shutter island


shutter_island_movie_posterSinopsis:
Berseting di tahun 1954, petugas U.S. Marshal Teddy Daniels (Leonardo DiCaprio) dan Chuck Aule (Mark Ruffalo), pergi ke RS Ashecliff di Shutter Island untuk menyelidiki seorang pasien yang hilang secara misterius. RS Ashecliff adalah rumah sakit khusus bagi para pelaku kriminal yang sangat berbahaya namun secara hukum nggak bisa ditahan di penjara biasa karena “kejahatan” mereka dilakukan akibat adanya gangguan jiwa.

Pasien yang hilang bernama Rachel Solando. Kamarnya terkunci dari luar, nggak ada tanda-tanda kerusakan pada pintu ataupun jendela, bahkan sepatunya juga masih tersimpan rapi di kamar. Padahal, kondisi alam Shutter Island yang didominasi batu karang sangat ganas, hampir mustahil orang bisa bertahan tanpa peralatan yang cukup – apalagi tanpa alas kaki.

Teddy Daniels curiga ada sesuatu yang nggak beres dilakukan oleh pihak RS kepada para pasien di sana. Repotnya, setelah badai besar menghantam pulau itu, praktis Teddy putus kontak dengan dunia luar dan hanya dapat mengandalkan Chuck, seorang rekan yang boleh dibilang masih belum terlalu jelas jati dirinya.

Komentar:
Kalo menurut gue, untuk bisa menikmati film ini kita perlu menyetel ekspektasi ke taraf yang tepat. Beberapa orang yang gue denger kecewa dengan SI rupanya berharap akan ada banyak adegan action dan tembak-tembakan, sehingga ketika ternyata nggak terpenuhi mereka memvonis SI sebagai film jelek. Ya memang, film ini didominasi oleh dialog-dialog yang cukup ruwet, apalagi ketika semakin lama kasus hilangnya Rachel bukannya semakin jelas malah semakin aneh. Martin Scrosese, sutradara kawakan yang pernah membuat film-film legendaris seperti Raging Bull dan Cape Fear menurut gue berhasil menggiring penonton untuk mempertanyakan banyak hal hingga bisa ikut merasakan paranoia Teddy Daniel yang makin lama makin parah. Leonardo DiCaprio bermain cukup meyakinkan membawakan peran yang keliatannya cukup menguras mental. Yang gue suka dari aktingnya adalah terlihat perubahan gradual yang cukup meyakinkan, dari sosok US Marshall yang awalnya penuh percaya diri bergeser menjadi sosok yang penuh ketakutan dan merasa tersudut di akhir film.

Dari banyak film yang mengaku-aku sebagai “psychological thriller“, hanya sedikit yang layak mendapat stempel itu karena kebanyakan hanya menjadikan kelainan psikologis sebagai penjelasan gampang mengapa tokoh penjahatnya berkeliaran membunuhi orang. Sedangkan film SI ini, menurut gue cukup berhasil mengupas bagaimana isi benak seorang penderita kelainan jiwa, mulai dari paranoia, halusinasi, hingga amnesia selektif. Hebatnya, aspek-aspek itu tersusun rapi hingga akhirnya terkuak menjadi ending yang sangat mengejutkan di akhir film, hingga beberapa saat setelah penjelasan diberikan gue masih sempet bingung bertanya-tanya: “loh jadi, yang bener yang mana nih?”

Kalaupun ada sedikit kekurangan yang mengganggu, adalah ‘males’-nya Martin Scorsese menyewa penggubah musik khusus untuk film ini sehingga di beberapa adegan musik latarnya lumayan bikin senewen. Yang paling ‘gengges’ adalah adegan waktu Teddy baru mendarat di Shutter Island, musiknya heboh sendiri tanpa adegan yang sebanding di layar. Selebihnya, gue sangat merekomendasikan film ini buat penonton yang mau sedikit repot untuk ikutan mikir mengurai teka-teki hilangnya seorang pasien di pulau yang terisolasi.

Poster film gue pinjem dari wikipedia

Posting terkait film lainnya bisa diklik di blog Nonton Deh ya!

Iklan
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

13 Komentar

  1. btw, psst … PM dong dirimu lebih memilih yang mana, mas?Teddy ato si psikiater? :p

    Suka

    Balas
  2. Baru balik baca review-mu ini setelah nonton filmnya, mas.Takutnya spoiler. Eeh, ternyata tetep aja meninggalkan teka teki: jadi yang bener yang mana, nih?hehe, kok sama plek ama aku yang juga cuma bisa melongo: ‘oalaaah, jadi maksudnya gitu?‘ di akhir film.Dan soal kejelianmu mengomentari musik yang heboh pas Teddy mo masuk gerbang RS, haha! Toss bangeeeeeeeeet. Aku sendiri cuma bisa sikut2an ama m’Agus sambil ngomong: ini ngapain sih musiknya sampe kayak gini timbang mo masuk pager aja?

    Suka

    Balas
  3. wah saya biasanya suka dengan film2 yg bikin mikir dan ada psikologinya… hmmm… cari ah.. terima kasih reviewnya Mas

    Suka

    Balas
  4. hahaha gw setuju tuh ama musik yang heboh sendiri. Udah gitu kayaknya musiknya itu doang ya diulang2 sampe filmnya abis… 😕

    Suka

    Balas
  5. hahahahahaha….itu contoh amnesia selektifnya khas mbot bangeth 😀

    Suka

    Balas
  6. kok tampilan di aku bintangnya enggak nongol siy, ini dikasih bintang berapa ya ?

    Suka

    Balas
  7. mbot said: contohnya gini:Lu pergi makan siang bareng temen lu, makan nasi padang spt biasa. Lu pesen nasi pake kikil, otak, tunjang, nasi tambah, krupuk jangek 2 bungkus. Pas mau bayar, lu tanya sama yang jual, “berapa semua bu?””25 ribu”Njrit, duit di dompet cuma goceng. Akhirnya lu colek temen lu, “eh, minjem dulu duit lu dong, ntar kalo dah nemu ATM gue ganti”Temen lu dengan baik hatinya minjemin 50 ribu. Sore harinya, temen lu dateng dan bilang, “to, udah sempet ke ATM belum? gue minta dong yang 50 ribu”Trus lu jawab “50 ribu apaan?””Itu, yang tadi buat bayar makan siang..””Emang gue minjem sama elu? Kapan gue bayar sendiri kok…””Lah tadi kan duit lu kurang, udah makan kalap abis 25 ribu, duit di dompet cuma goceng, jadi lu minjem sama gue kan?””Gue inget tadi siang makan enak, tapi kayaknya gue nggak minjem duit lu ah… lu ngimpi kali…”Nah, kurang lebih itulah yang dinamakan amnesia selektif, yaitu hilangnya memori atas beberapa kejadian spesifik saja.

    kalau soal utang atau pinjeman emang orang suka mengalami amnesia selektif atau paling tidak berpura2 mengalaminya 🙂

    Suka

    Balas
  8. natali25 said: Gw penasaran bgt sama film ini tapi smp skrg gw blm berhasil bkn diri gw berani untuk nonton film ini, siyal! Baca review-an loe aja gw deg2an mas 😀 besok must see this movie 😀

    nggak serem dalam arti diteror spt nonton film jelangkung, tapi memang secara keseluruhan suasananya cukup mencekam 🙂

    Suka

    Balas
  9. arthepassion said: ya banget itu backsound di awal gengges abis..

    iya. orang adegannya cuma naik jip doang, musiknya kaya lagi dikejar pocong… :-p

    Suka

    Balas
  10. safetyrider said: Amnesia selective apaan sih

    contohnya gini:Lu pergi makan siang bareng temen lu, makan nasi padang spt biasa. Lu pesen nasi pake kikil, otak, tunjang, nasi tambah, krupuk jangek 2 bungkus. Pas mau bayar, lu tanya sama yang jual, “berapa semua bu?””25 ribu”Njrit, duit di dompet cuma goceng. Akhirnya lu colek temen lu, “eh, minjem dulu duit lu dong, ntar kalo dah nemu ATM gue ganti”Temen lu dengan baik hatinya minjemin 50 ribu. Sore harinya, temen lu dateng dan bilang, “to, udah sempet ke ATM belum? gue minta dong yang 50 ribu”Trus lu jawab “50 ribu apaan?””Itu, yang tadi buat bayar makan siang..””Emang gue minjem sama elu? Kapan gue bayar sendiri kok…””Lah tadi kan duit lu kurang, udah makan kalap abis 25 ribu, duit di dompet cuma goceng, jadi lu minjem sama gue kan?””Gue inget tadi siang makan enak, tapi kayaknya gue nggak minjem duit lu ah… lu ngimpi kali…”Nah, kurang lebih itulah yang dinamakan amnesia selektif, yaitu hilangnya memori atas beberapa kejadian spesifik saja.

    Suka

    Balas
  11. Amnesia selective apaan sih

    Suka

    Balas
  12. Waaa… Review yang badhuss.. (bagus ini maksud saya mas ;p)Dan kita memiliki banyak kesamaan pendapat tampaknya. Iya banget itu backsound di awal gengges abis.. Iya banget ini film menguras otak, iya banget leonardo aktingnya ciamik di sini..Empat bintang dari saya, worth to watch, sangat 🙂

    Suka

    Balas
  13. Gw penasaran bgt sama film ini tapi smp skrg gw blm berhasil bkn diri gw berani untuk nonton film ini, siyal! Baca review-an loe aja gw deg2an mas 😀 besok must see this movie 😀

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: