hikmah musibah di hari raya


Sejak bertahun-tahun yang lalu, ibu gue punya kebiasaan membeli stok minuman ringan untuk suguhan tamu Lebaran jauh sebelum hari H. Tinggal telepon ke agen, nanti mereka antar ke rumah.

Tahun ini, Ibu berencana melakukan hal yang sama – seandainya nggak dihalangi oleh si menantu sok tau yang mengeluarkan hak veto.
“Jangan Bu…! Kalo ibu beli sekarang, nanti minumannya dihabisin Agung sebelum Lebaran. Tau sendiri dia kalo udah ketemu coca-cola suka lupa diri!”
“Oh iya ya…” maka ibu dengan mudahnya terbujuk hasutan si menantu dan membatalkan niat pesen minuman.

Tadi siang, H minus satu, mendadak ibu memanggil gue dengan nada panik.
“Ya ampuuun Aguuunggg… besok Lebaran, padahal ibu belum pesen minuman!!”

Agen minuman langganan dihubungi, tapi…”Maaf, hari ini kami nggak bisa antar, soalnya pegawai kami udah pada mudik semua. Kalo mau ambil aja ke sini…

Maka bisa ditebak buntutnya gue lagi yang ketempuhan, di tengah panas terik matahari Jakarta harus berangkat ke agen minuman beli 2 krat teh botol dan 1 krat coca-cola literan. Untung dapet pinjeman mobil dari kakak gue yang lagi berkunjung.

Waktu berangkat beli sih nggak terlalu masalah ya, tinggal masukin krat dan botol kosong yang nggak terlalu berat ke mobil, dan sesampainya di agen bisa minta tolong penjualnya masukin minuman2 itu ke mobil.

Yang jadi masalah adalah proses nuruninnya dari mobil ke dalam rumah. Coba aja itung: seandainya botol2 itu berisi air murni dengan berat jenis = 1, maka 1 krat coca-cola isi 12 botol @ 1 liter = 12 kilogram. Tapi ini kan coca-cola, dengan segala larutan dan endapannya, yang gue yakin berbobot jauh di atas itu. Belum lagi 2 krat teh botol @ 24 botol @ 220ml, yang kalo berat jenisnya sama dengan 1 setara dengan 10.56 kilogram. Masih ditambah lagi dengan berat krat dan botolnya sekalian. Ih, bisa encok gue ngangkatnya.

Begitu sampe depan rumah mikir sebentar gimana caranya ngangkut benda-benda ini ke belakang… dan… YES! Dapet ide!

Segala musibah itu ada hikmahnya, termasuk musibah Ibu sakit sehingga harus menggunakan kursi roda. Tinggal copot dudukan busanya, maka benda itu bisa jadi solusi transportasi yang praktis…

Maka proses penurunan minuman dari mobil berjalan dengan aman dan nyaman, bebas encok.

Selamat lebaran semuanya!

Iklan
Tinggalkan komentar

30 Komentar

  1. lebaran taon depan mampir ah 😀

    Suka

    Balas
  2. just one word… “SMART!”

    Suka

    Balas
  3. Makanan bersantan + coca cola? Gak salah tu gung? Bukannya mendingan green tea aja?

    Suka

    Balas
  4. hmmm..terus aja istri dikata2i..huh!padahal kemaren lebaran dah minta maap kepada istri..

    Suka

    Balas
  5. weleh…pas baca judulnya sempet bpikiran jelek, takut ada apa2…apa Ida melahirkan gt…hehehe…met lebaran jg!

    Suka

    Balas
  6. huhuhu menantu sopktausalam yah:D

    Suka

    Balas
  7. Met Lebaran ya gung…..salam juga buat keluarga di rumah n “menantu sok tau” yah…. :p

    Suka

    Balas
  8. cocacolanya dah abis belom..kalo belom, boleh dioper ke sini…he3x

    Suka

    Balas
  9. huhuy….no comment dah 😀 selamat lebaran yakk

    Suka

    Balas
  10. kekeke joss tenan idene mas agung :DMet lebaran yah utk mas agung sekeluarga

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: