Miracle Delivery (1/4) “Kok nggak sakit ya?”


Prolog

Sebenernya udah lama banget gue ingin nulis journal ini, tapi nggak sempet-sempet karena kerjaan numpuk di kantor. Akhirnya baru bisa selesai ketulis setelah pake acara cuti 2 minggu dari kantor.

Pengalaman 1 hari bersejarah yang gue tuliskan di sini semakin memperkuat keyakinan gue bahwa segala sesuatu terjadi dalam rangkaian yang saling terkait satu dengan lainnya. Mungkin ini yang disebut ‘takdir’ – di mana peran masing-masing peristiwa baru bisa dipahami setelah peristiwa tsb lewat. Itulah sebabnya gue mengkategorikan posting-posting ini ke dalam tag ‘miracles’ – tag yang tadinya gue kira nggak akan gue gunakan lagi.

Biar nggak kepanjangan, cerita ini akan gue muat dalam 4 journal bersambung. Ini, adalah bagian pertamanya. Silakan dibaca semua kalo nggak bosen 🙂

Minggu 5 November 2006
06.45

Gue terbangun denger kesibukan Ida buka-tutup lemari pakaian.
“Istrinya mau ke mana?”
“Mau ke kawinan. Udah kamunya tidur lagi aja, kayaknya belum sehat abis sakit kemarin.”
“Ikut.”
“Nggak usaah…”
“Nanti kalo tau-tau mau melahirkan di sana siapa yang mau nolongin, hayo?”
“Ya kan di sana banyak orang, saudara2ku. Udah kamu nggak usah ikut aja.”
“Ya tapi kan orang-orang itu semuanya pada repot, nantinya malah panik ngurus ada orang mau melahirkan.”
“Ya enggak lah, gimana sih. Lagipula anaknya kayaknya belum mau keluar hari ini kok. Dari bangun tadi perutnya nggak sakit sama sekali. udah, suaminya di rumah aja, ya?”
“Istri macam apa mau bepergian tanpa ijin dan ridho suami….”
“HIIIIH… kenapa sih larinya harus ke situ lagi, ke situ lagi…!”
“Ya emang bener kok!”

Abis itu Ida masih sempet nerusin masak nasi tim di dapur, dan nggak lama kemudian masuk ke kamar lagi dengan tampang bingung.
“Kenapa aku kok basah2 gini ya? Tapi baru sedikit. Apa ini yang namanya pecah ketuban?”
“Waduh, nggak tau ya. Belum pernah sih. Coba tanya Ibu,”

Ida nanya Ibu dan mendapat jawaban, “ya mungkin aja air ketubannya keluar sedikit-sedikit. Biasanya sih campur darah juga.”

Ida balik ke kamar, “Iya tuh kata Ibu mungkin juga air ketuban keluarnya sedikit-sedikit campur darah. Tapi ini belum ada darahnya. Jadi gimana ya, iya atau bukan ya?”
“Sakit nggak?”
“Nggak.”
“Ya udah mending mandi aja dulu sana, sambil kita liat perkembangan.”

Habis itu kami bagi tugas. Ida mandi, sementara gue nungguin nasi tim mateng.

Keluar dari kamar mandi, Ida laporan lagi, “Kayaknya bener deh, ini air ketuban… keluarnya makin banyak, trus sekarang mulai campur darah.”
“Kalo gitu aku sekarang sarapan nasi tim dulu ya, sementara kamu nelepon dokter.”
“Kok nggak sakit sama sekali ya? Katanya orang kalo mau melahirkan sakit. Boong tuh.”

Nggak kaya penggambaran di film yang kayanya heboh banget menjelang proses kelahiran, pagi itu kami masih sempet sarapan tenang-tenang, bahkan milih2 baju dulu di lemarin. Sedangkan seluruh perlengkapan yang mungkin diperluin Ida kalo nginep di RS udah disiapin sejak kemarin-kemarin dalam satu tas khusus.

Sekitar jam 8 pagi, kami pamitan sama Ibu untuk berangkat ke RS

bersambung>>

Iklan
Tinggalkan komentar

9 Komentar

  1. kayak aku dulu … niatnya mau kontrol, e ternyata malah udah bukaan 2 … gileeee, gag kerasa apa-apa … hi hi hi …

    Suka

    Balas
  2. ckckck..keren…adegan nanya dan ngecek air ketubannya nyante banged…kalu adegan film nih…pasti masuk genre-nya sitkom *padahal aseli serius, kan ?*

    Suka

    Balas
  3. HEBAT!!! gw suka nih mbacanya.. nyambung lagi ah..

    Suka

    Balas
  4. hihihihihi….salute..gak panik ..emang harus gituuu….*duajempol* 😀

    Suka

    Balas
  5. waakakakakaka… gue pas keluar ketuban, panik langsung.. boro2 mandi deh.. hebaaaat deh ade 😀

    Suka

    Balas
  6. kalian itu lho …udah tahu keluar rembesan air gitu masih sempet2nya mandi dan sarapan ..ckckckckckbener-bener pasangan ajaib 😀

    Suka

    Balas
  7. mbot said: “Kok nggak sakit sama sekali ya? Katanya orang kalo mau melahirkan sakit. Boong tuh.”

    Kok sama-an.. ketubanku juga pecah pagi pagi, mana cuami di luar negeri. tetep nyantai… telp dokter disuruh ke RS. cari kunci mobil ceritanya mo nyopir sendiri ke RS (lah gak sakit kok), untung sebelum berangkat cuami telp (ada feeling kayanya, gak biasanya dia telp pagi pagi buta), aku bilang ketuban pecah dan mo ke RS sekarang. Dia tanya siapa yg akan antar? aku bilang ya sendiri saja lah.. mobil dan di start tu siap berangkat. Kata cuami “ARE YOU NUT?, Call your mom or get taxi, you not driving to hospital”Yaaa……. kalo telp nyokap alamat dia yg bakalan panik yg imbasnya malah bikin gue pusing. Telp blue bird deh, untung pagi pagi.. jalan dari selatan ke arah MMC di kuningan lancar…. pak taxinya begitu tau gue mo lahiran malah jadi panik. HALAH…. Sampai RS, suster sudah siap dengan kursi roda, gue cuman geleng geleng aja.. ogah deh.. gue mo jalan aja. Susternya ganti yg bengong.ha ha ha ha… jam 9.10am si sulung nongol tanpa ditungguin keluarga. Cuami langsung datang dari airport tengah malam saat gue lagi asyik tidur. Besoknya baru keluarga gue tau dan dengan wajah pasrah gue diomelin orang sekampung ha ha ha…

    Suka

    Balas
  8. another useful post by Mbot…. *gak sabar pingin liat 2/4 nya*

    Suka

    Balas
  1. Miracle Delivery (2/4) kanguru dan buah nenas | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: