Iklan

Bali trip 2 hari 1: Melayu di pesawat, KFC di balkon, dan kuah di kudeta


Semuanya berawal dari posting market Nita yang jualan voucher menginap dua malem di Aston Hotel Nusa Dua Bali. Gue sih tertarik banget liatnya, tapi gue pikir, ibu guru Ida kan nggak boleh cuti. Dia udah dapet libur tahunan mengikuti libur anak sekolah yang jauh lebih banyak dari rata2 pegawai kantoran – jadi gak boleh cuti di luar itu. Eh, taunya Ida juga kalap liat penawaran itu, jadi… pergilah kami ke Bali (lagi… – kaya ga ada tempat wisata lain). Inilah cerita perjalanan 2 malam di Bali.

Hari 1
A Plane Full of Melayus!!!

Kali ini pesawat menuju Bali jauh lebih penuh dari pesawat yang gue naikin waktu bulan Desember. Dan sebagian penumpangnya, oh sungguh alangkah sangat Melayu banget perilakunya. Ada satu rombongan beranggotakan sejumlah bapak-bapak dan ibu-ibu yang mulai dari proses check-in aja udah bikin senewen banget. Sebagian karena baju polo bermotif mambo mereka bikin sakit mata, sebagian karena berisiknya, dan terutama karena ulahnya yang ampuuun… melayu abis.

Kan ceritanya gue lagi ngantri baik-baik nih, di depan gue ada seorang bapak anggota rombongan itu. Tau-tau dari belakang ada beberapa orang temennya nyolek-nyolek bapak yang di depan gue.

“Pak Agus*… bagasinya banyak nggak?” tanya bapak-bapak di belakang gue.
“Enggak ada, cuma bawa satu tentengan ini aja,” jawab “pak Agus”.
“Kalo gitu saya nitip yah, biar nggak overweight nih…” kata bapak di belakang.
“O, boleh… boleh…”

Setelah mendapat lampu hijau, bapak di belakang menyuruh kuli bandara menaruh 4 (EMPAT) koper seukuran anak sapi ke depan counter. Tadinya tuh kuli nyodok-nyodokin kereta dorongnya ke gue biar gue minggir. Gue sih belaga asik aja ngobrol sama Ida. Sebagai akibatnya, dia mencopot tali pembatas antrian dan dengan gagah perkasa maju ke counter!

Tapi gue pikir…. hmmm… nitip bagasi karena takut overweight… yah, masih dimaafkan deh. Yang gue kurang redho adalah, momen tersebut lantas dimanfaatkan oleh anggota rombongan berbaju polo mambo lainnya untuk nitip check-in jugaaaa… huuuh! Waktu “Pak Agus” menyerahkan tiket sambil mendaftarkan 4 koper anak sapi tadi, ada seorang ibu-ibu nyelonong maju dan ikutan naro tiket di counter, habis itu sok-sokan menyelinap lagi ke belakang barisan. Petugasnya kebingungan menemukan sebuah tiket baru di mejanya.

“Jadi, koper yang ini dimasukkan ke bagasi bapak?” tanya petugas.
“Iya”, jawab Pak Agus.
“Lha terus ini tiketnya siapa?”

“Saya… saya…” ibu-ibu yang tadi menyeruak ke depan loket, lantas dengan tingkat kesantaian dan keceriaan yang luar biasa membayar airport tax.

Beres bayar membayar airport tax, gue dan Ida menuju ruang tunggu. Baru beberapa langkah meninggalkan loket Airport Tax, ada yang manggil “Miss Idaaa…” Lah, ternyata muridnya Ida di Kinderland yang mau berangkat jalan-jalan ke Malaysia. Hehehe, tengsin deh, bu guru bolos kepergok sama murid!

Koridor menuju ruang tunggu dipenuhi para Melayu lain, mengebul-ngebulkan asap rokok pas di bawah papan himbauan dilarang merokok. Di ruang tunggu, Ida bisik2; “Ada Ersa Mayori…” Itu lho yang pembawa acara gosip di tv swasta. “Hihihi… Ternyata dia juga suka baca tabloid gosip…” kata Ida lagi, mengomentari sang celeb yang lagi membuka-buka tabloid C&R. “Betulannya gak segendut kalo di tivi ya?”

Terlambat sekitar 15 menit dari jadwal, akhirnya panggilan untuk naik pesawat terdengar. Para calon penumpang baris di depan pintu, termasuk Ersa Mayori. Tiba-tiba ada seorang ibu-ibu mendekati, nyolek, dan melontarkan sebuah pertanyaan lugas, “Mbak Ersa ya? Kok betulannya nggak segendut di tv yah?” Ida langsung bisik2 lagi, “nggak ada perasaan banget ya, masa ngomong gitu ke orangnya langsung…kalo aku kan cuma bisik-bisik..”

Di dalam pesawat, kami ketemu lagi dengan rombongan polo mambo penyerobot airport tax. Dengan sistematika yang relatif sama dengan sewaktu ngantri airport tax, mereka nyari tempat duduk agar bisa berkumpul sedekat mungkin dengan rombongannya.

“Pak Agus duduk di mana Pak…?”
“Saya di sini…”
“Loh, Pak Rudi* mana? Pak Rudi? Pak?”
“Saya di sini, di sini…”
“Kok di situ sih pak, sini aja biar deket kita…”
“Jangan Pak, sini aja sama saya…”
“Trus nanti Pak Yanto* duduk sama sapa, kasian dong sendirian. Pak Yanto, ayo pak duduk sama saya…”
“Tapi saya mau duduk deket Pak Agus…”
“Tukeran sama saya mau nggak pak, saya mau duduk deket jendela…”

dst dst dst.

Dan oh ya… akhirnya salah satu anggota rombongan heboh itu terdampar duduk di sebelah kiri gue.

Pesawat bergerak menuju runway, dan seperti biasa ada himbauan untuk tidak menyalakan henfon karena bisa mengganggu sistem navigasi pesawat. Coba tebak apa yang dilakukan seorang ibu-ibu yang lagi-lagi merupakan anggota rombongan heboh? Yak, betul… mengetik sms. Seorang pramugari sampe perlu mendatangi ibu tersebut untuk menegur. Udah ditegur pun dia masih ngeyel dulu sebelum akhirnya mau matiin HP, dan… saat pramugari meleng dia main sms lagiii… huuuh!! Gue udah siap2 mau ngadu sama pramugari kalo dia masih ngebandel juga, untung akhirnya dia mau juga nyimpen tu HP saat pesawat mulai lepas landas.

Pesawat mulai terbang. Pramugari ngasih pengumuman lagi, udah boleh lepas seat-belt. Dan rombongan polo mambo beraksi kembali. Mungkin supaya jangan sampe ada anggota rombongan yang masuk angin karena telat makan, maka salah satu ibu-ibu anggota bangkit dari kursi, membuka tempat penyimpanan tas di kabin, dan… mengeluarkan 2 kardus cemilan, sejenis risoles atau pastel gitu deh. Dia sibuk mengoper-oper kardus itu ke sana ke mari, mengingat anggota rombongannya terpencar-pencar di seluruh penjuru pesawat, sampe akhirnya lagi-lagi ditegur pramugari. Aduuuh… Indonesiaku…

Ternyata emang bener semboyannya airasia: “Now everyone can fly”. Even the most ‘ndablek’ ones.

Romantisme KFC di Hotel

Sesuai perjanjian, udah ada jemputan dari hotel menanti kami di bandara. Berhubung udah jam nanggung untuk makan siang, kami beli KFC dulu untuk dimakan di hotel. “Berapa lama sih pak dari sini ke hotel?” tanya gue kepada pak supir.
“Yah sekitar 20 menit dah,” jawabnya.

Dia menepati janji. Malah kurang dari 20 menit kami udah sampe di hotel. Nggak heran, mengingat kecepatan rata-rata kami 100 km/jam.

Ida seneng banget dengan hotelnya. Persis deh seperti foto di brosur atau websitenya. Kamar kami ada balkonnya, menghadap taman. Sebagaimana layaknya pasangan lainnya yang tengah dimabuk cinta, kami duduk-duduk di balkon; makan KFC sambil berdialog penuh romantisme.

“Suamiii!! Makannya yang bener dong, liat tuh ayamnya jatuh-jatuh ke lantai. Nanti disemutin, tauk!”
“Ya abis gimana, orang piringnya kecil gini…”
“Tuh tuh tuh, liat, semutnya udah pada dateng ngerumunin kentang kamu. Kentangnya jangan taro situ dooong… aduuuh, suami, udah cepetan abisin aja deh kentangnya, daripada keburu disemutin!”
“Nggak nyangka sebagai suami aku harus makan kentang rebutan sama semut..”

“Mana itu mulutnya celemotan saos, lagi… dasar suamiiii…”
“Istriiii…. nggak seneng banget sih liat suami makan enak-enak!”

Kelar makan, leyeh2 nonton tivi, trus mulai merasakan sesuatu yang aneh.

“Kok… kamar ini panas amat ya?”
“AC-nya nyala nggak sih?”
“Lampu di panelnya sih nyala, tapi mana… kok nggak kerasa ada hawa AC keluar?”
“Tanya gih sama petugasnya.”

Gue mengangkat telepon.

“Halo, housekeeping? Saya dari kamar 316 nih pak, AC kamar saya kok nggak bisa digedein ya pak? Bisa tolong kirim orang untuk memperbaiki?”
“Hmmm… apakah pintu balkon dibuka pak?”
“eh.. iya… kenapa emangnya?”
“Di pintunya ada SENSOR-nya, pak…kalo pintu balkon dibuka, AC otomatis mati…”

Oalaaaa.. dasar guenya yang udik… hihihihi… ya maap deh, abis belum pernah sih nginep di hotel yang antara pintu balkon dan AC memiliki hubungan yang demikian erat. Apalagi di hotel terakhir yang gue inepin sebelum ini, peranan kartu kunci untuk menyalakan panel listrik di dinding bisa digantikan dengan KTP…

Sore itu kami isi dengan jalan-jalan orientasi keliling hotel dan menemukan warnet di seberang jalan. Sayang baru dipake 5 menit koneksinya putus, batal deh upload foto ke MP. Padahal komputernya udah dilengkapi dengan card reader lho.

Kudeta

Tadinya sih di acara jalan-jalan kali ini kami mau anteng tinggal di hotel aja, tapi pada kenyataannya baru jam 7 malem udah gatel pingin keluyuran. Akhirnya nyegat taksi dan meluncur ke Kudeta. Penasaran gue dengan tempat ini, abis kayaknya semua orang pada muji-muji. Kebetulan kami dapet taksi yang supirnya sadar wisata banget, dia menyerahkan kartu nama dengan pesan “kalo pulang dari sana mau minta dijemput, sms saya aja ya pak!” Udah gitu ongkos argometernya dia kasih diskon 1000 perak, “untuk ongkos sms” katanya.

Ternyata emang cukup oke juga tempatnya. Para waiternya juga gesit. Tapi… yah namanya juga istri sedang hamil. Udah sampe sana baru ngomong… “di sini nggak ada makanan berkuah ya?” Hu-uh, padahal tadi waktu ditanya mau makan apa jawabnya “terserah”

Selain tempatnya yang asik banget, yang bikin gue impressed sama resto ini adalah kegesitan para waiternya. Pertama-tama gue dan Ida pesen makanan. Abis itu kami ngobrol-ngobrol. Eh tau-tau susunan pisau dan garpu di meja udah berubah, disesuaikan dengan makanan yang dipesen. Ngobrol-ngobrol lagi. Eh, tau-tau asbak udah dikosongin. Ngobrol-ngobrol lagi. Lho, kok lilin yang tadi udah pendek tiba-tiba panjang lagi? Dst. dst.

Sayangnya, berhubung merasa nggak punya mobil sendiri sementara jarak resto itu cukup jauh dari hotel, maka kami langsung pulang sehabis makan. Padahal mereka nyediain kursi-kursi selonjoran untuk ngupi-ngupi sambil leyeh-leyeh di pinggir pantai. Tapi nggak papa, Ida udah berniat untuk dateng lagi ke sini. Tentunya saat dia nggak lagi kepingin makanan berkuah.

Gue menghubungi nomor di kartu nama Pak Ketut Kasih, yang dijawab dengan antusias oleh pemiliknya. “Ya pak, saya jemput pak, paling 3 menit lagi saya sampai…!” Setelah mampir sebentar belanja di Circle K, kami pulang ke hotel dan tiduuur..

Bersambung

*mungkin nama sebenarnya, mungkin bukan… lupa-lupa inget nama-nama anggota rombongan rese tersebut.

Iklan
Tinggalkan komentar

22 Komentar

  1. Mas agung sama mbak Ida ini naik budget flight di terminal 3 ya? 🙂

    Suka

    Balas
  2. myshant said: hihihi ….tetep seru bo !!!!btw, bukan hari liburan kok ternyata tetep rame’ ya pesawatnya ?

    jangan2 untuk alasan yang sama dengan gue, yaitu… ngejar deadline masa berlaku voucher hotel, hehehehe…

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Iklan
  • Komentar Terbaru

    mbot pada Pentingnya Keterampilan Ngomon…
    snydez pada Pentingnya Keterampilan Ngomon…
    mas bro pada Pentingnya Keterampilan Ngomon…
    henie2411 pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    mbot pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    mbot pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    mbot pada [review] Jalanan
    henie2411 pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    sapienzadivita pada Hikmah Colokan Berkaki Ti…
    sapienzadivita pada [review] Jalanan
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 683 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Diamond Conference Tokyo 2018: Part 1-- Keberangkatan! 8 Mei 2018
      [Senin, 17 April 2018] Jalan-jalan Conference kali ini rasa excitednya agak sedikit beda karenaaaaa ini adalah DIAMOND CONFERENCE PERTAMA AKU... 😍😍😍😍😍😍 Selama ini aku pergi kan untuk Gold Conference, yaitu reward buat title Gold Director and up. Sedangkan seperti namanya, Diamond Conference ini adalah reward khusus buat yg titlenya Diamond and up! Selama ini […]
    • Seminar "Katakan TIDAK Pada Investasi Ilegal"-- MLM vs Money Game. 8 Mei 2018
      Diamond and up Oriflame bersama Top Management Oriflame foto bareng. Tanggal 2 Mei 2017 tahun lalu, sebagai salah satu Diamond Director-nya Oriflame, aku dapat sebuah undangan eksklusif untuk hadir ke acara Seminar Nasional yg diselenggarakan oleh Satuan Tugas Waspada Investasi dan APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). Judul seminar ini adalah-- KATA […]
    • Sewa Modem Wifi Buat Ke jepang? Di HIS Travel Aja! 26 April 2018
      Ceritanyaaa.. aku dan agung baru aja pulang dari Diamond Conferencenya Oriflame di Tokyo.. Ada banyaaaaak banget yg pengen aku ceritain. Satu-satu deh ya nanti aku posting. Tapi aku mau mulai dari soal INTERNETAN selama di sana.. ahahahaha.. PENTING iniii! Untuk keperluan internetan di tokyo kemarin aku dan agung sempet galau. Mau pakai roaming kartu atau se […]
    • Penyebab Kapas Ini Kotor Adalah... 17 Maret 2018
      Kapas ini bekas aku bersihin muka tadi pagi bangun tidur.. Lhoo kok kotor?Emangnya gak bersihin muka pas tidur?Bersihin dong. Tuntas malahan dengan 2+1 langkah.Lalu pakai serum dan krim malam. Kok masih kotor? Naaah ini diaaaa.. Tahukah teman2 kalau kulit wajah kita itu saat malam hari salah satu tugasnya bekerja melakukan sekresi atau pembersihan?Jadi krim […]
    • Join Oriflame Hanya Sebagai Pemakai? Boleh! 16 Maret 2018
      Aku baru mendaftarkan seseorang yg bilang mau join oriflame karena mau jadi pemakai..Dengan senang hatiiii tentunyaaa aku daftarkan..😍😍😍 Mbak ini bilang kalau udah menghubungi beberapa orang ingin daftar oriflame tapi gak direspon karena dia hanya ingin jadi pemakai aja.. Lhoooooo.. Teman2 oriflamers..Member oriflame itu kan ada 3 tipe jenisnya--Ada yg join […]
    • Semua karena AKU MAU 16 Maret 2018
      Lihat deh foto ini..Foto rafi lagi asyik mainan keranjang orderan di Oriflame Bulungan dulu sebelum pindah ke Oriflame Sudirman sekarang. Tanggal 1 Juli 2010.Jam 00.20 tengah malam. Iya, itu aku posting langsung setelah aku foto.Dan jamnya gak salah.Jam setengah satu pagi. Hah?Masih di oriflame? IyaNgapain? Beresin tupo. Jadi ya teman2, jaman sistem belum se […]
    • Kerja Keras yang Penuh Kepastian... Aku Suka! 15 Maret 2018
      Dari club SBN--Simple Biznet, ada 3 orang yg lolos challenge umroh/uang tunai 40 juta.Sedangkan dari konsultan oriflame se-indonesia raya konon ada total sekitar 60-an orang yg dapat hadiah challenge ini. Inilah yg aku suka dari oriflame.Level, title, cash award, maupun hadiah challengenya gak pernah dibatasin jumlahnya! Mau berapapun jumlah orang yg lolos k […]
    • Tendercare Oriflame: Si Kecil Ajaib 14 Maret 2018
      Buat teman-teman yg pemakai oriflame, atau at least pernah liat katalognya, mungkin pernah dengar atau justru pemakai setia si Tender Care ini.Bentuknya keciiil, mungiiil, lha cuma 15 ml doang.. Eh tapi kecil-kecil gini khasiatnya luar biasa.Tender Care ini produk klasiknya oriflame, termasuk salah satu produk awal saat oriflame pertama kali mulai dagang di […]
    • Sharing di Dynamics Sunday Party 4 Maret 2018
      Agenda hari minggu ini berbagi ilmu dan sharing di acara bulanannya teh inett Inette Indri-- DSP, Dymamics Sunday Party! Yeaaaaay! Teh inet udah lama bilang kalau pengen undang aku kasih sharing di grupnya. Aku dengan senang hari meng-iya-kan. Karena buatku berbagi ilmu gak pernah rugi. Jadilah kebetulan wiken ini aku ke Bandung untuk kasih kelas buat team b […]
    • Kelas Bandung, Sabtu 3 Maret 2018 3 Maret 2018
      Ah senaaaang ketemuan lagi sama team bandungku tersayang..😍😍😍😍😍 Hari ini aku bawain materi tentang mengelola semangat.Ini materi sederhana tapi sangat amat POWERFULL.Karena betul2 bikin ngaca sama diri sendiri.Yang banyak dibahas adalah soal MINDSET. Kelas kali ini Agung Nugroho juga ikut berbagi ilmu..Bapak Diamond kasih kelas juga lhooo..😍😍😍😍😍 Seneng […]
  • Iklan
%d blogger menyukai ini: