Penemuan hari ini… suka-duka agribisnis


Satu lagi pengetahuan tambahan hasil ngerokok bareng di tangga darurat.

Hari ini sumbernya adalah temen kantor gue yang bernama Jo. Berhubung secara usia dan penampilan udah pantes, terutama bila ditilik dari kancing kemeja yang selalu dilepas dua biji dan arloji emasnya, maka nama panggilannya adalah “Oom Jo”. Tadinya ini cuma nama julukan dari orang2 aja, tapi keliatannya udah diinternalisasi oleh ybs. Sedemikian melekatnya sehingga pada suatu acara perkenalan dengan divisi lain dia memperkenalkan diri sebagai: “Nama saya Jo. Panggilan: Oom Jo.

Ciri khas dari orang yang satu ini adalah kalo ngomong seperti ga niat dengan mulut yang cuma terbuka sedikit mirip orang teler, mata setengah tertutup, dan ekspresi yang sulit dibedain apakah lagi serius atau bercanda. Tapi isi ceritanya suka bikin orang ketawa sampe sakit perut tanpa terduga. Dia juga punya kebiasaan manggil semua orang, mulai dari tukang parkir sampe kepala divisi dengan sebutan “friend”, dengan logat campuran yang sebagian betawi sebagian lagi entah apa.

Topik agribisnis hari ini dimulai tanpa sengaja, waktu lagi ngomongin topik standar tentang dunia usaha dan gue nyeletuk, “Enak bener ya kalo bisa jadi pengusaha, gue kepingin tuh… abis capek jadi pegawai…”
“Enaknya kenapa friend…” tanya Oom Jo, seperti biasa dengan nada males yang tanpa intonasi.
“Ya enak, bisa ngatur waktu sendiri, bisa main playstation siang-siang..”
“Kalo bisnis nggak bisa sambil main playstation friend… nanti ancur loh…”
“Maksudnya?”
“Gue dulu pernah tuh, beli tanah 6 hektar di Purwakarta… untuk buka usaha tanem cabe…”
“Trus…?”
“Di atas kertas sih semua itungan udah masuk ye friend… wah bagus banget deh… untung gede… tapi pas prakteknya…”
“Kenapa…? Kenapa? Hama ya?”
“Bukan friend. Tetangga. Begitu panen, pada dateng minta cabe. Mintanye sih paling seplastik, tapi kan tetangganya banyak. Seplastik, seplastik, seplastik, lama2 kan lumayan juga. Belom nyampe pasar, udah susut aje tuh cabe…”

“Ya tapi kan cabenya ada 6 hektar, butuh berapa plastik sih untuk ngembat cabe segitu banyak…?”
“Ntar dulu friend. Kan abis dipanen nih, ditimbang. Ketauan deh tuh berapa beratnya. Cabe dinaikin ke truk, begitu turun… eh, susut lagi. Pas ditimbang di pasar…. susut lagi. Misalnya berangkat dari kebon 100 kilo, sampe di pasar bisa tinggal 80 kilo. Parah lho friend…”
“Yah, berarti kan tinggal gimana masukin urusan penyusutan dan permintaan tetangga dalam perhitungan harga…”
“Ada lagi…. kan lahan 6 hektar nih ye… gak mungkin dong cabe 6 hektar panennya barengan. Kadang bagian sini udah siap panen, bagian sana belum. Sebagian-sebagian gitu friend… padahal kalo mau diangkut sebagian-sebagian kita jadi rugi karena ongkos transport mahal…”
“Trus diapain dong solusinya?”
“Kan gue ada mandornye nih di sono ye… dia sih orangnya yang udah biasa nanganin ginian, dia punya tuh semprotan apaan tauk, pokoknya kalo cabe masih ijo disemprot gituan, besokannya bisa langsung jadi merah…”
“Beres dong kalo gitu…”
“Iya sih friend, tapi cabe gue jadi ajaib… yang kecil2 jadi ikutan merah juga… kan liatnya jadi aneh… ”
“Lagian lo milih usaha tanem cabe sih, cabe kan emang ribet. Jangankan hama, bunganya kena ujan aja udah batal panen tuh…Kelapa kayaknya lebih tahan.”
“Jangan salah friend, kelapa juga gue pernah. Gue beli kelapa di luar kota, angkut pake truk ke Jakarta. Di atas kertas sih bisa untung gede, beli kelapa di perkebunan 700 perak sebiji, katenye di Jakarta bisa laku sampe 1100. Taunye… sampe pasar tuh kelapa dibeda-bedain harganya. Kalo yang kecil cuma laku 700, yang sedeng 800, yang gede baru 1000 sampe 1100. Lah, gue kan pesennye lewat telepon, mana gue tau dari kelapa satu truk berapa yang gede berapa yang kecil. Orang pasarnya main tahan harga, kalo mau dibeli, harganya segitu. Kalo nggak mau, ya sono bawa pulang lagi kelapanya. Gue, tentu nggak mau dong kelapa belinya jauh-jauh dibeli cuma harga segitu. Ya udah… kelapanya gue bawa pulang…”
“Bawa pulang? Bawa pulang ke mana?”
“Ya ke rumah gue, mau kemana lagi…”
“Kelapa satu truk???!! Lo suruh bawa ke rumah??!!”
“Iye. Tau nggak friend, rumah gue sampe ancuuuur… gara-gara tuh kelapa. Carport gue anjlok digiles truk. Rumput, taneman di halaman pada abis. Rumah gue isinya kelapaaaa… semua.”
“Lu emang orang gila…Sampe kapan lu tahan tu kelapa2 di rumah?”
“Gue simpen beberapa hari sampe harga bagus, terus gue bawa ke pasar lagi…”
“Trus gimana, dapet harga bagus?”
“Dapet sih friend, tapi…. kelapanya udah banyak yang busuk…”
“Trus udah, kapok bisnis?” tanya gue sambil ketawa sampe nangis.
“Waktu itu belom. Gue terus coba bisnis bawang. Brebes punya friend. Bawang untungnye bisa dua kali lipet. Cuma lu musti tau, beli bawang jangan yang abis dipetik. Namenye bawang nih friend ye, gue kasih tau aje, kalo abis dipetik wuah bagus-bagus bener, gede-gedeeee… eh pas dibawa ke Jakarta pada mimpes di jalan. Sampe sini jadi kecil-kecil. Yang bener, lu beli bawang yang udah dijemur, jadinye keliatan ukuran aslinye segimane gitu.”
“Gimana caranya lu beli bawang di Brebes? Lu kan ngantor?”
“Gue ada kenalan, preman suka nongkrong deket rumah. Gue bilang sama die, ‘daripada lu nganggur nggak ada kerjaan, mau nggak lu bantuin gue beli bawang ke brebes’. Eh dienye mau. Ya udah, die yang pergi…”
“Naik apa tuh preman ke Brebes?”
“Naik bis.”
“Loh, di sana kan dia mau beli bawang banyak, gimana bawanya?”
“Nah itu die friend. Di sana die beli 2 karung gede, kira2 ada tuh berat totalnye 100 kilo. Die bingung gimana cara bawanya ke Jakarta. Die mau sewa truk, eh truknya minta dibayar ongkos penuh. Padahal kan barang kita cuma 100 kilo. Rugi. Akhirnya tau nggak dia naik apaan friend…”
“Apa?”
“Masa die nyegat AMBULAN friend, bekas ngangkut mayat. Kebetulan tu ambulan mau ke Jakarta. Sopirnya mau dikasih “uang rokok” buat ongkos numpang, ya udeh, dia naikin deh tuh bawang 100 kilo ke dalem ambulan…”
“…” (ngakak setengah mati ngebayangin ada 100 kilo bawang naik ambulans)
“Udeh nih ye friend, bawang aman nih naik ambulan… eh, taunya baru sampe Cikampek ambulannya papasan sama ambulan lain dari Jakarta, trus disuruh brenti…”
“Kenapa? Dimarahin ya krn ketauan ngangkut bawang?”
“Bukan. Rupanye ambulan yang dari Jakarta ini temennye. Die mau ngangkut mayat ke Jawa, cuma mobilnya dia rasa udah kagak kuat lagi friend. Udah panas, gitu. Akhirnye… dia ngajak tukeran loh di tengah jalan… bawang masuk ambulan dia, mayat di ambulan dia pindah ke ambulan bekas bawang… gile ye friend, bawang dituker mayat…”
“Preman lu suruh ngangkut bawang, ya gini jadinya….”
“Tapi itu masih lumayan friend, cuma lucu aja, kagak ngenes. Pernah nih friend ye, gue kan gemes liat urusan ngangkut bawang ribet bener, akhirnye gue sendiri yang berangkat ke Brebes sama temen gue itu… sama juga naik bis. Pulangnye, gue gotongan sama temen gue itu nyegat bis…”
“Bawa 100 kilo bawang? Naik bis? Ngangkatnya gimana?”
“Kan dibantuin friend, same keneknye. Itu sih gampang. Tapi pas nyampe Cikampek masalah lagi friend…”
“Kenapa lagi sekarang?”
“Udeh sampe sono keneknya baru ngomong mau lewat tol sampe Bekasi. Padahal kan kalo mau ke rumah gue tinggal lurus friend. Akhirnye, ya udah gue berdua temen gue minta turun di situ. Kita gotongan lagi deh nurunin bawang….”
“Apes banget emang lo…”
“Belom friend, ini belom bagian apesnya. Apesnya, waktu kite abis nurunin bawang, bisnya kan jalan tuh… nah di belakangnye
ada bis lain. Die liat bis depan udah maju, die ikut maju. Blessss…. kegiles deh bawang gue yang sekarung….”
“Ya ampuuuuun….”
“Iye friend, untung cuma sekarung yang kegiles… tapi ya lumayan ngenes juga, udah jauh2 kite ke Brebes, separonya ancur kegiles… wuah baunya friend… lu bayangin aje, ngiris bawang satu aje orang bisa nangis kena uapnye, ini bawang 50 kilo friend… lu bayangin aje kaya apa baunye friend…” kata Oom Jo sambil matiin rokok.

Demikianlah tambahan pengetahuan kita hari ini. Bisa disimpulkan poin2 pengetahuan yang kita dapatkan hari ini adalah:

  1. Bila mau bercocok tanam cabe, hindarilah lingkungan yang banyak tetangganya.
  2. Kelapa bukanlah komoditas yang baik untuk disimpan di halaman rumah.
  3. Pilihlah bawang yang sudah dijemur.
  4. Hati-hati bila turun bis di Cikampek, terutama saat sedang bawa 100 kilo bawang.

Sekian, sampai jumpa di penemuan berikutnya.

Iklan
Tinggalkan komentar

39 Komentar

  1. Gung, request tulisan soal Om Jo lagi dong.. ada cerita baru ndak? kayaknya orangnya lucu tenan. btw kalo ada OJFC gue mau ikut deh 🙂

    Suka

    Balas
  2. huahahaha….. :))koq ada ya org yg bener2 apes kayak Oom Jo ini?

    Suka

    Balas
  3. Aduh biyunggggg…. pinggang gue sakit benerrr…. *kudu brenti ngakak.*Elo tu ya… gue ketawa sampe nangis… salam buat oom Jo and ditunggu nih penemuan berikutnya.

    Suka

    Balas
  4. udah ngga bisa komentar apa2 lagi….cuma bisa ketawa doang hehehehehe….

    Suka

    Balas
  5. kasian kali friend calon juragan bawang itu.

    Suka

    Balas
  6. maap mo numpang ktawa:)))

    Suka

    Balas
  7. :)si oom Jo ini pasti orangnya asik ya…pengalaman hidupnya pasti banyak

    Suka

    Balas
  8. agungks said: wah Ooom Jo nakut2 in kita yg kepingin punya bisnis sendiri nih….

    tapi kemarin dia nampak agak tergoda tuh waktu gue bilang, “Oom, gimana kalo kita patungan beli mobil kijang, suruh si preman itu mondar-mandir ke brebes tiap hari (jkt-brebes pp = 8 jam)… feasible nggak?”kita tunggu aja, apakah oom jo tergoda untuk kembali berbisnis 🙂

    Suka

    Balas
  9. kangbayu said: Di kampung ortu, Cikajang, kadang petani prefer panennya busuk daripada dijual tapi malah rugi…

    iya bener, karena kalo untuk panen dan proses penjualan butuh biaya lagi (ongkos panen dan transpor)… oom jo juga cerita kemarin, untuk motongin daun bawang dari bawang yang baru panen aja ada ongkosnya lho… karena kita bicara jutaan butir bawang sekali panen. balik soal petani yang lebih milih hasil panen busuk, lagi2 ini cerita ironis tentang nasib petani: jadi petani itu profesi yang vital bagi orang banyak, tapi sekalinya ada yang mau berprofesi jadi petani, maka siap2 aja digencet sana-sini.

    Suka

    Balas
  10. kangbayu said: kadang petani prefer panennya busuk daripada dijual tapi malah rugi…

    padahal akan bijaksana kalo petani itu menyilahkan para tetangga memanen sendiri, alias dibagi-bagikan. :))

    Suka

    Balas
  11. =)) begini pren. kata ortu, ngelakuin segala sesuatu juga kudu ada ilmunya. nyang belum paham belajar sama nyang paham. jadi, kenapa si om pren itu nggak usaha patungan aja dg usahawan yang sudah jalan (sbg investor, maksudnyah). tapi asli, ceritanya bikin aku ngakak siang-siang! 😛

    Suka

    Balas
  12. spinkage said: btw, om Jo ini kl bilang friend gimana gung? “friend”? atau “pren”?

    untungnya nyebutnya masih “friend” jadi terkesan agak intelek dikit 🙂

    Suka

    Balas
  13. wahhahahahahhahaha….gile jg tuh org kl mau usaha emang niat bgt tuh!pasti sekarang dia kapok n jd karyawan aje ….wahhahahahahaha!

    Suka

    Balas
  14. dbaonk said: (cocok juga bicara soal kemampuan, ltr blk, sifat, hobby, kata mutiara..)

    betul. contoh gampangnya penjual kaos kaki yang pernah gue temui di sini. Buat dia, jualan beha itu ribet karena harus berurusan dengan ukuran-ukuran. Makanya dia beralih jualan kaos kaki dan sukses. tapi bukan berarti jual beha ga ada prospeknya, karena banyak juga pedagang beha yang sukses 🙂

    Suka

    Balas
  15. bwahahaha.. ampun deh gung, ngakak abis gue. btw, om Jo ini kl bilang friend gimana gung? “friend”? atau “pren”?

    Suka

    Balas
  16. Agrobisnis emang riskan… tapi setiap bisnis juga ada resikonya lah… Tinggal kitanya yang melengkapi info sekomplit mungkin dan persiapan sebaik mungkin.Di kampung ortu, Cikajang, kadang petani prefer panennya busuk daripada dijual tapi malah rugi…

    Suka

    Balas
  17. wah Ooom Jo nakut2 in kita yg kepingin punya bisnis sendiri nih….

    Suka

    Balas
  18. mungkin seperti kata orang bisnis juga ada ‘cocok-cocokkan’kalau nggak cocok –entah sama hong-feng-sui-shio-whatever–ya nggak akan berhasil, atau nggak sesukses orang lain yang ‘cocok'(cocok juga bicara soal kemampuan, ltr blk, sifat, hobby, kata mutiara..)

    Suka

    Balas
  1. Senangnya punya teman yang pintar merangkai kata menjadi menarik dibaca – omjoblog

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: