Kalo doyan jalan kaki, jangan tinggal di Jakarta!


Hari Jum’at 15 April kemarin, gue dapet jatah medical check-up di RSPI. Rangkaian pemeriksaan beres di jam 1 siang, padahal udah kadung ngambil cuti. Ya udah, gue meneruskan hari dengan keluyuran di mal PIM 1 dan 2 sampe sore, termasuk nonton film tanda tanya.

Menjelang sore, malnya makin gak asik karena makin rame, maka gue memutuskan pulang. Gue liat-liat, jalanan udah macet parah, sementara cuaca lagi cerah tapi nggak panas. Hm… jalan kaki pulang ke Tebet lucu juga kali yak? Lagian beberapa minggu terakhir, kegiatan rutin jalan kaki dari kantor di Kuningan ke Tebet makin terasa kurang menantang :-p

Maka dengan berbekal sebotol air kemasan 500 ml, gue mulai menyusuri rute Jl. Haji Nawi – Jl. Fatmawati – Jl. Wijaya 2 – Jl. Wijaya 1. Di sini tau-tau ujan, jadi gue neduh dulu di resto Pand’Or, istirahat sambil numpang ngecharge HP. Biar nggak dipelototin sama petugasnya, gue basa-basi beli burger sama lemon squash, tapi akhirnya burgernya dibungkus aja karena berusaha konsisten untuk berhenti makan saat lapar hilang. Begitu ujannya berhenti, gue lanjutin perjalanan ke Jl. Tendean – MT Haryono trus sampe deh di Tebet.

Total perjalanan gue memakan waktu 4 jam, dengan waktu ngetem di Pand’Or sekitar 1 jam berarti ‘bersih’nya sekitar 3 jam menempuh jarak 11.5 KM. Artinya kecepatan jalan gue nggak sampe 4 KM/jam. Walau dengan kondisi manggul ransel seberat 6 kilo, tetep aja kecepatan segitu jauh lebih rendah daripada kalo jalan di treadmill yang biasanya kecepatan pemanasannya aja di kisaran 5 – 5,5 KM/jam. Penghambat terbesarnya adalah… karena trotoar Jakarta bener-bener nggak layak disebut sebagai tempatnya pejalan kaki.

Di Jalan Haji Nawi, misalnya: tiang-tiang listriknya ditanam pas di tengah trotoar, nggak menyisakan ruang di sebelah kiri atau kanannya. Artinya kalo mau lewat situ harus rada-rada pole dancing ala di Las Vegas. Fatmawati, trotoarnya bergerigi kayak abis dilewatin tank. Jalan Wijaya 2 dan 1 lumayan, rata, bisa dilewatin, tapi gelapnya minta ampun. Tendean, hampir nggak ada bagian trotoar yang rata karena dipake untuk ramp (miringan) mobil masuk ke gedung. Kalopun ada bagian yang rata, maka lo harus rebutan sama motor kalo mau jalan di situ. Akhirnya karena kesel dan kebetulan juga macet parah, sekalian aja gue jalan di tengah jalan.

Tapi juaranya adalah trotoar MT Haryono. Semua kebrengsekan di jalan-jalan yang gue lewatin sebelumnya ada di sini, plus beberapa ‘bonus’ poin. Gelap? Iya. Miring? Iya. Kalo lu sesekali jalan di bidang miring, mungkin nggak akan merasa terlalu terganggu. Tapi setelah 3 jam jalan, ketemu bidang miring rasanya cobaan banget buat mata kaki. Sempit? Coba deh lewat di bagian-bagian yang ada jembatan penyeberangannya. Trotoarnya abis buat tangga sehingga mau nggak mau kita harus turun ke jalan dulu, atau jalan miring kaya wayang kulit di sisi tangga penyeberangannya. Selain itu yang bikin gue heran adalah ketinggian trotoarnya. Di beberapa titik tingginya bisa lebih dari 50cm. Bayangin kalo yang mau lewat situ adalah ibu-ibu berkebaya lengkap. Dugaan gue, trotoarnya dibuat setinggi itu untuk menjaga agar banjir langganan tetap ada di jalan, jangan sampe masuk ke gedung.

Tapi yang paling gila adalah, di Jalan MT Haryono, daerah segi tiga emas yang harga tanahnya konon salah satu yang termahal se-Indonesia, yang tiap hari dilewatin pejabat, BUANYAK banget lubang GUEDE dibiarin menganga di trotoarnya. Di bawah trotoar itu ada gorong-gorong saluran air yang ditutup dengan jajaran balok beton ukuran 1 x 1 meter. Entah ilang atau rusak, atau kontraktor proyeknya ‘salah hitung’, ada beberapa bagian yang nggak tertutup balok beton. Jadi kalo elu nyemplung ke situ, elu akan masuk ke gorong-gorong dengan kedalaman 2-3 meter di bawah tanah. SANGAT nggak disarankan untuk lewat situ sambil jelalatan menikmati indahnya pemandangan sekitar atau sambil bales SMS. Selalu, selalu, selalu lihatlah ke bawah.

Dengan demikian, kalo gue simpulkan dari pengalaman ‘spiritual’ gue jalan kaki 3 jam di tengah jantung kota Jakarta, manfaat yang gue dapat adalah:

  • melatih keterampilan dan kewaspadaan menghindari samberan motor
  • merasakan moda transportasi yang bisa melaju lebih cepat dari mobil, khususnya di Jalan Tendean jam pulang kantor
  • melatih keseimbangan jalan di bidang miring
  • yang terpenting: menjalankan filosofi bahwa dalam hidup kita harus “banyak-banyak melihat ke bawah”.

Akhir kata, buat Foke Kumis, FOKE YOU!

Iklan
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

45 Komentar

  1. cindil said: Alhamdulillah… Sanur masih enak buat jalan kaki, paling 2 ke geser dikit kalo papasan sama para bule yg guede gude badannya itu…

    minimal kalo tabrakan sama bule di trotoar nggak ada risiko kaki melepuh kena knalpot yak

    Suka

    Balas
  2. sarahutami said: Aduh jadi pengen ikut pindah ke pameungpeuk sama kayak mbak Vina :).

    iya tuh. tinggal naik bis jurusan Bandung nyampe

    Suka

    Balas
  3. dayanadayanadayana said: Klo di jogja trotoarnya dipake utk ngetem gerobak angkringan 😦

    sementara kalo turun ke jalan harus face to face sama kudanya dokar yak

    Suka

    Balas
  4. orinkeren said: Nyebrang dari jauh udah angkat tangan, bawa anak 3 kanan kiri plus bayi gendong depan aja, mereka sama sekali gak mau ngalahin ngerem dikit.

    coba next time bawa kucing, usahakan yang warna item

    Suka

    Balas
  5. duabadai said: seru! tp yg musti diperhatikan adalah: seberapa kadar polusi udara yg terhirup hasil berjalan kaki 4 jam di Jakarta?

    mudah2an sih nggak banyak ya

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: