Di Manakah Engkau, HPku Sayang?



Hari ini, si bayi Rafi aqiqah. Kalo nurut aturannya sih seharusnya dia aqiqah paling lambat 7 hari setelah lahir, tapi yah… telat2 dikit semoga nggak papa lah ya?

Berdasarkan hasil kesepakatan antara gue dan Ida, kami sengaja nggak mau bikin acara aqiqah di rumah. Kami sepakat mau mengadakan aqiqah di panti asuhan aja. Maksudnya daripada bikin aqiqah trus nanti yang menikmati hidangan adalah orang-orang yang sehari-harinya udah kenyang makan enak, mendingan tuh hidangan disuguhkan aja kepada anak-anak yatim piatu yang jelas-jelas lebih membutuhkan.

Ngomong-ngomong soal rumah yatim piatu, gue langsung teringat pada seorang oom yang dulu membantu menghadirkan anak-anak panti asuhan di acara pengajian menjelang kawinan gue. Beliau ini memang mendedikasikan waktunya pasca pensiun untuk mengelola penyaluran bantuan kepada puluhan (atau mungkin sekarang udah ratusan kali) rumah yatim piatu di seantero Jabodetabek. Jadi kalo ada di antara kalian yang berminat menyalurkan sumbangan bagi anak-anak yatim piatu, PM ke gue aja, nanti gue kenalkan pada beliau.

Selasa gue telepon beliau, langsung disambungkan pada seorang pak Ustad pengelola panti asuhan di bilangan Pondok Cabe. Gue minta tolong sama Pak Ustad, agar seluruh keperluan aqiqah ini beliau aja yang ‘arrange‘, mulai dari milih kambing hingga memasak dan membagikan. Beliau setuju, dan hari Rabu menyodorkan hasil kalkulasi harga via SMS. Dana langsung gue transfer via rekening bank, dan hari ini, Kamis 16 November, acara aqiqah siap digelar. Praktis sekali kan aqiqah jaman sekarang?🙂

Kamis sore, gue janjian ketemuan sama oom gue di mesjid yang dikelolanya di bilangan Gatot Subroto. Dengan menunggangi mobil pinjeman dari kakak, gue berdua si oom berangkat ke Pondok Cabe. Ida dan si bayi Rafi nggak ikut, karena malam ini jadwal kontrol ke dokter sementara besok udah harus berangkat ke Bandung. Jam 5 kurang berangkat dari Gatsu, sampe di Pondok Cabe sekitar jam 6 seperempat. Acara udah dimulai.

Detil acaranya belakangan ajalah gue ceritain, pokoknya seluruh rangkaian doa-doa, pembagian hidangan, dan ramah tamah selesai sekitar jam 9 malem. Waktunya mengantar si oom pulang ke rumahnya di bilangan Cipete. Beberapa menit setelah meninggalkan lokasi panti asuhan, gue inget masih sempet menerima telepon dari Ida yang berpesan nanti kalo udah selesai nganter oom ke Cipete harap menghubungi dia supaya dia bisa siap2 bukain pintu. Ok, kata gue, lantas telepon gue selipin di pegangan pintu mobil.

Di tengah perjalanan, oom minta mampir dulu sebentar di rumah salah seorang anaknya, tepat di seberang lapangan terbang Pondok Cabe (masuk lewat Jalan Kayu Manis). Di situ cuma sebentar sekali, gue inget mengedrop si oom di depan rumah anaknya, sementara gue sendiri memarkir mobil beberapa meter ke depan. Sehabis parkir mobil gue turun, dan saat itu gue memang inget banget ada suara ‘PLETAK!’ seperti benda jatuh. Waktu itu gue pikir, mungkin suara gantungan kunci menyenggol bodi mobil. Gue langsung turun menyusul si oom di rumah anaknya, basa-basi sebentar, lantas melanjutkan perjalanan mengantar oom pulang ke Cipete.

Gue lupa tepatnya jam berapa gue sukses mengantar si oom ke Cipete, kalo nggak salah udah hampir jam 10-an. Selesai ngedrop oom di rumahnya, gue pulang lewat jalur Antasari menuju Prapanca.

Di tengah perjalanan, gue teringat pada request Ida untuk menelepon sebelum pulang, maka gue langsung merogoh-rogoh tas untuk mencari HP. Loh… kok nggak ada? Trus gue inget.. wah iya, terakhir make kan gue taro di pegangan pintu… gue cari ke sana… eh… NGGAK ADA!

Ciiit… langsung gue minggir dan ngubek-ubek kolong jok mobil – kali aja jatoh nyelip ke situ. Nggak ketemu juga. Gue inget-inget lagi, dan dengan ngeri gue teringat pada bunyi PLETAK waktu turun mobil di deket rumah anaknya oom di Pondok Cabe. Jangan-jangan… HP gue jatoh di situ! Ya Tuhan, My RAZR! The coolest cellphone ever made, jatoh di jalan?? Oh no…

Buru-buru gue puter balik, kembali menyusuri Antasari – Cipete Raya – Fatmawati Raya – Simatupang – Komplek Kejaksaaan – Pondok Cabe. Gue ngebut sejadi-jadinya, sambil cemas ngeliatin langit yang dihiasi kilatan-kilatan petir. Ya Allah… nampaknya mau ujan pulak… HP gue kalo keujanan gimana iniii…. Karena bentuknya yang gepeng – item itu (thanks God dulu gue nggak berminat beli RAZR pink) gue optimis sekalipun tuh HP nggeletak di aspal nggak akan terlalu menarik perhatian orang lewat. Tapi… kalo basah kena ujan… wah… tamat deh. Selain itu gue juga berdoa semoga – semoga – semoga Ida nggak punya ide nelepon gue ke HP karena kalo tuh HP bunyi bisa menarik perhatian orang-orang yang kebetulan lewat dan bisa “eh, apaan nih? wah lumayaaan…”

Gue sebenernya buta banget dengan geografi Pondok Cabe. Tadi aja waktu masih bareng si oom gue pasrah bongkokan ngikutin petunjuk arahnya. Sebenernya kalo dalam keadaan normal gue yakin nggak akan inget jalan balik ke sana, tapi rupanya keadaan panik dan kepepet mampu memunculkan potensi-potensi yang terpendam. Alhamdulillah, ternyata gue berhasil menavigasi diri menuju titik tempat gue numpang parkir tadi.

Mobil gue jalanin pelan-pelan dengan harapan bisa menemukan tuh HP ngeletak di tengah jalan. Nggak ada. Mobil gue pinggirin, gue telusurin daerah di sekitar mobil pelan-pelan. Nggak ada. Sial, mana gelap banget lagi. Kenapa juga senter kecil itu musti gue keluarin dari tas sih?

Sambil celingukan gue terus mondar-mandir di tengah kegelapan komplek orang. Ya Allah, semoga di komplek ini nggak ada kebiasaan SISKAMLING… sebab kalo iya akan susah banget menjelaskan keberadaan gue lagi celingukan di tengah malam buta dengan mesin mobil masih nyala gitu. Terbayang dialog yang mungkin terjadi,
“Selamat malam mas, cari siapa ya?”
“…anu mas, cari HP saya,”
“Ya – ya – ya… lain kali tolong kalo nyari alasan yang rada cerdas dikit deh ya. Boleh liat KTP?”

Not good. Think happy thoughts. Think happy thoughts.

Di tengah kesibukan gue mondar-mandir, tiba-tiba pandangan gue tertuju pada sebuah benda yang sangat memupuskan harapan: GOT. Ya ampun… apa mungkin HP gue nyemplung situ ya? Wah rusak deh… rusak deh…

Dengan gontai gue dekati got yang berada tepat di samping tempat parkir mobil gue tadi. Sempet terbersit sedikit harapan, “ah, tapi kan kebanyakan got di Jakarta nggak ada airnya…” gue jongkok, menjulurkan tangan di tengah kegelapan, dan menyentuh… air. Air yang bau banget. Daun. Benda-benda lembek. Botol. Pasir. Lumpur. Ih sumpah airnya bau banget.

Seandainya sekarang kepergok sama pasukan SISKAMLING posisi gue udah makin mencurigakan: mesin mobil nyala, gue jongkok di depan pagar rumah orang ngubek-ubek got. Tapi asli lho… sama sekali nggak ada tanda-tanda eksistensi HP gue. Padahal udah dari ujung ke ujung gue kubekin tuh got.

Yah… sudahlah. Nasib. Mungkin memang bener HP gue ditemu orang lewat. Harapan terakhir gue, semoga yang lewat orang jujur, secara komplek ini nampak seperti komplek baik-baik.

Gue ambil tisu basah di jok belakang untuk ngelap tangan gue yang belepotan air got. Namanya juga mobil pinjeman, masa pulang-pulang bau got – kan nggak enak.

Saat itulah gue mendengar sesuatu.

Suara itu gue kenal banget, theme song film MacGyver – ringer yang gue set khusus untuk nomernya Ida. Wah, semangat gue langsung bangkit kembali dan… yak itulah dia… HP gue ternyata terselip di bodi mobil, sodara-sodara! Jadi dia nangkring di rangka besi antara pintu depan dan pintu belakang, cuma beberapa senti di atas cantolan baja tempat kaitan kunci pintu! Seandainya dia lebih merosot beberapa senti, selesailah riwatnya kehantam pintu waktu gue tutup.

Sumpah gue nggak kebayang gimana gerak lintasannya hingga bisa mencelat ke sana dari posisi terakhirnya di pegangan pintu – gue nggak peduli. Langsung gue angkat tu telepon, dan terdengar suara Ida yang cemas sekian lama kehilangan kabar dari gue.
“Huuu… kamu nggak tau sih apa yang udah terjadi dengan HP ini,” jawab gue.

Hikmah:
Bersyukurlah orang2 yang punya HP gepeng, sehingga waktu terpental masih bisa nyelip di bodi mobil. Coba seandainya gue pake Nokia 9500: begitu mental langsung masuk got, kali.

Pesan sponsor:

Don’t you love happy endings?

Tinggalkan komentar

97 Komentar

  1. bwahahahaha … HEDOP SONER!! XD*ga nyambung*

    Suka

    Balas
  2. nokia????jelekkah???

    Suka

    Balas
  3. Nokia mah butut…:P

    Suka

    Balas
  4. SE!!!!!!!!!!!!!!!!no nokia anymore!

    Suka

    Balas
  5. dah banyak yg komentar….selamat ja deh hpnya dah ketemu

    Suka

    Balas
  6. “Gue ambil tisu basah di jok belakang untuk ngelap tangan gue yang belepotan air got.”tissue basaah?.. di jok belakang?? oiya gue lupa, mobilnya minjem deengg…

    Suka

    Balas
  7. mbot said: hahaha… ini dia satu lagi anggota FNS…🙂

    FNS apaan sih Gung?? Fans Nokia Selamanya??? Front Nokia Sejati? Yessss…….!!!

    Suka

    Balas
  8. cuman mau ngasitau nih mas..cara pertama yg dilakukan kalo hape ilang adalah..meneleponnya.. seandainya berbunyi, maka bisa langsung diketahui letaknya..terima kasih…

    Suka

    Balas
  9. Wah ikut tegang juga bacannya kirain ilang bertulan ^ -^

    Suka

    Balas
  10. Dulu pernah punya nokia 1100 yang biarpun dibanting, tenggelam di bak mandi, nyemplung kloset, tapi masih tetep OK. Gak ada keluhan. Dan saat ada duit rada lebih pgn ganti HP dg nokia lagi. Tapi batal setelah liat Motorolla-E398. Harga terjangkau (Nokia yg harganya segitu fasilitasnya apa coba..?), awalnya sih suka nge-hang tapi setelah di upgrade jadi RockR gak ada keluhan lagi.Dan coba tebak.., akhirnya banyak mahasiswa teknik disini yang beli E398 juga. Meninggalkan nokia yang mereka punya.(Kalau daftar GPAN dapet fasilitas apa aj..?)

    Suka

    Balas
  11. imutmanis said: eh, gw ketinggalan kalii ngucapin selamat Aqiqah untuk bayi Rafi. Selamat yah buat ayah , bunda, bayi Rafi .. semoga menjadi keluarga yang berbahagia.

    terima kasih ya, amiiin…

    Suka

    Balas
  12. semut007 said: hehhe.. posting kali ini banyak iklannyakira2.. kalau si Razr ilang di ganti dengan apa ya ?

    hiiii… amit2… belum kepikiran

    Suka

    Balas
  13. silumpit said: Gw pernah punya nokia, pernah punya siemens, ga pernah mau beli lagi merk2 itu alias kapok. Tapi setelah pake Sony Ericsson, yang kepikiran kalo mau beli hp lagi, mesti Sony Ericsson lagi… (Hehe, kok jadi iklan sih… ?)

    sony erricsson pernah punya dan nyesel, sedangkan siemens sekarang kualitasnya memprihatinkan (ga tau ya gimana nasibnya setelah gabung dengan benq)

    Suka

    Balas
  14. mbaktika said: hehehehehe, i love happy ending hehehehe

    everybody loves happy ending🙂

    Suka

    Balas
  15. aerotribal said: intinya akekah ato jualan hape ? kok malah do padu …pake Handy Talkie aja wes beres… kijang satu ke kijang dua.. ganti… krrkkk !!!

    ini bukannya padu, ini forum adu fanatisme merek, hahaha…

    Suka

    Balas
  16. xoclate said: hahahahha … tapi udah sempet nyentuh yang “lembek-lembek” dan aer bau di got ya? *ga baca komen laen*

    ya… dan jangan tanya yang lembek2 itu apaan :-)))

    Suka

    Balas
  17. tianarief said: iya, disunahkan, tujuh hari setelah seorang bayi dilahirkan; 1. memberi nama2. mengaqiqahi; menyembelih dua kambing (untuk bayi laki-laki), dan satu kambing (untuk bayi perempuan)3. menggunduli rambutnya, dan menimbang rambut itu. berat rambut disetarakan dengan nilai emas yang berlaku saat ini, kemudian disedekahkan

    wah iya, jadi inget, emasnya belum nih. thanks diingetin!

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Komentar Terbaru

    apinn95 di [2012-003] Mau gampang? Ya jan…
    Sandra Buana Sari di Manusia Ibarat Kertas…
    ganganjanuar di Manusia Ibarat Kertas…
    mbot di Manusia Ibarat Kertas…
    mbot di Manusia Ibarat Kertas…
    ganganjanuar di Manusia Ibarat Kertas…
    omnduut di Manusia Ibarat Kertas…
    Rezky Yayang Yakhami… di Kenapa Orang Tersinggung?
    fe13bi di Kenapa Orang Tersinggung?
    mbot di Kenapa Orang Tersinggung?
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 4.158 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Jepret!

    Dia nggak bilang pejalan kakinya manusia kan... Siapa tau yang dimaksud tokek. 
#spanduk #koplak #superindo #tokek #pengumuman #tebet Hati2 kalo nanya sama psikolog asal jeplak gini

#whatsapp #psikolog #chat #konsultasi Kamu seperti... #jemuran #hujan #inget #gombal #meme Silakan add, @bangjoni udah live di Line! Pentingnya grammar
#stiker #sticker #grammar #fail #jakarta #traffic #car Bang Joni akan live di Line! 
#chat #bangjoni One question: HOW? 
#bajaj #jakarta #parkir #got #ajaib #koplak Psychology Class of 91 Silvery Reunion. 
Reunion, reunited. Today. 
#reunion #friends #ui #psikologiui #psikologi #silvery Simbol status
#rokok #cukai #50ribu #harga #meme
  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
    • Review: 5th Wave (2016) 17 Januari 2016
      Coba deh tonton trailer film ini:Action? Check.Alien? Check.Chloë Grace Moretz? Check.Jelas, gue langsung memutuskan nonton.Ekspektasi gue adalah film sejenis Battle Los Angeles (2011) atau War of the Worlds (2005) atau Independence Day (1996), tentang bumi yang diserang alien jahat dan berisi adegan-adegan perang seru.Begitu filmnya mulai, adegan dibuka den […]
    • Review: Ngenest: Kadang Hidup Perlu Ditertawakan (2015) 5 Januari 2016
      Tentang kenapa di sini kaum Cina ‘diperlakukan khusus’ adalah pertanyaan yang belum berhasil gue temuin jawabannya. Kenapa kita bisa santai bilang, “Si Joko Jawa, Si Tigor Batak, Si Asep orang Sunda,” tapi giliran “Si Ling Ling” mendadak kagok, lantas jadi nginggris: “Chinese”? Atau yang lebih absurd lagi: pencanangan sebutan Cina diganti jadi Tionghoa oleh […]
    • Obrolan Film Merangkap Ujian Kesabaran 9 April 2015
      Setiap orang punya penghayatan beda tentang film. Ada yang suka ngapalin berbagai detil tentang film favoritnya, ada juga yang bisa inget judul aja udah syukur. Sah-sah aja sih sebenernya. Yang bikin senewen adalah NGEDENGERIN orang-orang tipe terakhir saling ngobrol. Kemarin, karena udah kemaleman untuk jalan kaki, gue pulang naik angkot. Di dalemnya ada 2 […]
    • Review: Guru Bangsa: Tjokroaminoto (2015) 6 April 2015
      Baru kali ini gue sampe merasa perlu "belajar" dulu sebelum nonton film. Ada dua pemicunya. Pengalaman nonton film Lincoln: udah mana pengetahuan gue tentang sejarah Amerika minim banget, cuma ngerti Lincoln itu anti perbudakan dan matinya ditembak, eh di filmnya muncul tokoh banyak banget yang mukanya nampak sama semua karena rata-rata berewokan.  […]
    • Battle of Surabaya: Menikmati Seriusnya Proses Jualan Film 23 Maret 2015
      Seumur-umur jadi penggemar film Indonesia, baru kali ini gue ngelihat film yang upaya pemasarannya seserius ini. Bayangin aja, filmnya belum jadi, tapi trailernya udah didaftarin ikut lomba. Eh, masuk nominasi di Golden Trailer Award, bahkan menang di International Movie Trailer Festival. Ngomong-ngomong, baru sekarang loh gue tau ada festival untuk trailer […]
    • Preview: Tomorrowland (2015) 11 Maret 2015
      Gue pertama kali nonton teaser trailer film ini tahun lalu, dan langsung memutuskan akan nonton. Adegannya bikin penasaran banget: ada seorang cewek ABG yang mendadak bisa pindah lokasi saat menyentuh sebuah pin berlogo T. Pin apa itu? Kenapa dia bisa mindahin orang? Pindahnya ke mana? Sukses banget trailernya bikin orang penasaran ingin nonton film ini.Baru […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Banyak orang gagal jalanin MLM? Bukan..mereka BERHENTI. 1 September 2016
      'Udah pernah join dulu mbak, tapi gagal….’ Pernah denger kalimat ini saat mengajak seseorang join oriflame? Saya sering..  Alasan ‘kegagalan’-nya macam-macam.. Ada yg karena modalnya mandeg gara-gara jualan produk oriflamenya sistem hutang maka menilai bisnisnya gagal , ada yg ditolak 10 orang lalu merasa gak bakat dan gagal, ada yg gak naik-naik level […]
    • Konsultan Oriflame seperti siapakah Anda: Neil Armstrong atau Lance Armstrong? 26 Agustus 2016
      Ada dua orang Armstrong yang menempati ruang khusus di hati rakyat Amerika. Keduanya berjasa, telah terbukti komitmennya, dan menunjukkan keberanian yang menginspirasi banyak orang. Namun, kisah mereka memiliki akhir yang berbeda.Yang pertama adalah Neil Armstrong, astronot Amerika. Sebagai orang pertama yang menginjakkan kaki di bulan, namanya kondang ke se […]
    • Bangga Jualan, Sekarang Juga! 25 Agustus 2016
      "Malu Jualan", barengan sama "Gampang Percaya Hoax" dan "Jam Karet"adalah kebiasaan-kebiasaan yang penting segera diberantas karena bikin Indonesia susah maju. Tapi "Malu Jualan" adalah yang paling parah. Beberapa waktu lalu, seorang teman yang lama nggak kedengeran kabarnya tiba-tiba muncul dengan pertanyaan, "Gu […]
    • Kerja Oriflame itu seperti apa sih? 24 Agustus 2016
      Dulu, waktu pertama kali baca tentang Oriflame, liat cerita sukses para top leader yang berhasil dapat penghasilan bulanan hingga puluhan juta, dapat mobil, jalan-jalan ke luar negeri, aku bertanya-tanya, "Ini kerjanya gimana sih sebenernya? Kok kayaknya seru banget. Nggak harus terikat jam kerja kayak kantoran tapi bisa pada punya uang jutaan!" Se […]
    • Skin Pro Oriflame, Membersihkan Wajah 5x Lebih Bersih 23 Agustus 2016
      Membersihkan wajah itu penting! Aku menyarankan metode 2 langkah untuk pembersihan wajah, yaitu: 1. Susu Pembersih 2. Toner Untuk menuntaskan pembersihan, kita mencuci muka menggunakan sabun muka yang sesuai dengan jenis kulit. Cuci muka pakai tangan saja hasilnya ternyata kurang maksimal, karena kotoran dalam pori-pori tidak bisa terangkat sepenuhnya. Orifl […]
    • Edukasi MLM untuk Abang Gojek 22 Agustus 2016
      Aku baru pulang dari training skin care di Oriflame Daan Mogot. Pulangnya seperti biasa panggil Gojek. Di jalan, abang Gojeknya tanya, kenapa ramai sekali kantor Oriflame Daan Mogot hari itu. Rupanya dia biasa mangkal di depan kantor Oriflame dan keramaian hari itu lebih dari biasanya. Aku bilang, habis ada training besar, yang pesertanya sampai 300 orang. T […]
    • Scrub Bibir ala Ida dengan Tendercare dari Oriflame 21 Agustus 2016
      Banyak downline dan pelanggan yang menanyakan, apakah Oriflame sudah mengeluarkan produk scrub untuk bibir. Sayangnya, sampai hari ini belum. Tapi kita bisa membuat scrub bibir sendiri lho, dengan memanfaatkan produk andalan Oriflame, si kecil mungil ajaib Tendercare. Silakan tonton videonya ya! Bonus: Di menit 4:55 ada kejutan khusus gara-gara shootingnya d […]
    • NovAge, Skin Care favorite aku! 19 Agustus 2016
      Soal urusan merawat wajah, aku udah buktiin sendiri deh pokoknya. Produk Oriflame yg sesuai kalau dipakainya secara KONSISTEN dan SABAR, hasilnya beneran NYATA. Sebagai yg kulit wajahnya cukup rewel--sensitif maksudnya, aku dulu takut sekali coba sembarang skin care. Soalnya salah-salah pakai produk pastiii jerawatan dan bruntusan. Ah sedih deh pokoknya. Mak […]
    • Oriflame bagi-bagi Tab Advan, ini pemenang dari teamkuu.. :-) 17 Agustus 2016
      Bulan April 2016 lalu Oriflame bikin challenge KEREN BANGET!Apalagi kalau gak bagi-bagi hadiah kan? Judul challenge-nya 'NOW OR NEVER'.Persyaratannya bisa dibilang MUDAH SEKALI lho. Para konsultan yang ingin dapat hadiah ini cukup meraih level baru 9% atau 12% atau 15% di bulan April 2016, lalu mempertahankannya di bulan berikutnya. Serta ada syara […]
    • Merawat wajah itu SABAR dan KONSISTEN. 20 Juni 2016
      Yang namanya perawatan kulit wajah itu BUTUH WAKTU ya teman2. Minimal banget hasil mulai terlihat nyata pada minggu ke 4 ya.. sekitar 28 hari, sesuai siklus pergantian kulit kita. Baca lagi, aku tulis-- 'MULAI terlihat nyata'. Bukan berarti langsung tau2 muka berubaaaaah gitu. Gak bisa. Tapi umumnya akan terlihat perbedaan pada minggu ke 4. Apalagi […]
%d blogger menyukai ini: