memutus lingkaran setan pak supir


Di kantor gue, ada seorang supir bernama Pak Kasirun (bukan nama sebenarnya). Pak Kasirun ini sangat terkenal di kalangan para pegawai – sayangnya nggak dalam konteks yang positif.

Masalahnya, dia ini jarang banget kelihatan senang – atau minimal kalem, deh – saat menjalankan tugasnya sebagai supir. Contohnya; orang namanya supir, hidupnya di jalan, ketemu jalan macet ya seharusnya udah diterima sebagai resiko pekerjaan. Eh, si bapak ini selalu menanggapi kemacetan dengan ngomel2 nggak keruan, mendecak-decakkan lidah, atau secara sangat nggak penting pencet2 klakson bertubi-tubi sementara nenek2 pikun juga bisa liat bahwa kondisi jalan masih kusut.

Di kesempatan lainnya, dia diajak nyari alamat di lokasi yang sama sekali asing buat dia maupun buat penumpangnya. Setau gue, umumnya orang waras akan nyetir pelan-pelan kalo lagi nyari alamat. Kalo dia mah tetep aja tancap gas. Akibatnya, alamat yang dicari bolak-balik kelewatan sehingga dia juga bolak-balik harus bersusah payah u-turn di jalan sempit (tentunya sambil ngomel).

Atau pernah juga dia diminta nganterin panitia ke sebuah acara training di Ciawi, yang lokasinya sekitar 2 KM dari jalan besar. Setelah panitia sampe di tujuan, baru ketahuan ada beberapa barang yang perlu dibeli. Maka seorang anggota panitia minta Pak Kasirun nganter ke toko untuk belanja. Pak Kasirun menolak dengan alasan, “kan tadi ordernya cuma nganter sampe ke lokasi training, bukan mondar-mandir ke toko”

Hari ini, gue dan beberapa temen dapet tugas pergi ke kantor cabang di Kranji, Bekasi. Sebelum berangkat udah pada kasak-kusuk, “Eh tolong cek n ricek ya, JANGAN SAMPE SUPIRNYA SI KASIRUN! Bete gue liat tampangnya.”
Yang kebagian tugas order mobil menjawab dengan yakin, “Tenang, tenang… bukan kok. Tadi gue udah minta ke bagian RTK (Rumah Tangga Kantor) supaya jangan dapet si Kasirun.”

Kami lantas berbondong-bondong turun ke lobby, panggil mobil lewat car call, dan nggak lama kemudian muncullah mobil operasional yang dikemudikan oleh… the one and the only Kasirun.

“Ow.. sh*t,” kata temen gue. Dia langsung menghubungi RTK dan dijawab bahwa nggak ada supir lain yang available kecuali si ganteng satu ini. Maka ya sud, dengan lesu kami naik ke mobil.

“Ke mana ini?” tanya Pak Kasirun
“Ke Kranji Pak, tapi kita harus mampir Jatiwaringin dulu ambil catering,” jawab temen gue.
“Kalo ke Kranji lebih cepet lewat pintu tol Bintara, tapi kalo ke Jatiwaringin dulu jadi harus keluar pintu tol Jatiwaringin. Jadi jauh, macet!” kata Pak Kasirun, mulai mengeluarkan jurus betenya.
“Ya abis gimana dong pak, cateringnya kan harus diambil.”
“Ck, kan jadi jauh nih, mana macet.”

Gue, daripada harus terlibat pembicaraan yagn kurang menarik baik secara emosional maupun intelektual, memilih untuk (pura-pura) tidur aja di jok depan.

Sesampainya di lokasi catering, temen gue turun ngambil pesenan sementara gue dan Pak Kasirun nunggu di mobil. Baru lima menit berjalan, udah mulai terdengar lagu lama, “Ck, mana nih kok nggak keluar-keluar, jangan2 makanannya belum mateng, lagi! Kan jadi lama!”
Gue: ngorok.

Setelah acara selesai, Pak Kasirun bertugas nganter kami semua balik ke kantor, plus ekstra seorang penumpang tambahan yang ingin minta dianter pulang ke Sawangan.
“Pak Kasirun, kita semua tolong didrop ke kantor, abis itu tolong anter ibu yang satu ini ke Sawangan, ya!” kata temen gue.
“Nggak bisa nganter ke Sawangan, udah malem, besok saya ada tugas pagi,” kata Pak Kasirun.
“Lah, Pak, tadi saya udah bilang sama RTK akan ada satu orang yang dianter pulang sampe rumah, katanya OK aja tuh…”
“Mana? Saya nggak dikasih tau kok sama RTK. Pokoknya saya nggak bisa nganter ke Sawangan.”

Akhirnya sesampainya di kantor, semua penumpang turun dengan bersungut-sungut dan tanpa sepatah katapun, not even ‘terima kasih’, ngeloyor dari mobil.

Terus terang sebagai salah satu penumpang yang menyaksikan langsung ulah ajaib Pak Kasirun, gue juga ikutan bete. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, pastinya dari sudut pandang Pak Kasirun perjalanan hari ini juga sangat menjengkelkan. Udah capek-capek nganter ke Kranji, boro-boro dikasih tip – terima kasih aja enggak. Sementara gue tau banget, udah jadi kebiasaan di kantor gue untuk ngasih tip ke supir, minimal 10 ribu. Bahkan nggak jarang yang ngasih 50 ribu, tergantung jarak dan durasi perjalanan. Itu belum termasuk ikutan ditraktir makan siang dan dapet rokok gratis.

Mungkin ini yang bikin Pak Kasirun jadi jutek: temen-temennya sesama supir kayaknya gampang bener ngumpulin tip sampe puluhan ribu dalam sehari, sementara dia cuma bisa nganggur sampe sore karena nggak ada yang mau make (kecuali kepepet kaya kami tadi). Tapi di sisi lain, orang pastinya sulit untuk ikhlas ngasih tip ke supir yang sikapnya kaya dia. Jadinya kayak lingkaran setan:

Supir bete => Penumpang kesel => Penumpang nggak ngasih tip => Supir tambah bete.

Seandainya Pak Kasirun mau memperbaiki sikapnya, mungkin keran rejekinya bisa sedikit lebih lancar, dan dia juga bisa lebih ringan hati menjalankan tugasnya.

Pernah merasa semua orang nasibnya lebih baik dari elo, atau pernah bertanya-tanya kenapa semua orang bersikap nyebelin terhadap lo? Coba introspeksi, jangan-jangan lo telah memulai lingkaran setan a la Pak Kasirun…

Untuk baca pengalaman supir lainnya, klik deh di sini.

Iklan
Tinggalkan komentar

98 Komentar

  1. saya juga punya pengalaman kayak gini.untungnya dia bukan supir saya, supirnya temennya saya.sunpah ngeselin sampe ubun”.tp herannya si temen saya betah aja tuh sama ‘beliau’!

    Suka

    Balas
  2. nonigustami said: mas…, sorry, out of focus: nulis beginian YBS nggak tersinggung yah? Aku nulis seperti sampeyan, eh, dibaca & disebarluasin dengan tidak bertanggung jawab oleh orang yg ngerasa ‘lebih pinter & bijak’. akibatnya YBS jadi sakit & nggak mau kumpul-kumpul lagi dengan kami. terpaksalah tulisan itu aku proteksi dari siapapun.hmmm…, dulu supir ex-kantor ku ada yg begini, mentang-mentang udah tuwir dia jadi itung-itungan. minta kerjaan selaluuu yg paling enteng. semua staf sampe hapal tuh kalo dianter sama dia, dan ‘tahu diri’ mesti turun dimana biar beliau ‘nggak repot’. aneh ya…, sudah tugasnya kok ya nggak dilakuin..

    kan pake nama samaran. Lha wong Agung aja bilang, kalaupun tulisan ini ditunjukkan ke dia (si supir) belum tentu dia ngeh bahwa yang ditulis sama Agung adalah dia.

    Suka

    Balas
  3. mas…, sorry, out of focus: nulis beginian YBS nggak tersinggung yah? Aku nulis seperti sampeyan, eh, dibaca & disebarluasin dengan tidak bertanggung jawab oleh orang yg ngerasa ‘lebih pinter & bijak’. akibatnya YBS jadi sakit & nggak mau kumpul-kumpul lagi dengan kami. terpaksalah tulisan itu aku proteksi dari siapapun.hmmm…, dulu supir ex-kantor ku ada yg begini, mentang-mentang udah tuwir dia jadi itung-itungan. minta kerjaan selaluuu yg paling enteng. semua staf sampe hapal tuh kalo dianter sama dia, dan ‘tahu diri’ mesti turun dimana biar beliau ‘nggak repot’. aneh ya…, sudah tugasnya kok ya nggak dilakuin..

    Suka

    Balas
  4. mbot said: sedangkan kode etik psikologi nggak mengharapkan para psikolog berkeliaran ke sana ke mari memberikan konseling kepada semua orang yang menurut pandangannya ‘menyimpang’ karena ada ‘asas kesediaan’ di mana kita harus menghormati hak para klien untuk menerima / menolak jasa psikologi.

    ahahaha.. nice one. I won’t say anything then.

    Suka

    Balas
  5. iniaku said: hmmm kalo gitu, memang orangnya aja yang tambeng :(ya semoga aja suatu hari nanti, dia sadar dan berubah jadi baikamin

    aaamiiin… kalo dia jadi baik, kita2 juga jadi ikutan seneng – nggak bete lagi di jalan. 🙂

    Suka

    Balas
  6. nicelovelydentist said: hmmmm…… *numpang hmmmm ya Gung* …. hihihi…btw… bapaknya Bayi Rafi…gelnya ada pada ku…tapi…masalahnya hari ini saya kerja sampe jam setengah delapan,…bagaimana caranya agar sampai pada bayi Rafi dan bundanya ya Gel itu ? mohon di sms keun yaaa…

    wah, baru baca. gue kan nggak bisa buka MP di kantor Alya… jadi ya bacanya pas udah basi gini deh, hehehehe…

    Suka

    Balas
  7. rikigede said: kalo buat gue sih, kewajiban ini berarti ngasih ilmu hukum secara pro bono (gratisan). I really enjoy doing it though.

    …sedangkan kode etik psikologi nggak mengharapkan para psikolog berkeliaran ke sana ke mari memberikan konseling kepada semua orang yang menurut pandangannya ‘menyimpang’ karena ada ‘asas kesediaan’ di mana kita harus menghormati hak para klien untuk menerima / menolak jasa psikologi. (baca pasal 9 di sini)soal dibayarin duit rakyat dan kewajiban untuk mengembalikannya kepada rakyat dalam bentuk pengabdian sosial, gue setuju banget. tapi tentunya realisasi yang telah gue lakukan nggak perlu gue laporkan di sini, kan? 🙂

    Suka

    Balas
  8. kalo nggak salah sih iya ya… tau deh, lupa2 inget.

    Suka

    Balas
  9. ruswinar said: tapi bedanya doi ga pake sungut2 kalo ditegor malah nyengir

    ah lumayan kalo ketemu yang begini, nggak bikin penumpang tambah kesel 🙂

    Suka

    Balas
  10. reipras94 said: makasih mas agung…….bisa jadi bahan introspeksi diri……

    sama-sama…

    Suka

    Balas
  11. srisariningdiyah said: masalah FAIR atau ENGGA FAIR mah…mana ada orang bisa adil se-adil Allah SWT???

    ya memang nggak ada, tapi trus apa hubungannya dg konteks permasalahan sih?perbedaan antara sudut pandang lo dan gue, kayaknya nih, adalah karena elo memandang tip sebagai ‘sedekah’ yang harus diberikan secara ikhlas kepada semua orang yang pantas menerimanya. dalam konteks ini, bila seorang supir dianggap ‘memenuhi syarat’ untuk mendapat tip maka semua supir juga demikian. sedangkan gue memandang tip sebagai ‘penghargaan’ atas ‘jasa profesional’. seorang profesional yang performanya bagus berhak dapet penghargaan yang lebih tinggi dari yang performanya jelek. contoh lainnya, pengamen yang nyanyinya bagus dan serius, menurut gue, berhak dapet uang lebih banyak daripada yang nyanyinya ngasal. atau waiter yang melayani dengan ramah berhak dapet tip lebih besar daripada yang jutek.

    Suka

    Balas
  12. mbot said: udah fa. udah banyak orang yang ngomong sama dia, tentunya dengan pendekatan masing2. ada yang baik2, ada yang maki2. tapi dia ya tetep aja begitu. makanya orang jadi rame2 komplen ke RTK.

    hmmm kalo gitu, memang orangnya aja yang tambeng :(ya semoga aja suatu hari nanti, dia sadar dan berubah jadi baikamin

    Suka

    Balas
  13. hmmmm…… *numpang hmmmm ya Gung* …. hihihi…btw… bapaknya Bayi Rafi…gelnya ada pada ku…tapi…masalahnya hari ini saya kerja sampe jam setengah delapan,…bagaimana caranya agar sampai pada bayi Rafi dan bundanya ya Gel itu ? mohon di sms keun yaaa…

    Suka

    Balas
  14. mbot said: koreksi dikit, gue itu psikolog, bukan sarjana psikologi. mengenai perbedaannya bisa diklik di sini. (promosi dikit)ya, kalo mau ‘mungkin’ gue bisa tau penyebabnya apa, tapi gue nggak melakukan itu. kenapa? jawabannya juga ada di link barusan :-))

    oh iya yaa.btw, gue cuman mau ngingetin nih gung. sebagai sesama alumni dari UI, ada rakyat yang bayarin duit kuliyah kita. gue inget banget kata-kata dosen pembimbing gue waktu abis sidang: “riki, inget. kamu anak UI, jadi ada rakyat yang ngebayarin sebagian duit kuliah kamu. pay them back dengan membaktikan ilmu kamu buat mereka”.kalo buat gue sih, kewajiban ini berarti ngasih ilmu hukum secara pro bono (gratisan). I really enjoy doing it though.lagian juga, setiap untuk setiap kebajikan yang kita berikan, ada sepuluh kebajikan yang akan dikembalikan olehNya kan?

    Suka

    Balas
  15. mbot said: memang memprihatinkan kalo ngeliat seorang pegawai nggak menjalankan tugasnya dengan benar. contoh lainnya misalnya pegawai yang keluyuran di jam kerja nonton harry potter. (sekedar contoh doang lho).

    contoh berdasarkan kisah nyata yeh?

    Suka

    Balas
  16. wadoh pernah tuh punya supir ‘genknya pak kasirun’ itu, lah orang diminta anter ke daerah manggarai, udah bagus dari arah palmerah lewat pejompongan tinggal lurus aja, eh doi malah belok kanan lewat mal ambassador yang muacetnya ampun2, mana nyetirnya kaya angkot pula ajrut2an, tapi bedanya doi ga pake sungut2 kalo ditegor malah nyengir

    Suka

    Balas
  17. mbot said: Pernah merasa semua orang nasibnya lebih baik dari elo, atau pernah bertanya-tanya kenapa semua orang bersikap nyebelin terhadap lo? Coba introspeksi, jangan-jangan lo telah memulai lingkaran setan a la Pak Kasirun…

    makasih mas agung…….bisa jadi bahan introspeksi diri……

    Suka

    Balas
  1. membangun lingkaran rejeki pak supir | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: