Dokter juga manusia…


dokter begoHari Jum’at 9 Juni yang lalu, Ibu pulang dari Makassar. Keadaannya udah jauh lebih stabil, tapi tetep aja belum bisa jalan dan masih harus melanjutkan pengobatan.

Berhubung dokternya di Jakarta udah jelas nggak bisa diandalkan (baca lengkapnya di sini), maka kami mencari-cari referensi dokter internis yang baru. Lucunya, dari sekian tamu yang datang menjenguk, hampir semuanya kompakan menyebutkan nama seorang dokter di sebuah RS besar di Kuningan. Dokter senior ini disebut-sebut sebagai dokter yang handal, telaten menghadapi pasien, dan sabar menjawab berbagai pertanyaan. Setelah merasakan pelayanan para dokter di RS Stella Maris Makassar yang sangat komunikatif itu, kami merasa faktor ini penting buat kami. Itulah sebabnya kami langsung mendaftarkan ibu untuk berobat ke sana.

Jum’at sore 16 Juni, gue ikutan rombongan kakak2 gue mengantar ibu ke dokter. Ibu dapet giliran nomor 13. Berhubung semua orang yang pernah berobat pada si dokter menceritakan betapa panjangnya antrian pasien di sana, maka kami dateng lebih awal. Jam 1/2 7 udah nongkrong di ruang tunggu.

Tunggu punya tunggu, wah kayaknya bener nih dokter sabar menjawab pertanyaan pasien. Sebab gue itung2, setiap pasien menghabiskan waktu sekitar 20 menitan di dalam. Ibu dapet nomer 13, berarti 13 x 20 menit= 260 menit alias hampir 4 setengah jam!

Untungnya waktu kami dateng udah ada beberapa pasien yang masuk, ditambah lagi ada pasien yang telat dateng sehingga kami ‘beruntung’ bisa masuk jam 9 lewat.

Pemeriksaan dimulai.
Hmm… dari awalnya kayaknya nggak percuma si dokter ini menyandang nama besar. Seluruh data kesehatan ibu dari RS di Makassar dicatat dan diperhatikan dengan teliti. Habis itu giliran kami nanya2.

Secara umum pertanyaan dijawab secara memuaskan, sampe akhirnya kakak gue mengajukan sebuah pertanyaan sebagai berikut,
“Dokter, ini gimana ya, ibu kok nafsu makannya menurun jauh sekali… apa-apa nggak doyan… gimana solusinya ya?”
Yang dijawab si dokter dengan “Ya ikuti aja porsi makanan waktu di rumah sakit dulu, jangan dikurangi dari porsi itu!”
Lho? Bentar.. bentar.. kayaknya tulalit deh – nggak nyambung antara pertanyaan dan jawaban.

“Justru yang kita bingung, krn ibu nggak doyan makan apapun Dok, boro-boro ngikutin porsi di RS, orang makannya suka nggak habis kok!” kakak gue berusaha menjelaskan.
“Ya itu dia maksud saya, sekarang ini ibu boleh makan apa saja, ibu ingin makan apa saja boleh, jangan dikurang-kurangi, jangan dilarang-larang karena takut gula darah naik!” Idiiih… siapa yang ngurang2in porsi sih…
“Masalahnya Dok, ibu-nya yang nggak doyan makan, bukan kita yang ngurangin makanan ibu! Justru kita mau nanya ada nggak vitamin atau apa gitu yang bisa nambah nafsu makan ibu.”

Dokter terdiam sejenak, nampak jengkel seperti orang yang lagi ngajak omong keledai amnesia.
“Begini ya. Pokoknya sekarang ini yang penting ibu makan yang cukup. Jangan dikurangi porsinya. Apa saja yang ibu ingin boleh, asalkan jangan berlebihan. Sekarang saya tanya coba, Ibu ingin makan apa?” si Dokter masih dengan tulalitnya bertanya kepada Ibu.
“Hmmm… apa ya dok? Rasanya nggak kepingin apa2 tuh.” jawab Ibu jujur.
“Ya itulah seperti kata saya tadi, apa saja boleh! Asalkan porsinya jangan berlebih-lebihan.”
aaarrggghhh….

Setelah keluar dari ruang periksa dokter, kakak gue ngomel2. “Tuh dokter bego atau budeg sih, ditanya apa jawabnya apa – nggak nyambung sama sekali. Atau jangan2 pertanyaan gue yang salah ya?”

Sedangkan kalo menurut ‘analisa psikologis’ gue ada beberapa kemungkinan kenapa dokter itu tulalit:

  1. Si dokter udah punya mindset bahwa keluarga di sekitar penderita diabetes selalu berusaha mengurangi porsi makan pasien karena kuatir gula daerah pasien melonjak. Saat ditanya “kenapa ibu nggak doyan makan” yang terdengar oleh dokter adalah “seberapa banyak ibu boleh makan”
  2. Si dokter awalnya salah denger dan belakangan menyadari kesalahannya, tapi udah kadung tengsin / gengsi untuk meralat.
  3. Si dokter awalnya salah denger, dan kondisi ini berlanjut hingga akhir (dengan kata lain emang bolot tulen).
  4. Si dokter emang bego.
  5. Gabungan dari poin 1-4.

Yang jelas, pesan moralnya adalah:

Dokter juga manusia, bisa tulalit, bego, maupun bolot.
Gambar gue pinjem dari sini.
Iklan
Tinggalkan komentar

37 Komentar

  1. Dokter oh dokter.

    Suka

    Balas
  2. ada yg parah lagi……….”motor juga manusia” (iklan di TV)

    Suka

    Balas
  3. rocker juga manusia hueeee

    Suka

    Balas
  4. Gung, di menteng ada dokter umum yang jago ngobatin diabetes…tar kalo mamaku masih simpen alamatnya , aku kasih deh…

    Suka

    Balas
  5. mungkin dokternya lupa pake “hearing aid” ato mungkin stetoskopnya lupa dilepas.. ;phehehehehe…. =))

    Suka

    Balas
  6. mbot said: eh jadi ketauan deh lokasi RS-nya

    taelah …rumah sakit di kuningan mana lagi siy selain di samping pasfes ?huehehehe ….

    Suka

    Balas
  7. nicelovelydentist said: hehehe..bisa jadi…. eh eh …malah dari sejak ada kata ‘kuningan’ aku sibuk nebak nebak…siapa ya dokternya…hehehe….rasanya sih aku tau….du du du du du …..

    pasti tau lah.. cluenya udah banyak banget gitu… dan dia terkenal sekali.

    Suka

    Balas
  8. mbot said: Jadi merasa bersalah, dokter tulalit itu memang udah tua sih, dan mungkin bener kata Aryan, dia belum makan sejak sore, makanya tulalit… 😦

    hehehe..bisa jadi…. eh eh …malah dari sejak ada kata ‘kuningan’ aku sibuk nebak nebak…siapa ya dokternya…hehehe….rasanya sih aku tau….du du du du du …..

    Suka

    Balas
  9. cindil said: Segitunya gak percaya sama dokter disini.

    padahal orang Indonesia banyak yang nggak percaya sama dokter di sini dan milih berobat di singapur 🙂

    Suka

    Balas
  10. myshant said: hhmmm …hari jumat kemaren, gue pulang agak maleman, sekitar jam 7:30 dr kantorpas ngelewatin macetnya pasfes gara-gara jalan menuju apartemen rasuna lagi dibenerin, gue ngeliat sosok yg mirip agung menyeberang jalan apt rasuna menuju pasfes, sedang menyulut rokokkaos biru tua dan tas kecil di perutbener agung bukan ya ? :)lagi bete nunggu antrian apa bete sama jawaban dokter niy ……

    HAHAHA… bener…! kaosnya sih item tapi gambarnya yang biru tua, gambar terminator 3 kan? Lagi bete nungguin si dokter, makanya beli DVD dulu di sebelah. (eh jadi ketauan deh lokasi RS-nya).

    Suka

    Balas
  11. nicelovelydentist said: Aku jadi inget papa ku…dalam usianya yang 67 dan bertahan dengan kanker livernya, masi ga bisa berenti praktek

    Jadi merasa bersalah, dokter tulalit itu memang udah tua sih, dan mungkin bener kata Aryan, dia belum makan sejak sore, makanya tulalit… 😦

    Suka

    Balas
  12. hhmmm …hari jumat kemaren, gue pulang agak maleman, sekitar jam 7:30 dr kantorpas ngelewatin macetnya pasfes gara-gara jalan menuju apartemen rasuna lagi dibenerin, gue ngeliat sosok yg mirip agung menyeberang jalan apt rasuna menuju pasfes, sedang menyulut rokokkaos biru tua dan tas kecil di perutbener agung bukan ya ? :)lagi bete nunggu antrian apa bete sama jawaban dokter niy ……

    Suka

    Balas
  13. mbot said: dokter junior doang kan yang mogok? Ya sudah k dokter senior aja… 🙂

    Sayangnya dokter senior pada kabur ke LN, secaranya disini gak dibayar bagus banyak yg lari ke UK atau Australia yang tersisa ya…. Wallahuallam.. hi hi hi, akang aja milih ke SOS Medika di Jakarta daripada disini. Iya lho..dia kalo sakit dibela belain ke Jkt ketemu dokter. Gelo kan? Segitunya gak percaya sama dokter disini.

    Suka

    Balas
  14. My sympathy ya Mas Agung ….soal kesehatan Ibu…sama keluarga dan juga…si dokter. Aku jadi inget papa ku…dalam usianya yang 67 dan bertahan dengan kanker livernya, masi ga bisa berenti praktek (ga bisa dan ga mau sih tepatnya…rasanya lebih karena masi cukup lumayan pasien pasien setianya yang ga mau ditinggal… Ya Allah…lindungi beliau dalam langkahnya, …) mana setir sendiri, trus tersudut sana sini oleh dokter dokter yang masi muda dan bergadget canggih-canggih,….mungkin beliau juga kadang tulalit begini…(hiks..jadi pilu) thanks ya postingnya yang bermanfaat,…jadi bekal.. buat introspeksi diri. Setuju sekali dengan judulnya…. dokter juga manusia…jadi emang perlu rambu rambu hukum sebagaimana profesi lainnya, seperti stelivena bilang. btw…mba anibowo rasanya aku kenal.. 🙂 Inget aku ngga Anni ? 😉 sekarang di Jepang tokh ? (hehehe…reuni colongan …)

    Suka

    Balas
  15. mbot said: mustinya lo meniru adegan dalam joke2 yang banyak beredar di internet waktu itu: pasiennya megangin ‘anunya’ si dokter, kata si pasien, “sekedar jaminan aja dok, kalo sakit, gue pencet.” :-)))

    kalo gitu mulai besok gw bawa tang deh ke dokter gigi, buat jaminan. 😀 ato bawa smart clamp? (gw baca ini di spanduk klinik sunat deket rumah gw, maksudnya mau terdengar modern tp kok masih mengerikan hihi)btw, masalah komunikasi dgn dokter memang menjadi masalah di mana2 ya. gw pernah ke dokter THT yg gak ngasih gw diagnosa kalo gak ditanya. di salah satu journal bapak ini juga pernah membahas hal yg sama. di majalah amerika gw jg pernah baca, masalah dokter yg krn harus kejar setoran bayar utang jaman kuliah akhirnya harus mengambil pasien sebanyak2nya ampe berkuranglah masa komunikasi dgn pasien krn dokternya harus cepet2 ke pasien berikutnya.

    Suka

    Balas
  16. anibowo said: jadi kalo sakit tinggal cari dokter yg sholeh aja ya ^_^

    punya referensi ? 🙂

    Suka

    Balas
  17. stelivena said: kata temen yg wartawan, di indonesia blum ada UU ttg malpraktek dokter. ngeri gak tuh?jd inget dulu dokter gigi gw yg udah kebelet pengen main kartu tp gwnya udah disuntik 4x belum ba’al2 jg akhirnya pak dokter bilang, “udah lah, tahan2 aja yah.” sambil ngambil alat semacam tang. hwarakadah. untung ga lama sesudah itu ba’al beneran.

    mustinya lo meniru adegan dalam joke2 yang banyak beredar di internet waktu itu: pasiennya megangin ‘anunya’ si dokter, kata si pasien, “sekedar jaminan aja dok, kalo sakit, gue pencet.” :-)))

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: