es campur resto Pertemuan (d/h Rendezvous)


Restoran ini dulunya bernama "Rendezvous", tapi gara-gara ada menteri atau siapalah itu di pertengahan dekade 90-an yang ‘menghimbau’ (baca: memaksa) agar nama-nama usaha yang berbahasa asing di-Indonesiakan, maka beralihlah namanya menjadi Restoran "Pertemuan".

Dulunya dia berlokasi di Jl. HOS Cokroaminoto, bertetangga dengan bioskop Menteng. Waktu bioskop Menteng digusur, dia pindah ke lokasi barunya di bilangan Johar, dekat Stasiun Gondangdia sampai sekarang. Kalo mau ngebayangin lokasinya dulu, kurang lebih dia berada di lokasi Starbuck sekarang.

Sebenernya yang terkenal dari resto ini adalah somaynya. Tapi berhubung di menunya terpampang masakan ‘cap cay babi’ dan ‘kodok cah’, maka gue memilih untuk cukup menikmati aneka es campurnya aja – yang juga istimewa.

Ada 3 jenis es campur di resto ini: es shanghai, es teler dan es sekoteng. Semuanya dibandrol dengan harga yang sama yaitu 10 ribu rupiah (harga th 2007). Yang paling istimewa dari ketiganya menurut gue adalah es sekotengnya, karena ada sedikit aroma kayu manis yang bikin rasanya unik. Porsinya juga pas, nggak terlalu gede.

Tempat ini juga cocok buat yang mau bernostalgia dengan suasana restoran di periode 80-an, karena setting ruangannya boleh dibilang sama persis dengan keadaannya di tahun segitu. Kalo kapan-kapan mampir ke sana, perhatikan kaca pembatas tempat pembuatan es campur yang bertuliskan aneka menu makanan dan minuman: kaca itu adalah kaca asli dari lokasi lamanya di HOS Cokroaminoto.

Iklan
Pos Sebelumnya
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

6 Komentar

  1. nggak nendang dong, kalo minum doang…*kemarukdotcom

    Suka

    Balas
  2. kan masak babi sama yang nggak dipisah gung… *ngeyel

    Suka

    Balas
  3. jangan-jangan, tulang babinya digunakan sebagai bahan untuk gelatin, yang digunakan untuk bahan esnya. hm.. pasti enak sekali.aku akan mencobanya.

    Suka

    Balas
  4. *bintang siji*ah, elu mah yang engga-engga aja, Gung ….

    Suka

    Balas
  5. mbot said: Sebenernya yang terkenal dari resto ini adalah somaynya. Tapi berhubung di menunya terpampang masakan ‘cap cay babi’ dan ‘kodok cah’, maka gue memilih untuk cukup menikmati aneka es campurnya aja – yang juga istimewa.

    Wahh … deal breaker banget nih

    Suka

    Balas
  6. nama restorannya jadi aneh…

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: