Kartu Kredit bagi Profesional Muda yang Dinamis dan Trunyukan


Pada suatu hari, seorang temen lama menelepon.

“Gung, tertarik apply ‘M********’ card nggak?” katanya menawarkan sebuah produk kartu kredit keluaran Bank P******.
“Enggak.” jawab gue saklek, mengingat kartu kredit yang gue punya sekarang udah lebih dari cukup – malah jarang dipake karena gue berprinsip “kalo nggak punya duit jangan beli” – kecuali untuk keperluan yang penting banget.
“Alaa. ayolah Gung, iseng2, iuran tahunannya murah kok, mau ya?”
“Males ah, ini yang ada aja mubazir kok!”
“Yah… itung2 bantu temen belajar jualan kan nggak ada salahnya Gung…”
Huuu… ini dia nih, senjata pamungkas. “Ya ya ya…. ya udah daftar deh daftar. Sini kirim aplikasinya!”

Singkat cerita, beberapa hari kemudian datanglah seorang salesman ke kantor. Gue isi formulir aplikasi, dan dapet hadiah boneka keledai ungu (sapa tuh namanya, yang temennya Winnie the Pooh?). Selama proses pengisian formulir, si mas sales seperti biasa promosi abis soal kartu dagangannya yang konon “didesain khusus untuk memenuhi kebutuhan kaum profesional muda nan dinamis” – yang mana kalo dipikir2 sebenernya kurang pas dengan profil kroco tua pemalas yang kerjanya ngendon di balik kubikel seperti gue ini.

“Kartu ‘M********’ ini waktu baru diluncurkan penjualannya sempet mengalahkan Citibank Clear Card lho pak…!” katanya bangga. Sementara gue malah mempertanyakan sisi sebaliknya.
SEMPET mengalahkan? Berarti sekarang udah enggak dong? Penjualannya menurun, gitu? Kenapa bisa gitu?” Nah, si mas rada bingung jawabnya.

Pagi ini, lewat beberapa hari sejak kedatangan si mas sales, gue mendapat telepon dari bagian Credit Analyst ‘M******** Card’.

Dari pertama gue denger, intonasi suara si mbak penelepon ini memang rasanya udah rada kurang sreg. Gimana ya… nadanya tuh kaya hansip lagi berdialog sama maling sendal gitu, mana di latar belakang terdengar suara berisik diselingi bunyi ‘tang-ting-tang-tung-panggilan-panggilan-kepada..’ Ini orang lagi di kantor atau di terminal sih?

“Bapak sekarang bekerja di Bank XXX ya Pak?” – ini pertanyaan ke sekian dari si mbak Credit Analyst.
“Ya betul.”
“Di sana di bagian apa Pak?”
Gue sebutkan nama divisi gue.
“Oo.. udah lama pak?”
“Baru, dari awal 2005”
“Bisa bicara dengan atasannya Pak?”

Heee…? Nggak salah denger nih?
Memang yang namanya data aplikasi kartu kredit itu harus diverifikasi. Pertama dengan orangnya langsung, berikutnya dengan pihak yang berwenang di tempat kerja aplikan. Tapi caranya bukan dengan ‘minta disambungkan dengan atasan’ gini. Seharusnya, setelah nanya2 kepada gue, si mbak credit analyst itu tutup telepon, lantas usaha sendiri menghubungi pihak HRD kantor gue untuk mengkonfirmasikan data.

“Nggak bisa, atasan saya lagi keluar kantor,” kata gue. Sebenernya sih boss ada di tempat, tapi rasanya konyol aja kalo di tengah kesibukan menjelang makan siang tau2 gue manggil2 si boss, “Boss, ada telepon nih boss, dari kartu kredit bank kompetitor kita, mau menilai kelayakan gue untuk ngutang sama mereka.” Enggak banget kan?

…mau bicara dengan TEMANNYA??

Eh… taunya yang lebih ‘enggak‘ lagi adalah permintaan yang muncul berikutnya.

“Kalo gitu saya mau bicara dengan temannya deh.”

…mau bicara dengan TEMANNYA?? Wah beneran nih… si mbak kayaknya belum lulus penataran. Saat itu gue sebenernya udah ilfeel banget sama si kartu kredit profesional muda dinamis, tapi iseng juga kepingin tau apa yang akan ditanyakan seorang credit analyst kepada “teman” seorang aplikan. Telepon gue oper ke Andi, temen yang duduk di sebelah gue. Berikutnya terdengar pembicaraan satu arah antara Andi dan si mbak.

“Ya halo…”
“[…?]”
“Ya benar saya temannya.”
“[…?]”
“Wah… udah berapa lama ya? Perasaan waktu saya masuk sini dia udah ada duluan tuh. Barangkali 3 tahunan ada kali.” Nampaknya si mbak menanyakan udah berapa lama gue kerja, yang dijawab secara ngaco oleh Andi.
“[…?]”
“Rumahnya? Wah… tauk ya rumahnya di mana. Rumah lu di mana sih Gung? Tebet kalo nggak salah ya? Tebet mbak, Tebet.” Andi mulai asal jawab.
“[…?]”
GAJINYA? Waduh, mana saya tau gajinya berapa. Saya males mbak ditanya-tanya gaji, apalagi gaji orang. Udah ya mbak.”

Sehabis Andi menutup telepon, gue mengkonfirmasikan apa yang gue denger.
“Jadi… dia nanya gaji gue sama elu?”
“Iya… aneh banget kan?”

Segala sesuatu yang berkaitan dengan gaji adalah info yang paling sensitif dan hanya bisa ditanyakan kepada HRD – itupun spesifik ke bagian Payroll (penggajian). Dulu waktu gue masih kerja di HRD, gue juga sering nerima telepon orang yang mau konfirmasi data aplikan kartu kredit. Tapi berhubung gue bukan dari bagian Payroll, maka pertanyaan sejenis selalu gue oper kepada temen2 gue dari bagian Payroll, karena mereka yang berwenang menjawab – sekalipun mungkin gue tau nominal gaji yang ditanyakan.

Bapak ngasihnya nomor telepon atau nomor fax sih Pak?

Sedangkan si mbak Credit Analyst ‘M******** Card’ dengan santainya minta disambungkan dengan ‘temen gue’ lantas nanya2 soal gaji!! Luar biasa… mungkin saking muda dan dinamisnya kali, sampe trunyukan gitu. Langsung gue angkat telepon, komplen berat sama temen gue yang pertama kali nawar2in ‘M******** Card’.

“Namanya siapa Gung? Biar nanti aku proses di sini,” kata temen gue. Waduh… gue lupa nanya nama credit analyst nan muda dan dinamis tadi. Sial.

Sore hari, saat gue lagi anteng kerja seperti pegawai baik-baik, giliran HP gue yang bunyi.
“Halo, dengan Pak Agung ya?”
“Ya betul, dengan siapa ya?”
“Saya dengan R** dari P****** Bank Pak. Begini Pak. Saya mau konfirmasikan data bapak kepada kerabat yang bapak tulis di aplikasi, tapi waktu saya hubungi kok bunyinya seperti fax ya Pak? Bapak ngasihnya nomor telepon atau nomor fax sih Pak?” Oh iya maaf, saya keliru waktu itu ngasih nomor kode pos… – ya iyalah nomor telepon, masa iya gue nggak bisa bedain telepon dengan fax siiiih…
“Nomor telepon. Tapi kalau teleponnya nggak diangkat untuk beberapa lama, akan otomatis sambung ke fax. Mungkin kakak saya sedang tidak di rumah,” kata gue sabar.
“Trus gimana nih pak, saya jadi nggak bisa menghubungi kerabat dekat bapak. Ada kakak lainnya nggak yang bisa saya hubungi pak?”

Oh no, thank you. I’ve had enough of your stupid card. Lah, baru verifikasi data aja style-nya udah kaya penagihan, gimana kalo lagi nagih??

Tapi sebelumnya gue mau memastikan satu hal dulu, soalnya gue nggak yakin dengan suaranya.

“Sayangnya nggak ada mbak. Tapi mbak, saya mau tanya, mbak yang tadi siang menghubungi saya kan ya?”
“Iya, kan tadi saya yang nelepon Bapak!” jawabnya dengan nada yang setara dengan orang ngomong =Iya, kan udah gue bilangin batre bisa nyetrum kenapa masih lu jilat juga?=
“OK. Dan saya sekarang bicara dengan Mbak… R**, betul ya?”
“Iya betul pak.”
“Begini, Mbak. Mbak kan dari tadi keliatannya kesulitan ya mengkonfirmasikan data saya. Artinya aplikasi kartu kredit saya ditolak dong Mbak?”
“Oh itu nanti tergantung dari penilaian tim kami Pak.”
“Hmmm…, gimana kalo biar gampangnya aplikasi kartunya saya CANCEL aja, saya nggak jadi apply untuk ‘M******** Card’, OK?”
“Loh, kenapa pak?”
“Yah… nggak pa-pa. Saya udah kebanyakan kartu kredit, (taelaaa…) males ngurusnya. Jelas ya mbak, aplikasinya saya batal
kan. Selamat sore.”

Tentunya sehabis menutup telepon gue langsung menghubungi lagi temen gue di P****** Bank, menginformasikan nama si mbak R** beserta nomor teleponnya yaitu 021-745968*.

Mbak R**, mbak R**… lo bener2 salah pilih orang deh hari ini.

Iklan
Tinggalkan komentar

70 Komentar

  1. mashavid said: Waktu konfirmasi data bag kredit analys nya nanya nya se olah2 kita baru akan mulai pegang CC.

    biar tambah seru, dari pihak kitanya juga harus proaktif mengajukan pertanyaan2 yang bisa bikin mrk serasa ingin garuk2 aspal, misal:”pak ini nanti kalo saya udah terima kartunya perlu diLAMINATING gak?”atau”tetangga depan rumah ingin ikut punya, boleh ya sekalian daftarin buat kartu tambahan. anaknya baik kok, rajin nimba.”

    Suka

    Balas
  2. aburasyidin said: gung, kalo menurutmu, kartu kredit yang paling ok dari bank yg tidak rese..kira2 apa? 🙂

    wah gue juga belum nyoba banyak kartu kredit… tapi kartu kredit pertama yang pernah gue punya dan sampe sekarang masih gue pegang adalah citibank. so far pelayanannya memuaskan, bener2 24 hrs service. ada masalah apapun bisa diselesaikan lewat hotline 24 jam. sedangkan dulu pernah coba kartu kredit amex yang kerja sama dengan telkom, cuma nanya saldo pemakaian terakhir aja harus nunggu sampe jam kantor. kalo nelepon malem2 ada sih yang ngangkat, tapi ya cuma bisa basa-basi doang dan minta kita nelp balik besokannya. oh iya, kartu itu juga sangat rajin ngirim tagihan. posisi terakhir waktu gue tutup masih ada saldo plus (kelebihan bayar) sebesar 2000 perak, dan kurang lebih 6 bulan sejak tanggal penutupan masih terus berdatangan tagihan bulanan yang melaporkan bahwa gue punya duit lebih di mereka. kartu kredit yang aneh…

    Suka

    Balas
  3. ruswinar said: that’s why gw selalu engga pernah kasi rekomendasi ke temen2 gw yg blm pernah punya credit card……

    iya bener, kalo ada masalah kita ikuta nggak enak ya?

    Suka

    Balas
  4. Dulu hampir tiap hari ada sales CC ke kator gw. Tp sekarang udah pada kapok bikin aplikasi, gara2 nya yaa.. gitu deh… Waktu konfirmasi data bag kredit analys nya nanya nya se olah2 kita baru akan mulai pegang CC. Gak sopan pula.. Kasian yg terima telp di rumah, kaya Orang di teror!!!

    Suka

    Balas
  5. that’s why gw selalu engga pernah kasi rekomendasi ke temen2 gw yg blm pernah punya credit card……

    Suka

    Balas
  6. mbot said: di sini udah mengarah ke sana juga sih, walaupun masih belum sepenuhnya terorganisasi. beberapa bank yang menerbitkan kartu kredit saling bertukar informasi data nasabah yang nakal, biar sama2 terhindar dari kredit macet.

    Oh yach!! Bagus kalo gitu..lagian berguna banget buat kedua belah pihak. Buat Nasabah-nya jadi ngerem buat ngga bikin utang baru lagi , dan buat Bank jadi berkurang Nasabah yang jail..betul khan??

    Suka

    Balas
  7. gung, kalo menurutmu, kartu kredit yang paling ok dari bank yg tidak rese..kira2 apa? 🙂

    Suka

    Balas
  8. cymanjunetax said: kalo gue sih gung, gue gak akan apply walopun 1001 macam kemudahan dan hadiahnya.

    asalkan kita bisa mengaturnya, kartu kredit bisa sangat mempermudah banyak urusan kok.

    Suka

    Balas
  9. ardho said: nb: emgnya knapa mst disembunyiin sih? itu kan hrsnya disebarluaskan hehe… paling gak nama banknya.. kalo mbak2nya, wah kasian jugaa.. hihihihi.. 😛

    soalnya gue masih rada nggak enak sama temen gue yang pertama kali nawarin, dan sekaligus nunggu perkembangan terakhir dari pihak banknya 🙂

    Suka

    Balas
  10. gomak said: lagi ngejar target kali tuh mas agung,,

    iya, sekarang silakan dia kejar deh tuh target, guenya malah cancel! 🙂

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: