Uji nyali? Nggak usah ke kuburan. Main Hotel 626 aja!


Ada 2 (dari banyak) hal yang selama ini gue yakini kebenarannya, yaitu:

  1. Gue benci game dengan first person view. Bangsanya ‘Doom’, ‘Counter Strike’, ‘Medal of Honor’ dan sejenisnya buat gue sangat menyebalkan karena bikin pusing dan bikin gue merasa dibatasi sudut pandangnya.
  2. Gue nggak pernah takut sama segala jenis horror-horroran. Kalo nonton film horror gue malah lebih tertarik mengamati special effectnya ketimbang ngeri.

Ternyata game ini membuktikan sebaliknya.

Gara-gara postingan arddhe di sini, gue iseng nyoba main. Tadinya sempet ragu-ragu untuk daftar karena di persyaratan sebelum sign-up tertulis harus aktifkan webcam dan microphone – benda-benda ngggak tersedia di komputer gue. Tapi karena penasaran terus, akhirnya gue coba aja daftar dan ternyata bisa. Maksudnya bisa masuk untuk stage2 awal, tapi gue yakin di stage ke sekian pasti kedua benda itu dibutuhkan.

Ceritanya nggak pake banyak basa-basi, dengan sudut pandang orang pertama digambarkan kita terbangun di sebuah kamar hotel yang spooky banget karena denger suara-suara aneh dari koridor, dan sebagaimana yang lazim terjadi di film-film horror lainnya, tokoh kita dengan sok kerennya malah keluar ke koridor dan sejak itu mulai tertimpa kesialan-kesialan. Maksud gue, kalo seorang tamu hotel yang waras dan normal merasa terganggu dengan suara-suara dari koridor, kenapa nggak angkat telepon dan komplen ke resepsionis aja sih?!

Anyway, tokoh kita yang sok tau keluar kamar dan dia disergap oleh bayangan hitam mirip yang muncul di film Ju-On. Dan oh iya, perlu gue tekankan di sini bahwa tampilan grafis game ini adalah real-life movie, alias film betulan, bukan kartun atau animasi, dan gue bisa bilang bahwa mas-mas designernya sungguh amat sangat serius menggarap settingnya. Singkatnya, suasananya SPOOKY mampus, deh.

Kalo lo berhasil lolos dari sergapan kabut hantu, lo akan masuk ke sebuah kamar. Apakah di kamar ini tersedia welcome drink, pelayanan yang ramah dan handuk dingin? Tentu tidak. Ruangannya gelap gulita, dan tugas lo di sini bener-bener asik dan funky, yaitu memotret mukanya setan, close-up. Jadi yang muncul di layar adalah tangan si tokoh lagi megang kamera digital, dan setiap kali lo klik mouse, kamera itu mengambil gambar dengan menyalakan flash. Ini sama aja kayak lo dapet tugas ngambil sampel kentut gajah: lo ingin berhasil menunaikan tugas, tapi pada saat yang bersamaan juga nggak terlalu antusias untuk mengetahui seperti apa hasil akhirnya.

Setelah berhasil motret muka setan, lo harus lari lagi dari kejaran kabut gelap, dan berikutnya ujug-ujug lo sampe di kamar yang ada tempat tidur bayinya. Tugas lo nyetelin lagu biar bayi itu tetap tidur nyenyak. Emang kenapa kalo dia bangun? Soalnya kalo sampe bangun ternyata tu bayi BERTARING. Huanjreeett… gue kaget banget waktu muka tu bayi tiba-tiba menuhi layar komputer aja gitu. Bulu-bulu di punggung gue sampe berdiri semua, padahal selama ini gue kira punggung gue nggak berbulu. Seandainya gue kucing mungkin buntut gue udah bengkak jadi segede kemoceng saking kagetnya.

Gue mentok di stage di mana kita harus mengklik foto kita sendiri untuk lolos dari situ. Mungkin itulah maksudnya dia minta pemainnya pasang webcam kali ye. Singkat kata, game ini bener-bener anjrit, kurang ajar, sialan, bikin gue melek di tengah malam buta padahal besok udah bercita-cita bangun pagi, game kampret, nggak mendidik, meresahkan masyarakat, tapi bikin penasaran terus. Kurang ajarnya lagi, game ini hanya bisa dimainkan jam 6 sore sampe jam 6 pagi. Jadi lo mau nggak mau harus main game ini saat suasana udah gelap. Laknat, memang.

Buat yang koneksi internetnya dial-up, atau pake batas kuota bandwith, gue sarankan jangan main game ini karena akan bikin tagihan internet lo “kurang sadar krisis”.

Demikian review kali ini, dan sekarang gue harus cari akal gimana caranya bisa tidur nyenyak dengan bayangan setan-setan sialan tadi terus bergentayangan di kepala.

Iklan
Tinggalkan komentar

53 Komentar

  1. mo dicritain lanjutanya dari si bai kuntilanak itu ke blog aku aja di theonefuture@multiply.com

    Suka

    Balas
  2. yuridza said: Hah ? Maeninnya jam 6 sore ampe 6 pagi ? Kalo time setting di kompie di bikin masih PM saat AM gimana ? Jadi bisa main siang2 juga gak ?. Kan serem aja kali maen gituan malem2. Hiiiyyyyy ogah deh ah. Bisa mati gue.

    bisa bgt bro…. gw dah lama maen ni game… di ubah aja settingannya

    Suka

    Balas
  3. wah game jadul, dah lama ga liat…. gw dah tamat berkali-kali…… tips dari gw… jgn maen malem2… siang2 aja biar mantap…

    Suka

    Balas
  4. linknya hotel626.com

    Suka

    Balas
  5. serem gila

    Suka

    Balas
  6. Serem banget, sih IYA.haduh. guw sih nggak mau lah main kalo nggak sama temen guw.soalnya, disamping guw aja ada balkoni, ada banyak jendela gede, kanan guw nggak ada orang dan ada jendela.udah ah. geerr..anyway, nggak usah kok ampe malem gitu mainnya tinggal lo ganti aja jam di komputer lo.

    Suka

    Balas
  7. gw pulang skul lgsung nyoba nih game,,,gara2 ad yg kasi taw gw..lagi masa ujian, maklum, jd pulang jem 12an siang,,,ampe rm lgsung nyalain kompi, coba,,eh gak isa,,,mesti jem 6pm-6am..coba gw akalin..gw set ajah jem kompi jadi jem 8 malem…kebuka tuh…sumpeh,,ini game cacad.. bikin org kaget mulu!!!

    Suka

    Balas
  8. Iye, gwe juga udah maen, and btw, gag ada Hospital626 yah ??? ^^

    Suka

    Balas
  9. reviewnya edan tapi tetep ga mao gue maen gituan, macem fatal frame yah XD

    Suka

    Balas
  10. Keren emang tuh game…tp gw gak brani maen, liat aja deh di youtube, hehehe…SEREM ABIS!

    Suka

    Balas
  11. kok baca review game horor ini gue malah ngakak ya? pasti karena yg nge-review si Mbot :)ada-adaaaaaaaaaa aja…

    Suka

    Balas
  12. Gue gak berani nyoba, baru sampe yg disuruh klik Go lgs gue tutup, hahaha

    Suka

    Balas
  13. wikan said: isman termasuk mahluk aneh gak? 🙂

    hoho dia sih normal… *bayangin, kalo gitu aja normal…*

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: