Gandy Steak House


Jadi yang pertama, kalo elo bergerak di bisnis makanan, punya banyak keuntungan. Keuntungan yang terpenting adalah: elo akan jadi benchmark untuk semua makanan sejenis yang mungkin muncul.

KFC, contohnya. Dialah ‘fried chicken’* pertama yang gue rasain, maka yang tertanam di kepala gue ‘fried chicken’ tuh ya kayak KFC gitu rasanya. Yang mengaku-ngaku ‘fried chicken’ tapi rasanya nggak kayak KFC, nggak gue itung sebagai ‘fried chicken’. Termasuk produk KFC sendiri, yang crispy itu. Gue tetep lebih suka yang original recipe.

Hal yang sama berlaku buat Gandy Steak House. Steak ‘serius’ pertama yang terekam di otak gue adalah steaknya Gandy. Dan yang gue maksud ‘serius’ di sini adalah steak yang dihidangkan di atas hotplate dengan bumbu dan rasa steak**. Buat gue, Gandy adalah contoh steak yang baik dan benar.

…kalo pingin ngerasain steak yang dibuat secara baik dan benar, makan steaknya Gandy

Maksud gue,
…kalo pingin tau gimana berbahasa Indonesia yang baik dan benar, tanya sama Jus Badudu.
…kalo pingin denger gimana teknik nyanyi yang baik dan benar, denger Ruth Sahanaya.
…kalo pingin ngerasain steak yang dibuat secara baik dan benar, makan steaknya Gandy

Bertahun-tahun gue jadi pengunjung setia resto ini, nggak pernah ada yang berubah dari kualitas rasa maupun suasana tempatnya. Seporsi steak sedap selalu dihidangkan di atas hotplate mengepul, dengan saus jamur yang disiramkan sesaat sebelum steaknya diletakkan di meja, ditemani sepiring sayuran rebus yang manis, di atas meja merah bergambar kepala sapi, dengan iringan lagu-lagu dari penyanyi bersuara night club 70-an. Sama sekali nggak ada yang berubah.

Buat yang kepingin nyoba steak terbaik di Indonesia, pergilah ke Gandy. Gimana dengan Sizzler? Boleh juga, kalo lagi laper banget dan kepingin makan salad sampe kenyang. Kalo abis makan salad masih kepingin makan steak? Pergilah ke Gandy.

Kesan-kesan pengunjung Gandy dari Malaysia bisa dibaca di sini.

PS:
Bakery-nya Gandy juga punya bacang terenak di Asia-Pasifik, ukurannya segede kepalan tangannya Barry Prima, dengan komposisi 95% daging, 4% bungkus daun, dan 1% beras. Enuaknya luar biasa, cocok buat hidangan buka puasa.

PS lagi:

Dengan sangat menyesal resto ini ternyata udah nggak jual bacang lagi


*kalo berdasarkan definisi para penjual ‘fried chicken’ di pinggir jalan, yang namanya ‘fried chicken; adalah ayam yang dibalut tepung dan digoreng kering. Kalo yang dibumbu kuning atau bumbu bacem, namanya ‘ayam goreng’.

**Masalahnya di akhir 70-an dan awal 80-an kebanyakan restoran yang menyediakan steak biasanya menyebut makanan itu sebagai bistik, dihidangkan di atas piring beling, dan rasanya seperti semur.

Iklan
Pos Berikutnya
Tinggalkan komentar

54 Komentar

  1. mau tanya gandy di jakarta, lokasinya di mana aja ya?maklum udah 15 thn lebih ninggalin jakarta. thks

    Suka

    Balas
  2. iya bener tuh mas… yang kita makan pertama selalu jadi patokan ya…kalo menurut saya steak yang paling enak dan benar adalah steaknya boncafe (surabaya) karena itu lah steak pertama yang saya makan dan sampe sekarang berhasil membuat saya ngidam2…

    Suka

    Balas
  3. sketchpowder said: Mbot, gue ke Gandy kira2 10 tahun yang lalu.. kalo sekarang seporsi sirloin steak berapa ya?

    mulai dari 50 ribuan, walau yang di atas 100 ribu juga ada.

    Suka

    Balas
  4. Mbot, gue ke Gandy kira2 10 tahun yang lalu.. kalo sekarang seporsi sirloin steak berapa ya?

    Suka

    Balas
  5. ya udah, kita double-date kalo gitu gung =DDD

    Suka

    Balas
  6. kangbayu said: Hayoh, hayoh?! Gimana ibu-ibu bapak-bapak? Jadi nggak? Jeng Shant?

    i’m still on lhoooo….

    Suka

    Balas
  7. Hayoh, hayoh?! Gimana ibu-ibu bapak-bapak? Jadi nggak? Jeng Shant?

    Suka

    Balas
  8. mbot said: Eh emang Sahnti mau ke Gandy bareng kita nih Bay? Siapa tau cuma mau bareng ayahnya Iyog biar romantis gituh…

    Oooohhh…. iya ya, sapa tau mereka lagi mau nge-date, ntar kita ngeganggu dong yaa ;;-)

    Suka

    Balas
  9. ok sip! kalo gitu sementara ini kita tetapkan rabu after office hour ya, kecuali kalo tau2 Shanti keberatan. Eh emang Sahnti mau ke Gandy bareng kita nih Bay? Siapa tau cuma mau bareng ayahnya Iyog biar romantis gituh…

    Suka

    Balas
  10. mao dongggggg….

    Suka

    Balas
  11. Kebetulan udah gajian… masih bisa rada tutup mata sama pengeluaran buat entertainment =D heheheheKapan? Rabu gitu? Biar jadi event pembangkit semangat ditengah weekdays?Tapi kalopun mau sore sih ya gapapa juga, aku sih concernya ama jeng Shant yang pulangnya jauh…Ada yang mo gabung lagikah?

    Suka

    Balas
  12. kangbayu said: Janjian makan siang perhaps biar gak jadi lemak karena dibawa bobo malem? Budget berapa Gung?

    range harga steak mulai dari 50 rb – 160 rb Bay… contohnya steak ala gandy (local tenderloin) itu harganya 57 ribu, sedangkan tenderloin NZ kalo nggak salah sekitar 163 ribu. ada paket juga, harganya 153 ribu termasuk salad dan softdrink. jadi kalo mau asal cicip doang bawa 70 ribuan udah cukup, tapi kalo mau coba the best menunya mungkin perlu sekitar 180 ribu per pax. kalo siang nggak ada penyanyinya, jadi suasananya kurang ‘oldschool’… tapi gue mah hayu aja kalo mau, tinggal naik p20 sekali dari kantor :-)yuk yuk yuk

    Suka

    Balas
  13. kangbayu said: Maksudnya Laler kali ‘ri?

    maksudnya daripada jadi kambing conge mendingan jadi laler dehxixixixixi,….

    Suka

    Balas
  14. srisariningdiyah said: gak ah ntar jadi kambing conge……ngungggggggggggggggggg….

    Maksudnya Laler kali ‘ri?

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: