Pengakuan: pengalaman gue dengan PSK dan Supertetra


Gue adalah orang yang percaya bahwa pengetahuan bisa datang dari mana aja. Tapi kadang, ada peristiwa di mana pengetahuan yang kita serap harus diteliti lebih lanjut. Bukan karena “salah” atau “nggak benar”, tapi karena ada “sisi lain” yang mungkin “perlu dipertimbangkan”. Mungkin pengalaman gue di bawah ini bisa sedikit memperjelas apa yang gue maksud 🙂

Sekitar tahun 1995, gue memulai sebuah program yang oleh anak-anak psikologi (UI?) disebut stage (dilafalkan: stasye) atau stasis – program praktek setelah 3.5 tahun sebelumnya cuma belajar teori doang. Kalo nggak salah sekarang program ini udah nggak ada, karena di fak. Psikologi jaman sekarang pendidikan akademis udah dipisah dengan pendidikan profesi.

Waktu itu gue lagi menjalani stasis di jurusan Psikologi Klinis. Salah satu tugas gue adalah mewawancarai para penghuni panti “M”, sebuah panti yang dikelola pemerintah, berlokasi di Jakarta Timur, yang menampung.. perempuan2 (yang dicurigai) sebagai PSK! Kenapa gue tulis ‘yang dicurigai’? Karena cukup banyak juga penghuni panti ini yang salah tangkap. Mereka masuk ke sini krn kemalaman di jalan, kepergok sama patroli Polisi Pamong Praja, kena garuk dan terperangkap di sini. Jadi kalo sekarang orang ribut soal razia perempuan malam2 di Tangerang, sebenernya praktek sejenis udah ada sejak lama di Jakarta. Masalahnya memang sulit membuktikan dan menarik garis tegas apakah seseorang itu PSK atau bukan. Jadinya ya… para petugas di sana tutup mata dan kuping aja, pokoknya kalo sampe kena garuk ya artinya mereka PSK. Titik.

Klien yang gue tangani di sana kita sebut aja bernama Nani. Berdasarkan hasil wawancara, dia ini sih kayaknya “beneran”, bukan salah garuk. Dengan polosnya dia menceritakan pengalaman pertamanya berkenalan dengan profesi yang sekarang, termasuk tarif yang biasa diterima. Dia biasanya beroperasi di sebuah hotel kecil di bilangan Pasar Baru.

Selama proses wawancara yang memakan waktu beberapa minggu itu, Nani sering mengeluh sakit. Katanya, dia udah lama menderita sejenis “infeksi perut”.

“Mas, bisa tolongin bawain obat buat saya nggak? Saya kan nggak boleh keluar dari sini, jadi nggak bisa beli obat. Tolong mas, sakit sekali,” kata Nani kalo sedang kumat.

“Memang biasanya minum obat apa sih?”

“Saya biasanya minum Supertetra Mas. Obatnya murah kok, tapi manjur. Kalo udah minum itu biasanya sakitnya hilang.”

Gue, tentu aja nggak tega melihat klien gue menderita. Lagian obat sebutir dua butir cuma berapa sih harganya, pikir gue. Tapi daripada salah, gue konsultasikan dulu dengan pembimbing gue dan ternyata ditolak mentah-mentah.

“Jangan! Di sana kita hanya bertugas mewawancarai mereka, nggak boleh lebih dari itu. Kalau sampe ketahuan mahasiswa sini membantu mereka dalam bentuk apapun, bisa2 ijin kita dicabut, nggak boleh praktek lagi di sana.”

Ya sudah, dengan sangat menyesal gue sampaikan berita tersebut kepada Nani walaupun dalam hati nggak tega ngeliat dia melintir-melintir kesakitan gitu.

Setelah proses wawancara selesai, tiba waktunya untuk bikin laporan. Laporan yang harus gue bikin lumayan tebel karena mencakup berbagai aspek psikologis sang klien. Lumayan stress juga bikinnya karena deadlinenya mepet banget. Ditambah lagi karena belum ada media penyimpanan online seperti Dropbox, yang bisa memudahkan kerja kita. Eh udah kondisinya kaya gitu, ‘musibah’ menimpa gue.

Gara-garanya ibu baru beli alat potong sayuran bernama SuperSlicer yang waktu itu lagi ngetop diiklanin di TV Media. Di tivi gue liat alat itu canggih banget, bisa motong aneka sayuran dengan gampang saking tajemnya. Dasar iseng, begitu liat ibu punya SuperSlicer diem2 gue nyomot sepotong timun busuk dan nyoba keampuhan alat itu. Sret-sret-sret, timun yang berukuran cukup besar itu terpotong dengan cepet dan gampang sekali, saking gampangnya sampe tau-tau SRET! Loh… kok jempol gue sakit? Loh, kok berdarah? Lha… ternyata jempol kanan gue ikutan teriris! Lumayan gede juga lukanya, ada secuil jempol gue tertinggal di alat itu. Darahnya ngalir keluar kayak dipompa sampe netes2 di lantai.

Dengan peralatan P3K seadanya gue obati luka itu sampe beberapa hari kemudian gue ngerasa badan gue makin nggak sehat. Gue demam, mata berkunang-kunang, pusing, jempol gue membengkak dan terasa nyut-nyutan. Padahal saat itu gue harus ngetik karena deadline nggak bisa ditawar-tawar. Gue udah coba obatin luka itu dengan cairan Betadine dan Sulfanilamide, bubuk pembersih luka, tapi nggak ada perbaikan. Kayaknya gue kena infeksi, karena sekarang bukan cuma jempol doang yang bengkak melainkan merambat sampe ke siku. Tangan kanan gue jadi segede tangan Popeye gitu. Sakitnya setengah mati. Melek pusing, tidur gelisah, serba salah.

Saat itulah gue teringat pada Nani dan obat Supertetranya. “Kata Nani, dia sakit infeksi dan sembuh kalo minum Supertetra. Hmm.. mungkin sebaiknya gue juga minum itu aja biar cepet sembuh dan bisa ngetik lagi,” pikir gue. Maka gue pergi ke apotik, beli Supertetra.

Gue inget waktu itu mas-mas penjaga apotik sempet nanya, “Mau beli Supertetra? Udah biasa pake?”
“Udah!” jawab gue sok yakin. Gue beli satu papan.

Sampe rumah, gue minum tuh obat. Bentuknya kaplet gitu, gede banget. Kurang lebih 2 kali ukuran kaplet Enervon-C deh. Abis minum Supertetra, gue tidur.

Tidur gue waktu itu gelisah banget, mimpi yang aneh2 dan serem2 termasuk mimpi kejeblos. Pernah kan mimpi kaya gitu? Serasa lagi kejeblos sampe kebangun? Sepanjang malam keringat mengucur sampe sprei gue basah kuyup.

Paginya gue bangun, dan… hei! Badan rasanya enak banget! Segar bugar, bengkak gue langsung kempes, dan tentu aja bisa ngetik laporan lagi. Dalam hati gue bersyukur dan berterima kasih atas pengetahuan dari Nani ini.

Beberapa bulan kemudian, kalo gak salah pas Lebaran, rumah rame dikunjungi sanak saudara. Ada salah seorang saudara gue yang dulunya kuliah di FISIP, jurusan Anthropologi. Gue ngobrol sama dia ngalor-ngidul termasuk pengalaman gue ketemu Nani, kena infeksi dan minum Supertetra.

Denger cerita gue dia ngakak nggak berenti-berenti.

“Tau nggak sih gung, Supertetra itu obat apa?”

“Obat infeksi, kalo kata klien gue sih…” jawab gue bingung.

“Iya memang dia obat infeksi. Dia itu sebenernya antibiotika dosis tinggi yang terkenal untuk mengobati… Sifilis dan G.O. !!!

Whuaaa.. gubraks… pantesan mas-mas penjaga apotik menatap gue dengan pandangan aneh gitu waktu gue beli Supertetra. Mungkin dia pikir, “kasihan sekali anak ini, masih muda gini udah ‘kena'” Huhuhuhu… siyal. Saudara gue itu cerita, dia dulu juga pernah kuliah praktek di lingkungan PSK, dan dari sana dia dapet pengetahuan tentang Supertetra ini. Bedanya, pengetahuan yang dia terima jauh lengkap dari gue!

Jadi anak-anak, pesan moralnya:

“seraplah pengetahuan dari lingkungan sebanyak-banyaknya, tapi jangan lupa bersikap kritis.”

Sekian.

Iklan
Tinggalkan komentar

63 Komentar

  1. buat jempol kaki yg cantengan bisa ga ya

    Suka

    Balas
  2. Nama Obat : SUPER TETRA

    Indikasi :
    Infeksi saluran nafas, pneumonia, bronkitis, faringitis, laringitis, infeksi telinga, hidung, tenggorokan, otitis media sinusitis, tonsilitis dan mastoiditas, saluran cerna, gastrokateritis, disentri amuba, dan basiler, diare disebabkan bakteri, demam tifoid ISK dan kelamin, pielonefritis, sistitis, prostalitis, uretritis, gonore, infeksi kulit dan jaringan lunak, selulitis, furunkulosis, pastular dermatosis, acne

    Golongan :Antibiotik

    Kandungan :
    Tetrasiklin fosfat kompleks 250 mg.

    Suka

    Balas
  3. nanang

     /  26 April 2013

    yhanks man ilmunxa,aq brsykur bsa knal ornk kxak mue,mkpun aq gk yau ma ornkx pie yang jelas mue baik bnget,,,,thanks bnget ea men

    pesen aq jngan brnti buat saran kxak gini itung2 buat nmbanh pahala,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

    Suka

    Balas
  4. leworrr said: super tetra termasuk obat berbahaya ga gan…biasa’nya harganya berapa.

    yang jelas harusnya dg resep dokter. harganya nggak tau, udah nggak pernah beli soalnya.

    Suka

    Balas
  5. super tetra termasuk obat berbahaya ga gan…biasa’nya harganya berapa.

    Suka

    Balas
  6. k3ik3i said: btw GO itu penyakit apa y?? 😉

    bisa dibaca di http://en.wikipedia.org/wiki/Gonorrhea

    Suka

    Balas
  7. k3ik3i said: wkwkwkwkwkkkkk…sumpah gw ngakak….gw emang lg nyari supertetra ini obat apa soalnya gw denger dr org katanya bagus buat “v” wanita….gw pikir buat kebersihan…..ternyata buat yg kena penyakittt…wkwkwkwkkkk..untung aja blm gw beli….

    jangan ya, ini antibiotik dosis tinggi, harus dengan resep dokter 🙂

    Suka

    Balas
  8. btw GO itu penyakit apa y?? 😉

    Suka

    Balas
  9. wkwkwkwkwkkkkk…sumpah gw ngakak….gw emang lg nyari supertetra ini obat apa soalnya gw denger dr org katanya bagus buat “v” wanita….gw pikir buat kebersihan…..ternyata buat yg kena penyakittt…wkwkwkwkkkk..untung aja blm gw beli….

    Suka

    Balas
  10. tp gw mo nyoba ah..luka gw ga kering2..doanya y tmn2..

    Suka

    Balas
  11. Supertetra sebenarnya bukan hanya untuk siphilis dan G.O saja, kalo sakit perut atau diare karena vibrio cholera juga bisa diberikan. Wah kalo orang aapotik pasti tahu kegunaan supertetra buat apasaja, tidak melulu go n siphilis, jadi lebih kritis lagi ya………….

    Suka

    Balas
    • setuju…. kasian ini obat di judge bgt seolah” yg pake kyk orang yg jorok dan doyan “jajan”… padahal ini obat ya berguna untuk infeksi” tertentu yg penyebabnya ga semata” karena berhubungan “sexual” aja.. be wise..

      Suka

  12. haaiiiiiiii

    Suka

    Balas
  13. hehehe. supertetra ya? hati-hati ah, kalo itu antibiotik dosis tinggi. entar penyakitnya jadi pada kebal. 😀

    Suka

    Balas
  14. “tukang obat” di apotik gak gaul dheh! kalo bisa2nya bilang=”makanya ati ati…pake kondom…nah lhoo?”………….. wong kenyataannya kan supertetra emang dah dipake dari jaman dulu buat obat luka!

    Suka

    Balas
  15. gung gua belum baca tapi insya Allah di baca deh

    Suka

    Balas
  16. wah…gung…gue gak ikut ngakak…karena gue dah tau….gue punya pengalaman setidaknya mirip2lah…ada lagi antibiotik laen kadarnya lebih ringan dari supertetra…nama nya juga cukup familiar…amphicilin…pengalaman beli ini gue juga di curigai kena penyakit sejenis.(masak si mbak yang jaga apotik bilang…”makanya ati ati…pake kondom…nah lhoo?”..saran gue kalo beli obat gituan…pake resep deh biar sedikit mengurangi dugaan…hahahahahha…eh…maap gak boleh ngakak ya

    Suka

    Balas
  17. betul tuh kata mbak ANibowo 🙂 TApi hati2 lho mas Agung…Wong Tetracycline itu kan sering bikin orang alergi dan efeknya kena Steven Johnson Syndrome..untung mas Agung ndak pa pa..

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: