Kalo Psikolog ikut Psikotes (1/4): gara-gara makan siang


wisuda fakultas psikologi ui 1998
Dua minggu yang lalu, gue ketemu seorang temen lama waktu makan siang. Ngobrol punya ngobrol, sampailah pada topik pekerjaan masing-masing dan tiba-tiba aja temen gue ini bilang, “Eh… gung, gue baru inget, kantor gue kayaknya lagi nyari orang yang kualifikasinya pas sama elu. Mau nyoba nggak? E-mail-in CV lu yah!”

Sebenernya gue sih merasa happy-happy aja di kantor yang sekarang, tapi kan buru-buru menolak rejeki tanpa meneliti lebih lanjut itu tidak baik. Maka gue kirimkanlah CV terbaru kepada beliau.

Pagi CV dikirim, siangnya temen gue langsung nelepon minta gue dateng ke kantornya menemui calon user yang lagi buka lowongan itu. Yo wis, iseng-iseng gue mampir. Ngobrol-ngobrol sebentar, tau-tau si bapak itu bilang, “Mas agung, kalau begitu saya jadwalkan ikut PSIKOTES yah!”

Apa?! Ikut psikotes? Gue?

Sebagai psikolog yang menjunjung tinggi kode etik psikologi, gue sampaikanlah duduk permasalahannya kepada beliau, “Begini pak, saya sih nggak keberatan ya ikut psikotest, tapi masalahnya saya kan psikolog pak… kemungkinan besar saya udah tau kunci jawaban soal-soal psikotest yang nantinya akan keluar. Gimana?”

“Yah soalnya sudah prosedur di perusahaan ini semua calon pegawai harus ikut psikotest…” kata calon user. “Tentunya dengan latar belakang Mas Agung sebagai psikolog kami akan minta bantuan biro psikologi yang bagus – minimal mereka bisa bantu saya untuk menggali potensi Anda lewat wawancara yang mendalam.”

Gue pikir-pikir, lucu juga kali ya ikut psikotes. Nggak akan ada ruginya juga karena:

  1. Kalau memang bener biro psikologi yang ditunjuk untuk mengetes gue adalah biro yang ‘bagus’ maka gue bisa nambah pengetahuan tentang metode / alat-alat psikotes terbaru.
  2. Kalau ternyata enggak sebagus itu, lumayan bisa buat bahan posting di MP :-))

… tentunya sampai di titik ini kalian udah mulai bisa menebak; dari 2 poin di atas yang mana yang kemudian terjadi. Tapi baiklah, mari kita lanjutkan cerita.

Tadi pagi, gue datang ke biro psikologi yang ditunjuk, yang berlokasi nggak jauh dari pasar Santa. Waktu baca surat pengantarnya, perasaan gue udah mulai rada nggak enak karena gue nggak pernah denger nama biro itu dalam daftar biro ‘papan atas’ di Jakarta. Tapi… ‘ah, mungkin guenya aja kali yang kuper’, pikir gue.

Sesuai dengan panduan tata cara mengikuti psikotes yang baik dan benar, gue udah sampe lokasi setengah jam sebelum mulai. Gue liat-liat… hmm… gedungnya kok gedung tua ya? Perasaan tidak enak kembali muncul, tapi gue masih mencoba positive thinking.

Jam 8 teng dipanggil masuk, gue ikutan barisan para peserta lainnya sambil tergeli-geli dalam hati. Sebagai informasi, sebelum lulus kuliah pun gue udah sering diajak para senior bantu-bantu proyek psikotes (istilahnya “ngasong”). Setelah lulus, gue kerja di 2 perusahaan konsultan yang kerjaan utamanya bikin psikotes. Waktu di BPPN, walaupun gue udah nggak kerja di bagian recruitment, tapi masih suka ikutan bantuin beberapa proyek psikotes “asongan”. Setelah keluar dari BPPN, gue kembali ngurusin recruitment di perusahaan perkapalan selama setahun. Jadi kalo ditotal, mungkin gue udah melewati ribuan jam menangani proses psikotes. Tanpa niat ngapalin pun gue dengan sendirinya akan hapal kunci jawaban aneka alat tes. Trus hari ini gue disuruh ikut psikotes aja gitu.

Begitu masuk ruangan, masing-masing peserta difoto – dan asli gue bengong liat kameranya. Kameranya adalah kamera berbentuk kubus dengan 4 lensa yang mungkin udah dipake buat bikin pas foto di jalan Sabang sejak jaman Pak Harto masih kuat mancing dan main golf. Dengan kata lain: kamera jadul abis. Masih difungsikan penuh di tahun 2007 di mana kamera digital bisa dibeli dengan harga kurang dari sejuta perak. Ok, ok… don’t judge a ‘biro psikotes’ from its jadul camera.

Tapi… bagaimana dengan formulirnya? Gue disodori sebuah formulir isian yang lagi-lagi bikin gue bengong. Cuma selembar kertas dengan isian data standar seperti tanggal lahir dan alamat, plus sebuah tabel riwayat pendidikan SEJAK SD. Nggak ada isian riwayat kerja sedikitpun. Ini apa sih, formulir pendaftaran MASUK KULIAH? Ya sud… tanpa banyak cingcong gue isilah tuh formulir dan gue kembalikan kepada petugasnya. Eh nggak lama kemudian petugasnya balik ke meja gue.

“Pak, ini isiannya kurang lengkap”
“Sebelah mananya?”
“Ini kolom ‘keterangan’ di sebelah nama sekolah, belum diisi.”
“Saya harus isi dengan keterangan apa?” tanya gue dengan sabar.
“Ya diisi dengan keterangan LULUS atau TIDAK LULUS gitu pak.”
“…”

Ya deh, ya deh… gue ngaku. Gue sebenernya nggak lulus SD, tapi berhubung orang tua gue kuat nyogok maka gue bisa lulus jadi psikolog.

Tapi sebagai peserta tes yang baik dan benar, gue lengkapi lah kolom keterangan itu dengan pernyataan “LULUS”. Dan mulailah lembar-lembar tes dibagikan. Whuii… gue sampe nggak sabar ingin segera liat soal psikotes tercanggih di biro yang bagus ini.

[bersambung]

foto: gue, waktu diwisuda jadi psikolog

Iklan
Tinggalkan komentar

25 Komentar

  1. seruuu ngebacanya…. aku ikutan ya mas, pengen pintar nih jadinya… bagi-bagi pengalaman lagi ya

    Suka

    Balas
  1. Kalo Psikolog ikut Psikotes (4/4): Naga dan Tukang Duku | (new) Mbot's HQ
  2. Kalo Psikolog ikut Psikotes (3/4): Tipe seperti apakah gue? | (new) Mbot's HQ
  3. Kalo Psikolog ikut Psikotes (2/4): The Old Gang Reunion! | (new) Mbot's HQ
  4. FAQ tentang Psikolog dan Psikologi | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: