“Buka dong sayang…” (insiden di depan Menara Kadin)


hi-istock-zipping-8col

Sore tadi, sekitar jam 1/2 7 gue lagi lewat di jembatan penyeberangan depan menara Kadin dalam rangka mau pulang. Tiba-tiba ada seorang mbak-mbak dari arah berlawanan mendatangi gue,
“Mas… Mas… tolongin dong Mas…”
Waduh, ada apa nih, pikir gue. Kalo harus ngelawan copet gue lagi agak kurang enak badan (bukan berarti kalo lagi enak badan sanggup).
“Kenapa Mbak?”
“Itu tuh Mas, di bawah jembatan situ ada exhibitionist, saya sih tadi nggak sempet ngeliat jelas (trus kenapa, nyesel? kikikik…wlEmoticon-smile.png), tapi kayaknya iya deh Mas…itu tuh orangnya yang naik motor… tolong dong Mas…”
“Trus saya harus ngapain, Mbak?” tanya gue dengan sabar, considering dia toh nggak akan lewat situ lagi, anyway.
“Ya Mas usir kek gimana gitu Mas… ngganggu lingkungan aja tuh orang… ih sebel….” habis itu si mbak melanjutkan perjalanan menyeberangi jembatan.

Gue turun jembatan, celingukan. Bener, ada orang nangkring di atas motornya, nggak jauh dari jembatan itu. Posisi gue waktu itu ada di belakangnya, jadi gue nggak bisa ngeliat jelas dia lagi ngapain. Yang jelas dia memang bukan tukang ojek, karena:

  1. Dia nggak bergerombol bersama tukang ojek lainnya.
  2. Dia nggak menawar-nawarkan jasa ojek kepada orang yang baru turun bis.
  3. Dia pake helm (sementara tukang ojek umumnya nunggu ketemu polisi dulu baru mau pake helm)

Gue mikiiir, aja… apa yang harus gue lakukan terhadap si kunyuk satu ini tanpa hrs menimbulkan kehebohan yang tidak perlu, ya?
….
….
….
(mikir)
….
….
….
wlEmoticon-winkingsmile.png dapet ide.

Gue berjalan mendekati dia, dan sekarang memposisikan diri di depannya. Si kunyuk awalnya nggak memperhatikan kehadiran gue, karena gue ngeliatin jalan belaga nunggu bis (padahal kan gue nunggu Kopaja).

Lama-lama gue mulai ngeliatin dia. Dia ngeliatin gue. Kami berpandangan. Gue tersenyum ramah. Dia nggak tau ngapain, yang keliatan cuma matanya doang karena ketutupan helm.

Gue mengalihkan pandangan, sedikit agak turun, sehingga sekarang menatap tepat ke… selangkangannya. FYI, si kunyuk ini make jaket kedodoran, dengan kedua tangan menangkup daerah situ. Kelihatannya kalo ada korban mendekat, baru dia beraksi menggelar “pertunjukan”. Dia mulai menatap gue curiga. Gue mengangguk kecil, sambil terus tersenyum dengan sedikit ekspresi mupeng. Dia mulai gelisah. Cngngngngngk… dia menstarter motor, beringsut beberapa meter ke depan. Sekarang posisinya kembali membelakangi gue.

Gue berjalan santai, sekarang kembali ada di depannya. Kembali main liat-liatan. Dia ngeliatin gue, sementara gue ngeliatin “itu”-nya. Dia celingukan. Nggak ada orang lain deket situ, cuma kami berdua. Dia mulai nampak khawatir. Apes bener, mungkin gitu pikirnya. Nangkring di sini nungguin mbak2, eh adanya malah ni homo gendut gila.

Akhirnya setelah beberapa menit si kunyuk memutuskan untuk lebih mengutamakan keselamatan diri daripada kenikmatan sesaat dan meluncur pergi.

Mission accomplished.

***

Buat yang belum familiar dengan exhibitionism, definisinya adalah:
The compulsive act of exposing the genitals, often in public, or to a specific person, for the purpose of sexual arousal and gratification.
sumber: www.ifsha.org/glossary.htm

…atau bahasa gampangnya, exhibitionist adalah orang yang demen pamer2 “barang”-nya seolah benda tersebut sedemikian indah dan pentingnya untuk dilihat sama orang lain, untuk kemudian mendapatkan kepuasan seksual dari kegiatan tersebut.

Kelainan ini bisa diderita baik oleh laki-laki maupun perempuan, tapi berkat tidak-adilnya dunia, para exhibitionist laki-laki lah yang lebih banyak menjadi buah bibir sehingga kesannya seolah-olah ini penyakit khusus kaum lelaki. Secara tidak langsung ini juga membuktikan bahwa kaum laki-laki lebih mampu bersifat toleran, tidak judgmental, tidak gumunan atau kagetan atas segala sesuatu yang terjadi di sekitarnya.

Contoh perbedaan reaksi antara perempuan dan laki-laki dalam menghadapi kaum exhibitionist.

Perempuan
“…….” (seorang exhibitionist laki-laki memamerkan barangnya)
“AAAAWWWW… IIIIHHHHH…. JIJIIIIIIIIKKKKK…!!!! Gila kali tuh orang ya!!???” seorang korban perempuan akan menjerit-jerit histeris.

Laki-laki
“…….” (seorang exhibitionist perempuan memamerkan barangnya)
“Bentar… bentar mbak, saya nyalain rokok dulu… yak teruskan…” seorang korban laki-laki akan bersikap sabar, tawakal, dan bijaksana.

Sekedar tips bagi para perempuan kalo suatu kali ketemu sama makhluk jenis ini:
JANGAN menunjukkan ekspresi kaget, jijik, atau terintimidasi. Ini justru makin bikin pelakunya kesenengan. Makin kaget korbannya, makin tinggi rangsangan seksual yang dirasakan seorang exhibitionist. Tetap tenang, atau kalo ada nyali boleh juga niru reaksi salah satu temen gue,
“Yaelah Mas, barang segitu aja dipamer-pamerin, kecil tuh Mas, keciiil! Kesiaaaaan deh lu!”

Selamat mencoba.

eh iya, btw, nomor motornya si kunyuk itu tadi adalah B 8037 X motornya motor bebek warna item. next time kalo ketemu di jalan silakan dikempesin.

Gambar gue pinjem dari sini

Iklan
Pos Sebelumnya
Tinggalkan komentar

55 Komentar

  1. hua ha ha…gw jadi inget…dulu jga waktu gw masih di solo, waktu itu gw masih SMP, ada jga exhibitionist kaya’ gtuh, waktu lari pagi barengan temen gw, yang liat duluan temen gw, trus dia langsung ngejerit n’ lari ke sawah2 kontan tuh maniak ngejar temen gw, gw yang bengong gak tau ada apaan cuman ikutan ngejar2 temen gw, jadih posisinye temen gw, maniak, trus gw…brubung kealingan sawah2, gw gak tau klo maniak itu udah buka CD, gw teriak ‘ADA APAAAA?…’, temen gw jawab ‘ ADA ORANG GILAAA!….’, gw jadi lari balik arah…tapi waktu itu pikiran gw ‘pure’ orang gila he he he…temen gw bailk lagi ke kosan 3 jam kemudian sambil terengah2..lari2 kecapean umpet2-an ama ‘orang gila’ he he he….;)

    Suka

    Balas
  2. hahaha… ngakak abis gw………. hahahahaha

    Suka

    Balas
  3. Huahahahah mas agung emang harunya bikin PH lawak sendiri neh… lumayan menggantikan pelawak kondang yagn udah mulai pada garing nih… hehehehe. btw aku pernah lihat eksibisoinist cewek, dia tuh telanjang bulet jalan di jalan raya. tadinya aku nggak ngeh kirain pake baju ketat warna kulit , ternyata… telanjang bulet bo!!! kebetulan waktu itu lagi naik mobil aku dikursi belakang pas tengah jadi ngelihat banget pemandangan di depan. sementara dua ikhwan yang di depan (sopir dan sebelahnya) langsung pada istighfar kaget. aku tanya, kenapa? ada cewek telanjang… jawab mereka. aku malah nanya yang tadi itu??? iya. kirain pake baju ketat… hahahahha mas jurnal ini aku tambahin di link tentang eksibisionist ku ya???

    Suka

    Balas
  4. mbot said: Laki-laki”…….” (seorang exhibitionist perempuan memamerkan barangnya)”Bentar… bentar mbak, saya nyalain rokok dulu… yak teruskan…” seorang korban laki-laki akan bersikap sabar, tawakal, dan bijaksana.

    ini mah kepengennya mas agung … wahahahahahaaku juga pernah, shock bgt!aku tuh udh banyak deh ngalamin hal2 aneh kyk gitu di bis. dari digodain, dikuntilin, dicolek2, dipepet2, sampai exhibitionist ini.makanya saya insyaf gak naik bis lg…kapok!

    Suka

    Balas
  5. mbot said: mustinya waktu ngeluarin piso lo ngomong, “aiiiii lucunyaaaa…. saya bawa pulang ya mas!”:-)

    =)) ##Ngakak abis neh…## agung kacauuuuu…….!!!!

    Suka

    Balas
  6. mbot said: “…….” (seorang exhibitionist perempuan memamerkan barangnya)

    Agung ngarang deh…permpuan mah nggak ada yang begitu Gung…Tapi bener deh, saya pernah ketemu “makhluk begitu” langsung syok! walaupun nggak pake teriak-teriak…

    Suka

    Balas
  7. mbot said: Pokoknya untuk hal yang jelek-jelek, Indonesia nggak kalah dengan luar negri deh! 🙂

    bener Gung, waktu gue ke Frankfurt (M) gue ngobrol dikereta sama 2 orang Jerman… mrk tanya soal Indo, hal2 yg “bebas” spt disini…ya gue bilang, hampir sama lah… dan mereka surprise banget

    Suka

    Balas
  8. f1rm4n said: sefa gitu loh…… ;P

    kenapa man?kangen ;;)

    Suka

    Balas
  9. Agung emang keliatannya menikmati peran sbg homo…Ya Gung? Yg di kamar ganti gym beberapa kali itu ; )

    Suka

    Balas
  10. banyubening said: Di Jakarta ada beginian?

    Oooo… ada dong! Pokoknya untuk hal yang jelek-jelek, Indonesia nggak kalah dengan luar negri deh! 🙂

    Suka

    Balas
  11. aerotribal said: bisa2 dipites ya sep..

    hehehe, diulek ajah jadiin sambel =))

    Suka

    Balas
  12. Wah…suprise gue!!! Di Jakarta ada beginian? Gila! Lama banget berarti gue ninggalin Jakarta yak …..huehehehehehe

    Suka

    Balas
  13. iniaku said: =)) *guling2an abis bangun tidur*iya Gung, dulu deket kampus di Indo juga ada yg kayak gini, semua temen2 cewek gue pada teriak2 ketakutan… ya udah gue deketin aja dan gue ngomong (persisnya lupa), tp yg jelas intinya gue bilang kalo “barangnya” kecil dan gak bikin horny=))

    sefa gitu loh…… ;P

    Suka

    Balas
  14. iniaku said: ya udah gue deketin aja dan gue ngomong (persisnya lupa), tp yg jelas intinya gue bilang kalo “barangnya” kecil dan gak bikin horny

    yaelah, sefa dilawan….bisa2 dipites ya sep…hikhikhik….^_^

    Suka

    Balas
  15. kaphac said: ayam atau kambing wibb wakakaka….

    yah.. yang penting bisa bertarung…. bisa dijadiin sparing partner… =))

    Suka

    Balas

Ada komentar?

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: