Kuntilanak


kuntilanakBeberapa bulan yang lalu, HP gue berdering dan terjadilah pembicaraan berikut;

“Halo, gung?”
“Ya? Sapa ini ya?”
“Ini Rizal gung..”
“Rizal mana ya?”
“Rizal Mantovani…”
“…bentar… bentar… kok gue lupa-lupa inget yah… ”
“…yang sutradara…”
“…oh… iya bener… sori nih, soalnya temen gue yang namanya Rizal banyak, untung yang sutradara cuma elu. Ada yang bisa dibantu Zal?”


“Ini nih gung, gue sebelumnya mau minta ijin. Kan ceritanya sebentar lagi gue mau bikin film nih, nah gue kalo boleh mau minjem figur dan nama lo sebagai sosok psikolog idola gue ke dalam salah satu tokoh film itu, boleh nggak gung? Plis banget boleh ya man…”
“Wah gimana ya Zal,. lo tau dong gue orangnya low-profile banget, nggak enak banget gue kalo terlalu diekspos di tengah masyarakat…”
“Plis..”
“…. Ya udah deh boleh.. boleh… jangan nangis dong…”
“Wah!! Thanks banget man!! Tapi ini nih, sebelumnya gue mau minta maaf banget…”
“Kenapa lagi?”
“Gue kemarin udah kontak Brad Pitt untuk meranin elu, tapi gila aja man, dia minta honornya mahal banget, nggak sanggup gue…”
“Oh ngga papa, nggak papa, diperanin sama yang lokal aja lah… takutnya film lo jadi aneh gitu man kalo tau2 pemerannya bule..”
“Ya soalnya gue nggak enak aja sama elunya kalo pemeran yang gue pilih kurang ganteng gitu man… Justine Timberlake juga udah gue telepon katanya lagi nggak bisa… jadi ya terpaksa lah gue pake orang lokal, Evan Sanders gitu man, tapi tenang aja walaupun lokal tapi rada bule dikit kok!”
“Iya.. iya ga papa, gue sih asik aja kok anaknya..”
“Ya udah man, gitu aja, thanks banget ya!”

Nah bagaimana, ada yang percaya bahwa percakapan barusan benar-benar pernah terjadi? Apa, enggak ada? Bagus.

Tapi percayalah bahwa kemarin gue abis nonton film Kuntilanak dan ngantrinya kaya lagi mau beli tiket mudik.

Film ini menceritakan tentang seorang mahasiswi bersama Sam (Julie Estelle) yang minggat dari rumah karena digangguin sama bapak tirinya yang gatelan dan memilih tinggal di rumah kos. Karena duitnya cekak, maka dia milih rumah kos yang murah dan ngekoslah dia di rumah Kuntilanak.

Sebenernya kalo ngeliat penampakan rumahnya, gue sih ragu akan ada manusia waras yang mau tinggal di rumah itu dan bayar. Kata ibu kosnya sih, “maaf, rumah ini memang rumah tua,” tapi nampaknya si ibu kos rancu membedakan makna kata antara “tua” dan “busuk“. Maksud gue, rumah gue juga rumah tua lho ya, ibu gue beli rumah ini dari seseorang pada tahun 1959 dan orang itu dulu membelinya dari orang lain pada tahun 1928 – jadi nggak ketauan rumah ini dibuat tahun berapa, tapi sampe sekarang bentuknya (Alhamdulillah) masih mirip rumah. Sedangkan rumah yang dipake setting film ini, yah… mungkin kalo ada jin buang anak di sana, anak jinnya bela-belain jual kolor untuk ongkos pulang. Sumpah serem abis. Dan si Sam memilih ngekos di sana. Oke deh, namanya juga film.

Sejak sebelum ngekos di rumah Kuntilanak, Sam udah sering diganggu mimpi misterius. Pacarnya yang bernama Agung (Evan Sanders) kebetulan kuliah psikologi dan dengan bantuan temennya yang juga anak psikologi bernama Iwang, dia mencoa menganalisa arti mimpi yang dialami Sam. Teknik analisa mimpinya ngaco banget dan kayanya nggak ada fakultas psikologi yang ngajarin teknik kaya gitu, tapi ya udahlah, namanya juga film. Belakangan ketahuan bahwa ternyata rumah itu dimiliki oleh trah Mangkujiwo, sebuah keluarga Jawa yang terkenal sejak jaman dulu kala senang mempraktekkan ‘aliran sesat’. Yang dimaksud dengan ‘aliran sesat’ adalah keluarga tersebut memelihara Kuntilanak untuk pesugihan. Kemampuan mengendalikan ‘Kuntilanak’ ini dimiliki keluarga tersebut secara turun temurun, tapi sayang warisan ini terancam terputus karena orang terakhir di keluarga itu nggak punya anak.

Oki Lukman
Oki Lukman: TIDAK ikutan main film Kuntilanak.

Ternyata si Kuntilanak kemudian memilih orang berikutnya yang berhak mengendalikan dirinya yaitu tak lain dan tak bukan adalah Sam. Mengapa sang Kuntilanak memilih Sam? Sebab kalo dia memilih Oki Lukman sang sutradara merasa kurang ‘on’.

Adapun cara memanggil Kuntilanak adalah dengan melantunkan sebuah tembang jawa yang secara nggak sengaja dibocorkan oleh ibu penjaga kos kepada Sam. Sejak mendengar lagu itu, maka setiap kali Sam bete / sebel kepada seseorang dia akan nyanyi lagu jawa yang akan membuat si korban menjadi mimisan, habis itu Sam akan muntah belatung, dan akhirnya si korban akan mati mengenaskan dengan kepala melintir*.

Waktu pertama kali muncul adegan Sam nyanyi lagu Kuntilanak memang “agak sedikit”** menegangkan: suaranya spooky, matanya melotot serem, tak lupa efek rambut panjangnya berkibar-kibar tertiup angin. Horror abis deh. Tapi begitu orang berikut berulah, ritual yang sama berulang: nyanyi – mimisan – belatung – mati mengenaskan; gue mulai mikir “ya ampun, lagi?” Buat yang berniat nonton, bersiaplah: urutan tersebut akan berulang 5 kali. Kayaknya si Rizal orangnya tertib administrasi banget ya, selalu mengikuti prosedur, gitu.

Setelah Sam nyanyiin beberapa temen kosnya, datanglah sang Ndoro Ayu, pemegang wangsit keluarga Mangkujiwo terakhir yang mencoba menarik Sam untuk bergabung. Mungkin karena gue tau si Rizal demen banget nonton Starwars, adengan dengan tokoh si Ndoro Ayu ini terasa sangat Starwars sekali – dia punya kemampuan mengendalikan pikiran orang seperti Jedi mindtrick, dan dialognya saat mengajak Sam bergabung seperti waktu the Emperor ngajakin Luke Skywalkers gabung ke darkside.

Bagaimana kelanjutannya? Berhasilkah Ndoro Ayu menarik Sam ke dalam pengaruh buruk? Bagaimana dengan nasib Agung, apakah dia berhasil lulus dari fakultas Psikologi dengan teknik analisa mimpinya? Apakah pertanyaan2 barusan penting untuk ditanyakan?

Secara umum film ini berusaha mengikuti pakem film horror yang baik dan benar (pernah gue posting di sini). Atau tepatnya, berusaha mengikuti pakem film Jelangkung. Inget nggak, di film Jelangkung sering banget ada adegan yang cuma muncul sepersekian detik menampilkan sosok manusia dengan kepala geleng2 nggak karuan? Nah di film ini ada lagi. Banyak. Dan Kuntilanaknya, mengapa gemar sekali ngesot walaupun dia bisa jalan bahkan nggelinding? Waktu muncul adegan tokoh bermobil, gue langsung berfirasat buruk… jangan-jangan setannya nemplok di kaca kaya di film “Shutter”. Eh, taunya bener. Kenapa sih setan-setan di film nggak pernah nyamar jadi sesuatu yang lain, misalnya rem tangan kek, gantungan spion kek… kan masih banyak alternatif. Kesimpulannya: film ini masih jadi film standar sesuai ketentuan umum yang berlaku di dunia perfilmhorroran.

Soal setting, yang mengganggu buat gue adalah visualisasi rumah tua dengan dinding berjamur: jamur2 di dindingnya adalah hasil coretan kuas dan itu nampak jelas banget. Disorot dari jauh aja keliatan bahwa jamurnya nggak betulan, eh ini kok ya berani amat bolak-balik ambil close-up. Coba perhatiin waktu adegan Ratu Felisha mandi, ada adegan sorot close-up lantai kamar mandi dan keliatan banget hasil sapuan2 kuas untuk membuat tegelnya nampak kusam. Terganggu gue liatnya. Dan oh ya, ngomong2 soal adegan mandi, kenapa sih hari gini masih banyak orang yang mempertanyakan apakah Ratu Felisha betulan bugil di adegan itu? Di film ini juga ada adegan sekumpulan peronda main gaple, mudah2an nggak ada yang nanya apakah mereka betulan taruhan pake duit sebab kalo iya itu namanya judi dan judi itu haram oleh karenanya film ini harus dilarang beredar.

Yang perlu dipuji dari film ini adalah reinterpretasi sosok Kuntilanak yang biasanya digambarkan sebagai perempuan cantik berbaju putih dan berambut panjang, di sini jadi lain banget. Untuk aspek ininya lumayan kreatif lah. Juga pengambilan gambarnya yang rajin; dalam arti mau repot ngambil gambar dari sudut2 yang nggak biasa sehingga kesannya lebih dinamis.

Kesimpulan akhir: 3 bintang dari gue.

*Thanks God Sam nggak ikutan Indonesian Idol.
**contoh penggunaan kata yang kurang efektif, sama seperti “sangat…. sekali”
Gambar gue ambil dari sini.

Iklan
Tinggalkan komentar

48 Komentar

  1. yg jadi kuntilanaknya sapa y??? bnr ga klo pk durmo kuntilanak bisa dateng??? durmonya bagus

    Suka

    Balas
  2. hahahahaha…gue selalu ketawa ketiwi baca review mu Gung…:-))

    Suka

    Balas
  3. mbot said: Sebenernya kalo ngeliat penampakan rumahnya, gue sih ragu akan ada manusia waras yang mau tinggal di rumah itu dan bayar

    Hehehe ini setuju banget… Bener2 ga logis :)Tapi namanya juga film.. Trus adegan kuntilanak yang nempel di kaca mobil si kribo bener2 aneh Kenapa sih si Kuntilanak ga lumrah2 aja munculnya ? Misalnya di kursi belakang mobil, trus si kribo itu liat dari spion ?? kayaknya malah lebih serem Daripada gelantungan ga karuan (superman kaleeeee)Yang gue suka cuma art visual ples backsoundnya Laennya biasa aja *film kurang 1/3 selesai, gue dah ngorok*

    Suka

    Balas
  4. ciptas said: 70% gak kepingin nonton tadinya, sudah barang tentu : nonton sendiri

    ya, walaupun untuk ukuran film horror terhitung standar, tapi istrinya bisa mimpi buruk seminggu kalo nonton film ini

    Suka

    Balas
  5. 70% gak kepingin nonton tadinya, sudah barang tentu : nonton sendiri

    Suka

    Balas
  6. mbot said: hahaha… dendam sekali nampaknya pada si agung! ;-))

    iya mas, Agung yang vijey loh ya.. bukan Agung yang Mbot 😀 abis aktingnya ganggu hihihi..

    Suka

    Balas
  7. grooveboxita said: gua sangat kecewa kenapa si agung gak mati!

    hahaha… dendam sekali nampaknya pada si agung! ;-))

    Suka

    Balas
  8. ciptas said: 50%-50% antara mau nonton ama nggak gara-gara review eloe…

    emang sebelum baca review ini, intensi untuk nontonnya berapa persen?

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: