belum bisa b2w, b2k aja dulu deh!


Dalam rangka mempertahankan bahkan kalo bisa terus menurunkan harga gue sebagai sapi, gue mentargetkan olah raga 6 kali seminggu, @ minimal 1 jam. Tapi pada kenyataannya, 3 hari terakhir ini (Jum’at – Minggu) program olah raga gue terhambat oleh berbagai kendala. Yah, di hari Sabtu ada sih olah raganya dikit, yaitu bersepeda ke pertokoan Roxy Mas untuk beli beberapa pernaik-pernik sepeda, tapi kayaknya masih belum memenuhi syarat.

Rencananya sih hari ini gue mau membayar utang absen olah raga selama 3 hari, tapi… ealaaah.. ada lagi hambatan, yaitu temen-temen sedivisi pada berencana karaoke bareng. Sempet dilema juga; di satu sisi gue merasa bersalah udah melalaikan olah raga selama 3 hari. di sisi lain gue juga kepingin karaokean bareng mereka.

Akhirnya gue ambil win-win solution yaitu tetep ikut karaoke, tapi gue menuju tempat karaoke dengan naik sepeda alias B2K (Bike to Karaoke) hehehe… Yah, itung2 sebagai pengganti B2W karena sampe hari ini masih belum punya solusi mau mandi di mana sesampainya di kantor.

Habis maghrib gue berangkat, mampir dulu di Glodok Elektronik depan Sarinah Thamrin untuk beli lampu yang bisa dipasang di kepala (apa sih nama resmi benda itu? head-lamp ya?). Di sana dapet yang lumayan murah, di bawah 50 ribu udah dengan 19 LED yang cukup terang.

Jam 19.00 temen-temen gue nelepon dari kantor gue di Kuningan, melaporkan bahwa mereka mau berangkat ke tempat karaoke. Gue juga mulai jalan di saat yang sama, dari depan Sarinah Thamrin. Tujuan: NAV Karaoke, Fatmawati.

Gue emang udah siap mental sebelumnya bahwa jalanan di jam seperti itu akan ‘mengerikan’,tapi gue bener2 nggak nyangka akan separah itu. Bahkan dengan naik sepeda pun susah bergerak. Kemacetan mulai menggila dari depan Chase Plaza, terus berlanjut sampe seputaran Atma Jaya. Di titik ini gue udah nyaris putus asa dan mau puter balik aja – pulang dan main sama bayi Rafi – tapi pikir2 sayang amat udah kadung gaya-gayaan beli lampu. Kalo nggak dipake sekarang kapan lagi gue main sepeda malem2?

Sebenernya gue udah terpikir untuk pindah jalur aja ke jalur cepat, tapi gue ragu-ragu ngeliat banyak petugas polisi berjaga. Kira2 kalo sepeda masuk jalur cepat, dimarahin nggak ya? Ya, gue tau sepeda nggak mungkin ditilang, tapi kan kalo disuruh push-up di tengah kemeriahan lalu lintas gitu tengsin juga coy.

Di depan gedung ex-Anggana Danamon (yang sekarang udah jadi gedungnya Sampoerna dan gue nggak tau apa nama barunya) sempet terjadi insiden kecil, yaitu gue kehilangan keseimbangan saat lagi terjebak kemacetan dan rubuh membentur… sebuah bis PPD. Nggak ada luka tapi kaos kesayangan gue jadi item dekil kesenggol bodi bis.

Selepas bottle-neck Atma Jaya, gue akhirnya nekad aja masuk ke jalur cepat – toh udah nggak ada polisi. Dari titik itu sampe ke lokasi NAV Fatmawati relatif nggak ada hambatan berarti, kecuali sedikit tambahan pengetahuan yang belum pernah gue sadari sebelumnya yaitu bahwa ternyata jalan Fatmawati dari arah Melawai itu merupakan tanjakan yang panjaaaaang sekali. Sudut kemiringannya sih kecil, kalo naik mobil nggak akan kerasa deh, tapi kalo naik sepeda kayanya nggak abis2 deh tuh tanjakan.

Satu-satunya hal yang bisa gue manfaatkan untuk memotivasi diri sendiri adalah, “inget, nanti pas perjalanan pulang, ini akan jadi turunan yang panjaaaang…. sekali… ayo, ayo semangat!” Berhubung gue pake masker, cuek aja gue ngomong ke diri gue sendiri demi memompa semangat. Toh nggak ada orang yang bisa liat mulut gue komat-kamit.

Jam 8 kurang 5, alias 55 menit dari titik start di sarinah, gue berhasil memasuki area parkir NAV Fatmawati, berbarengan dengan temen-temen gue! Jadi ternyata naik sepeda dari Thamrin – Fatmawati itu butuh waktu yang sama dengan naik mobil dari Kuningan – Fatmawati!

Temen-temen gue langsung pada terkagum-kagum sampe ada salah satu yang mulai serius mikirin kemungkinan ber-B2W karena ngeliat sepeda non-anjrit gue aja ternyata cukup memenuhi syarat untuk menempuh perjalanan sejauh itu. Tapi ya pastinya problemnya akan sama aja dengan gue, yaitu nggak punya tempat untuk mandi.

Jam 23.00, temen-temen gue masih aja asik2 nyanyi bahkan saat ditanya petugas mereka dengan cerianya ngejawab, “perpanjang aja maaas….!” Sedangkan berhubung gue naik sepeda, kayaknya terlalu sok PD sekali kalo berencana pulang bareng mereka after mitnait. Gue pamit pulang duluan, diiringi dengan pertanyaan temen-temen gue, “emangnya nggak ngeri ya, naik sepeda malem2 gini?”
Gue jawab dengan yakinnya, “enggak dong, kan udah beli lampu”

Sesuai perkiraan, perjalanan pulang terasa jauh lebih menyenangkan karena didominasi turunan. Tapi selepas Blok M plaza, tiba-tiba gue didekati serombongan anak2 muda* bersepeda trondol yang nampak mencurigakan. Gue langsung teringat pertanyaan temen-temen gue menjelang pulang tadi dan menyadari bahwa maksud pertanyaan mereka nampaknya nggak berhubungan sama keberadaan lampu.

Gue sih nggak terlalu kuatir dengan sepedanya ya, secara ini sepeda murah meriah, kalo mereka mau iseng ambil ya ambil aja gih sana – gue tinggal nerusin pulang naik taksi. Tapi masalahnya dalam ransel gue ada sebuah kamera pohon yang cicilannya baru lunas 5 bulan lagi… huhuhuhu…. buru2 gue pindah ke jalur lambat dan mendekati kumpulan taksi2 yang lagi istirahat. Untungnya rombongan itu nampak nggak terlalu tertarik dengan gue dan melanjutkan perjalanan nun jauh di depan sana.

Terlepas dari gerombolan bersepeda trondol, gak ada lagi hambatan berarti di perjalanan pulang gue, kecuali waktu melintas di kolong jembatan Semanggi mendadak teringat legenda manusia harimau yang sempetnaik daun di awal 80-an. Konon di era tersebut, ada beberapa saksi mata yang ngeliat harimau berkepala manusia mondar-mandir di kolong Jembatan Semanggi… hiiiy…. buru-buru deh gue pindah ke gigi maksimal terus ngebuuut…

Untuk rute pulang gue ambil jalan yang sedikit beda dari berangkatnya, yaitu dari Sudirman turun di Dukuh Atas, lewat Taman Lawang, Latuharhary, Mesjid Sunda Kelapa, Syamsu Rizal, Jalan Cilacap, Finish.

Total waktu yang gue butuhkan untuk rute pulang Fatmawati – Menteng: 41 menit. Not bad, eh?

*secara gue kan udah tua gitu loh
foto: lampu baru gue dan sarung tangan gel – dua benda yang sangat berjasa bagi gue malam ini.

Iklan
Tinggalkan komentar

45 Komentar

  1. Hebat..tapi mesti hati hati di jalur lambat dekat atmajaya, yang lewat terowongan itu lohh. Bertebaran ranjau.Aku pernah sekali kena di situ.Mana nambalnya jauh lagi, di dekat al azhar.

    Suka

    Balas
  2. rauffy said: sepeda-mu itu udah masuk kategori hampir anjrit mas kalo dibanding sepedanya agungjadi, kapan bener2 B2W ? moso trial sekali doang 😀

    hehehehe……..kalao dibanding sama sepedanya mas alan yo jauh toh……iya nih baru berani trial…..ijin exit permit-nya susah banget……:((btw. ini di jogya apa di jkt..???

    Suka

    Balas
  3. reipras94 said: sepeda non anjritku…

    halah…sepeda-mu itu udah masuk kategori hampir anjrit mas kalo dibanding sepedanya agungjadi, kapan bener2 B2W ? moso trial sekali doang 😀

    Suka

    Balas
  4. waaaaaaaaaa………………..kayanya harus beneran nyoba sepedaan lagi nih mas……tadinya nggak pede dengan sepeda non anjritku…tapi setelah di komporin mbak ida….jadi pengen lagi nih…….tengkyu yah mas agung……*nyari lampu*

    Suka

    Balas
  5. mbot said: Di sana dapet yang lumayan murah, di bawah 50 ribu udah dengan 19 LED yang cukup terang.

    Waaa… ga kemahalan? Aku dapet yang mirip di bis cuman 10rb-an beberapa bulan yang lalu. Sayang sepedanya blom ada. Nyicil lampunya dulu kali yaa hehehe :p.

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: