[Herbalife Diary 009] tega, mengubah mobil sport jadi omprengan?


Bayangin bahwa elu adalah orang kaya yang batuk aja jadi duit. Suatu hari lu kesian ngeliat temen lu kepanasan dan keujanan di jalan, sehingga lu memutuskan untuk menghadiahkan sebuah mobil sport kepadanya. Waktu nitipin tu mobil, lu bilang sama dia,

“Nih, daripada lu keujanan kepanasan di jalan, gue pinjemin mobil sport. Lu boleh pake semaunya, gratis. STNK gue yang bayar. Yang penting, lu rawat mobil ini. Tapi asal tau aja, mobil ini mobil ajaib. Kapasitas mesinnya bisa makin besar atau makin kecil, tergantung pemakaian. Kalo pemakaiannya seimbang, nggak diforsir, mesinnya bisa tambah gede dan tarikannya makin mantap. Tapi kalo lu paksa jalan terus, atau sebaliknya: lu anggurin doang di garasi, maka mesinnya bisa rontok. Selain itu, mobil ini juga butuh bensin berkualitas. Harus yang oktannya tinggi. Maklum, mobil sport. Jadi, jangan lu isi bensin campur kayak bajaj! OK, selamat make mobil baru. Inget, walau elu boleh make sepuasnya, tapi mobil ini tetep milik gue. Jadi nggak boleh lu jual, ya!”

Temen lu bilang makasih sejuta kali sambil sungkem. Karena lu orangnya rendah hati, lu buru-buru pulang karena nggak tega liat temen sampe kayak gitu amat.

Beberapa bulan kemudian, iseng-iseng lu mampir ke rumah temen lu. Lu kaget setengah mati liat tu mobil sport udah berubah jadi angkot reyot yang asep knalpotnya item kayak mendung. Catnya pada rontok di sana-sini, bannya udah pada botak, dan kaca spionnya udah diganti kaca rautan.

“Lu apain ni mobil bisa sampe kayak gini?” tanya lu sambil nahan kesel.

“Tauk deh. Mungkin emang dari sononya udah bobrok, kali,” jawab temen lu enteng.

Gimana kira-kira perasaan lu denger jawaban kayak gitu? Ingin noyor? Ingin nimpuk?

Tapi jangan heran kalo sebenernya kita mungkin sedang melakukan hal yang sama, yaitu memperlakukan barang titipan secara sembarangan. Bedanya, barang titipannya bukan mobil melainkan badan kita. Ya, pada prinsipnya, badan kita ini ibarat mobil sport titipan.

Titipan, karena badan ini sebenernya bukan punya kita. Kita cuma numpang make. Sayangnya, sebagai orang yang statusnya cuma numpang, kita suka nggak tau diri. Kadang dipaksa jalan terus-terusan, nggak pake istirahat. Siang buat ngangkut beras, malem buat ngompreng. Ada juga yang cuma dianggurin di garasi sampe penuh sarang gonggo. Ngisi bensinnya asal-asalan; kadang diisi bensin campur, kadang minyak tanah. Seketemunya.

Karena diperlakukan nggak semestinya, nggak heran kalo mesinnya mulai ngadat. Larinya boyot dan batuk-batuk. Kalo udah gitu, biasanya yang disalahin adalah takdir: “emang nasib dari sononya punya badan kayak gini, nggak bisa diapa-apain lagi.” Padahal, jelas-jelas yang dititipkan ke kita adalah mobil sport. Kita yang mengubahnya jadi sekelas omprengan.

Poin gue adalah: sehat itu berawal dari bagaimana kita melihat badan ini.

Kalo udah tau badan ini titipan, artinya kita harus sungkan sama yang punya. Berhubung statusnya cuma numpang make, tahu dirilah. Karena udah tau mobil sport, ya nggak dipake ngangkut beras atau ngompreng. Karena udah tau butuhnya bensin elit, ya nggak diisi minyak tanah dong.

Kalo kita ngeliat badan ini sebagai mesin ajaib yang bisa diupgrade kapasitasnya, maka saat jalan kaki 1 jam dari kantor ke rumah kita tau bahwa kita bukannya kurang kerjaan – kita lagi tune-up mesin. Saat kita memilih untuk naik tangga daripada lift, kita tau bahwa kita bukan sekedar iseng, tapi lagi membersihkan kerak di busi biar tarikan makin jos.

Kalo kita tau badan kita butuh bahan bakar berkualitas, maka kita nggak akan melihat sepotong steak seharga setengah juta sebagai makanan mewah – itu malah cuma bensin campur yang endapannya bisa bikin mampet filter bensin. Sebaliknya, sepiring sayuran kukus buatan rumah atau segelas shake Herbalife yang nggak sampe 10 ribu perak adalah Pertamax Plus 🙂

Jadi, siap untuk upgrade mesin mobil sport lu? Kontak gue di si.mbot@gmail.com deh, nanti akan gue jelasin gimana caranya.

 

Iklan
Tinggalkan komentar

23 Komentar

  1. saya kagummmmmmmmmmm!!!!mas agung ini cerdas sekali mencari analogi yang selalu menarik. calam mobil sport! *halah*

    Suka

    Balas
  2. om mbot mau nanya dikit deh, kl naikkan berat badan itu gimana ya? kok kayaknya susah banget? T_Tdari dulu stabil di angka 45 😥

    Suka

    Balas
  3. belum sempat mampir ke tebet nihhh. mudah2an sabtu nanti bisa bareng2 meluncur ke DEA ya pak

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: