue udah lupa, cuma inget kalo gak salah iuran bulanannya 35 rb.

      Suka

  1. Motorola V3 Razr, Bahagianya Kehilangan HP Dodol | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: