Unfolding Miracles part 2: A day full of miracles


Unfolding Miracles part 2 (tamat)

Ini journal tentang 2 hari paling bersejarah dalam hidup gue, tanggal 2 dan 3 Juli 2005.

Bagian ini khusus membahas tentang tanggal 3 Julinya.

Subuh.

“Gung! Ayo bangun, subuhan dulu!” terdengar suara ibu.
Gue bangun.
Memandangi langit-langit. Mikir, udah pagi lagi ya?
I’m gonna get married today.

Ucek-ucek mata.
Ngulet.
Nelen ludah.
=sakit=
Nelen ludah lagi.
=sakit=

Waduh, nggak bener nih.
Nyoba ngomong, “Tes… tes… satu dua tiga… tes…”
Fals.

Kesimpulan: gue sakit leher.
Aaaarrrggghhhh….!!!

Buru-buru bangun. Mikir sambil mondar-mandir. Gimana nih, gue kan harus nyanyi hari ini?
Gue harus cari cara membereskan sakit leher ini segera.

Nggak ada ide sama sekali. Rogoh-rogoh kantong, menemukan alat bantu paling efektif untuk menumbuhkan ide-ide cemerlang. Menarik sebatang alat bantu tersebut. Menyulut. Menyedot. Ssssp… ahhhhh….

…lho, gimana sih, katanya sakit leher, kok malah ngerokok?! Dasar bego.

But it works. Muncul ide: beli Degirol aja. Kalo baru sakit leher gini doang, belum batuk betulan, Degirol ampuh.
Berarti harus ke apotik. Jam segini?
Berarti harus apotik yang 24 jam. Dago.

Ambil kunci mobil, langsung meluncur ke Dago. Mungkin ada juga sih apotik 24 jam di sekitar mess, tapi gue taunya yang di Dago.
Sehabis beli Degirol gue liat-liat jam. Ah, masih sempet. Maka mampirlah gue di warnet yang dulu pernah gue datengin bareng Sigit, nggak jauh dari situ. Cuma sebentar banget di sana, klik di sini untuk ngeliat posting gue di Hari – H.

Pagi.

Pulang lagi ke mess, orang-orang udah pada sibuk hilir-mudik. Sebagian malah udah ada yang berangkat ke salon. Gue sarapan pake bakpau Cik-yen yang gue beli semalem. Mandi, trus langsung pake baju penganten.

Ibu manggil.
“Sini, kamu latihan sungkeman biar nanti nggak salah.”
Ibu duduk di kursi. Gue berlutut di depannya.
“Pertama, tangannya di satukan di depan bathuk(=jidat)…”
Gue mengikuti.
“Terus sini bathuknya taro di dengkulnya ibu…”
Gue mengikuti.
“Udah.”
Gue masih nempel di dengkul ibu.
“Udah, cah gendeng! Sekarang angkat kepalanya.”
Gue mengangkat kepala.
“Tangannya di depan bathuk lagi… jangan ketinggian kaya nyembah patung! Ayo ulang!”

…ribet benerrr jadi orang Jawa ya.

Setelah beres dengan sungkeman drill, orang-orang ngumpul untuk doa bareng. Salah satu ipar gue, Kak Uli, belum-belum udah nyicil tersedu-sedu. Dia emang juara deh kalo soal nangis. Abis itu tante Ning nyusul. Fenomena yang dari dulu gue nggak pernah mudeng; kenapa sih orang mesti nangis kalo ada yang kawin? Mungkin sedih memikirkan “Ah kasihan, sebentar lagi dia akan mengalami nasib seperti gue…” heheheh…

Udah siap semua, tapi panitia yang katanya mau ngawal rombongan belum dateng. Gue nelep ibunya Ida.
“Ibu, kita semua udah siap, tapi jemputannya belum dateng. Kita berangkat sendiri aja ya, saya kan tau di mana gedungnya.”
“Eee.. jangan, rombongan kita juga belum jalan, ntar Agung sampe duluan di gedung kan nggak lucu. Udah tunggu aja.”

Ya udah, nunggu lagi deh. Jalan mondar-mandir, ngerokok-rokok, sambil nenteng-nenteng kotak mas kawin yang sampe detik itu baru gue dan dua kakak gue yang tau kayak apa bentuknya. Orang-orang pada nanya, “deg-degan nggak?”
Itu juga pertanyaan gue sih sebenernya. Kenapa gue nggak deg-degan sama sekali yak? Selain itu gue juga nunggu2 saat di mana orang kalo mau kawin biasanya malah mempertanyakan keputusannya sendiri, bahkan sampe ada yang pikir-pikir untuk membatalkan. Temen-temen gue banyak yang gitu. Bukan cuma satu-dua orang yang cerita sama gue, “Makin deket ke harinya, gue makin bertanya-tanya pilihan gue ini bener nggak ya? Apa iya gue betah hidup sama orang itu?”
Kenapa gue enggak ya?

Sedikit telat dari rencana, akhirnya dua mobil yang mau nganter rombongan dateng. Nggak langsung jalan juga, mereka masih berkoordinasi dulu sama rombongan Ida, biar nyampenya duluan mereka atau minimal bareng. Keliatannya penting banget masalah siapa dateng duluan dalam urusan pernikahan.

Aba-aba yang ditunggu akhirnya diterima, dan rombongan berangkat. Gue naik mobil Mas Yogi, ipar gue. Cuaca cerah banget, jalanan sepi. Hari yang sempurna untuk kawin. Belakangan gue dikasih tau sama ibunya Ida bahwa cuaca menjelang hari H sebenernya jelek banget, ujan mulu. Sampe hari Kamis masih ujan, terus ujannya brenti hari Jum’at sampe Minggu (hari H), abis itu ujan lagi. Makanya gue bilang di journal yang ini, gue dapet kado istimewa dari Allah!

Pas ngelewatin daerah rumahnya Ida, kebetulan rombongan Ida muncul dari belokan dan bergabung sama rombongan gue. Nyampe gedung nggak sampe 10 menit kemudian, dan setelah turun dari mobil gue langsung menaiki tangga gedung. Masih dengan bawa-bawa kotak mas kawin.

Di puncak tangga disambut bapak-ibunya Ida, sementara lagi-lagi Idanya disumputin di belakang.
“Lho Agung, kok sendirian? Rombongannya mana?” tanya ibunya Ida.
“Gak tau ya bu, pada cari parkir kali. Kita masuk aja duluan yuk!”
“Eee… jangan! Tunggu dulu biar masuknya barengan ya.”

Lagi-lagi nunggu. Keluarga gue yang banyak banget itu bermunculan, habis itu nurut dibarisin 2-2 sama panitia.Baris. Di depan pintu, gue dikalungin bunga sama bapaknya Ida. Baris lagi menuju meja besar di tengah ruangan. Gue duduk di meja, keluarga gue nyebar menempati kursi-kursi di sekitar meja besar itu.

Gue melihat sekeliling. Andy, bagian dokumentasi video dan Dwi, dokumentasi foto rekomendasi dari Ninit, udah hadir. Funny, these people look sooo… nervous. Apanya sih yang musti di-nervousin? Cuma salaman dan beberapa kalimat, that’s it. Maksud gue, how bad can it be? Kalopun gue salah sebut, kan tinggal diulang. Asal jangan salah sebut nama aja. Atau kayak kakak gue, waktu lagi baca saritilawah di acara pengajian kakak gue yang lainnya lagi, dia dengan takzim membaca, “Aku berlindung pada setan yang terkutuk….” hehehehe….grogi membawa murtad.

Pak penghulu dateng. Di meja itu gue berhadapan dengan Pak Penghulu dan bapaknya Ida. Di sebelah kanan saksi-saksi dari pihak gue, di sebelah kiri saksi-saksi dari pihak Ida. Semuanya pada oom. Kursi di sebelah kiri gue masih kosong, buat tempat duduk Ida nantinya.

Acara dimulai.

Sambutan dari panitia. Abis itu pembacaan Al-Quran. Bacaannya bagus banget, dan dibaca luar kepala. Gue bertanya-tanya, kalo yang level baca Qur-an di acara kawinan gini aja sebagus ini, gimana kalo yang ikut MTQ ya?

The Main Event.
Pak Penghulu membacakan intro dan berpesan, nanti setelah akad selesai penonton harap jangan tepuk tangan, karena lebih baik baca Alhamdulillah. Bapaknya Ida mengulurkan tangan, bersalaman sama gue. Tangan kiri gue menekan tombol ‘record’ di Epraizer. And here we go…

“Ananda Agung Nugroho, bapak nikahkan…dst… dst…”
“Saya terima nikahnya… dst…dst…” Rekamannya bisa didenger di sini.

And that’s it. Nggak sampe 1 menit, semuanya udah beres. Gue sekarang udah jadi suami orang. Abis itu Pa
k Penghulu memimpin gue membacakan ikrar. Intinya, janji seorang suami bahwa dia akan memperlakukan istrinya dengan baik. Tiba-tiba aja gue mengerti kenapa gue sama sekali nggak deg-degan menyambut ini semua; karena tanpa sadar janji ini udah sejak jauh-jauh hari gue niatkan. Jadi, apa yang hari ini terjadi cuma sekedar membacakan janji itu di depan umum, that’s it.

Ida muncul beberapa menit kemudian, digandeng sama ibunya. Abis itu penyerahan mas kawin.

“Agung harus menyerahkan langsung mas kawin ini kepada Ida ya,” kata Penghulunya. “Biasanya manggil apa ke Ida?”
“Sayang, pak…” Penonton heboh. Ida nampak agak tengsin.
“Ya udah, serahkan sambil bilang, ‘Sayang, terimalah mas kawin ini…bla…bla…bla…”
Gue menirukan. Habis itu Ida memberikan jawaban, juga dengan didikte Pak Penghulu. Habis itu pasang cincin. Trus duduk lagi. Penonton pada ribut, “Buka… buka….” Sebagian besar dari mereka masih penasaran kayak apa bentuk mas kawinnya. Nanin dan Cipta yang hadir sejak pagi juga udah standby dengan kamera,

Ida membuka kotak.
“Tuuuh kan… bener tebakanku!”

abis itu tanda tangan banyak banget formulir dan buku nikah, dilanjutkan dengan wejangan dari Pak Penghulu. Tapi Pak Penghulu yang ini rupanya jenis yang sopan, wejangannnya serius dan berlandaskan Qur-an dan Hadist. Biasanya, dari pengalaman gue beberapa kali menghadiri akad nikah, yang namanya wejangan Pak Penghulu hampir pasti “nyerempet-2”. Misalnya, “suami yang biasanya merokok, harap dikurangi, sebab mulai sekarang gilirannya dirokok…” atau “…istri yang berbakti, suami pulang kantor dibukakan sepatu. Suami yang berbakti, istri dibuka-bukain…” gitu-gitu deh.

Selesai acara akad, salam-salaman sama keluarga yang deket2 aja, abis itu gue dan Ida digiring ke kamar ‘istirahat’. Ternyata di gedung itu ada satu kamar berisi satu tempat tidur besar lengkap dengan kamar mandi, buat ngendonnya para penganten kalo lagi rehat. And i can help wondering, beneran pernah ada nggak pasangan penganten yang betul2 fully utilized kamar itu, maksud gue lengkap dengan tempat tidur besarnya? Hmm….

Baru sebentar di kamar penganten, Ismail, crewnya Dwi ketok-2 ngajak foto studio. Rupanya mereka udah bikin studio mini lengkap dengan backdrop dan lampu di belakang panggung. Lucunya, Andy ternyata juga menyiapkan studio yang sama. Jadinya sehabis difoto sama Dwi, pindah ke backdrop sebelah untuk difoto sama Andy.

Balik lagi ke kamar istirahat, ngerokok-rokok sebentar, tau-tau udah diketok-ketok lagi. Acara resepsi segera dimulai.

Siang.

Kembali bikin barisan di depan pintu, kali ini formasinya sedikit beda. Ada Ida di sebelah gue, dan rombongan kedua belah pihak keluarga bergabung di belakang. Panitia udah menyiapkan penari lengser, yang belakangan gue baru tau merupakan bagian dari resepsi pernikahan adat sunda(?-CMIIW). Seperti udah diceritain sama Ida di journalnya yang ini, awalnya sempet bingung mau pake tari-tarian apa di acara resepsi pernikahan gue ini. Masalahnya kami sama sekali nggak mengacu sama adat salah satu suku tertentu. Sempet muncul ide mau panggil barongsay aja sekalian, karena seru dan menghibur penonton, tapi nggak berhasil dapet penari barongsay sampe detik terakhir. Maka akhirnya pake campuran aja, ada lengsernya seperti adat sunda, tapi nanti sendra tarinya pake tarian kontemporer. Jadi ada sepasang penari yang didandani seperti orang2 tua (konon biasanya cuma ada 1 penari, cuma entah kenapa kok ini ada 2) yang menyambut rombongan penganten masuk ruangan, dan ‘membuka jalan’ menuju pelaminan.

Emang cukup lucu juga sih, tingkahnya para penari lengser ini. Tapi problemnya, rias wajah mereka rupanya relatif mengerikan bagi anak-anak. Hidayah, salah satu sepupunya Ida yang masih balita, nangis jejeritan ngeliat wujudnya si lengser, sementara dia terjebak di gendongan bapaknya yang mana tertarik banget pingin lihat. Alhasil tu anak kejer sampe urat lehernya keluar semua, sementara bapaknya asik-asik aja nonton sampe tergeli-geli. Bener-bener deh, nih acara kawinan nggak ada khidmat2nya blas, hehehe.

Para penari lengser berhasil menjalankan tugasnya dengan baik, habis itu acara sendra tari, dilanjutkan dengan acara sungkeman. Gue berhasil sungkeman dengan relatif mulus, nggak kalah dengan orang-orang Jawa lainnya, sekalipun awalnya ibu sempet nampak agak was-was.

Sungkeman selesai, mulai deh acara salam-salaman. Sms masuk dari Udin, komplen kenapa peta di undangan gue mengarahkan dia melewati daerah Gasibu yang lagi macet banget. Memang sih di daerah situ kalo weekend suka macet karena ada pasar kaget, tapi rupanya kali ini kemacetannya luar biasa karena selain pasar kaget juga ada panggung hiburan! Wah ya maap, waktu nyebar undangan mana gue tau hari ini bakal ada panggung?

Shanti, Alan, dan Iyog muncul duluan mendahului rombongan multipliers lainnya yang konon masih pada nyalon. Sigit yang gue serahi mandat megang HT bikin gue senewen karena sampe siang belum nongol juga. Sebagai orang yang mengenal hampir semua temen gue, baik temen2 kampus, BPPN, maupun multipliers, Sigit gue cadangkan untuk jadi penghubung antara gue dan MC. Tadinya rencana gue, kalo gue liat temen-temen BPPN udah pada ngumpul, misalnya, gue akan kontak MC via Sigit untuk manggil2in mereka foto bareng di atas panggung. Rencana terpaksa dibatalkan deh.

Udah lewat tengah hari, rombongan multipliers muncul. Whuaaa… gue dan Ida surprise banget nerima kado foto dan piala dari mereka. “They are so nice ya,” kata Ida terharu. Satu-satu pada naik panggung, mengucapkan selamat ke gue dan Ida. Di situlah rupanya gue missed si kebo, arrrghhh…! Lagian dia nggak kaya Cak Nono sih, yang waktu salaman nyebutin alamat multiply-nya secara lengkap, “bambangpriantono.multiply.com” Abis itu mereka berbondong-bondong naik ke panggung organ tunggal dan nyanyi “That’s What Friends Are For” dan “Greatest Love of All”. Wah suaranya Pritha oke banget dah! Gue dan Ida nimbrung waktu lagu “I Finally Found Someone” dan “Kemesraan”, sayangnya gue nggak terlalu apal lagu itu jadi cuma berani mangap pas refrain doang. Abis itu Cak Nono nyanyi “Semua Karena Cinta”.

Setelah semua nyanyi, giliran gue yang sebenernya udah males-malesan nyanyi akibat minder sama suaranya Pritha dan Cak Nono, didorong-dorong sama Ida. Maka nyanyilah gue, kali pertama dalam hidup gue nyanyi di depan umum. Untung Degirol telah membuktikan keampuhannya melenyapkan sakit leher gue. Soal kualitas suara yang gue hasilkan, yaah… mohon dimaklum dan diikhlasin aja deh ya… itung2 amal, gitu.

Selesai acara foto-foto dan nyanyi2, rombongan multipliers pamitan. Kirain bubar, ternyata belakangan gue tau masih nyangkut di parkiran, foto2 sama spanduk! Ckckck… bener2 nggak ada matinya. Ruangan tiba-tiba udah kosong, dan gue mendadak inget, temen2 BPPN belum sempet diajak foto bareng! Wah, maap yah teman-teman!

Dengan badan serasa remuk, gue dan Ida makan secara terburu-buru karena masih ditunggu session foto berikut di kamar penganten. Dwi cs gue liat tampangnya udah kayak orang abis gali sumur. Pastinya capek banget, dengan kamera segede bayi gitu. Tetep aja, pas ditawarin makan pada nggak mau dengan alasan “udah kok tadi.” Boong banget, orang gue liat mereka sibuk terus di depan panggung, kapan makannya, coba?

Dari gedung, naik mobil penganten bergambar si_mbot dan ida_baik balik ke rumahnya Ida. Langsung foto-foto lagi di kamar penganten. Aduh, sumpah deh, belom pernah gue se-eneg ini difoto. Rasanya muka gue sampe tipis kebanyakan kena jepret blitz. Tapi… ya udah lah. Demi event yang (insya Allah) sekali seumur hidup, m
aka gue dan Ida berpose seromantis yang kami bisa dalam kondisi kaki pegel dan badan linu-linu. Untungnya Dwi cs berhasil menuntaskan kerjaannya tanpa lama-lama, sehingga gue dan Ida bisa mulai bergerak.

Dari rumah Ida, gue berangkat ke mess untuk ngambil mobil dengan dianter bapaknya Ida. Abis itu seharusnya sih bisa langsung ke Sheraton, tapi…
“Yang, payung-payung yang mau diundi ntar malem mana ya?” kata Ida.
Hngk. Rupanya masih ketinggalan di rumah Ida. Balik lagi deh ke sana. Dari sana baru bisa berangkat ke Sheraton.

Malam.

Di hotel rasanya baru rebahan sebentar tau-tau udah jam 6 aja. Siap-siap lagi, berangkat ke Sierra. Nanin dan Cipta nelepon, “Mau bareng nggak? Kita kan dari Santika, jadi akan lewat Sheraton.”
“Nggak usah deh,” kata gue, “Gue kan harus sampe sana duluan. Ntar kalo nungguin kalian telat.” Eee… taunya mereka duluan yang nyampe sana, hehehe.

Kebetulan banget, di Sierra kita dapet tempat di lantai 2 yang cuma sedikit pengunjungnya, jadi bisa merajalela seperti di rumah sendiri. Seperti biasa, kamera-kamera bekerja keras menangkap momen, dan dengan betenya gue cuma bisa nonton karena nggak bawa kamera. Para hadirin nampak blend-in dengan gampang, termasuk Iqbal yang baru kali ini ketemu langsung dengan para multipliers di bawah pimpinan bupati Ari.

Kalo menurut teori gue, para multipliers bisa cepet blend in karena lingkungan multipliers nggak mengenal pembedaan “anggota kelompok dan non-anggota kelompok”. Bandingkan kalo misalnya elo lagi ngumpul2 bareng katakanlah temen2 kuliah, trus kedatengan satu orang baru dari luar kampus. Maka orang baru ini akan dilihat sebagai orang ‘asing’ karena datang dari luar kelompok. Sedangkan di multiply, semua orang sama baru kenalnya, dan masing-masing dateng dengan mind-set akan ketemu orang-orang yang memang belum mereka kenal sebelumnya. Makanya multipliers lebih terbuka sama orang baru. Setuju nggak sama teori gue, hmm?

Yang jelas, gue dan Ida ngerasa enjoy banget malam itu. Kalo pinjem istilahnya Bayu, suasananya “surealis”. Malam itu kita semua duduk bareng, foto-foto, ketawa-ketawa, seperti sekumpulan orang yang lagi reunian. Padahal, sebagian besar baru kenal nggak sampe setahun yang lalu, itupun cuma kenal tulisan-tulisannya, foto-fotonya, reply-replynya. Aneh banget!

Dasar tim rusuh nggak boleh liat band nganggur dikit, lagi tengah2 makan tau2 Bayu dan Pritha ngilang. Eee… nggak lama kemudian terdengar suara mereka lagi nyanyi di panggung lantai 1. Abis itu giliran Cak Nono, nyanyi lagi lagu yang sama dengan aransemen beda. Payung diundi, dan dimenangkan oleh Winda, Iwan, dan Bayu. Acara bubar sekitar jam 1/2 10 malem, dan gue sama Ida langsung balik ke hotel.

Nggak butuh waktu terlalu lama sebelum gue ketiduran saking capeknya. Tapi sedetik sebelum bablas, gue tau bahwa gue akan mengenang hari ini sebagai hari yang penuh keajaiban. Mulai dari cuaca yang mendadak begitu kooperatif setelah beberapa hari sebelumnya ujan mulu, gue yang tanpa deg-degan menyambut akad nikah, sampe keakraban surealis di antara para multipliers.

Miracles do happen.

Tinggalkan komentar

20 Komentar

  1. mbot said: Abis itu Pak Penghulu memimpin gue membacakan ikrar. Intinya, janji seorang suami bahwa dia akan memperlakukan istrinya dengan baik. Tiba-tiba aja gue mengerti kenapa gue sama sekali nggak deg-degan menyambut ini semua; karena tanpa sadar janji ini udah sejak jauh-jauh hari gue niatkan. Jadi, apa yang hari ini terjadi cuma sekedar membacakan janji itu di depan umum, that’s it.

    Hmm… merinding bacanya.Mdh2n para pasangan yang udah merit n lagi bermasalah, pas ngebaca jurnal ini jadi inget lagi yaa, bahwa setelah merit, janji2 antara kedua belah pihak harus selalu diingat, dilaksanakan n bahkan mungkin harus selalu diperbaharui setiap tahunnya.Good 4 both of u then🙂.

    Suka

    Balas
  2. nanin said: Gue juga heran dgn gejala umum tsb…*nggak ikutan-mode*

    lho, katanya dulu waktu mau kawin lo cekcok mulu sama cipta…?*provokasi mode on*

    Suka

    Balas
  3. permenginger said: kancingnya… bukan ya??wah mataku belalakan huehehe

    bukan juga! hehehehe..kancingnya putih..brosnya ada 4, yg gede paling atas itu kalo ga salah ada batu2annya yg nyala2 gitu kalo kena cahaya, and itu emang agak berwarna.. kalo yg 3 lagi dibawahnya, semuanya model mutiara..:-))yg warna hijau tuh kebaya lamaranku..:-)

    Suka

    Balas
  4. ida22 said: ga ada unsur2 hijaunya

    kancingnya… bukan ya??wah mataku belalakan huehehe

    Suka

    Balas
  5. permenginger said: ahhh bajunya mbak ida manis…. gue suka ada warna ijonya huehehehe….

    makasiihh.. :-))entah kenapa banyak juga yg suka ama baju kebaya resepsiku itu..:-) tp nih, itu warnanya putih lhoo, ga ada unsur2 hijaunya!! hehehehe..mungkin pengaruh efek foto jadi keliatan kayak hijau ya?yah, alhamdulillah kalo semuanya pas resepsi kemaren berjalan lancar dan bisa bikin tamu2 puas.. :-))

    Suka

    Balas
  6. ahhh bajunya mbak ida manis…. gue suka ada warna ijonya huehehehe…. tapi ga pa pa lah kadang upacaranya yg rada troublesome itu lah yang may sweeten the whole things… meaning… u juz have to be particular wif small details, showing that u really care about everything: ur wife, ur parents, family n frens…i juz love the kebaya … i think it’s the sweetest clothes a woman ever wears=P

    Suka

    Balas
  7. nanin said: mencengangkan liat penampilan Ida saat itu. Berhasil, manglinginnya! Salut juga buat para perias (kembar) tsb…

    aaah..nanin..bisaaaaa aja! heheheeheheiya, ntar aku bilang ama heru kalo hasil make up-nya dia dipuji banyak orang!! :-))aku sndiri juga puass bgt ama kerjaannya dia..Heru is the best deh!!

    Suka

    Balas
  8. mbot said: Ida muncul beberapa menit kemudian, digandeng sama ibunya.

    mencengangkan liat penampilan Ida saat itu. Berhasil, manglinginnya! Salut juga buat para perias (kembar) tsb…

    Suka

    Balas
  9. mbot said: Di situlah rupanya gue missed si kebo, arrrghhh…!

    Kebo sang paparazzi… ataw Quantum Leap yah, yg diam2 melakukan hal2 baik utk org lain.

    Suka

    Balas
  10. mbot said: Itu juga pertanyaan gue sih sebenernya. Kenapa gue nggak deg-degan sama sekali yak? Selain itu gue juga nunggu2 saat di mana orang kalo mau kawin biasanya malah mempertanyakan keputusannya sendiri, bahkan sampe ada yang pikir-pikir untuk membatalkan. Temen-temen gue banyak yang gitu.

    Gue juga heran dgn gejala umum tsb…*nggak ikutan-mode*

    Suka

    Balas
  11. mbot said: Abis itu pembacaan Al-Quran. Bacaannya bagus banget,

    emang lo tau bacaan itu gung? kekekekekek…

    Suka

    Balas
  12. imazahra said: “Perempuan yang paling baik untuk dinikahi (selain sholehah) adalah mahar / pernikahan yang sederhana” dengan asumsi tidak memberatkan pihak lelaki dimana pada masa itu mahar sangat mahal dan mempersulit laki2 utk melamar dan menikahi sang pujaan hati.

    kalo aku minta 3 juz aja? diitung mahal kah? memberatkankah? *eduuuunnnnn*

    Suka

    Balas
  13. mbot said: nangis jejeritan ngeliat wujudnya si lengser

    adik sepupu gw juga anti lengser…trauma gt ama pernikahan jdnya

    Suka

    Balas
  14. Duh Gung! emang krasa kok..multipliers oke-oke orangnya..gw aja sampe terharu waktu mrk nganterin ke penginepan…I believe the next miracles will be about to be happened again!🙂

    Suka

    Balas
  15. mbot said: Miracles do happen.

    setujuu…!!!!

    Suka

    Balas
  16. mbot said: Kalo menurut teori gue, para multipliers bisa cepet blend in karena lingkungan multipliers nggak mengenal pembedaan “anggota kelompok dan non-anggota kelompok”. Bandingkan kalo misalnya elo lagi ngumpul2 bareng katakanlah temen2 kuliah, trus kedatengan satu orang baru dari luar kampus. Maka orang baru ini akan dilihat sebagai orang ‘asing’ karena datang dari luar kelompok. Sedangkan di multiply, semua orang sama baru kenalnya, dan masing-masing dateng dengan mind-set akan ketemu orang-orang yang memang belum mereka kenal sebelumnya. Makanya multipliers lebih terbuka sama orang baru. Setuju nggak sama teori gue, hmm?

    Setuju, dan nggak lepas dari niat dan usaha aktif masing2 individunya buat temenan juga…

    Suka

    Balas
  17. mbot said: “intinya nggak sampe 1 juta. Buat bayar penghulu itu paling mahal sekitar 500 ribu. Mas kawinnya seadanya, bahkan 100 rupiah juga boleh. Kalo nggak punya sama sekalupun boleh ngutang.

    …..tapi, biaya resepsinya itu (bisa jutaan, puluhan bahkan ratusan juta!!!) yang sering membuat banyak anak muda menunda2 keinginan menikah dan memperlama pacaran (yg notabene tak dianjurkan dalam agama), karena membuka ke arah maksiat, hehehehehe….*maap, aku kok jadi nulis serius gini sih? topic menikah sendiri menurutku sesuatu yg serius dan sakral, jadinya kebawa2*

    Suka

    Balas
  18. imazahra said: Masyarakat dan budaya lah yang kemudian memperumit, mempermewah dst kata2 “qabiltu nikaahaha… dstnya” itu yah!

    Bener banget. Ada salah satu temen yang nanya, “Untuk kawin butuh biaya berapa sih?”Dan aku jawab, “intinya nggak sampe 1 juta. Buat bayar penghulu itu paling mahal sekitar 500 ribu. Mas kawinnya seadanya, bahkan 100 rupiah juga boleh. Kalo nggak punya sama sekalupun boleh ngutang. Itulah sebabnya di pembacaan akad disebutkan ‘tunai’ karena memang ada option untuk utang dulu.”

    Suka

    Balas
  19. mbot said: And that’s it. Nggak sampe 1 menit, semuanya udah beres. Gue sekarang udah jadi suami

    Wah, keren sempet ngerekam segala, pan ini yg utama.Menikah memang sesederhana itu. Makanya Nabi pun pernah berujar, “Perempuan yang paling baik untuk dinikahi (selain sholehah) adalah mahar / pernikahan yang sederhana” dengan asumsi tidak memberatkan pihak lelaki dimana pada masa itu mahar sangat mahal dan mempersulit laki2 utk melamar dan menikahi sang pujaan hati. Masyarakat dan budaya lah yang kemudian memperumit, mempermewah dst kata2 “qabiltu nikaahaha… dstnya” itu yah!Anyway, baarakallaahu lakuma sekali lagi ^_^

    Suka

    Balas
  20. mbot said: Aduh, sumpah deh, belom pernah gue se-eneg ini difoto.

    Hehehehe, sama dengan perasaan misoa saya dunk Mas! Even sampe hari ini, dia gak mau liat photo2 kawinan kami, “aneh” kata doi! Apalagi saya pribadi asal maen comot fotografer aja saat itu, wong baru pulang ke Banjarmasin 2 minggu, langsung dikawinin, kekekekekekeke….

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Komentar Terbaru

    apinn95 di [2012-003] Mau gampang? Ya jan…
    Sandra Buana Sari di Manusia Ibarat Kertas…
    ganganjanuar di Manusia Ibarat Kertas…
    mbot di Manusia Ibarat Kertas…
    mbot di Manusia Ibarat Kertas…
    ganganjanuar di Manusia Ibarat Kertas…
    omnduut di Manusia Ibarat Kertas…
    Rezky Yayang Yakhami… di Kenapa Orang Tersinggung?
    fe13bi di Kenapa Orang Tersinggung?
    mbot di Kenapa Orang Tersinggung?
  • Terfavorit

  • Terbanyak diklik

  • Masukin email lu di sini agar dapat notifikasi tiap kali ada tulisan baru

    Bergabunglah dengan 4.158 pengikut lainnya

  • Twitnya @mbot

  • Agung ‘si mbot’ Nugroho

  • Jepret!

    Dia nggak bilang pejalan kakinya manusia kan... Siapa tau yang dimaksud tokek. 
#spanduk #koplak #superindo #tokek #pengumuman #tebet Hati2 kalo nanya sama psikolog asal jeplak gini

#whatsapp #psikolog #chat #konsultasi Kamu seperti... #jemuran #hujan #inget #gombal #meme Silakan add, @bangjoni udah live di Line! Pentingnya grammar
#stiker #sticker #grammar #fail #jakarta #traffic #car Bang Joni akan live di Line! 
#chat #bangjoni One question: HOW? 
#bajaj #jakarta #parkir #got #ajaib #koplak Psychology Class of 91 Silvery Reunion. 
Reunion, reunited. Today. 
#reunion #friends #ui #psikologiui #psikologi #silvery Simbol status
#rokok #cukai #50ribu #harga #meme
  • Arsip

  • Penunggu blog ini

    mbot

    mbot

    Seorang pegawai biasa-biasa aja

    Layanan Terverifikasi

    Tampilkan Profil Lengkap →

  • RSS Nonton Deh!

    • Parodi Film: Suicide Squad (2016) 14 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Amanda Waller, pejabat intelijen, presentasi di depan sekumpulan pejabat militer. AMANDA: “Kita beruntung Superman yang barusan ini, yang sekarang lagi mati suri dan dipastikan akan hidup kembali dalam film berikut karena demikianlah pakem da […]
    • Parodi Film: Bangkit (2016) 12 Agustus 2016
      SPOILER ALERT!Jangan baca kalo masih ingin penasaran dengan cerita film ini.SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!SPOILER ALERT!Ada bus kejeblos jurang. Muncul sang pahlawan, anggota Basarnas, bernama Addri. Ya, dengan 2 huruf D. Addri: “Saya akan menyelamatkan Anda semua, satu per satu. Kita mulai dari wanita dan anak-anak!”Beberapa menit kemudian, hampir semua penum […]
    • Kalo Fans Turun Tangan Ngeberesin Trailer Film 15 Mei 2016
      Hari gini, jadi produsen film 'mainstream' itu semakin nggak gampang. Masalahnya, software pembuat film makin gampang didapat, film bisa dibikin secara "rumahan" dan akibatnya: penonton makin kritis. Sepuluh tahun lalu, saat produsen film melempar trailer promosi ke pasar, kemungkinannya cuma dua: orang tertarik atau nggak tertarik. Sekar […]
    • Review: My Stupid Boss (2016) 14 Mei 2016
      Nggak kerasa udah 7 tahun sejak gue pertama kali bikin review tentang buku My Stupid Boss. Dalam kurun waktu tersebut bukunya udah masuk jilid 5, plus sempet ada antologi cerita boss-boss bego kiriman pembaca juga, dan… difilmkan!Kemarin gue kembali beruntung dapet kesempatan nonton premiere film My Stupid Boss the Movie, sebagai (kalo nggak salah) premiere […]
    • Review: 5th Wave (2016) 17 Januari 2016
      Coba deh tonton trailer film ini:Action? Check.Alien? Check.Chloë Grace Moretz? Check.Jelas, gue langsung memutuskan nonton.Ekspektasi gue adalah film sejenis Battle Los Angeles (2011) atau War of the Worlds (2005) atau Independence Day (1996), tentang bumi yang diserang alien jahat dan berisi adegan-adegan perang seru.Begitu filmnya mulai, adegan dibuka den […]
    • Review: Ngenest: Kadang Hidup Perlu Ditertawakan (2015) 5 Januari 2016
      Tentang kenapa di sini kaum Cina ‘diperlakukan khusus’ adalah pertanyaan yang belum berhasil gue temuin jawabannya. Kenapa kita bisa santai bilang, “Si Joko Jawa, Si Tigor Batak, Si Asep orang Sunda,” tapi giliran “Si Ling Ling” mendadak kagok, lantas jadi nginggris: “Chinese”? Atau yang lebih absurd lagi: pencanangan sebutan Cina diganti jadi Tionghoa oleh […]
    • Obrolan Film Merangkap Ujian Kesabaran 9 April 2015
      Setiap orang punya penghayatan beda tentang film. Ada yang suka ngapalin berbagai detil tentang film favoritnya, ada juga yang bisa inget judul aja udah syukur. Sah-sah aja sih sebenernya. Yang bikin senewen adalah NGEDENGERIN orang-orang tipe terakhir saling ngobrol. Kemarin, karena udah kemaleman untuk jalan kaki, gue pulang naik angkot. Di dalemnya ada 2 […]
    • Review: Guru Bangsa: Tjokroaminoto (2015) 6 April 2015
      Baru kali ini gue sampe merasa perlu "belajar" dulu sebelum nonton film. Ada dua pemicunya. Pengalaman nonton film Lincoln: udah mana pengetahuan gue tentang sejarah Amerika minim banget, cuma ngerti Lincoln itu anti perbudakan dan matinya ditembak, eh di filmnya muncul tokoh banyak banget yang mukanya nampak sama semua karena rata-rata berewokan.  […]
    • Battle of Surabaya: Menikmati Seriusnya Proses Jualan Film 23 Maret 2015
      Seumur-umur jadi penggemar film Indonesia, baru kali ini gue ngelihat film yang upaya pemasarannya seserius ini. Bayangin aja, filmnya belum jadi, tapi trailernya udah didaftarin ikut lomba. Eh, masuk nominasi di Golden Trailer Award, bahkan menang di International Movie Trailer Festival. Ngomong-ngomong, baru sekarang loh gue tau ada festival untuk trailer […]
    • Preview: Tomorrowland (2015) 11 Maret 2015
      Gue pertama kali nonton teaser trailer film ini tahun lalu, dan langsung memutuskan akan nonton. Adegannya bikin penasaran banget: ada seorang cewek ABG yang mendadak bisa pindah lokasi saat menyentuh sebuah pin berlogo T. Pin apa itu? Kenapa dia bisa mindahin orang? Pindahnya ke mana? Sukses banget trailernya bikin orang penasaran ingin nonton film ini.Baru […]
  • RSS Bisnis bareng Ida Yuk!

    • Banyak orang gagal jalanin MLM? Bukan..mereka BERHENTI. 1 September 2016
      'Udah pernah join dulu mbak, tapi gagal….’ Pernah denger kalimat ini saat mengajak seseorang join oriflame? Saya sering..  Alasan ‘kegagalan’-nya macam-macam.. Ada yg karena modalnya mandeg gara-gara jualan produk oriflamenya sistem hutang maka menilai bisnisnya gagal , ada yg ditolak 10 orang lalu merasa gak bakat dan gagal, ada yg gak naik-naik level […]
    • Konsultan Oriflame seperti siapakah Anda: Neil Armstrong atau Lance Armstrong? 26 Agustus 2016
      Ada dua orang Armstrong yang menempati ruang khusus di hati rakyat Amerika. Keduanya berjasa, telah terbukti komitmennya, dan menunjukkan keberanian yang menginspirasi banyak orang. Namun, kisah mereka memiliki akhir yang berbeda.Yang pertama adalah Neil Armstrong, astronot Amerika. Sebagai orang pertama yang menginjakkan kaki di bulan, namanya kondang ke se […]
    • Bangga Jualan, Sekarang Juga! 25 Agustus 2016
      "Malu Jualan", barengan sama "Gampang Percaya Hoax" dan "Jam Karet"adalah kebiasaan-kebiasaan yang penting segera diberantas karena bikin Indonesia susah maju. Tapi "Malu Jualan" adalah yang paling parah. Beberapa waktu lalu, seorang teman yang lama nggak kedengeran kabarnya tiba-tiba muncul dengan pertanyaan, "Gu […]
    • Kerja Oriflame itu seperti apa sih? 24 Agustus 2016
      Dulu, waktu pertama kali baca tentang Oriflame, liat cerita sukses para top leader yang berhasil dapat penghasilan bulanan hingga puluhan juta, dapat mobil, jalan-jalan ke luar negeri, aku bertanya-tanya, "Ini kerjanya gimana sih sebenernya? Kok kayaknya seru banget. Nggak harus terikat jam kerja kayak kantoran tapi bisa pada punya uang jutaan!" Se […]
    • Skin Pro Oriflame, Membersihkan Wajah 5x Lebih Bersih 23 Agustus 2016
      Membersihkan wajah itu penting! Aku menyarankan metode 2 langkah untuk pembersihan wajah, yaitu: 1. Susu Pembersih 2. Toner Untuk menuntaskan pembersihan, kita mencuci muka menggunakan sabun muka yang sesuai dengan jenis kulit. Cuci muka pakai tangan saja hasilnya ternyata kurang maksimal, karena kotoran dalam pori-pori tidak bisa terangkat sepenuhnya. Orifl […]
    • Edukasi MLM untuk Abang Gojek 22 Agustus 2016
      Aku baru pulang dari training skin care di Oriflame Daan Mogot. Pulangnya seperti biasa panggil Gojek. Di jalan, abang Gojeknya tanya, kenapa ramai sekali kantor Oriflame Daan Mogot hari itu. Rupanya dia biasa mangkal di depan kantor Oriflame dan keramaian hari itu lebih dari biasanya. Aku bilang, habis ada training besar, yang pesertanya sampai 300 orang. T […]
    • Scrub Bibir ala Ida dengan Tendercare dari Oriflame 21 Agustus 2016
      Banyak downline dan pelanggan yang menanyakan, apakah Oriflame sudah mengeluarkan produk scrub untuk bibir. Sayangnya, sampai hari ini belum. Tapi kita bisa membuat scrub bibir sendiri lho, dengan memanfaatkan produk andalan Oriflame, si kecil mungil ajaib Tendercare. Silakan tonton videonya ya! Bonus: Di menit 4:55 ada kejutan khusus gara-gara shootingnya d […]
    • NovAge, Skin Care favorite aku! 19 Agustus 2016
      Soal urusan merawat wajah, aku udah buktiin sendiri deh pokoknya. Produk Oriflame yg sesuai kalau dipakainya secara KONSISTEN dan SABAR, hasilnya beneran NYATA. Sebagai yg kulit wajahnya cukup rewel--sensitif maksudnya, aku dulu takut sekali coba sembarang skin care. Soalnya salah-salah pakai produk pastiii jerawatan dan bruntusan. Ah sedih deh pokoknya. Mak […]
    • Oriflame bagi-bagi Tab Advan, ini pemenang dari teamkuu.. :-) 17 Agustus 2016
      Bulan April 2016 lalu Oriflame bikin challenge KEREN BANGET!Apalagi kalau gak bagi-bagi hadiah kan? Judul challenge-nya 'NOW OR NEVER'.Persyaratannya bisa dibilang MUDAH SEKALI lho. Para konsultan yang ingin dapat hadiah ini cukup meraih level baru 9% atau 12% atau 15% di bulan April 2016, lalu mempertahankannya di bulan berikutnya. Serta ada syara […]
    • Merawat wajah itu SABAR dan KONSISTEN. 20 Juni 2016
      Yang namanya perawatan kulit wajah itu BUTUH WAKTU ya teman2. Minimal banget hasil mulai terlihat nyata pada minggu ke 4 ya.. sekitar 28 hari, sesuai siklus pergantian kulit kita. Baca lagi, aku tulis-- 'MULAI terlihat nyata'. Bukan berarti langsung tau2 muka berubaaaaah gitu. Gak bisa. Tapi umumnya akan terlihat perbedaan pada minggu ke 4. Apalagi […]
%d blogger menyukai ini: