Honeymoon hari 1: tim rusuh MP, bebek, dan monyet


Special trip, started with a special way.

Sabtu 17 Desember 2005

Seluruh barang udah di-pack, siap berangkat ke Bali. Tau2 sebuah sms masuk. Dari Ari si
bupati, ngajakin nongkrong ke Ancol. Gue jawab, mendingan nongkrong di rumah gue aja deh, toh posisi mereka saat itu nggak terlalu jauh dari rumah.
Nggak lama kemudian berdatangan lah tim rusuh MP: diawali dengan Nozqa diboncengin sama Aribowo-Mediasauna. Habis itu muncul Bayu, Ari Bupati, Mas Idaman, Sigit mbonk, Rahman-Seblat, Dewi, dan Ary-Harigini yang dijemput dari rumahnya. Total ada 11 orang, dan 3 di antaranya bernama ‘Ari’. Luar biasa.
Terakhir kali gue nongkrong sampe pagi di teras adalah tahun 1996, waktu ultah gue ke 23.
Lucu rasanya bisa ngalamin ini lagi, dengan kumpulan yang berbeda. Tanpa diskenario dan direncana, acara nongkrong nggak jelas ini berkembang jadi ajang sharing yang seru banget…! Banyak offline dan behind the scene facts yang bikin acara kita nyaris disatronin polisi (ini hiperbola – tapi ya, ada kantor polisi di depan rumah gue. And btw, rumah di sebelah itu rumah artis lho, rumahnya Adam Jordan – suatu fakta yang mungkin kurang penting walaupun benar).

Minggu 18 Desember 2005

Acara nangkring berlanjut sampe pagi, diteruskan dengan wisata boga mencicipi bubur Tanjung. Buat Bayu, ini bubur ayam terenak nomer 3 di Indonesia Bay, bukan terenak di Asia Tenggara 🙂 Perjalanan menuju bubur Tanjung yang berjarak sekitar 1 km ditempuh anak2 sinting ini dengan berjalan kaki. Sama sekali nggak ada tanda2 kelelahan walaupun Ari bupati, misalnya, belum pulang dari kantor dari kemarinnya. Perjalanan tetep aja diisi dengan
dengan foto2 di tengah jalan, dan tour menunjukkan rumah2 selebritis setempat (rumah jendral Nasution, rumah mbak Tutut dan Tommy Suharto….).

Sehabis acara ngebubur, sebagian anggota bubar jalan. Ari bupati, Bayu, Nozqa, Rahman,dan Sigit ikut lagi ke rumah gue. Sigit langsung mendemonstrasikan kebolehannya tidur dengan gaya cicak di sofa depan. Sementara itu Rahman, Ari dan Nozqa nampak serius membahas urusan kalender dan buku kumpulan puisi.

Jam ½ 9, gue dan Ida nyegat taksi buat berangkat ke bandara, diiringi lambaian tim rusuh MP di depan rumah. Bye guys, it was a really-really-really-great night! Kesempatan yang langka banget bisa begini, karena di kopdar-kopdar yang lebih ‘terencana’ biasanya nggak bisa ngobrol sebanyak ini.

Gue dan ida langsung berunding mengenai satu isu mendasar:
kita mau ke mana?

Pesawat ngaret2 dikit seperti biasa, dan kosong banget! Ini kayaknya saat yang tepat banget buat ke Bali, nggak penuh. Gue tidur di sepanjang perjalanan, baik di taksi maupun di pesawat.

Mendarat di bali sekitar jam 2 kurang (waktu setempat). Gue dan ida langsung berunding mengenai satu isu mendasar: kita mau ke mana?

Ya, perjalanan ke bali hari pertama memang sengaja kami biarkan blank tanpa persiapan apa2: belum pesen hotel, bahkan belum tau mau ke mana. Biar ada unsur kejutan dan excitement-nya sedikit! Sedangkan untuk hari ke dua dan seterusnya, kami udah booking hotel Harris dan Alam Kulkul di Kuta.

Waktu mau keluar dari airport, kami menemukan rak yang memajang brosur dan peta wisata gratis se-bali, lengkap. Setelah nyomot beberapa versi peta, kami berunding di depan airport. Ada sedikit kejutan; baruuu… aja beberapa langkah menjauh dari pintu keluar, HP Ida bunyi. Sebuah nomor tak dikenal terpajang di layar.

“Halo… ya… ini Ida… ini siapa ya? Windy? Windy mana ya…?” tanya Ida bingung. Beberapa saat kemudian…”Oh, bukan Windy? Siapa? Willy? Willy..??? Ya ampun, ini Wilce…!”

Wilce alias escoklat juga termasuk deretan orang-orang pertama yang masuk dalam daftar contact gue. Setelah ditemukannya sejumlah koneksi yang semakin membuktikan betapa sempitnya dunia, kami sebenernya penasaran banget pingin ketemuan sama dia. Tapi sayang sekali, Wilce udah mau balik ke Singapore hari Rabu, sementara kami baru akan balik ke Jakarta hari Kamis malam. Yah… memang belum takdirnya bisa ketemuan ya Wil…!

Abis teleponan sama Wilce, kami menggelar gepokan peta bali gratisan di atas meja KFC. Masih belum tau kapan bisa nemu tempat yang lebih ‘layak’ untuk makan siang, jadi makan apa yang ada aja dulu deh, daripada keburu masuk angin.

Akhirnya dengan pertimbangan baik Ida maupun gue sama-sama belum pernah ke Ubud, maka kami memutuskan untuk melewatkan honeymoon hari pertama ini di sana. Selesai makan kami langsung nyewa taksi airport, dan menempuh perjalanan sekitar 1 jam ke ubud. Itu udah termasuk ngebut ya, mengingat supirnya yang masih berdarah muda itu lari minimal 80 kmh.

Ubud, ternyata dari segi fisik mirip banget dengan Kuta – minus pantai dan keramaian. Banyak toko2 di kanan kiri jalan sempit yang berkelok2. Supir taksi langsung mengarahkan kami ke sebuah bungalow yang kayaknya emang didesain khusus untuk orang berhoneymoon: nggak ada tivi di kamar dan setting kamar yang terpisah cukup jauh satu dengan lainnya. Rencana awalnya sih kita mau liat2 beberapa hotel dulu sebagai komparasi sebelum menjatuhkan pilihan. Tapi berhubung sampe sana disambut ujan, dan yang satu ini nampak cukup nyaman untuk dihuni, ya udah lah. Begitu dapet kamar, gue langsung balas dendam tidur sampe sore. Maklumlah udah ada umur, begadang semalem aja bikin leher gue agak kaku dikit.

Bangun dengan kelaparan, gue dan Ida inget ada sebuah cafe yang nampak asik banget dalam perjalanan naik taksi menuju ke cottage tadi siang. Kami mencoba menelusuri jalan, berusaha nemuin kembali cafe tersebut. Di sebuah toko kami nanya ke penjaganya, ‘mbak, saya tadi waktu ke sini lewatin cafe bertingkat dua yang bangunannya kayu, kira2 mbak tau nggak ya?’ Si mbak nampak bingung, tapi akhirnya mengarahkan kami menuju cafeBebek Bengil.

Dalam perjalanan menuju cafe yang ditunjukkan sama si mbak, kami jadi paham kenapa tadi dia nampak bingung… karena ternyata di sepanjang jalan BANYAK banget cafe bertingkat dua dengan bangunan kayu!

Hampir 1 jam jalan kaki, kami sampe di cafe Bebek Bengil dan… ternyata bukan itu cafe yang kami lihat tadi siang. Hmmm… jadi bertanya-tanya, jadi yang tadi siang itu cafe betulan atau jadi-jadian sih?

Sehabis bensin dikuras untuk jalan kaki 1 jam, gue dan Ida langsung pesen2 makanan dengan penuh harap. Mbak2 waitress mencatat, lantas pergi dan kembali 10 menit kemudian untuk mengabarkan bahwa… dapur udah tutup dan nggak nerima pesenan.

Dengan perasaan tersia-sia gue dan Ida kembali meneruskan perjalanan. Kali ini nggak ada ambisi menemukan cafe asik yang tadi siang, cuma asal nemu cafe yang dapurnya masih buka aja deh!

Nggak jauh dari bebek bengil ada cafe yang menjawab ‘ya’ saat kami tanya bukanya masih lama apa enggak. Nama cafenya ‘barandi’, makanannya enak dengan porsi yang bikin gue membungkus pulang setengah makanan gue saking gedenya. Terbayar sudah jerih payah
1 jam perjalanan mencari makan. Setelah selesai maka
n, kami ngeliat pajangan di dinding dan baru tau, ternyata cafe ini termasuk salah satu cafe yang mendapat rekomendasi dari salah satu majalah wisata di bali! Pantes enak.

Pulangnya, gue dan ida uji nyali dengan mengambil rute melewati monkey forest, tempat wisata berisi monyet yang kalau malem gelap gulita – cuma ada 1 lampu jalan, dan di kanan kirinya ada patung monyet gede banget. Spooky abis deh tuh tempat. Tapi pas lewat situ ternyata biasa aja kok, nggak ada kejadian2 aneh. Cuma si ida aja yang megang tangan gue kenceng banget. Dalihnya, ‘aku sih nggak takut hantu ya, cuma takut ada orang jahat di sini.’. Gue bilang, ‘orang sholat takutnya cuma sama Allah.’

Setelah melewati monkey forest, kami sampe di hotel, naro2 barang sebentar, terus… berangkat lagi nyari warnet!

Ok, sekian dulu laporan pandangan mata hari pertama. Mudah2an besok gue bisa nemu warnet yang ok di Kuta ya!

Foto-foto semalam bersama tim rusuh MP bisa diklik di sini

Foto-foto Honeymoon hari 1 bisa diklik di sini.

Iklan
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

30 Komentar

  1. mbot said: …! kalo butuh rekomendasi hotel / tempat kunjungan, PM aja langsung ke gue ya..

    aku juga mau dong, gak perlu PM dulu kan ..huehehehehe

    Suka

    Balas
  2. nadnuts said: gak lengkap kok…tenang aja…ya kan gung?;D

    apa mau versi yang nggak disensor via PM? hehehe…

    Suka

    Balas
  3. sorayalannazia said: mba yuni jgn heran … emang mas mbot ini kyk gitupas mo ngelamar mba ida aja, abis prosesi hunting warnet n melaporkan kejadian…wahahhahaha.prosesi pernikahan jg gitu, so no wonder pas honeymoonnya jg…wahahha!mgk pas honeymoon hrs ada badan sensornya kali yah…wahahahha!

    habis, mau sharing sama siapa lagi kalo bukan sama MP-ers, my dearest family… 🙂

    Suka

    Balas
  4. srisariningdiyah said: kantor pulisi

    lu kayak pak lurah deh Ri, kalo nyebut polisi pake ‘U’… mungkin ciri khas para pejabat pemerintahan? hehehee…. Ari for Governor…!!

    Suka

    Balas
  5. aerotribal said: hubungi yang mbaurekso aja pak buat jadi guide

    ternyata setelah tadi ketemuan, ybs sendiri masih sering nyasar tuh dab… piye iki… hehehe

    Suka

    Balas
  6. surya23 said: BENSIN dikuras untuk JALAN KAKI 1 jam?Perasaan ada yg aneh deh di kalimat ini…

    ah aneh apanya… kalo kalimatnya:”BAK MANDI dikuras untuk jalan kaki 1 jam” nah, itu baru aneh :-p

    Suka

    Balas
  7. wahyu25 said: Lha kok yaaaa honeymoon ada reportasenya … Tampak aneh ….. Dasar MP-ers

    kalo nggak aneh bukan anggota tim rusuh MP 🙂

    Suka

    Balas
  8. myshant said: keknya kafe ini pernah direview sama pak bondan(jalansutra) dehmakanannya siy enak, tapi kalo’ udah tutup ? huhuhu …kejutan di hari pertama ya ? 🙂

    kejutan yang luar biasa, secara saat itu kami lapar berats….!

    Suka

    Balas
  1. Bali trip 2 hari 3: Next time will never be the same | (new) Mbot's HQ
  2. 1001 burung kertas dari istri | (new) Mbot's HQ

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  • Komentar Terbaru

    APA itu McAfee… pada Saldo Gopay Ilang: Salah Gue?…
    mbot pada bsmr = belajar sampe mati…
    Irene Yunita pada bsmr = belajar sampe mati…
    Nurizza Firdaus pada siapa yang sering kesetrum sep…
    Nurizza Firdaus pada siapa yang sering kesetrum sep…
    arifinlaneaz pada Obrolan Bisnis Misterius
    Risma Budiyani pada Kirimkan email ke si mbot, sel…
    Prasetyo Wardoyo pada siapa yang sering kesetrum sep…
    mbot pada [Menuju Langsing] Kenalan (Lag…
    Josea Agx pada [Menuju Langsing] Kenalan (Lag…
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 6.434 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Tautan-tautan Pribadi

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Hal yang Perlu Disiapin Sebelum Nonton "A Quiet Place" 15 April 2018
      Buat yang belum tau, "A Quiet Place" menceritakan kehidupan sebuah keluarga dengan 3 anak yang hidupnya sama sekali nggak boleh berisik, karena kalo bersuara dikit aja bisa diserang oleh 'sesuatu' (no spoiler ahead).Tentunya ini sedikit menimbulkan pertanyaan bagi gue, lantas gimana kalo mereka eek. Mungkin suara ngedennya bisa diredam, s […]
    • Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek? 25 Maret 2018
      Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih […]
    • Review: Designated Survivor (Serial TV 2016) 15 Maret 2018
      Semua berawal gara-gara Netflix.Di suatu hari yang selo, nyalain Netflix tanpa tau mau nonton apa, tiba-tiba trailer film ini muncul.Ida langsung tertarik. "Nonton ini aja, suami. Istri seneng nonton film yang gini-gini," katanya, tanpa keterangan yang lebih operasional mengenai batasan film yang masuk dalam kategori 'gini-gini'.Ternyata […]
    • Review: Peter Rabbit (2018) Bikin Penonton Doain Tokoh Utama Celaka 11 Maret 2018
      Biasanya film kan dikemas sedemikian rupa biar penonton bersimpati pada tokoh utamanya, ya. Biar kalo tokoh utamanya dalam posisi terancam, penonton deg-degan, berdoa biar selamat sampai akhir film. Khusus untuk film ini, gue sih terus terang doain Peter Rabbit-nya cepetan mati. Digambarkan dalam film ini Peter Rabbit adalah kelinci yang sotoy, sangat iseng […]
    • Sensasi Nonton Pengabdi Setan Bareng Emak-Emak Setan 8 Oktober 2017
      Sejak lama, Joko Anwar terobsesi dengan film horor. Menurutnya, horor adalah genre film yang paling jujur. Tujuannya ya nakut-nakutin penonton, bukannya mau ceramah, motivasi, atau menyisipkan pesan moral. Di kesempatan berbeda, gue juga pernah denger dia bilang, secara komersial film horor lebih berpotensi laku. Alasannya sederhana: karena takut, orang cend […]
    • Parodi Film: Jailangkung (2017) 26 Juni 2017
      SPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTSPOILER ALERTFerdi (Lukman Sardi) diketemukan nggak sadar di sebuah rumah terpencil oleh pilot pesawat carterannya. Dia dirawat di ICU, tapi dokter nggak bisa menemukan apa penyakitnya.Anak Ferdi, Bella (Amanda Rawles), tentu kepikiran. Dia minta bantuan Rama (Jefri Nichol), seorang... yah, dib […]
    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Diamond Conference Tokyo 2018: Part 1-- Keberangkatan! 8 Mei 2018
      [Senin, 17 April 2018] Jalan-jalan Conference kali ini rasa excitednya agak sedikit beda karenaaaaa ini adalah DIAMOND CONFERENCE PERTAMA AKU... 😍😍😍😍😍😍 Selama ini aku pergi kan untuk Gold Conference, yaitu reward buat title Gold Director and up. Sedangkan seperti namanya, Diamond Conference ini adalah reward khusus buat yg titlenya Diamond and up! Selama ini […]
    • Seminar "Katakan TIDAK Pada Investasi Ilegal"-- MLM vs Money Game. 8 Mei 2018
      Diamond and up Oriflame bersama Top Management Oriflame foto bareng. Tanggal 2 Mei 2017 tahun lalu, sebagai salah satu Diamond Director-nya Oriflame, aku dapat sebuah undangan eksklusif untuk hadir ke acara Seminar Nasional yg diselenggarakan oleh Satuan Tugas Waspada Investasi dan APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia). Judul seminar ini adalah-- KATA […]
    • Sewa Modem Wifi Buat Ke jepang? Di HIS Travel Aja! 26 April 2018
      Ceritanyaaa.. aku dan agung baru aja pulang dari Diamond Conferencenya Oriflame di Tokyo.. Ada banyaaaaak banget yg pengen aku ceritain. Satu-satu deh ya nanti aku posting. Tapi aku mau mulai dari soal INTERNETAN selama di sana.. ahahahaha.. PENTING iniii! Untuk keperluan internetan di tokyo kemarin aku dan agung sempet galau. Mau pakai roaming kartu atau se […]
    • Penyebab Kapas Ini Kotor Adalah... 17 Maret 2018
      Kapas ini bekas aku bersihin muka tadi pagi bangun tidur.. Lhoo kok kotor?Emangnya gak bersihin muka pas tidur?Bersihin dong. Tuntas malahan dengan 2+1 langkah.Lalu pakai serum dan krim malam. Kok masih kotor? Naaah ini diaaaa.. Tahukah teman2 kalau kulit wajah kita itu saat malam hari salah satu tugasnya bekerja melakukan sekresi atau pembersihan?Jadi krim […]
    • Join Oriflame Hanya Sebagai Pemakai? Boleh! 16 Maret 2018
      Aku baru mendaftarkan seseorang yg bilang mau join oriflame karena mau jadi pemakai..Dengan senang hatiiii tentunyaaa aku daftarkan..😍😍😍 Mbak ini bilang kalau udah menghubungi beberapa orang ingin daftar oriflame tapi gak direspon karena dia hanya ingin jadi pemakai aja.. Lhoooooo.. Teman2 oriflamers..Member oriflame itu kan ada 3 tipe jenisnya--Ada yg join […]
    • Semua karena AKU MAU 16 Maret 2018
      Lihat deh foto ini..Foto rafi lagi asyik mainan keranjang orderan di Oriflame Bulungan dulu sebelum pindah ke Oriflame Sudirman sekarang. Tanggal 1 Juli 2010.Jam 00.20 tengah malam. Iya, itu aku posting langsung setelah aku foto.Dan jamnya gak salah.Jam setengah satu pagi. Hah?Masih di oriflame? IyaNgapain? Beresin tupo. Jadi ya teman2, jaman sistem belum se […]
    • Kerja Keras yang Penuh Kepastian... Aku Suka! 15 Maret 2018
      Dari club SBN--Simple Biznet, ada 3 orang yg lolos challenge umroh/uang tunai 40 juta.Sedangkan dari konsultan oriflame se-indonesia raya konon ada total sekitar 60-an orang yg dapat hadiah challenge ini. Inilah yg aku suka dari oriflame.Level, title, cash award, maupun hadiah challengenya gak pernah dibatasin jumlahnya! Mau berapapun jumlah orang yg lolos k […]
    • Tendercare Oriflame: Si Kecil Ajaib 14 Maret 2018
      Buat teman-teman yg pemakai oriflame, atau at least pernah liat katalognya, mungkin pernah dengar atau justru pemakai setia si Tender Care ini.Bentuknya keciiil, mungiiil, lha cuma 15 ml doang.. Eh tapi kecil-kecil gini khasiatnya luar biasa.Tender Care ini produk klasiknya oriflame, termasuk salah satu produk awal saat oriflame pertama kali mulai dagang di […]
    • Sharing di Dynamics Sunday Party 4 Maret 2018
      Agenda hari minggu ini berbagi ilmu dan sharing di acara bulanannya teh inett Inette Indri-- DSP, Dymamics Sunday Party! Yeaaaaay! Teh inet udah lama bilang kalau pengen undang aku kasih sharing di grupnya. Aku dengan senang hari meng-iya-kan. Karena buatku berbagi ilmu gak pernah rugi. Jadilah kebetulan wiken ini aku ke Bandung untuk kasih kelas buat team b […]
    • Kelas Bandung, Sabtu 3 Maret 2018 3 Maret 2018
      Ah senaaaang ketemuan lagi sama team bandungku tersayang..😍😍😍😍😍 Hari ini aku bawain materi tentang mengelola semangat.Ini materi sederhana tapi sangat amat POWERFULL.Karena betul2 bikin ngaca sama diri sendiri.Yang banyak dibahas adalah soal MINDSET. Kelas kali ini Agung Nugroho juga ikut berbagi ilmu..Bapak Diamond kasih kelas juga lhooo..😍😍😍😍😍 Seneng […]
  • Iklan
%d blogger menyukai ini: