[being nice for dummies] #0009: ngurus SPT – dapat apa selain gaji?


Interaksi pertama gue dengan dunia perpajakan terjadi tahun 2001… atau 2002 ya? Pokoknya waktu itu presidennya Gus Dur, yang menghapus satu huruf dalam peraturan perpajakan. Satu huruf doang, tapi imbasnya melekat di diri gue sampe saatnya gue menghadap Allah nanti. Huruf yang gue maksud adalah bagian pasal, yang kalo gak salah bunyinya:

…Wajib Pajak yang tidak wajib memiliki NPWP adalah…


c. Wajib pajak orang pribadi yang hanya menerima penghasilan dari satu pemberi kerja dan tidak memiliki penghasilan tambahan lainnya.

Undang-undang tersebut direvisi menjadi:

c. Dihapus.

Udah gitu doang, tapi sebagai akibatnya gue jadi harus punya NPWP. Apalagi waktu itu gue berstatus sebagai pegawai BPPN yang mana adalah lembaga pemerintah – sehingga para pegawainya wajib memberikan teladan kepada masyarakat luas dengan menjadi pionir-pionir dalam hal memiliki NPWP. Padahal yang namanya NPWP ini nggak bisa dicabut selama orangnya masih hidup. Jadi, kalopun someday gue jobless, gue tetep harus dateng setiap tahun ke kantor pajak sekedar melaporkan bahwa di tahun berjalan gue gak dapet duit sepeser pun. Udah bokek, suruh lapor pula. Tega banget.

Acara penyerahan SPT Tahunan pertama gue berlangsung sungguh sangat senewen sekali. Waktu itu kantor pajaknya di jalan Sam Ratulangie Menteng. Gedungnya gedung rumah tua, para pengunjung harus ngantri di halaman bertenda yang walaupun bertenda namun masih sangat gerah, yang ngantri banyak, petugasnya ngebetein dan nanya suka nanya yang enggak-enggak.

Contoh:

Di salah satu kolom SPT ada isian mengenai harta benda. Karena gue merasa masih nebeng di rumah orang tua, mobil milik orang tua, tentunya kolom tersebut gue kosongin. Eh, taunya diusut loh sama petugasnya.

Berkat desakan sang petugas pajak bertampang ngeselin itu, maka gue masukin lah segala ‘harta benda’ gue seada-adanya, meliputi handphone, playsation, televisi…

“Ini kolom harta, kenapa kosong?”
“Ya karena emang nggak ada yang bisa diisi di situ Pak…”
“Ah masa?”
“Iya kok Pak.”

“Rumah?”
“Masih ikut orang tua Pak.”
“Mobil?”
“Punya orang tua juga Pak.”
“Masa orang hidup nggak ada harta sama sekali. Perhiasan?”
“Nggak ada Pak.”
“Handphone? Pasti punya dong.”
“Handphone perlu ditulis di sini juga pak?”
“Perlu dong! Itu kan harta juga, belinya pake duit, kan?” kata si bapak petugas sok lucu. Enggak pak, pake daun. Itulah sebabnya halaman rumah gue selalu bersih dari dedaunan.

Berkat desakan sang petugas pajak bertampang ngeselin itu, maka gue masukin lah segala ‘harta benda’ gue seada-adanya, meliputi handphone, playsation, televisi… hampir jam tangan lucu-lucuan boleh beli di Melawai Plaza gue masukin juga di situ.

Belajar dari pengalaman pahit penyerahan SPT pertama, di tahun berikutnya gue mempersiapkan diri secara lebih matang. Waktu itu kan gue masih jadi pegawai HRD, jadi kenal sama pegawai HRD lain yang kerjanya ngurus pajak penghasilan. Namanya Mbak Thres. Wah si mbak satu ini sungguh jago tenan soal perpajakan. Saking jagonya, dia ngisi SPT kaya orang ngisi buku tamu kawinan – lancar nggak pake mikir.

Gue kursus privat sama Mbak Thres mengenai cara mengisi SPT, termasuk tips n trick kolom-kolom mana aja yang walaupun udah diisi secara bener masih potensial untuk mengundang keisengan para petugas pajak. Buat gue yang sangat gapjak, form itu sungguh ajaib mulai dari susunannya hingga pemilihan katanya. Salah satu angka aja, urusannya bisa dituduh ‘menggelapkan pajak’. Pokoknya ngeri deh.

Berbekal ilmu dari Mbak Thres, gue melakukan penyerahan SPT tahun berikut dengan lebih percaya diri. Kali ini kantor pajaknya udah bukan yang di jalan Sam Ratulangie, tapi di kantor Pelayanan Pajak Menteng II di Wisma Bakrie Kuningan. Walaupun gedungnya udah tua dan liftnya suka mengeluarkan suara2 mencurigakan, minimal di sana pake AC sehingga orang bisa ngantri secara lebih manusiawi.

Terus terang waktu itu gue berangkat dengan otak penuh su’udzon… pasti resek nih orangnya… pasti ditanya yang enggak2… pasti dioper ke sana-sini.. pasti kalo gue dateng pagi, kantornya masih kosong… pasti para pegawainya pada males-malesan dan main freecell… Tapi ternyata setelah sampe di sana, gue ngintip ke komputer orang-orang.. eh, lagi pada kerja lho! Terus gue nanya Satpam loket mana yang harus didatangi…eh, dijawab dengan sopan lho! Waktu ketemu sama orangnya juga nggak ditanya macem-macem, begitu dia liat SPT gue udah terisi lengkap dan benar langsung dicap “OK” dan gue tinggal ambil tanda terima di loket sebelah. Seluruh prosesnya makan waktu nggak sampe 20 menit, dan di seluruh penjuru kantor ada pengumuman gede “SELURUH PROSES TIDAK DIPUNGUT BIAYA”. Hmmm…. lumayan juga nih kantor pajak, ya?

Rasanya masih terlalu indah untuk menjadi kenyataan, jadi tahun berikutnya gue dateng ke sana masih berbekal su’udzon di kepala. Ternyata pelayanan yang gue terima masih dengan kualitas yang sama. Tahun berikutnya juga, sehingga akhirnya gue berani nyerahin SPT tanpa kursus dulu sama Mbak Thres. Lagian setelah BPPN bubar, gue juga kehilangan jejak di mana Mbak Thres sekarang.

Hari ini, di hari terakhir batas penyerahan SPT, gue menemukan diri gue maju selangkah lagi dalam urusan penyerahan SPT, yaitu: gue berani dateng ke kantor pajak dengan SPT yang masih kosong! Kalo sebelum-sebelumnya gue selalu dateng dengan form yang udah diisi secara penuh perhitungan, kali ini gue begitu merasa aman dengan pelayanan di sana sehingga gue yakin kalopun gue salah isi SPT, pasti dibantu sama petugas.

Jadilah hari ini gue berangkat ke Kantor Pajak Menteng II di Wisma Bakrie lantai 1, langsung nyari meja kosong di ruang tunggu, dan ngisi SPT di situ. Rupanya setelah bertahun-tahun ngisi SPT akhirnya gue ‘agak’ bisa juga ngisi dengan bener. Minimal gue mulai ngerti makna bahasa-bahasa asing yang tertera di situ. Padahal di tahun-tahun sebelumnya gue selalu lupa lagi lupa lagi cara ngisi SPT.

Ugh mampuuuz… sejak kawin gue belum pernah kepikiran ngurus KK!! Celaka deh…

Setelah gue isi lengkap, gue kasih liat ke petugas di loket penerimaan, terus sama petugas di sana diarahkan menemui seorang bapak bernama Tri Sulistya W, NIP: 060097824. SPT gue dibaca-baca sama Pak Tri ini, dibolak-balik, dan tiba-tiba bagai gledek di siang bolong* doi nanya,

“Mas, bawa copy kartu keluarga?”

Ugh mampuuuz… sejak kawin gue belum pernah kepikiran ngurus KK!! Celaka deh…

“Eee.. nggak punya pak, abis saya menikahnya juga baru sih…” Maksudnya ‘baru’ 8 bulan, belum 10 tahun, gituh.
“Oh… gitu ya? Tapi ini di bukti potongnya sudah berstatus K/0 (kawin, tanpa anak), yang artinya potongan pajak mas lebih besar dibanding waktu masih single. Dengan status seperti ini, SPT harus dilengkapi dengan KK sebagai bukti jumlah orang yang menjadi tanggungan mas….”
“Aduh, gimana ya pak, saya belum punya KK…” jawab gue mulai panik.
“Ya sudah kalau begitu mas buat surat keterangan saja… bisa tulis di kertas kosong ini, atau… sebentar, saya ada sih formulirnya, sebentar ya, saya carikan dulu…” kata Pak Tri sambil mulai ngubek-ngubek tumpukan berkasnya yang segunung itu.
“Eh ya udah ga usah repot-repot pak, saya tulis tangan juga nggak papa kok..” kata gue nggak enak hati ngeliat orang jadi repot han
ya karena gue males ngurus KK.

Dengan tulisan serapi yang gue bisa, gue tulis lah surat keterangan di kertas kosong itu, lantas gue serahin ke Pak Tri. Pak Tri menerima surat keterangan gue, ngeprint dan ngecap tanda terima yang kemudian diserahin ke gue.
“Ini mas, sudah selesai.”
“Sudah nih pak? Beres semuanya?”
“Sudah, terima kasih.”
“Terima kasih ya Pak Tri…”

Udah, gitu doang. Gue nyaris menitikkan air mata haru melihat ternyata ada abdi masyarakat yang begitu service-oriented, nggak kaya iklan A-Mild yang ‘barang gampang dibikin susah’ itu. Gue yakin, kalo mau dia juga bisa memperpanjang masalah dengan nyuruh gue pulang lagi untuk ngurus KK; yang mana akan makan waktu seharian bahkan lebih, sehingga buntutnya gue akan telat nyerahin SPT dan kena denda 100 ribu. Tapi toh dia memilih cara yang mudah biar urusan bisa cepet beres. Sikap yang ditunjukkan juga sangat sopan dan penuh respek, sehingga gue pun jadi terdorong untuk balas bersikap lebih sopan lagi. Dan yang penting banget dicatat: sama sekali gak ada tanda-tanda minta ‘diamplopin’! Luar biasa deh pokoknya.

Orang-orang yang gue ceritain tentang pelayanan Kantor Pajak Menteng II masih aja suka berkomentar sinis, “Ya tentu aja pelayanannya bagus, yang mereka hadapi kan orang2 Menteng yang rata2 pejabat, kalo mereka macem2 malah bisa repot sendiri. Menteng gitu loh!” Tapi gue berharap semoga standar layanan seperti ini ada di semua kantor pajak, di mana semua orang dikejutkan dengan pelayanan yang jauh melebihi ekspektasi mereka. Orang-orang dengan mindset seperti Pak Tri ini nggak cuma dapet gaji dari pekerjaannya, tapi juga sekalian ngumpulin pahala karena telah membantu orang lain – khususnya para wajib pajak yang males ngurus KK.

Buat Pak Tri, gue doain semoga bapak sukses lahir-bathin-dunia-akhirat ya pak, cepet naik pangkat, banyak rejeki, selamat sampe ke tujuan. Aaamiin.

*nanyanya sih pelan-pelan, cuma isi pertanyaannya itu yang bikin jantung kebat-kebit.

Iklan
Tinggalkan komentar

12 Komentar

  1. akyuw blum disuruh ngurus npwp sendiri siy, jadi gak ikutan ribut sama spt di bulan maret kemaren :peh, termasuk oknum penggelapan pajak gak niy ? *celingak celinguk*

    Suka

    Balas
  2. waduh…ini mirip2 sama aku, tapi bener lho….ngisi SPT yang sebanyak tujuh lembar kalo hanya berdasarkan buku panduan gak bakalan bisa, tapi begitu tanya sama orang yg ngerti pajak, oalah….ternyata sederhana banget. Met ber SPT ria…..

    Suka

    Balas
  3. waaa… andi belum pulang dari lepas pantai, belum bisa nyerahin SPT ke kantor pajak… mudah-mudahan ngga kena denda ya, masak orang taat pajak kena denda sih :p

    Suka

    Balas
  4. welcome to birocratic in Indonesia….. hahahah. paling gampang subscribe ke MP ya

    Suka

    Balas
  5. Hiduppppp…Pak Tri…:-)

    Suka

    Balas
  6. Aaminn… 🙂

    Suka

    Balas
  7. waktu ngurus kepindahan penerimaan pensiun aki (kakek) di taspen, dapat pelayanan bagus juga kok. pertama telpon yang angkat ibu-ibu neranginnya jelassss banget dan ramah sampe alamat tepat taspen bandung dan bogor pun diberikannya. berikutnya dateng ke taspen diterangin sampe detil dan proses pengurusannya gampang dan cepat, ga pake acara bayar lagi..

    Suka

    Balas
  8. ternyata di jaman sekarng masih ada yang sifatnya seperti pak Tri itu.

    Suka

    Balas
  9. mungkin Pak Tri habis nonton iklan A Mild “Tanyaken Kenapa” :Pmoga2 makin banyak pak Tri – pak Tri yang lain yah.. Aamiin…

    Suka

    Balas
  10. mbot said: Tapi gue berharap semoga standar layanan seperti ini ada di semua kantor pajak, di mana semua orang dikejutkan dengan pelayanan yang jauh melebihi ekspektasi mereka. Orang-orang dengan mindset seperti Pak Tri ini nggak cuma dapet gaji dari pekerjaannya, tapi juga sekalian ngumpulin pahala karena telah membantu orang lain – khususnya para wajib pajak yang males ngurus KK.

    moga2 harapan loe terkabul…………. amin..

    Suka

    Balas
  11. Aduh senengnya…. jadi ikutan seneng nih.. disini urusan pajak juga repot banget, saking jelimetnya kadang harus pake pengacara, apalagi waktu masih tinggal di USA, gak usah mimpi ngurusin pajak sendiri. Disana ada pengacara khusus yg ngurusin pajak dan mendingan bayar mereka aja daripada salah urusannya RUMITTTTTT……

    Suka

    Balas
  12. mbot said: Buat Pak Tri, gue doain semoga bapak sukses lahir-bathin-dunia-akhirat ya pak, cepet naik pangkat, banyak rejeki, selamat sampe ke tujuan. Aaamiin.

    Amiiiinnn…..semoga semakin banyak Pak Tri-Pak Tri lainnya…sehingga Indonesia akan semakin maju…!!

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: