‘Biggest Loser’ ala orang kantoran


biggest loser logo

Udah jadi hukum alam bahwa segala niat menuju kebaikan itu pasti banyak tentangannya. Salah satunya adalah niat gue menurunkan berat 32 kilo dalam kurang dari setahun.

Komentar-komentar seperti:
 
“…paling baru sebulan juga bosen…”
“…paling baru turun 2 kilo udah naik lagi 3 kilo…”
“…paling timbangannya udah dol…”
dan “paling” – “paling” lainnya sering gue denger dalam 3 bulan terakhir.
Salah satunya dari seorang temen bernama Multi.
Kebetulan Multi nge-gym di tempat yang sama dengan gue, dan tiap kali ketemu di gym selalu mencela-cela cara latihan gue yang menurut dia kurang banyak unsur cardio-vaskulernya. “Lah, treadmill-nya kok sebentar amat, kayak gue dong 1 jam,” demikian teori dari Multi. Sedangkan gue berprinsip, bukan cuma cardio; angkat beban juga perlu untuk menjaga massa otot nggak turun yang akibatnya memperlambat proses penurunan berat (soal ini selengkapnya akan gue bahas di posting yang lain).
Karena kalo dirasa-rasa ocehan si Multi makin berisik, maka pada suatu hari gue bilang sama dia, “gini aja deh, lu dengan cara latihan lu, gue dengan cara latihan gue, kita lihat siapa yang paling cepet turunnya. Kita bikin kompetisi ala The Biggest Loser seperti di tivi.”
Peraturannya sederhana aja:
  1. Pada sebuah hari Senin, seluruh peserta ditimbang.
  2. Hari Senin berikutnya ditimbang ulang.
  3. Peserta yang persentase penurunan berat badannya paling sedikit, harus pake dasi seharian penuh. FYI, buat yang heran denger hukumannya orang kantoran kok pake dasi doang, kantor gue punya tradisi bebas dari dasi. Maklum, bank pasar. Penampilan para pegawainya pun sebisa mungkin mirip dengan penghuni komunitas pasar tradisional. Jadi hukuman pake dasi bagi yang kalah itu cukup mengerikan karena otomatis akan jadi bahan tontonan orang sekantor!
Awalnya Multi menolak berkompetisi dengan berbagai alasan, tapi setelah dikata-katai ‘chicken’, akhirnya dia mau juga. Apalagi saat ada satu orang lagi, namanya Heri, yang dengan suka rela mendaftarkan diri jadi peserta karena kebetulan lagi punya target pribadi menurunkan berat (dan kalo bisa menurunkan angka asam uratnya yang udah dobel digit).
Senin 21 Maret, kami bertiga ditimbang. Waktu itu gue yang paling berat dengan bobot 92,2 kg, disusul Multi di 89,1 kg dan terakhir Heri di 84,9 kg. Dan… kompetisi pun dimulai.
Dasar kompetisi iseng-isengan, iklimnya lebih ke arah saling menyabot program lawan ketimbang berusaha menurunkan berat sendiri. Misalnya,
“Makan siang di mana nih?”
“Di meja aja, udah bawa bekal dari rumah.”
“Alaa… bareng aja yuk, makan steak!”
atau
“Eh, Dapur Cokelat lagi diskon lho! Yuk beli, mumpung murah!”
Kalo akhirnya pergi makan di luar, saat mau pesen makanan juga tunggu-tungguan, saling ingin ngelihat apa makanan yang dipesen lawannya. Di satu kesempatan gue berhasil mengecoh Multi saat makan bareng di Abuba steak Tebet, yaitu dengan membuat dia mengira gue akan menghabiskan steak gue sendirian dan ternyata baru habis setengah porsi gue udah panggil petugas minta dibungkus!
Tanggal 28 Maret, saatnya penimbangan pertama, Heri yang merasa PD dengan penurunan berat sebanyak 9 ons (1,06 %) harus menelan pil pahit karena ternyata gue berhasil turun sekitar 4 kg (4,66%) dan Multi turun nyaris 2 kilo (1,91%). ‘Kehormatan’ pertama memakai dasi dianugerahkan kepada Heri.
Penimbangan berikutnya seharusnya dilakukan tanggal 4 April, tapi karena tanggal segitu Multi lagi tugas keluar kota, maka penimbangan diundur seminggu ke tanggal 11 April.
Kali ini gue yang shock karena perasaan udah turun banyak, taunya pas ditimbang cuma turun 1 ons (0,11 %) sedangkan Heri berhasil balas dendam dengan turun 1,31% dan Multi memimpin dengan penurunan 1,37%. Akhirnya, kena deh gue pake dasi.
Karena udah ngerasain beratnya pake dasi, maka di minggu ini gue berusaha lebih keras olah raga dan ngatur makan.Sedangkan Multi berkeyakinan penuh bahwa roti gandum itu baik untuk diet.
“…emang iya sih,” kata gue, “Tapi kalo lu isi selai coklat sama keju gitu kayaknya agak kurang bermanfaat ya, roti gandumnya…”
Berdasarkan jadwal, hari Senin 18 April kemarin harusnya penimbangan berikutnya, tapi Multi nggak masuk karena sakit. Maka penimbangan diundur ke hari Selasa 19 April.
Untuk menambah ketegangan, hari Jum’at kemarin gue udah beli 1 dasi baru yang super norak dan gonjreng, terbuat dari bahan KW 5 yang bentuknya nggak keruan. Sebagai yang beli, gue aja ngeri ngebayangin harus make dasi bentuknya kaya gitu.
Pagi-pagi, bertiga udah kumpul, dan penimbangan dimulai. Heri naik duluan ke timbangan, dan… yak, dia berhasil turun berat 1,93%! Abis Heri, gue. Ternyata nggak percuma minggu lalunya sempet korban perasaan pake dasi seharian, karena di penimbangan kali ini gue turun 2,62%! Multi yang sebelum penimbangan sempet ngilang ke toilet untuk berusaha menguras segala cairan yang mungkin menambah bobotnya naik dengan tampang kurang PD ke timbangan, dan… yak, bukannya turun, beratnya malah naik 3 ons!
Tentu aja perolehan si Multi merupakan kebahagiaan tersendiri bagi gue, apalagi mengingat minggu lalunya dia yang paling bawel ngeledekin gue yang lagi berdasi. Berikut perjalanan penurunan berat kami bertiga selama 4 minggu terakhir:
Kebetulan di penimbangan terakhir ini scoring boardnya penuh, maka gue tawarkan ke kedua peserta, apakah kompetisi ini mau dilanjutin. Heri yang memang targetnya belum kesampean menyambut gembira, sayangnya Multi ogah-ogahan. “Stress gue tiap minggu mikirin timbangan,” katanya. Yah, masa pesertanya cuma gue dan Heri doang? Nggak seru banget.
Pas lagi ngomong-ngomong gitu, lewatlah anggota divisi tetangga, namanya Bang Yolli.
“Bang Yolli, mau ikutan nggak kompetisi Biggest Loser?”
“Apaan tuh…?
Gue jelasin panjang lebar tentang kompetisinya, dan di tengah-tengah penjelasan gue, Multi nyeletuk, “Kalo Bang Yolli ikutan, gue mau deh ikutan lagi!” Dia ngomong gitu dengan keyakinan penuh bahwa Bang Yolli nggak akan sudi ikut permainan bodoh ini. Taunya…
“Wah kebetulan, saya juga lagi ingin ngurusin badan nih. Ayo deh!” kata Bang Yolli semangat. Multi langsung pucat pasi, tapi apa bo
leh buat, pantang menjilat ludah sendiri. Akhirnya kami berempat sepakat, Rabu 20 April akan melakukan penimbangan badan untuk kompetisi Biggest Loser Kantoran tahap 2!
Siapa yang tertarik bikin kompetisi sejenis di kantornya masing-masing? Lumayan buat seru-seruan, dan bikin hari Senin jadi hari yang ditunggu-tunggu – karena bakal ada tontonan orang gila pake dasi di bank pasar…
Iklan
Tinggalkan komentar

32 Komentar

  1. mbot said: boleh, yuk bikin 🙂

    ikutan daftar deh..*kalau ada ya lombanya…jadi tertarik ikutan herbalife..:)

    Suka

    Balas
  2. nanin said: Gung, di kantor ada timbangan badan digital? Canggih…

    timbangannya gue bawa dari rumah, nin…

    Suka

    Balas
  3. cambai said: aduh dasinya nggak banget…:)))atau adain the biggest losser nya ala MP.. tiap kopdar di timbang..:))

    boleh, yuk bikin 🙂

    Suka

    Balas
  4. Gung, di kantor ada timbangan badan digital? Canggih…

    Suka

    Balas
  5. aduh dasinya nggak banget…:)))atau adain the biggest losser nya ala MP.. tiap kopdar di timbang..:))

    Suka

    Balas
  6. lindungganteng said: Biar makin seru, dasi nya pake dasi “ajaib” semisal dasi dari botol teh botol yang diikat tali rafia… Hehehehehe….

    pake dasi biasa aja para pesertanya udah nampak depresi berat kok

    Suka

    Balas
  7. eddyjp said: Gung, emang sih gedein otot bisa bantu mengurangi kulit ewer eweran kalo udah kurusan, tp epeknya baru tampak setelah bulanan latihan, cuman kabar jeleknya, seandainya bodi dikau kayak Abe Rai :)), sekali diet dikau kedodoran penampakan dikau bisa lebih gawats lagi…wakakakakak

    nggak berniat sampe kayak ade rai kok, cukup di level mempertahankan massa otot dan kalo bisa menambah sedikit, biar secara proporsional laju metabolismenya bisa terus dipercepat. Makanya kalo diperhatiin di journal yang ini, latihan bebannya dibuat berjenjang bebannya biar ada di porsi yang pas antara beban untuk mengembangkan otot dengan repetisi untuk membakar lemak. 🙂

    Suka

    Balas
  8. revinaoctavianitadr said: Eh, aku juga suka banget nonton The Biggest Looser, loh!Inspiring …

    iya, paling seneng kalo lagi ngegym pas jamnya acara tsb, jadi lebih semangat lari di treadmill sambil nonton para peserta berjibaku

    Suka

    Balas
  9. simplyndah said: laaah… kalo aku malah berjuang menaikan berat badan hehe

    wah kalo itu sih saya ahlinya

    Suka

    Balas
  10. Wkwkwkwkwk, seruuuuuuuuuuu 😀

    Suka

    Balas
  11. ini Ramuan Ajaib yang bisa diminum sekitar 48 jam sebelum penimbangan, mas. Dijamin enggak bakal pake dasi lagi, deh!

    Suka

    Balas
  12. gue gak ada lawan di kantor, nurunin berat badan sendirian ajah….

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: