[Herbalife Diary 001] Beginilah cara gue turun 6 kilo dalam 3 minggu


Buat pembaca langganan blog ini, mungkin inget rangkaian posting gue di kisaran tahun 2007 waktu gue lagi semangat-semangatnya olah raga di gym deket rumah. Mulai dari posting link ke gym langganan, sampe ke hebohnya gue yang berhasil nurunin berat di posting yang ini dan ini. Waktu itu aktivitas olah raga gue emang cukup intens. Seminggu gue bisa nge-gym sampe 6 kali, cuma istirahat 1 hari doang. Hampir semuanya gue isi dengan ikut kelas-kelas yang tergolong berat seperti RPM (kelas sepeda) dan Body Combat (kelas aerobik dengan tema bela diri). Rekor gue waktu itu adalah 86 kilo (turun sekitar 7 kilo) dicapai dalam tempo 3 bulanan. Itu hanya mengandalkan olah raga doang, sementara makan masih semaunya, 3 kali sehari makan nasi dan nenggak Nescafe Ice kapanpun gue mau.

Tapi lagi semangat-semangatnya nge-gym, tiba-tiba ada yang salah dengan badan gue. Awalnya pundak gue yang mendadak sakit banget sampe akhirnya gue merelakan diri disiksa sama si Maman. Abis itu menyusul sendi-sendi lainnya.Otomatis, kegiatan nge-gym jadi mandek. Dan buat orang seperti gue, hal terberat dari yang namanya olah raga adalah saat memulai. Setelah sempet absen beberapa lama, mau balik nge-gym lagi malesnya setengah mati. Repotnya, teman persekongkolan ngegym yang sebelumnya sempet berbangga ria setelah sukses menguruskan diri juga ikut-ikutan mogok.

Abis itu banyak hal terjadi: mulai dari sibuk bantuin Ida merintis kotakkue.com, Rafi yang makin gede dan makin menyita waktu, pindahan rumah yang menjauhkan gue dari lokasi gym, perubahan organisasi di kantor yang bikin kerjaan tambah numpuk… pokoknya banyak alasan dan kondisi yang bikin gue akhirnya melupakan cita-cita nurunin berat badan.Dengan kondisi kayak gitu tentu aja angka 86 di timbangan nggak bertahan lama.

Sampe akhirnya tahun lalu gue dapet jatah medical check-up lengkap dari kantor. Hasilnya… waks… kolesterol gue tau-tau 230 aja. “Mana mungkin,” pikir gue, “gue kan mantan langganan Body Combat dan RPM?!” Tapi kenyataannya frekuensi olah raga gue emang jauh menurun dibanding tahun 2007. Nggak kerasa berat gue mulai naik, sampe akhirnya di satu titik berhenti. Maksudnya, gue berhenti nimbang dan langsung berasumsi bahwa berat gue stabil di angka 97 kilo – 11 kilo lebih berat dari 3 tahun sebelumnya.

Sementara itu, Ida mulai berkenalan dengan Herbalife. Awalnya dia tertarik baca kisah sukses Ollie yang beratnya turun 7 kilo dalam 6 minggu dan langsung ngontak Nanda, konsultan Herbalifenya Ollie. Waktu itu sih gue ketawa-ketawa aja ngeliat semangatnya Ida karena berdasarkan kasus yang udah-udah biasanya nggak bertahan lama. Eee.. ternyata…. bener. Program diet Herbalife baru jalan 2 mingguan kalo nggak salah, Ida sakit, abis itu lupa nerusin. Bubar jalan.

Tapi semangat Ida balik lagi waktu di Tebet buka kedai shake Herbalife bernama “I Love Shake”. Kebetulan, Ratih, salah satu pemiliknya, sesama tukang masak di NCC. Beberapa kali Ida ngajak gue mampir ke sana, dan gue nyobain juga shake-nya. Enak sih, tapi udah abis segelas gede masih laper. Pulang dari sana gue nongkrong makan bubur di seberangnya. Selain itu, yang bikin gue rada skeptis adalah waktu itu gue dilayani oleh seorang mas-mas yang nampaknya kurang menguasai masalah perdietan. Contohnya waktu gue abis ditimbang pake Body Composition Monitor, diketahui Basal Metabolic Rate gue di atas 1800, lantas si mas-mas itu bilang “ini harus dikurangi Pak, soalnya kalau BMR terlalu tinggi artinya bapak kegemukan.” Lah, sejak kapan BMR dipake untuk mengukur kegemukan?

Setelah mampir sesekali ke sana hanya dalam rangka nemenin Ida, akhirnya pada suatu hari gue ketemu langsung sama Mas Ipung, pemilik kedai tersebut. Dari dialah gue dapet penjelasan yang jauh lebih ilmiah tentang Herbalife dan akhirnya gue memutuskan untuk nyoba. Waktu itu tanggal 6 Januari 2011 dan hasil penimbangan menunjukkan berat gue 102,3 kg… njrit… udah kaya frekuensinya radio Prambors tahun 90-an. Terus terang gue nggak nyangka berat gue udah tembus 100 kilo. Pantesan kalo naik tangga penyeberangan rasanya kayak mau mati, dan berbulan-bulan telapak kaki gue sakit setengah mati kayak nginjek paku.

Satu hal yang awalnya bikin gue ragu nyoba Herbalife adalah gue nggak kuat nahan laper kalo harus sarapan cuma dengan segelas susu coklat gitu. Tapi terus Mas Ipung menjelaskan bahwa segelas shake Herbalife kalorinya cuma 80, jadi kalo menjelang makan siang masih laper ya minum aja segelas lagi. Sebagai perbandingan, sepiring nasi padang itu di atas 1.200 kalori – artinya minum shake 6 gelas sehari pun belum sepadan dengan kalorinya nasi padang sekali makan.

Mulai hari itu gue coba disiplin menjalankan programnya Herbalife. Pagi gue minum segelas Shake, plus 2 butir kapsul Fiber Herb dan 1 butir kapsul Cell U Loss. Buat temen di meja kantor gue melarutkan 1 sendok teh Herbal Concentrate dalam 2 liter air. Ini sebenernya nggak termasuk dalam aturan pakai yang bener, karena seharusnya 1 sendok Herbal Concentrate dilarutkan dalam 500 ml air. Tapi berhubung program Herbalife mengharuskan gue untuk minum 3 liter sehari, sementara pada dasarnya gue nggak terlalu doyan minuman yang nggak manis, maka sekalian aja gue cemplungin bubuk Herbal Concentrate itu dalam cadangan air minum gue.

Biasanya, sekitar jam setengah 10 gue udah mau semaput kelaparan, maka gue bikin shake 1 lagi. Abis itu makan siang brutal seperti biasa (nasi padang, sate, dllsb). Sore sekitar jam 3 biasanya gue udah laper lagi, maka gue bikin shake satu lagi. Trus malem setelah sampe di rumah gue bikin satu lagi. Kalo lagi rajin, terkadang shakenya gue blender sama pisang atau sama bubur oatmeal, atau pisang dan oatmeal sekaligus. Seminggu gue jalanin seperti itu, dengan masih sesekali nyomot cemilan kacang polong dan minum Nescafe Ice 2 kali (dalam seminggu, bukan dalam sehari seperti biasanya) trus iseng gue coba nimbang. Eh, taunya gue turun 2,5 kilo!

Tambah semangat, sekalian gue cek darah ke lab untuk periksa kolesterol. Hasilnya: horeee.. kolesterol gue sekarang turun ke 212 alias turun 18 poin dari angka terdahulu. Karena merasa udah ada hasilnya, maka program Herbalife gue tambah dengan produk Herbal Aloe untuk membersihkan pencernaan dan meningkatkan penyerapan nutrisi, sama Personalised Protein Powder untuk pembentukan massa otot. Selain itu gue mulai mampir lagi ke gym. Nggak sampe serajin dulu, cuma 3 kali seminggu dan kalopun nggak sempet ke gym gue gantikan dengan jalan kaki dari kantor di Kuningan ke rumah di Tebet Timur.

Tanggal 23 Januari gue mampir lagi ke kedainya Mas Ipung, numpang nimb
ang dan eh, taunya sekarang berat gue udah 97,9kg, alias turun lebih dari 4 kilo dalam waktu 2 minggu! Dengan pengukuran pake Body Composition Monitor, ketahuan juga bahwa massa lemak gue berkurang dan massa ototnya bertambah. Siip!

Karena merasa program Herbalife berhasil, maka akhirnya gue memutuskan untuk bergabung jadi anggota. Bukan untuk jualan, tapi biar bisa beli produknya dengan harga lebih murah. Tapi kalo ada yang mau beli juga nggak akan ditolak kok! Bukan cuma itu, gue juga akhirnya beli Body Composition Monitor sendiri, dan hasil pengukuran hari ini menunjukkan berat gue adalah… 95.9 kilo – turun 6 kilo lebih dalam waktu 3 mingguan... lumayan! Penurunan berat yang lebih cepat dari ini hanya pernah gue alami waktu gue sakit typhus… turun 10 kilo dalam sebulan.

Target gue di akhir Februari nanti berat gue udah kepala 8, dan target berat ‘ideal’ gue yaitu 75 kilo akan tercapai sebelum tahun 2011 berakhir. Doain ya!

Gambar gue comot dari sini dan kemungkinan besar adalah bentuk badan gue sebelum akhir 2011 :-p
Iklan
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

72 Komentar

  1. kak sekarang udaah pindah ke Nutrishake dari Oriflame? perbedaannya dengan herbalife yg kakak rasakan apa? makasi~

    Suka

    Balas
  2. email nya apa ya, sy mo nanya nanya nih soal diet herbalife. sy udah 3 bulan ni pak eherbalife, cm turun 4 kilo doank :{

    Suka

    Balas
    • Di bawah foto profil blog ini ada logo gmail, kalau diklik bisa muncul alamat e-mailnya. Tapi turun 4 kilo itu juga bagus lho, karena besaran kilogram yang bisa disusutkan tergantung banyak hal, antara lain massa otot, berat asal, dan tingkat aktivitas.

      Suka

  3. Bagi dong pengalaman tentang herbalife nya

    Suka

    Balas
  4. Mas mau dong info ny ttg herbalife, ditunggu. Trima ksh

    Suka

    Balas
  5. wah mbak boleh dong nyoba herbalife. tp mahal ga ya ?? maklum saya masih anak kuliahan.ada harga distributor ga ya ?

    Suka

    Balas
    • Walaupun saya bukanmbak2 saya jawab ya.
      Sekarang saya udah gak jualan herbalife lagi, karena udah beralih ke Nutrishake dari Oriflame. Detilnya nanti dijapri lewat inbox ya!

      Suka

  6. fairus

     /  24 Maret 2013

    mas ak terkesan banget ceritanya, ak mahasiswa pingin bngt pake herbalife tp mahal kira2 konsumsi paketny yg mana aj ya ? ad harga distributor ga ?

    Suka

    Balas
  7. blackishblue said: udah sampe kpala 8 lom om? btw .. biasanya .. 1 milkshake habis dalam brapa lama? dgn 4 kali minum setiap hari itu? ^_^ aku sih dulu ikutan Herbalife .. tp seperti mba’ Ida .. berhenti tengah jalan … xixi ..

    belum, titik terendah baru 91,7 :-)kalo diminum 2 kali sehari, 1 kemasan shake cukup untuk 22 hari. kalo diminum 4 kali sehari ya cuma cukup untuk 11 hari. kalo konsumsi saya susah dihitung krn kadang 2 kali, kadang 3 kali, kadang 4 kali. belum lagi minumnya berdua Ida dan sekali buka 2 kemasan sekaligus (vanilla dan coklat) – minumnya dicampur.

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: