Realisasi kopdar yang tertunda hampir 4 tahun


Dari sekian banyak contact gue di MP yang interaksinya lumayan intensif, cuma tinggal beberapa orang aja yang sampe hari ini belum pernah gue temui secara langsung. Kebanyakan sih karena domisili mereka di luar negeri, seperti misalnya Willy – escoklat atau Ferdina – Fdev.

Tapi ada satu contact yang entah kenapa licin banget untuk dikopdarin, padahal tinggalnya nggak jauh-jauh amat: Bogor. Dialah Denny “Baonk” Monoarfa, si blogger kambuhan yang sejauh ini udah 3 kali bikin dan 2 kali delete account MP, yaitu dennybaonk, dbaonk, dan terakhir dbaonkagain. Tiap kali ada acara kopdar raya, gue dateng setelah dia pulang, atau sebaliknya. Dari semua orang yang ngasih endorsement untuk buku Ocehan si Mbot, cuma makhluk satu ini doang yang belum pernah gue saksikan langsung seperti apa wujud aslinya.

Kebetulan, beberapa minggu terakhir gue liat posting-postingnya dipenuhi dengan berita persiapan menyambut kelahiran anak ke dua. Posting terakhirnya memberitakan bahwa tanggal 5 September sudah ditetapkan sebagai tanggal kelahiran si anak bungsu lewat operasi caesar. Nah, mungkin ini udah suratan takdir untuk ketemu langsung dengan salah satu penulis resensi pertama Ocehan si Mbot, pikir gue.

Kebetulan tanggal 5 gue ada acara kantor sampe malem, jadi gue merencanakan untuk dateng menjenguk pada tanggal 6-nya aja. Masalahnya, gue nggak tau di mana rumah sakitnya. Seinget gue dia pernah menuliskan di salah satu network messagenya, tapi gue cari-cari nggak nemu. Jadi, yah… apa boleh buat, walaupun niatnya mau bikin kunjungan kejutan, terpaksa deh tanya langsung pada yang bersangkutan via telepon.

“Halo…” terdengar suara berlogat Bogor saat gue hubungi salah satu dari 4 nomor yang tercatat di phonebook gue atas nama “MP Dbaonk”.

“Ini Denny?”

“Iyah.”

“Di rumah sakit ya?”

“Iyah.”

“Rumah sakitnya di mana?”

“Ini siapa ya?” Wah kebetulan, dia nggak mengenali nomer gue!

“Eee… orang ditanya. Rumah sakitnya di mana?”

“Mitra… Jatinegara. Ini siapa sih?”

“Halah pake nanya ini siapa, lagi. Kamar nomer berapa? Buruan!”

“Ini siapa dulu!” terdengar suaranya mulai sebel.

“Gampang lah itu ntar. Kamarnya dulu, nomer berapa!”

Abis itu terdengar dia seperti ngomong sama seseorang, mungkin istrinya. “Ini kayaknya temen kamu deh…” trus klik, teleponnya mati. Sial. Tapi lumayan, gue udah tau lokasi RS-nya, tinggal nanya kamarnya di sana.

Setelah selesai menunggui istri ber-BOP dengan rombongan Oriflamenya, kami berdua meluncur ke Mitra Jatinegara. Resenya, RS yang satu ini ketat banget penjagaannya. Di pintu masuk berdetektor logam kami dihadang satpam.

“Saya mau jenguk istrinya Pak Denny Monoarfa pak, baru melahirkan kemarin,” kata gue.

“Kamar nomer berapa pak?”

“Wah nggak tau saya.”

“Namanya istrinya siapa?”

Halah, mana gue tau nama istrinya si Baonk. “Nggak tau juga pak. Masa bapak nggak pegang catatan nama suaminya sih?”

“Di sini tidak ada pak. Cuma ada nomor kamar dan nama ibunya aja. Mungkin bapak bisa hubungi yang bersangkutan lewat HP…”

“Masalahnya ini kejutan, Pak…” kata Ida, “Kami baru datang dari luar kota, langsung ke sini.” Ya bener juga sih, Ida kan baru dateng dari Bandung ke Jakarta, 4 tahun yang lalu. Tapi kan ukuran ‘baru’ itu relatif.

“Kalau begitu silakan ditanyakan aja nama ibunya ke bagian Customer Service!”

Untunglah Customer Servicenya nggak punya terlalu banyak pertanyaan seperti si satpam. “Sebentar ya Pak, kebetulan hari Sabtu kemarin ada 16 orang yang melahirkan di sini, dan datanya harus dibuka satu per satu…”

“Nah, untung cuma 16 kan mbak,” kata gue membesarkan semangat.

Lima menit kemudian, gue dan Ida kembali menghampiri satpam, dengan nama ibu dan nomer kamar di tangan. Bingo, kami boleh lewat dan langsung naik lift ke lantai 3. Ealah, ternyata di sini juga ada satpam. Lagi-lagi kami dicegat karena bukan jam berkunjung, dan hanya satu orang yang boleh masuk ke area kamar inap.

“Kamu aja yang masuk, aku tunggu sini,” kata Ida.

“Tapi… kalo tau-tau di kamar lagi acara menyusui atau apa gitu, gimana?”

“Ya kan kamu yang dari tadi mau nengok, gimana sih!”

Gue tinggalkan istri yang kurang kooperatif itu dan melangkah melewati gerbang menuju area kamar inap, belok kanan di kamar nomor 314. Begitu gue buka pintu, walah… ada 3 tempat tidur yang masing-masing tertutup tirai rapat. Yang mana nih tempat tidurnya si baonk? Ntar kalo gue main buka aja tau-tau….“Halo Nyonya Denny… selamat ya!! Apa, ibu bukan istrinya Denny? Yakin? Oh baiklah kalo gitu. Ngomong-ngomong, teruskan memberikan ASI eksklusif seperti sekarang ini ya Bu! Jangan putus asa! Nampak jelas stok ibu berlimpah ruah. Yak, dan tidak perlu berteriak histeris atau  memanggil satpam…taro tombol belnya ibu… ya ya ya saya keluar!”

Gue memutuskan untuk mengambil langkah aman, yaitu dengan kembali menggunakan HP.

“Halo?” kali ini terdengar suara perempuan. Mungkin istrinya

“Halo, bisa bicara dengan Denny?”

“…orang yang tadi nih,” terdengar bisikan yang menjauh dari corong telepon, “Ini dengan siapa ya?”

Berhubung udah kadung nyampe di lokasi, terpaksa deh gue membongkar identitas, “dari Agung.” Habis itu terdengar suara kresek-kresek telepon berpindah tangan.

“Halo?”

“Den, keluar dong…”

“Ini Agung mana ya?”

“Agung, Agung. Keluar dong…”

“Agung mbot ya?”

“Keluar napa Den…”

“Ini masalahnya lagi menyusui…”

“Emangnya yang menyusui elu? Keluar gih, buruan!”

Nggak sampe semenit kemudian, akhirnya keluar juga sosok cungkring yang selama 4 tahun terakhir rajin meneror posting-posting blog gue di MP.

“Gue tuh paling nggak seneng kejutan. Untung teleponnya tadi nggak gue tutup,” omelnya.

“Hah. Yang penting kan gue berhasil tau rumah sakitnya di mana!” kata gue.

Sebagai bukti tangkapan, gue berfoto bareng dengan celeb blog yang satu ini.

mbot dan dbaonk

Akhirnya… ketemu juga!

Iklan
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

39 Komentar

  1. putrihakim said: penampakan Kang Denny rada mirip AA GYM gak sih? ^_^

    Kaya Sindencosta lebih tepatnya.

    Suka

    Balas
  2. hahaa..5 menit yg berkesan donkk..

    Suka

    Balas
  3. Seru yak?Bisa ngebayangin ga, gimana hebohnya pertemuan yg ketunda 4 tahun dan akhirnya berhasil setelan perjuangan begitu ribet…Kurang lebih narasinya gini,”Selamat..””Makasih”*basa-basi singkat semenitan terus langsung lompat sesi poto.”Ayo foto””Oke”*ceklik-ceklik… 2 kali*”Whoa kok gue masih pake masker””Oke foto lagi”*ceklik… Foto lagi sekali*”Baiklah, kita pulang ya. Krn masi mau ke rumah Nanin.. dst.””Okeh.. Makasih ya. Daag”(Dua mahluk dari ras yang hampir punah itu melambai tangan lalu hilang di balik panel besi metalic yang menutup dengan bunyi desis dan sedetik kemudian membawa mereka menempuh perjalanan antar dimensi.. whooosh.. –> maksudnya lift yg mengantar dari dimensi lt 3 ke lt dasar) *Makasih banyak utk Agung & Ida, sudah nyempetin jenguk. Mudah2an 5 menit pertemuannya cukup membuat kapok kopdaran.. ;-p*Oh ya Gung, menurut gue suka MAKSA sesama cowok PELUKAN DI DEPAN UMUM itu habbit yg agak2 mengerikan deh… –> *Teman2, Ini mah bukan fitnah, cuma chit-chat basa-basi antar temen yg ketunda ktemu 4 th doang. Jangan sampai salah mengira Agung suka maksa gitu ya… ;-p ;-p ;-p

    Suka

    Balas
  4. penampakan Kang Denny rada mirip AA GYM gak sih? ^_^

    Suka

    Balas
  5. wakakakaaa……btw, saya cuma sekali ketemu sama Agung. itu juga selintasan aja di acara nikahan temen. entah agung masih ingat ato enggak.. 😀

    Suka

    Balas
  6. itu baru ketemu bukannya salaman, peluk-pelukan…malah ngomel-ngomelan…:D

    Suka

    Balas
  7. wakakakaka… saluuttt..!usahanya patut dikasih jempol empat deh 😀

    Suka

    Balas
  8. lucu juga ya 4 tahun belum pernah bersua

    Suka

    Balas
  9. semoga abis ketemu Agung, Deni jadi ketularan sedikit bongsor :))

    Suka

    Balas
  10. hummm.. kontras ya.. kalian sering main bareng gih.. biar nanti saling menulari..mbot bisa sedikit mengurus, dan denny bisa sedikit menggemuk..hehehehe..

    Suka

    Balas
  11. revinaoctavianitadr said: Atau m’Agung sendiri tapi via imel-imelan gitu sehingga enggak memungkinkan untuk melihat sosoknya?

    lancang ngejawabin : sosok dbaonk meskipun diakui sebagai mpers senior *halah bahasanya* tapi emang misterius mb Vingak kek aku yg banci kopdar dan pamer poto maksudnya :-Djadi meskipun agung dah kenal akrab tapi emang gak pernah ketemuan …hihikira-kira begitu, semoga jawaban lancang ini gak disalahin sama mbot 😛

    Suka

    Balas
  12. oh, masih jenggotan 😀

    Suka

    Balas
  13. Ternyata sudah tidak gondrong beliau….

    Suka

    Balas
  14. Huehehe.. Mas Agung demen bikin kejutan gitu ya. Seruu..!

    Suka

    Balas
  15. wakakakkakaka, seru banget sih cerita menjenguknya. plus, asli meni niat..hehehhehe

    Suka

    Balas
  16. wakaka suksess

    Suka

    Balas
  17. kayaknya mukamu ceria banget :p

    Suka

    Balas
  18. mbot said: .”Halo Nyonya Denny… selamat ya!! Apa, ibu bukan istrinya Denny? Yakin? Oh baiklah kalo gitu. Ngomong-ngomong, teruskan memberikan ASI eksklusif seperti sekarang ini ya Bu! Jangan putus asa! Nampak jelas stok ibu berlimpah ruah. Yak, dan tidak perlu berteriak histeris atau memanggil satpam…taro tombol belnya ibu… ya ya ya saya keluar!”

    ha..ha..ha..lulusan asi ekslusif juga ya mas…tahunya dalem banget..kikkkikik

    Suka

    Balas
  19. *ikut seneng* wah… berjenggot, to?

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: