[being nice for dummies] #0008: basic rule of asking for a favor


Serial ‘being nice’ kali ini rada beda dengan sebelumnya, karena gue nggak bisa menceritakan identitas tokohnya. Pokoknya ini kejadian nyata yang terjadi pada 2 orang yang gue kenal, biar gampangnya kita sebut aja si A dan si B. Dan… bukan, gue bukanlah si A maupun si B. Suer!

B

, yang saat ini sedang nganggur, ketemu dengan A di sebuah acara. Setelah obrolan standar tentang cuaca dan kemacetan lalu linta, B bisik-bisik kepada A, “A, gue sekarang lagi nganggur nih, ada lowongan nggak di kantor elo?”
A menjawab, “Ya nanti gue liat deh. Lo bikin aja CV, nanti titipin ke gue.”
“Sip, makasih ya A…!”

Beberapa hari kemudian, B menelepon A, “Boss, CV gue udah jadi nih!”
“Oh, ok!”
“Jadi, kapan lo bisa ambil ni CV ke rumah gue?”

=$$$=

Mungkin ini kabar mengejutkan bagi para manusia ndablek di luar sana, tapi sekedar info aja.. “peraturan dasar saat kita minta bantuan orang lain adalah: kita berkewajiban (moral) untuk tidak merepotkan orang tersebut.

Peraturan yang sederhana, jelas, tapi kok ya hari gini masih ada aja orang yang nggak mudeng sih?

Image berasal dari sini.

Iklan
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

30 Komentar

  1. A = AgungB = mBotWkwkwk bener ga tuh???

    Suka

    Balas
  2. Saya pernah menjadi si A yang mengantarkan kebutuhan si B. Walau sempat kesal tetapi tetap saya jalankan juga dengan perjuangan tinggi ke rumah si B yang jauh dan penuh rintangan pula. Tolong bayangkan rute perjalanannya dari Jembatan Lima (macet) lewat cideng (macet) lalu roxy (macet) lalu grogol (macet) lalu citraland (macet) pesing (macet) dan sepanjang jalan daan mogot (macet, macet, macet, macet..) perempatan pasar cengkareng (macet, macet) terminal kalideres (macet) dan meneruskan segala kemacetannya dan buas nya pengguna jalan di sana sampai berakhir di daerah Poris di Tanggerang yang tidak tertolong jalan tol manapun sehingga harus rela melalui semua jalur macet tersebut.. Tapi tetap saya jalankan karena dalam konsep saya, kalau mau bantu jangan tanggung-tanggung.. Lagipula B mungkin punya alasan untuk tidak mengambil sendiri.. Dan alasannya tersebut tidak bisa atau tidak mau B ceritakan, mungkin masalah financial zero alias bokek berat tidak punya ongkos untuk mengambil sendiri atau mungkin B tidak bisa meninggalkan rumahnya entah ada keluarganya yang sakit atau ada anak kecil yang tidak mungkin B tinggalkan sendirian di rumah atau alasan-alasan lainnya. Kalau memang tidak ingin repot harusnya dari awal A tidak usah menyanggupi untuk menolong B.. itu saja sih yang kepikiran oleh saya..

    Suka

    Balas
  3. ga tau diri banget sih tu orang…amit2 deehhh….

    Suka

    Balas
  4. Gw jg pernah ngalamin kejadian kayak gini, udah dia yg butuh, gw udah bela2in nganter tuh barang pake nitip ke orang lagi, eh nggak diambil2 sampe lama, ngasih kabar aja nggak, syebel banged deh….ga bakal gw mo dimintain tolong lagi :))

    Suka

    Balas
  5. SETUJUUUU!!! SETUJU BANGET GUNG! Kalo orang minta tolong ya jangan merepotkan yang menolong, kalo toh merepotkan harus punya kewajiban moral untuk membalas kebaikan yg menolong!

    Suka

    Balas
  6. sorayalannazia said: udh dibilangin, dikasih keluhan, ampe diledekin jg tetep aje….gak ngaruh!yah didoakan aja smoga insyaf yah!

    solusi yang sangat terpuji 🙂

    Suka

    Balas
  7. agusdidin said: sebenernya bukan gak mudheng, mungkin waktu sekolah kebanyakan tidur di kelas.jadinya kayak bukan anak sekolahan. ato jangan2 dia gak sekolah ‘kali boss?huehehe…..

    atau, dia gak sekolah krn nunggu GURUNYA YANG DATENG KE RUMAH, hehehehe

    Suka

    Balas
  8. cindil said: Gue pernah tu jadi si A. BT banget deh…. yg ada gue cuek in aja ..pura pura lupa. 🙂

    trus si B-nya nggak nguber2?

    Suka

    Balas
  9. myshant said: ho oh …ngalamin kok, masiy banyak orang yg blum tahu tentang “aturan” ini gung ..:)

    he-eh… makanya materi ini gue anggap perlu BANGET untuk masuk ‘being nice for dummies’ hehehe…

    Suka

    Balas
  10. tianarief said: kalo perlu, selain dikirim ke rumah/kantornya A, juga ditambah oleh-oleh. 😀

    mungkin biar pol sekalian dibikinin aja CVnya kali gak?

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: