quickie express


“Sebutkan 10 nama yang hadir disini berawalan ‘Y’!”
“Yanti, yayuk, yuli…siapa lagi ya..udah abis tuh”
“Ya ada tutik, ya ada nanik, ya ada imron,ya ada joni, ya ada kamu…ha…ha…ha”

Barusan itu adalah sebuah joke – yang enggak lucu.

Kenapa nggak lucu?

Karena dari awalnya udah ketebak akan gimana akhirnya. Umumnya lelucon yang dinilai lucu adalah yang menyimpan kejutan. Kalo kejutan itu udah ketebak dari awal, leluconnya jadi nggak lucu.

Problem yang sama dialami oleh film “Quickie Express”

Film ini menceritakan pengalaman tiga orang gigolo: Jojo (Tora S), Marley (Aming) dan Piktor (Lukman S). Mereka bergabung di sebuah ‘perusahaan jasa’ gigolo yang menyamar jadi restoran pizza.

Sebelum jadi gigolo, Jojo sempet kerja jadi petugas cleaning service. Di hari pertama kerja Jojo dikasih pengarahan oleh bossnya “ingat ya, kalo ngepel, obat pel-nya cukup satu takaran saja, sebab kalo lebih dari satu maka lantai akan jadi licin.”

Pengarahan itu diulang-ulang oleh si boss, yang lantas meninggalkan Jojo kerja sendiri. Maka adegan selanjutnya adalah…. (pastinya bisa nebak dong).

Tempat kerja Jojo adalah sebuah supermarket yang sedang menggelar program diskon 70%. Calon pembeli udah ngantri di luar toko, nggak sabar ingin borong, tapi pintu toko masih terkunci. Jojo ngepel toko, lantas membuka pintu. Calon pembeli menyerbu masuk. Maka adegan selanjutnya adalah…. (pastinya bisa nebak dong).

Singkat cerita, setelah beralih profesi beberapa kali, akhirnya Jojo terbujuk untuk kerja sebagai gigolo. Tapi… yah begitulah, adegan demi adegan yang sepertinya sih diniatkan untuk mengundang tawa, berlalu tanpa kesan karena udah pada ketebak duluan arahnya. Bahkan kemunculan Roy Tobing* sebagai ‘trainer’ para calon gigolo terjebak dalam lelucon paling basi dalam perfilman Indonesia yaitu: bertingkah kebanci-bancian. Apa dikiranya penonton belum bosen ya, ngetawain banci? Gue sih udah loh. Kita cari obyek ketawaan yang lain aja yuk, wahai para pembuat film Indonesia…

Kondisi jalan cerita yang serba ketebak masih bertahan terus sampai Jojo cs mulai menjalankan profesinya sebagai gigolo. Masing-masing ketemu klien yang aneh-aneh, mengingatkan para film Deuce Bigalow: Male Gigolo. Klien-nya Jojo, misalnya. Wanita cantik bersuara berat. Mereka janjian ketemu di sebuah restoran. Baru ngobrol sebentar, si klien permisi ke kamar mandi. Saat si klien pergi, pelayan mendekati Jojo, berusaha ngasih tau bahwa si wanita tersebut sebenarnya adalah…(pastinya bisa nebak dong).

Karena sebuah insiden di bar, Jojo kenalan dengan cewek bernama Lila (diperankan pendatang baru Sandra Dewi) trus naksir trus pacaran. Di saat yang bersamaan, Jojo punya klien bernama tante Mona (Ira Maya Sopha). Pada suatu hari, Lila mengundang Jojo ke rumahnya untuk dikenalkan dengan orang tuanya. Ternyata orang tua Lila adalah… (pastinya bisa nebak dong).

Marley beli 40 ekor ikan yang kata penjualnya sih ikan Lohan tapi tampangnya sama sekali nggak mirip ikan Lohan. Ternyata ikan-ikan itu sebenarnya adalah…. (pastinya bisa nebak dong). Dan karena nggak tau, Marley mandi di bathtub bareng seekor ikannya dan akhirnya digigit di bagian…(pastinya bisa nebak dong).

Begitulah, joke – joke basi gantian muncul di layar, selang – seling dengan joke ‘dewasa’ (baca: cabul) seputar alat kelamin. Kondisi diperparah ketika menjelang akhir, sekonyong-konyong ceritanya ingin ‘berbobot’ dengan konflik-konflik yang kurang penting dan maksa abis.

Kalo diliat dari riwayat karirnya, sutradara Dimas Djayadiningrat masih belum bisa lepas dari kegemarannya mengutak-atik gambar sehingga terlihat artistik tapi kelupaan ngurus cerita sehingga ngambang – seperti yang dia lakukan pada Tusuk Jelangkung. Mungkin sebaiknya dia fokus aja deh bikin video klip seperti dulu.

Tora dan Aming berakting persis seperti penampilan mereka di Extravaganza. Abis mau gimana lagi, ceritanya aja garing gini. Bahkan Lukman Sardi yang biasanya berakting cemerlang di sini nampak janggal dengan kegagapannya melafalkan huruf ‘p’ dan ‘f/v’ yang terlihat sangat nggak natural banget deh. Sedangkan si pendatang baru Sandra Dewi itu nggak memberikan andil yang berarti terhadap jalan cerita kecuali dalam bentuk tampil mulus berkilauan dan mengucapkan dialog2 yang ‘cewek banget’ dalam suara tikus** yang bikin para penonton pria ingin punya nomer HPnya, seperti “Yah… kita nggak jadi ketemuan ya… sedih deh…”

Untungnya masih ada Ira Maya Sopha yang tampil meyakinkan sebagai tante-tante horny, juga Tio Pakusadewo yang bikin gue pangling dalam wig ajaibnya sebagai Mateo. Kedua orang ini membuat gue ikhlas memberikan dua bintang, setelah nyaris ngasih satu. Oh iyam nilai plus juga buat gambarnya yang artistik dan penggarapan settingnya yang serius banget.

*itu lho… yang duluuuu sempet ngetop dengan senam ‘Body Langugage’-nya
**maksudnya suara halus dengan trebel tinggi – banyak desahannya, gitu deh.

Iklan
Tinggalkan komentar

35 Komentar

  1. Lho Tio yang jadi Mateo? hemm ga keliatan yah..Filmnya not bad kok gue pengen ketawa tapi sayang lagi sariawan gede banget jadi susah;p yah rada2 Duece Bigelo (bener ga tu nulisnya) tapi mirip juga film judulnya “About Adams” yang main Kate Hudson sama Stuart Townsend

    Suka

    Balas
  2. akhirnya gue nonton nih, huhuuh.. jokenya gak pinter banget yaaa.. kecewa gue.. tora dan aming udah mentok kayaknya sama extarvaganza, mungkin emang kelas mereka cuma segitu doang.. hohoho.. ira maya sopha deh yang paling jago.. dan setelah baca review ini, gue baru sadar kalo yang jadi mateo itu adalah tio pakusadewooo hahahahahha :))

    Suka

    Balas
  3. Gw setuju dgn semua komentar Agung, meskipun buat gw film tersebut cukup menghibur. Aming aktingnya jadi mentah, dan menyeret kualitas akting Lukman turun.Yg top adalah Ira Maya Sopha dan Tio Pakusadewo. Dari awal gw nyari mana si Tio kok ngga keliatan… Ternyata dese jadi Mateo! Dgn aksen ambon yg kental, akting si Tio masih terbukti punya kelas!Kenapa sih para sutradara pengennya pake pemain2 baru yg kebanyakan aktingnya pas-pasan? Kenapa ngga sering pake pemain-2 lama yg basisnya jelas teater sehingga mampu mengangkat kualitas film-2 mereka?Review lo cakep, Gung! Cuma buat mereka yg belum nonton, gw sih cukup recommend film ini utk ditonton karena cukup menghibur dan ngga pake mikir.

    Suka

    Balas
  4. GAK SETUJU. FILMNYA KEREN

    Suka

    Balas
  5. stuju dengan reviewmu..quickie express memang maksa dan ga cerdas…aktingnya juga sangat biasa2 aja…kata saya cukup SATU bintang…

    Suka

    Balas
  6. menhariq said: yak bagooos…. niat mo nonton jadi ancur setelah baca sampai selesai review ini… harusnya dari awal ga perlu gw baca aja ya review elo… ini juga karena lo sahabat gw, jadi ga enak kalo ga baca… huh… >.<

    Hahahhahaha….. Asliii aku ma Aa ketawa bacanya :)))).

    Suka

    Balas
  7. masih juga setia nonton film indonesia, Mbot? 😛

    Suka

    Balas
  8. tadi malam aku menonton sambil ketawa tapi ketawa gariiiiing ;-(

    Suka

    Balas
  9. sori gung, gak bisa gue.5 bintang. 5 bintang.

    Suka

    Balas
  10. Ooo… gitu yah Mbot?Gila, komen seorang blogger mengurungkan niat gw utk menonton 1 lg film Indonesia.

    Suka

    Balas
  11. yak benar.. garing abis..

    Suka

    Balas
  12. hehehe emang ketebak banget sih, tapi lumayanlah buat ketawa2, hihihi…

    Suka

    Balas
  13. eh..ternyata memang sengaja dibikin slapstik – banyol ya? hmmm, kalo memang begitu berarti film ini berhasil mencapai tujuannya, yg gak berhasil adalah penonton-penonton kritis yg telanjur nonton dgn harapan ingin mendapat lebih dari “itu” he…he…he..Tadinya gw udah siap2 nimpalin utk dukung Agung nich…

    Suka

    Balas
  14. jadi pengen nonton!!! kapan dvdnya muncul ya… en kalo pun dah muncul siapakah yang rela ngebikinin youtube-nya…

    Suka

    Balas
  15. loh bukannya film ini emang warkop movie wannabe?

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: