Obrolan Makan Siang


Never underestimate the meaning of small talk during lunchtime.

Tanpa kita sadari, ngobrol2 waktu makan siang punya andil tersendiri terhadap kepuasan kerja. “Geng” makan siang di kantor gue yang sekarang ini, dengan sangat menyesal, punya topik obrolan yang sedikit banyak bikin orang nyaris gila. Contoh:

Senin
Geng memutuskan makan siang agak jauh, naik mobil salah seorang dari kami.
“Weits, baru pasang korden ya, di mobil?”
“hehehe…”
“Wah rapi loh bikinannya. Abis berapa duit pasang ginian?”
“Yah, nggak mahal kok…”← sang pemilik mobil mencoba bersikap rendah hati.
“Nggak mahal apanya, gue waktu itu tanya di bengkel langganan gue, dia minta sekian sekian untuk pasang korden… dst dst dst.

Selasa
Geng memutuskan makan siang di deket kantor, jalan kaki. Topik obrolan: tetap mobil.
“Sialan ih, masa tau2 bemper gue penyok.”
“Oh ya? kenapa?”
“Tauk tuh, abis gue masukin ke bengkel pulang2 udah penyok aja.”
“Pasti orang bengkelnya tuh sembarangan, gue juga pernah masukin mobil di bengkel, terus… dst dst dst.

Rabu
Geng makan siang naik mobil.
“Waduh, joknya baru nih!”
“Kulit ya? Kulit ya?”
“Bikin di mana?”
dst dst dst.

Kamis
Geng makan siang di warteg depan kantor. Sebuah mobil melintas.
“Wah wah wah, liat tuh BMW yang baru lewat, mulus man!”
“520 ya?”
“Iya, keluaran taun sekian-sekian, kayak mobilnya si anu.”
dst dst dst.

Jumat
“Makan siang di mana nih kita?”
“Ambas dong, Ambas…”
“Iya, sekalian nyoba mobil barunya si anu…! ”
dst dst dst.

Dari jutaan probabilita topik yang mungkin dibahas, entah kenapa larinya selalu ke mobil lagiiii, mobil lagi. Mulai dari pembahasan tempat cuci mobil yang murah dan bersih, tempat2 yang melayani pengisian ban dengan gas apaan tuh tauk – Nitrogen or Hidrogen or Halusinogen – whatever, bengkel-bengkel terpercaya, tips n trik memoles mobil, biaya untuk mengganti speedometer dengan versi racing, kesan-kesan mengisi bensin dengan BBM keluaran Shell… man, it’s so boring.

Tapi harus gue akui, obrolan di kantor sekarang masih lebih mending dibandingkan dengan di kantor sebelumnya, yang shipping company itu.

Topik obrolan favorit mereka adalah tentang… shipping.

“Minggu ini lifting kita bagus ya?”
“Bagus banget. Mother-vessel di Singapore udah penuh dari hari Selasa.”
“Terus anak2 sales itu ngapain dong?”
“Tauk tuh… eh udah denger belum, katanya sebentar lagi konsensus rate mau dinaikin ya?”
dst dst dst.

Topik runner -up-nya: kredit serba guna. Entah kenapa mereka tergila-gila dengan kredit serba guna. Butuh nggak butuh, kalo ditawarin ambil kredit serba guna pasti langsung pada kalap. Dan peluang emas ini sama sekali nggak disia-siakan oleh bank DKI, penyedia kredit serba guna dengan bunga yang sedemikian rendahnya sampe nggak masuk akal.

“Mana nih, orang dari Bank DKI, katanya mau dateng lagi…”
“Iya nih, gue kemarin nggak tau waktu anak2 pada masukin pengajuan kredit kolektif, jadi ketinggalan deh.” (dengan tampang menyesal).
“Emang orangnya masih akan dateng lagi ya?”
“Janjinya sih gitu, katanya Jumat ini.”
“Sip, gue mau ngajuin ah!”
“Lah kredit yang dari bank Mandiri kemarin bukannya baru keluar?”
“Ya ga papa kan ambil lagi?”
“…”

Second runner-up: tentang harga2 jajanan di seputaran kantor.

“Besok-besok kita jangan makan di sini lagi ya.”
“Kenapa?”
“Pelit banget nih warung, masa teh tawar aja harus bayar.”
“Iya, besok kita ke warung yang sanaan aja, ayamnya gede-gede, murah lagi.”
“Ah masih lebih murah gado-gado yang di tikungan situ, cuma 3500, tehnya gratis.”

=$$$=

Tanpa bermaksud membanding-bandingkan*, obrolan makan siang terbaik yang pernah gue alami terjadi di kantor gue yang sebelumnya lagi. Topik obrolannya bener-bener variatif, informatif, sekaligus menghibur.

Waktu abis tragedi WTC…
“Nonton nggak kemarin beritanya, gila banget ya gedung segede gitu bisa abis…”
“Tapi gue nggak yakin, masa yang ketabrak atasnya kok bisa rontok sampe ke bawah sih?”
“Ya bisa dong, jadi gini penjelasannya… dst dst dst” (salah satu anggota geng yang kebetulan insinyur menjelaskan).

Waktu abis ada yang nerima e-mail iseng dari account misterius di lycos.com…
“Gue penasaran banget siapa sih nih yang ngirim e-mail norak kayak gini!”
“Kayaknya bisa dilacak deh siapa pengirimnya. Bener nggak mas?” (nanya ke salah satu anggota geng yang orang IT)
“Ngelacak siapa pengirimnya sih mungkin susah ya, tapi kalo account lycosnya dibuat dari dalam jaringan kantor kita, bisa dilacak.”
“Gimana caranya?”
“Gini… dst dst dst

Waktu abis ada peristiwa politik nasional yang menggemparkan…
“Lo liat nggak si anu (tokoh politik nasional) ngomong di tivi semalem? Gila, asal jeplak banget sih tuh orang!”
“Lho, lo musti liat dulu dong latar belakangnya. Dulunya kan dia itu ‘orangnya’ si anu..”
“Oh ya? Masa sih? Gue kira selama ini dia deketnya sama si anu.”
“Tapi sebelumnya kan dia bertahun-tahun kerja jadi anak buahnya si anu… dst dst dst.

…tanpa peristiwa nasional yang menggemparkan pun tetep ada aja topik obrolan yang menarik. Waktu ngelewatin lokasi pembangunan sebuah gedung…
“Gue penasaran sama satu hal deh.”
“Apa?”
“Crane yang buat bangun gedung itu. Gimana caranya dia bisa nambah tinggi ngikutin ketinggian gedung yang lagi dibangun sih?”
“Oh, kalo itu gini caranya… dst dst dst.

Gue belum pernah belajar begitu banyak hal baru cuma dari acara ngobrol makan siang.

…atau kalo lagi ada yang mau beli sesuatu…
“Gue lagi pikir2 mau beli digital camera nih. Apa yang bagus ya?”
“Tipe anu aja, bagus, 3 MP..!” (waktu itu kamera 3 MP masih lagi top-topnya)
“Ah jangan, zoomnya digital, bukan optical.”
“Emang apa sih bedanya zoom digital sama optical?”
“Begini….dst dst dst.

…kadang juga suka muncul ide konyol yang dibahas secara berapi-api…
“Tau nggak, kalo menurut gue nih, biar Indonesia bisa bener dan maju harus diambil langkah drastis.”
“Apa, misalnya?”
“Kan udah susah nih, udah turun temurun pada bejat semua moralnya, maka satu-satunya jalan biar negara ini bisa beres, semua orang yang umurnya 40 tahun ke atas harus dihukum mati aja! Biar yang muda-muda ambil alih!”
“Hmm… kalo gitu harus segera direalisasikan dong, sebab dua tiga tahun lagi lo sendiri bisa ikutan kena…!”

Man, they really can talk about everything. Gue belum pernah belajar begitu banyak hal baru cuma dari acara ngobrol makan siang.

Miss u a LOT, guys…!

(a tribute to my old lunch gank yang abis ketemuan tadi siang)

Foto: gue dan sebagian anggota “dream team” gank makan siang.

*Lantas tulisan ini intinya apa kalo bukan perbandingan, heh? Asal banget sih.

Iklan
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

40 Komentar

  1. “Gue penasaran sama satu hal deh.””Apa?””Crane yang buat bangun gedung itu. Gimana caranya dia bisa nambah tinggi ngikutin ketinggian gedung yang lagi dibangun sih?””Oh, kalo itu gini caranya… dst dst dst.”——–> aku jg penasaran. masih inget gak gimana caranya???????????? (maafffffffff)

    Suka

    Balas
  2. themaple said: aduh itu fotonyaaaaa….hikss….hiksssss….masih ada ga foto2 yang dulu2…aku di minta tolong copy in dongsssss……..:))…..

    lho, dulu waktu mau resign kan udah ta’ kasih 1 cd isi foto2 lengkap wen… hayo dikemanain…

    Suka

    Balas
  3. aduh itu fotonyaaaaa….hikss….hiksssss….masih ada ga foto2 yang dulu2…aku di minta tolong copy in dongsssss……..:))…..

    Suka

    Balas
  4. myshant said: di tempatku jg sebenernya gak bolehtapi di IT dept, cuek ajalah, yg makan aku doang, cowok2 pasti makan diluar

    hehe… kalo makan siang mah disini pada jarang banget makan dikantor… tapi kalo pada mau pulang rada malam, biasanya makan malam rame2 dikantor… pesennya yang bisa buat prasmanan 6-8 orang…. lumayan irit & sekaligus itung2 makan malam sama keluarga 😀

    Suka

    Balas
  5. mbot said: Anak2nya dilarang makan/minum di mobil, tanpa kompromi (biarpun tu anak udah menjerit2 kelaparan / kehausan).

    wah, ini sih diperalat mobil, bukan memperalat mobil. mobil kan sekadar alat. rusak, tinggal benerin/ganti. lha kalo anak? 😛

    Suka

    Balas
  6. mbot said: di sini dilarang makan di meja, kuatir menimbulkan bau2an dan mendatangkan serangga

    hihihi …di tempatku jg sebenernya gak bolehtapi di IT dept, cuek ajalah, yg makan aku doang, cowok2 pasti makan diluartapi pasti sebelum makan semua berkas dipinggirin, trus mejanya dialasin kertas bekas abis makan gak lupa semprot bayfresh :))

    Suka

    Balas
  7. tianarief said: wah, kalo di sini, jangankan makan (yang tak berpengaruh apa2 pada komputer dan ac), merokok aja boleh kok (maksudnya, tak pernah ada larangan) sepuasnya, sampe ac-nya bengek-bengek. hahaha.

    Untung gak ditempat saya mas…bisa dipanggilin polisi kalo ngerokok di dalam ruangan hi hi hi….. soal makan juga gak boleh, kudu ke kantin atau ruang pastry soalnya takut makanannya tumpah ke atas berkas kan gak lucu.. apa lagi kalo lagi makan kari..wackkk…. kuning semua dah kertasnya hua ha ha ha…

    Suka

    Balas
  8. mbot said: di sini dilarang makan di meja, kuatir menimbulkan bau2an dan mendatangkan serangga.

    wah, kalo di sini, jangankan makan (yang tak berpengaruh apa2 pada komputer dan ac), merokok aja boleh kok (maksudnya, tak pernah ada larangan) sepuasnya, sampe ac-nya bengek-bengek. hahaha.

    Suka

    Balas
  9. kangbayu said: tapi karena suami lebih milih nyemir bodi mobil

    believe it or not, ada lho seorang bapak (bukan anggota geng makan siang rutin melainkan suaminya salah seorang teman di kantor) yang bersihin mobil SETIAP KALI ABIS DIPAKE. jadi misalnya dari rumah mau ke mall, nanti di mall anak istrinya disuruh masuk duluan sementara dia bersihin mobil baik interior maupun eksterior yang bisa makan waktu sekitar 1/2 jam. Nanti pulangnya juga gitu, walaupun cuma dipake jalan dari mall ke rumah, sampe rumah dilap lagi. Anak2nya dilarang makan/minum di mobil, tanpa kompromi (biarpun tu anak udah menjerit2 kelaparan / kehausan).

    Suka

    Balas
  10. sorayalannazia said: sama kemajuan dagangan kita hehehehe

    wah, pada dagang semua di sana ya?

    Suka

    Balas
  11. dbaonk said: ngobrolnya sama suz moni dan ceu kokom.[monitor & komputer ;-P ]

    teh keke (keyboard) nggak diajak ngobrol nih?

    Suka

    Balas
  12. tianarief said: makan di meja sendiri. 😀

    di sini dilarang makan di meja, kuatir menimbulkan bau2an dan mendatangkan serangga. kalo bawa makanan sendiri harus dimakan di pantry… :-(padahal kan asik tuh makan sambil kerja 🙂

    Suka

    Balas
  13. cindil said: masa paling dikangenin jaman kerja pasti masa “LUNCH!!!!”

    bener banget… selebihnya cuma penantian kapan waktu pulang tiba.. hehehe…

    Suka

    Balas
  14. surya23 said: ‘dilarang ngomong jorok saat jam istirahat

    di kantor yang sekarang juga sempet gitu, tapi udah mulai berkurang waktu gue protes melulu 🙂

    Suka

    Balas
  15. myshant said: seperti sekarang mungkin ? 😀

    enggak, hari ini kayaknya harus makan di luar. butuh udara segar hari ini, sebab dari pagi langsung ketimbun kerjaan – gak sempet napas 🙂

    Suka

    Balas
  16. edonugraha said: he2.. gw juga kadang2 baru nyadar, ngobrol mak-si terasa seru kalo ada loe & the rest of you guys (biarpun kadang2 gw rada suka mengelus dada juga kalo Mr. L yg skrg kerja di Bank P udah mulai ngeluarin teori & pendapat yg aneh2 soal negara Indonesia ….:))) ….. btw temen2 kantor loe yg suka ngobrolin mobil itu punya account multiply juga gak? …:))

    so far sih nggak ada, tapi ada beberapa yang suka buka2 juga. nggak papa lah, paling mereka ketawa2 aja baca ini, lha wong emang bener kok obrolannya mobil melulu. soal Mr. L, inget nggak teorinya bahwa sebaiknya indonesia nggak usah punya presiden aja. Daripada repot pemilu mending bikin tender ambil konsultan, misalnya Andersen Consulting untuk ngurus negara. Dikontrak 5 tahun tapi direview setiap tahun. Kalo nggak becus, kontraknya diputus 🙂

    Suka

    Balas
  17. mbot said: kalo lagi di puncak kebosanan ngomongin mobil, emang cara ini yang gue pilih

    seperti sekarang mungkin ? 😀

    Suka

    Balas
  18. wib711 said: n yang paling bahagia… sambil kerja bisa haha hihi konfrens sama teman satu ruangan…

    bersyukurlah, never take ur friends for granted. nggak di semua tempat kita bisa nemuin geng yang ‘asik’ 🙂

    Suka

    Balas
  19. wib711 said: n yang paling bahagia… sambil kerja bisa haha hihi konfrens sama teman satu ruangan…

    bersyukurlah, never take ur friends for granted. nggak di semua tempat kita bisa nemuin geng yang ‘asik’ 🙂

    Suka

    Balas
  20. jendela said: that’s why, different place different culture, different background different talks.

    lain ladang lain belalang 🙂

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: