[Herbalife Diary 002] Diet tanpa lapar itu BISA!


Setelah baca-baca buku Hypnolangsing, akhirnya gue mengambil kesimpulan:

Kunci diet sukses adalah distribusi waktu makan.
Maksudnya gini:
Katakanlah kebutuhan kalori gue per hari =2.200, dan gue mencoba pasokannya menjadi cukup 2.000 dengan harapan defisit yang 200 kalori diambil dari cadangan lemak. Kalo cadangan lemak terpakai, secara bertahap gue akan menjadi lebih langsing. Ternyata itu aja nggak cukup.
Kalo gue makan 2.000 kalori per hari dengan distribusi ‘konvensional’ yaitu 3 kali waktu makan dengan pembagian pagi 500 kalori – siang 1000 kalori – malam 500 kalori; maka yang terjadi adalah sebagai berikut:

Enter a caption

gambar gue pinjem dari website diet sehat bugar.

Sehabis makan pagi gula darah meningkat drastis, habis itu turun. Saat gula darah turun kita akan mulai lapar, tapi karena dibatasi makan hanya 3 kali, nggak boleh ngemil, kita harus nahan lapar sampe siang. Proses yang sama terulang di siang ke malam, bahkan mungkin juga malam hari sebelum tidur.
Dengan proses seperti itu, sebenernya yang terjadi adalah penumpukan lemak setiap kali habis makan. Sebagai orang kantoran, aktivitas pagi sampe sore gue paling cuma duduk baik-baik dan ngetik. Artinya, sebagian besar energi yang gue dapat dari makan siang dan malam nggak akan langsung terpakai. Udah jadi hukum alam bahwa kelebihan energi yang nggak terpakai akan ditumpuk jadi lemak. Dan lemak, bisa dianalogikan sebagai deposito uang: sekali tersimpan nggak gampang dicairkan.
Yang kemudian gue coba berdasarkan anjuran di buku Hypnolangsing adalah makan hanya saat gue lapar, tapi berhenti kalo laparnya hilang. Pagi gue nggak langsung sarapan herbalife, gue buat dulu shakenya tapi minumnya ntar2 kalo udah mulai lapar. Kalo laparnya baru muncul jam 9 pagi, ya gue minum shake jam 9 pagi, itu juga nggak langsung gue abisin. Stop saat laparnya hilang, nunggu lapar lagi. Demikian seterusnya sehingga sehari gue bisa melakukan 8 – 10 kali proses makan dan minum shake.
Dengan cara seperti itu, maka perubahan kadar gula darah gue akan seperti ini:

gambar gue pinjem dari website diet sehat bugar.
 
Nggak terjadi lonjakan, dan praktis nggak perlu tersiksa harus nahan lapar. Begitu lapar, makan. Bahkan pernah beberapa kali, gue kelaparan di jam kritis sekitar 11 malem. Karena lagi nggak pengen minum shake, maka gue bikin indomie pake telor dan keju. Gue makan pelan-pelan, ternyata baru 3 suap laparnya hilang. Sisanya gue simpen di kulkas. Besok-besokannya saat lapar lagi gue makan lagi sedikit-sedikit. Hasilnya, tuh indomie baru abis 2 hari kemudian.
 
Untuk makan siang juga gitu. Gue biasanya minta tolong OB di kantor untuk beliin makan siang sekitar jam 10. Kalo jam 11 lewat gue mulai lapar, maka gue mulai makan. Cukup beberapa suap sampe lapernya hilang, sisanya disimpen dulu. Jam 12 lapar lagi, ya makan lagi. Begitu seterusnya sehingga proses makan siang gue rata-rata berlangsung dari jam 11 sampe jam 2 siang! 🙂
 
Yang perlu diubah terutama adalah mindset “makan itu untuk mencapai kenyang” menjadi “makan itu untuk menghapus lapar”. Dengan makan secukupnya begini gue malah merasa lebih diuntungkan karena saat perut berada dalam kondisi netral (nggak kekenyangan) maka penyakit ngantuk setelah makan siang juga lenyap. Segala perasaan eneg, begah, dan kembung akibat kebanyakan makan juga nggak pernah gue rasakan lagi.
Selain itu gue juga nggak terbebani saat tiba-tiba dapet ajakan untuk makan di luar. Kalo memang pas lagi lapar ya gue ikut makan, apapun makanannya termasuk steak. Tapi stop saat laparnya hilang, sisanya kalo bisa gue bungkus bawa pulang.
Dengan pola makan kayak gini, ternyata berat gue bisa terus turun hingga sekarang mencapai angka 87,5 kg – total turun 14,8 kg sejak tanggal 9 Januari 2011.
Mindset lainnya yang juga perlu diubah adalah:
  • Makan harus teratur sesuai jamnya, dan di jam yang sama setiap hari: padahal kegiatan kita setiap hari berbeda-beda, konsumsi kalorinya juga bervariasi, sehingga datangnya lapar bisa berbeda-beda dari hari ke hari. Memaksakan diri untuk terus makan di jam yang sama setiap hari pastinya akan menyiksa.
  • Makan harus habis 1 porsi: padahal kalo makanannya beli, yang nentuin besar porsinya adalah pihak penjual. Lah, kita kan yang paling tahu seberapa laparnya kita, kok jumlah makanannya ditentukan sama orang lain?
  • “Susah untuk makan hanya untuk menghilangkan lapar”: Jadi, lebih mudah kalo nggak makan samsek dan harus nahan lapar, gitu? Makasih deh.
Intinya, proses diet yang sehat itu nggak perlu menyiksa kok. Dan kalo gue aja, yang doyan makan ini, bisa turun nyaris 15 kilo dalam 3 bulan, maka siapapun PASTI juga bisa!
Iklan
Tinggalkan komentar

53 Komentar

  1. kemungkinannya ada 2: 1. kita nggak mendengarkan sinyal lapar dr badan kita, misalnya krn sibuk kerja. Sekali2 coba tanyakan pd diri sendiri, apakah kita lapar? 2. Kita menerapkan batasan lapar yg keliru. Nggak semua orang keroncongan perutnya saat lapar, bisa aja muncul dlm bentuk yg lain seperti badan lemas, telapak terasa dingin atau berkunang-kunang. Kenali tanda-tanda lapar fisik kita sendiri.

    Suka

    Balas
  2. klo kita ga kerasa lapar seharian gimana?*pengalaman

    Suka

    Balas
  3. tentunya butuh kemauan yg kuat smpe bisa turun 14.8kg. great job, om mbot 🙂

    Suka

    Balas
  4. ditunggu ^^*Sambil nabung beli dumbell*

    Suka

    Balas
  5. yunitacaroline said: udah pake olahraga joga, aerobic malahheuh….brarti, olahraganya dikencengin lagi dah

    hmmm… nanti di posting selanjutnya akan dibahas mengapa latihan beban juga perlu waktu diet ya.

    Suka

    Balas
  6. jrdd said: Tetap aja harus kontrol diri kan?? masalahnya bukan laperrr tapi iseeeng.. bawaannya pen ngemil, itu lhooo… Apalagi yg tiap hari nge-gym min 1 jam, jadi obses sm makanan nih.. 😦 Ideanya doong Gung..

    mau pake metode diet apapun tentunya perlu kontrol diri. kalo mau cara yang nggak pake kontrol diri ya sedot lemak :-p

    Suka

    Balas
  7. mbot said: coba tambah dengan olah raga biar makin kenceng turunnya

    udah pake olahraga joga, aerobic malahheuh….brarti, olahraganya dikencengin lagi dah

    Suka

    Balas
  8. Tetap aja harus kontrol diri kan?? masalahnya bukan laperrr tapi iseeeng.. bawaannya pen ngemil, itu lhooo… Apalagi yg tiap hari nge-gym min 1 jam, jadi obses sm makanan nih.. 😦 Ideanya doong Gung..

    Suka

    Balas
  9. yunitacaroline said: heuh…pake herbalife jugakstapi baru hilang 4kg setelah 4bulan T__T

    coba tambah dengan olah raga biar makin kenceng turunnya

    Suka

    Balas
  10. surya23 said: bekas sit up 30x masih berasa dikit nih 😀

    sekarang udah ilang kan? ayo sit-up lagi! :-p

    Suka

    Balas
  11. heuh…pake herbalife jugakstapi baru hilang 4kg setelah 4bulan T__T

    Suka

    Balas
  12. bekas sit up 30x masih berasa dikit nih 😀

    Suka

    Balas
  1. Kalo doyan jalan kaki, jangan tinggal di Jakarta! | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: